Recharging My Soul at Hotel Vila Lumbung Seminyak

Hangat, matahari Bali yang biasanya terik kali itu terasa hangat saat saya dan Adrian pelan-pelan memasuki areal lobby Hotel Vila Lumbung Padi. Pipi saya memerah karena sinar matahari sementara hati saya mekar karena excitement. Adrian tersenyum-senyum pendek melihat tingkah kekanak-kanakan saya dan saya pun membalas senyum itu dengan cengiran lebar yang malah memancing Adrian tersenyum lebih lebar lagi. Dan kami berdua pun tampak seperti orang konyol yang saling tersenyum menunggu kunci kamar di lobby vila 😀 Konyol. Iya, kami berdua memang konyol tapi entah kenapa yang konyol-konyolan begini, kalo diingat-ingat kok ya malah ngangenin 😛 Hahaha

Hotel Vila Limbung 1a

Jadi setelah puas hura-hura dan menikmati hidup di the ONE Legian Kuta, kami menyepi di daerah Seminyak. Di sebuah vila dengan total jumlah kamar hanya 60 saja. Wah, ini namanya eksklusif! I like it. ^_^ Begitu mendapatkan kunci, kami menyusuri jalan setapak menuju kamar. Rimbunnya pohon dan suasana hijau membuat saya merasa seperti menjelajahi hutan saja. Beberapa tetes embun membasahi jemari saat tangan saya tak sengaja menyentuh dedaunan di sisi kiri dan kanan jalan. Tempat ini betul-betul seperti sanctuary, begitu teduh dan terasa sangat damai dengan cuitan burung-burung tak henti meramaikan telinga. Oh, how I love this place!

Hotel Vila Lumbung 4

Saya menyukai bangunan-banguan vila yang ada, semua memiliki atap dengan gaya tradisional Bali yang bikin keliatan eksotis. Saat saya membuka pintu kamar, saya tahu saya sudah jatuh hati. Interiornya bernuansa pedesaan yang bikin adem banget; lembut dengan dominan warna krem dan aksen oranye. Lawas tapi cantik. :*

Menjelang sore, saya dan Adrian memutuskan untuk pergi spa. Terdapat beberapa pilihan, bisa di ruangan atau spa di gazebo di depan kolam renang. Saat itu kami menginginkan privacy jadi kami memutuskan untuk spa di ruangan bagian dalam. Satu jam yang menyenangkan banget. Setelah lelah Bercinta di Pantai Rahasia, Traditional Balinese Massage ini bikin rileks dan fresh. Cukup membayar 180 ribu saja dan badan rasanya seger, enteng, enak banget. Malamnya kami dinner di pinggir kolam ditemani hentak tari Bali yang menawan dan musik tradisional yang indah. Ternyata oh ternyata, di setiap bulan purnama, vila ini menyajikan makan malam dengan tarian tradisional Bali sebagai hiburannya dan para tamu dapat menari atau berfoto bersama dengan para gadis Bali. Cuma karena saya lagi nggak mood poto (moodnya peluk-pelukan aja ama suami :p eh) maka saya pass poto-potonya deh. Hahaha.

Slideshow ini membutuhkan JavaScript.

Spanya asyik banget

Jacuzzi!
Jacuzzi!

Esoknya saya dan Adrian memutuskan untuk tinggal di hotel. Tempat sedamai ini rasanya sayang kalo nggak dinikmati. Adrian langsung nyemplung ke kolam renang, saya juga. Enaknya di sini, kolamnya ada air terjunnya, ada jacuzzi, juga ada keranjang basketnya juga jadi bisa main bola air. Cocok banget deh buat keluarga. Dan saat saya mengedarkan pandangan, yang nginep sini emang rata-rata keluarga yang bawa anak. Hish, saya jadi kangen si bocah yang ditinggal di Jakarta. Anw, pas saya lagi berenang, eeeh Adrian udah dapat lawan main bola air aja. Anak kecil bule Aussie 😀 Mereka bertanding dengan seru dan saya pun dicuekin. Tapi gpp, saat mereka sibuk bertanding, I unlocked one of my resolutions: ngelancarin berenang gaya kodok pun tercapai. Yeay!

Hampir seharian kami di kolam renang. Ya bolak-balik aja nyobain semua yang ada. Kalo dingin, naik ke atas dan duduk santai di kursi malas sambil baca buku dan dipeluk Adrian. Leyeh-leyeh nikmat tanpa ada deadlines, tanpa suara bos, tanpa tanggung jawab 😛 Hehehe. Menyenangkan! ^_^ Rasanya keputusan untuk menyepi ini adalah pilihan yang tepat karena ada kalanya kita bosan atau lelah dengan segala kegiatan. Berdiam diri sejenak beneran bisa nge-charged jiwa apalagi kalau tempatnya damai banget kayak Hotel Vila Lumbung. Well, I recommend this hotel for honeymooners atau buat liburan keluarga bawa anak-anak. Cocok banget!

 

Selamat Hari Rabu Sobat CE. Kapan terakhir ke Bali?

 

Hotel Vila Lumbung
Room rate starts from $160
Jalan Raya Petitenget, No.1000X
Seminyak, Bali, Indonesia
Ph. +62 361 4730 204
http://www.hotellumbung.com
Iklan

68 respons untuk ‘Recharging My Soul at Hotel Vila Lumbung Seminyak

Add yours

  1. Aku suka donatnya! Suasananya pas sore-sore berhujan, sambil leyeh-leyeh di sofa teras, teh panas dan donat hangat, hmmm..

    Tapi… aku malah gak sempat nyemplung ke kolam renangnya, hiks.. *sesal tiada tara*

  2. Baru bulan lalu main ke Bali dan mudah-mudahan bisa ke sana lagi buat mengunjungi beberapa situs :hehe. Bagus Mbak hotelnya, iya ini tempat tetirah yang bagus banget bagi pasangan/keluarga yang membutuhkan privasi dan masih menunda untuk penjelajahan Bali yang biasanya sangat menguras tenaga :hihi. Di sini kayaknya benar-benar istirahat :hehe.

  3. Terakhir ke Bali 2013. Ini cocok banget buat honeymoon hahaha.
    Btw itu 180 rb pijat tradisional Bali aja atau ada tambahan seperti lulur dsb?

  4. aih, keren banget! suka banget suasanya hijau… hijauhhhh… eh, jauh… hahaha…
    suka interior hotelnya… cakep banget

    terkhir ke bali? wah… 13 tahun lalu tampaknya… haiks…

  5. kalo ke bali, aku lbh suka ngadem di tempat2 yg non pantai seperti ini.. nikmtin fasilitas hotel aja, spa, berenang, drpd berpanas2 ria di pantai :D.. makanya tiap ke bali aku lbh milih tempat2 yg tinggi mbak, ubud, biar berasa freshnya :D.. ini suami hrs dipaksa spy mw honeymoonan berdua aja nih…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s

Atas ↑

%d blogger menyukai ini: