Kuliner EKA di Solo

Postingan ini penuh foto-foto makanan enak yang bikin ngiler. Siapkan mental juga perut saat membacanya. You’ve been warned! :mrgreen:

Karena mencicipi kuliner lokal itu adalah pengalaman unik maka nggak afdol kalau sampai Solo dan nggak nyobain makanannya dong ๐Ÿ˜‰ Perburuan kuliner pertama kami (masih dengan formasi sama: Dodo, Wiku, Adhams, Agus, Simbok Venus, Ratri dan saya) dimulai dari jam 12 tengah malam! Sepakat deh kami mau nyobain si Gudeg Ceker yang famous ituh! Yang bukanya cuma dari jam 1-3 pagi aja dan antriannya katanya lebih parah daripada antrian sembako. Tak lain dan tak bukan adalah Gudeg Margoyudan!

Culinary QuoteMenumpang taksi Avanza yang kami panggil dari halaman hotel, saya pun bilang ke pak supir untuk megantar kami ke Gudeg Margoyudan di depan stasiun. Pak Supir mengangguk-angguk. Tapi ternyata saudara-saudaraaaa….. Kami nggak dibawa ke Gudeg Margoyudan tapi ke tempat lain. Dan saya baru menyadari itu saat beberapa orang dari kami sudah memesan makanan. Aaaa.. Saya mengomel panjang lebar ke Pak Supir. Tapi mau gimana lagi, sudah pesan gudeg dan Ratri pun sudah duduk manis jeh… Akhirnya saya mengalah berharap gudeg ini nggak kalah nikmat dari Margoyudan.

Gudeg Palang Bu Kardi

Gudeg Solo itu tidak semanis Gudeg Yogya dan rata-rata pakai kuah areh.

Untunglah kekecewaan saya terobati dengan rasa nikmat dari gudeg ceker ini. Kalau yang lain makan pakai nasi, saya cobain buburnya. Beuh! Paduan rasa gurih dari kuah areh dan nangka yang manis menghadirkan goyang lidah yang sensasional! :mrgreen: Cekernya pun kesat bersih dan empuk tapi nggak lodrok! AAAAAAAAAA Maknyus! Dinamakan Gudeng Palang karena lokasinya memang persis disamping palang kereta api, jadi sambil makan kedengeran bunyi jes-jes kereta kalau kebetulan lewat. Hahaha. Total kerusakan bersama ongkos taksi adalah 28.500/org. Murah kan?

Tiwul Pasar Gede

Tiwul GatotEsoknya, kami berburu kuliner lagi. Mata saya nggak bisa berkedip saat melihat hamparan tiwul dan gatot di tengah pasar. Langsung beli! Tiwulnya empuk, gatotnya kenyal. Dipadukan dengan gula merah dan parutan kelapa membuat air liur saya menetes! Total kerusakan IDR 2.500/bungkus.

Es Dawet Bu Dermi

Dawet beras, rasanya segar, tidak terlalu manis tapi ada sedikit asam yang hadir dari tape serta ketan hitam. Terus ada grinjil-grinjel kecil karena ada biji selasihnya. Whoa SEUGER, Cak! Cocok buat lidah saya!
Dawet beras, rasanya segar, tidak terlalu manis tapi ada sedikit asam yang hadir dari tape serta ketan hitam. Terus ada grinjil-grinjel kecil karena ada biji selasihnya. Whoa SEUGER, Cak! Cocok buat lidah saya!

Panasnya kota Solo wajb hukumnya didinginkan dengan Es Dawet. Kami mampir ke Es Dawet Bu Dermi yang tak pernah sepi pengunjung di bagian belakang Pasar Gede. Waktu datang saja, kami harus menunggu beberapa saat sebelum bisa mendapat bangku. Itu pun cuma saya, simbok dan Ratri saja yang kebagian tempat. Para lelaki nyeruput es dawet sambil berdiri! ๐Ÿ˜€ Total kerusakan adalah IDR. 6.500/mangkok.

Bakpia Solo, Bakpia Balong

Jujur, saya baru tau kalau Solo itu punya bakpia. Halim (iya ini pemandu yang udah nangkring di blog saya sampai 3x haha) bilang ada bakpia enak namanya Bakpia Balong. Di sini di jual bakpia dengan aneka isi. Ada Bakpia isi daging babi, cokelat, keju dan kacang ijo. Yang paling enak menurut saya yang rasa cokelat karena cokelatnya kental banget. Harganya dipatok IDR 15.000/bungkus, kecuali bakpia isi keju yang lebih mahal sepuluh ribu. LEKKER!

Serabi Solo Nyonya Lidya

Pic ini boleh nyolong dari blognya simbok :D
Pic ini boleh nyolong dari blognya simbok ๐Ÿ˜€

Kue tradisional ini dibawain oleh temen Blogger dari zaman Ngerumpi dulu. Namanya @putrimeneng yang ternyata agak bisa meneng (diem). Hihi. Ma kasih ya, cinta! :* Muach! Rasanya gurih karena pakai kelapa. Sempurna dinikmati dengan secangkir teh panas. Apalagi teh Pokil racikan Pakde Blontak. Nah khusus soal teh Pokil ini kapan-kapan saya ulas sendiri yah ๐Ÿ˜‰

Garang Asem Omah Sinten

Kuliner Solo 7Kuliner terakhir adalah di Omah Sinten. Lokasinya persis di depan Keraton Mangkunegara. Restoran ini legendaris sekali karena dikenal menyediakan penganan keraton. Interior restorannya pun retro banget, ada becak dan sepeda onthel lucu di depan pintu masuk. Di sini, ditawarkan berbagai hidangan, namun saya memilih Garang Asem yang ditaruh di dalam bambu. Cara makannya bisa langsung diseruput dari bambu atau dituangkan ke mangkok. Rasa? Lebih enak dari garang asem yang pernah saya cicipi di Jakarta. (Ya iyalah! Kan ini aslinya hehe).

Itu dia kuliner ala EKA selama di Solo. Ajegile emang, cuma 2 hari di Solo saya sanggup makan segudang ๐Ÿ˜† Gym sudah menanti begitu sampai Jakarta iniiii. Hahaha. Ahya, udah banyak gitu aja saya masih punya wish list yang harus dicicipi kalau mampir sini lagi lho :mrgreen:

Wish list kuliner di Solo:

  1. Wedang Dongo
  2. Nasi Liwet depan Pasar Gede, yang katanya dulu langganan mendiang Presiden Suharto
  3. Babi Kuah
  4. Tahok alias tahu berkuah.

Selamat hari Senin Sobat CE! Buat yang merayakan, selamat menunaikan ibadah puasa ya ^_^

Baca juga:

1. Solo Trip: Blusukan ke Pasar Gede

2. Solo Trip: Benteng Vastenburg, Riwayatmu Kini

Iklan

71 respons untuk โ€˜Kuliner EKA di Soloโ€™

Add yours

  1. Somehow aku gak terlalu suka makanan jawa yang manis2, kecuali camilannya. Tapi wajib kunjung sih solo, soalnya aku belum pernah samsek ke sanaaa.. x)

  2. aku kurang cocok klo mkn gudeg, karena rasanya manis, tpi berhubung mbak eka jelasin gudeg solo gak semanis jogja, jdi ngiler..
    daaaaaaan baru kali ini nemu es dawet pake selasih.. *penasaran*
    eh, salam kenal ya mak ๐Ÿ™‚

  3. kalo ke solo paling banter ke dapur solo sebelah stasiun purwosari
    itu saja sih yang gampang aksesnya
    berangkat dari jogja naik prameks, abis makan balik lagi ke jogja ikut prameks juga ๐Ÿ˜€

  4. hiikss…kemarin aku dari dinas ke Solo mbak…cuma gak sempet kemana-mana gara-gara sibuk rekon merekon…. #nyeseeelll
    Cuma mampir ke Laweyan…ga sempet icip wiskul…

  5. JAdi ingat sate buntel, dulu kalo ke solo mampir beli sate buntel dijamin halal ๐Ÿ™‚
    Kalau gudeg & gatot tiwul saya lebih suka di jogja

  6. Gue udah gak bisa lagi makan gudeg, Ka…
    maag gue udah parah. Dan setiap makan gudeg, asam lambung langsung naik, Sakit banget sampe nyaris pingsan. ciyus! :((

  7. mbok ya lain kali kalo wisata kuliner ajak2 aku tohhh Ka. Biar kita ndut barengan, hihihi. Ngiler ah, udah lama pengen jalan2 ke Solo belum kesampean

  8. Rasa gudegnya juga wookeehhโ€ฆ meskipun saya nggak terlalu suka makanan yang terlalu manis, tapi kalau untuk yang satu ini, saya bisa bilang top markotob deh. Gudegnya yang manis terasa lumer di lidah dipadu dengan sambel krecek yang pedes dan potongan ayam plus telur bacem dengan bumbu yang ngresep.

  9. klo mampir solo kabar2 bu eka, saya dari solo. bisa ke blog saya untuk lebih jelasnya tentang solo dan sekitarnya..coba ke pondokjowi mantap ๐Ÿ˜€ (salam kenal ya)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

Atas ↑

%d blogger menyukai ini: