Itinerary Liburan Keluarga ke Korea 6 Hari 5 Malam (6 Days 5 Nights, 6D5N)

Pengen liburan ke Korea bareng keluarga tapi bingung mau ke mana aja? Takut jalan-jalannya nggak maksimal? Atau kuatir terlalu melelahkan karena nggak tahu itinerary yang pas buat anak balita dan lansia seperti apa? Well, you’re coming to the right article karena saya akan berbagi pengalaman saat tempo hari liburan keluarga membawa balita ke Seoul.

Anw, bear in mind, kalau liburan membawa balita atau lansia itu jauh banget bedanya sama solo travelling atau bareng teman/pasangan. Satu yang pasti sih, tempo jalan-jalannya melambat. Dalam satu hari paling bisa mengunjungi 2-3 tempat wisata saja, sulit pindah-pindah ke banyak lokasi mengingat kondisi fisik anak-anak yang masih kecil atau lansia yang tidak lagi sekuat kita.

Ya, intinya sih liburan bareng keluarga itu cenderung slow travelling. Bisa sih pindah ke banyak tempat tapi nanti fisiknya nge-drop atau anak malah cranky. Kalau udah gitu, liburannya malah jadi nggak maksimal dan nggak enjoy. 😦 Percuma dong liburan bareng tapi mood-nya jelek dan hati nggak bahagia? Betul? Saya pribadi lebih memilih mengurangi ambisi buat eksplore banyak tempat wisata dan hanya fokus di beberapa spot saja tapi semua bahagia.

Bukankah inti liburan bareng keluarga adalah bonding dan membangun memori indah bersama? 🙂 Hehehe.

Anw, udah ah curcolnya dan sekarang langsung aja yah ke poin yang ditunggu-tunggu. Cuss!

Itinerary Liburan Keluarga ke Korea 6 Days 5 Nights -6D5N- (6 hari 5 malam)

Day 1 : Keberangkatan

Kami berangkat dari Bandara International Soekarno-Hatta pkl 23.10 pakai pesawat Garuda Indonesia. Sengaja ambil pesawat malam karena hanya penerbangan jadwal itu yang direct nggak pake transit. Tapi penerbangan malam itu menurut saya justru punya banyak kelebihan lho karena pas berangkat ke bandara nggak macet, relatif lebih lancarlah. Namanya juga udah malam kan. Terus pas di pesawat tinggal tidur pules deh. Bangun-bangun udah sampai di Korea dengan badan fresh dan siap buat liburan! 🙂

Day 2 : Arrival, Myeongdong Catedral, Insadong Market

Sampai di Bandara International Incheon (INC) jam 08.30, setelah pemeriksaan imigrasi, ambil luggage, pipis, endebra endebre :mrgreen: kami pun menuju ke STAZ Hotel di daerah Myeongdong naik MRT. Cepet banget, nggak nyampe sejam udah sampe hotel. Nah berhubung waktu check-in adalah jam 3 siang dan kami sampe jam 11.00 maka kami belum bisa masuk. Namun hotelnya kooperatif, kami bisa titip koper dan pergi jalan-jalan sekalian makan siang.

Tempat wisata pertama adalah Myeongdong Catedral yang nggak jauh dari hotel. Kami jalan kaki mengandalkan GPS biar nggak kesasar. Sepanjang jalan menikmati lalu lalang orang dan mobil yang lewat. Orang-orang di sini santun-santun dan tertib lalu lintas: menyeberang pada zebra cross dan daerahnya nggak macet. Setelah sampai di area Katedral kami nggak langsung masuk ke gereja tapi makan dulu. Lapar, Cyin! Hahaha. Di dekat gereja berjajar penjual makanan khas Korea. Nggak pake bingung, kami pilih salah satu resto yang rame aja buat makan. Hahahah. Well, buat saya, salah satu indikator resto enak itu kalau rame 😛 Dan beneran enak sih. Kami pesan Japchae (bihun) dan Jajangmyeon (seperti udon) sebagai makanan perdana kami di Korea.

Jalan masuk menuju Myeongdong Cathedral. Lumayan juga tangganya hahaha

Setelah itu baru deh kami masuk ke gereja. Berhubung perut kenyang, lumayan ngap juga naik-naik tangga buat ke atas. Hihihi. Kami berfoto sebentar sambil menikmati arsitektur gereja lawas yang anggun tersebut. Aura gerejanya teduh dan adem banget, dan ada beberapa burung merpati di luar gereja yang menambah suasana romantis.

Bagian dalam dari Myeongdong Cathedral

Abis itu kami check-in di hotel dan istirahat sebentar. Sekitar jam 6 sore keluar lagi ke Insadong Market. Kenapa belanjanya di hari pertama bukan di hari terakhir? Jadi gini, saya selalu menghindari belanja di last minute hari terakhir karena nanti kalau ada yang kurang, udah nggak punya waktu buat belanja lagi. Tapi kalo udah belanja jauh-jauh hari sebelum pulang, ada jeda waktu di hotel untuk inget-inget barang apa yang diinginkan yang belum dibeli. Jadi bisa balik lagi dan terhindar dari rasa menyesal kelupaan beli suatu barang. Hayo ada yang sering begini, nggak? Hahaha.

Jajan di Insadong Market
Cari makan malam di sekitar hotel. Auranya seru begini. Berasa di film-film. Hehehe

Setelah belanja-belanji sedikit lanjut eksplor buat dinner di seputaran hotel. Seru banget jalan kaki di antara kedai-kedai. Mana waktu itu kan sudah memasuki awal autumn ya jadi anginnya rada dingin so begitu sampe resto langsung pesen Ramyeon deh. Huahaha nikmatnya tiada tara! 😛

 

Day 3 : Bukchon Hanok Village, Changdeokgung palace, Namsangol Traditional Garden

Masuk hari ketiga, sudah penyesuaian sama ambience Korea jadi lebih semangat buat eksplornya. Tujuan pertama yang agak jauhan adalah Bukchon Hanok Village. Kami naik MRT ke sini dan setela turun karena bingung sempat kesasar. Hahaha. Pusing muter sana-sini akhirnya ketemu sekitar jam 12 siang. Again, perut udah keroncongan padahal kami udah sarapan banyak lho. Pas kepala pusing muter-muter cari makan tiba-tiba ada bapak tua yang menyapa dan menyilakan kami makan di restorannya. Melihat keramahannya kami jadi nggak enak hati menolaknya 😀 hahaha piknik kok sering nggak enakan ya?

Lunch at Bukchon Hanok Village
Pemilik restonya menawwari kami berfoto menggunakan Hanbok Baju Tradisional Korea. Gratis. Ya, siapa yang menolak. Hihihi.

Anw, itu adalah keputusan yang tidak kami sesali karena selain makanannya enak, pemilik restorannya seneng banget sama anak kecil, so… Kami jadi dapat banyak bonus makanan for free buat Basti. Duh, jadi enak! Eh 😀

Kalau bikin Itinerary Liburan Keluarga baik ke Korea atau ke mana aja, mesti mempertimbangkan fisik dan mood anak. Nggak bisa ambisius. Ini Basti agak capek jadi pas diajak berfoto, sedikit ngambek gitu. Dibujuk-bujuk dan digendong deh biar bisa lanjut piknik hari itu.

Kenyang makan-makan lalu kami strolling around di Buckhon Hanok Village. Rumah-rumah tradisional yang eksotis berada di gang-gang kecil dengan kontur naik turun yang lumayan. Jalan-jalan di sini tuh berasa lagi jalan-jalan syuting film. Hahaha.

Salah satu kedai di Bukchon Hanok Village

Kelar dari situ kami menuju ke Changdeokgung Palace. Beruntung, cuaca lagi bagus hari itu jadi enak buat jalan kaki. Ohya kompleks istana ini nggak jauh dari Bukchon Hanok Village dan sama-sama dinikmati dengan jalan kaki. Sangat dianjurkan bawa stroller dan pakai sepatu yang nyaman.

Changdeokgung palace, bisa gratis masuk kalau menggunakan Hanbok

Kompleks istana ini besar banget dan banyak spot instagrammable. Di sini saya ketemu banyak orang yang pakai hanbok (baju tradisional Korea) berjalan-jalan. Saya sempat membatin, wah siang panas terik gini apa nggak gerah ya pakai baju kayak gitu. Saya sih ogah. Baru kemudian saya tahu bahwa mereka yang mau mengenakan hanbok maka gratis masuk ke palace. Andai saya tahu lebih awal, saya juga mau keliling pake baju tradisional gitu. Udahlah dipoto bagus, menghemat pula. Hehehe

Namsangol Traditional Garden

 Hari sudah menjelang sore saat kami selesai keliling Changdeokgung palace, tapi semangat masih membara. Hihihi. Maka kami lanjut ke Namsangol Traditional Garden. Eh, kayaknya itu adalah hari keberuntungan kami karena lagi ada pasar malam dan pertunjukkan seni di sini. Jadi jajan-jajan street food sambil nonton pertunjukkan gratis deh.

 

Day 4 : Namsan Tower, Eksplore Namsan Park, Itaewon, Myungdeong Market

Berhubung kemarin agak ambisius tuh ya main ke 3 tempat sekaligus dan pulangnya kemaleman, hari ini anak saya jadi males-malesan bangun. Udah nggak semangat dia. Males banget. Akhirnya kami iming-imingi kalau kami bakalan naik cable car alias gondola baru deh dia bangun. Agenda pertama adalah ke Namsan Tower menggunakan bus umum. Secara berangkatnya udah agak siang sekitar jam 10 lewat maka pas sampai di Namsan Tower udah pada kelaperan. Akhirnya makan dulu deh. Dan ternyata antrian buat makan di sini tuh gila-gilaan. Ngantri parah jadinya sebel. Hahaha. Akhirnya kami naik terus melewati mall dan menemukan tempat makan yang agak sepi karena… Agak mihil. Hahaha. Tapi gpp deh daripada mesti antri gaje.

Pengunjung bisa menikmati pemandangan Kota Seoul dari Namsan Tower

Setelah itu baru deh eksplor Namsan Tower. Yang pasti sih wajib ke Observing Deck di mana bisa melihat kota Seoul dari ketinggian. Ohya di Namsan Tower juga ada area tempat pemasangan gembok di mana kita juga bisa menuliskan wish list atau pesan pribadi di situ. Saya perhatikan banyak yang menuliskan nama pasangan di sini (mungkin simbol biar hatinya tergembok selalu untuknya ya) tapi ada juga yang ngeluh patah hati. Ada berbagai macam bahasa tertulis, Bahas Inggris, Thailand, Jepang, Korea dan tentu saja Bahasa Indonesia juga ada! Hehehe.

Ohya, kalau mau pasang gembok di sini bisa, harga gemboknya sekitar 150 ribu. Awalnya saya niat pasang juga tapi akhirnya batal. Sayang duitnya, mending buat beli oleh-oleh. Hehehe.

Eksplor Namsan Tower dan Park

Eksplor Namsan Tower sendiri memakan waktu yang agak lama buat kami. Selain karena ramai orang juga karena areanya luas. Buat para pencinta jalan kaki bakal seneng deh di sini soalnya sejuk penuh pepohonan.

Hari sudah menjelang sore saat kami puas eksplor Namsan Tower, rencananya setelah ini mau ke Itaewon tapi kok udah capek ya hahaha. Ya udah langsung aja belanja di Myungdeong Market deh sekalian mendekat sama hotel. Kenapa belanja lagi? Ya karena emang banyak yang mau dibeli. Hihihi.

Shopping di Myeongdong

Barang wajib yang masuk list belanjaan saya di Korea:

  • Masker sheet. Kayaknya ada 1.000 piece deh itu saya beli. Hahaha.
  • Kaos kaki, aslik kaos kakinya tuh lucu-lucu dan murah-murah. Adrian sampe beli 6 pasang.
  • Macam-macam kosmetik seperti lipstick, kuteks, sampai body lotion.
  • Outer, selain lucu juga bahannya bagus karena tebal.

 

Day 5:  Nami Island dan Petite France

Hari kelima, hari terakhir sebelum kepulangan dan kami pun ke Nami Island. Senang banget soalnya ini kan tempat syuting film Winter Sonata. Aiiih, nggak sabar. Untuk ke Nami Island perlu beberapa moda transportasi yaitu MRT, bus, lalu kapal fery. Dari hotel kami naik MRT yang harus ganti beberapa kali tapi nggak masalah karena semua petunjuk arah, pergantian kereta dan stasiunnya jelas. Well, tbh saya nggak terlalu mikirin sih karena itu semua urusannya Adrian. Hihihi. Saya tinggal ikutin aja instruksi dia untuk naik MRT yang ini, ganti kereta di stasiun ituh lalu lanjut naik bus. Puji Tuhan banget ya punya suami yang bisa diandalkan. Hihihi.

Yeay, akhirnya berfoto juga di jalanan ikonik Nami Island ini

Selesai naik bus dilanjut dengan menyeberang perairan menggunakan kapal fery. Nggak terlalu lama, sekitar 5-10 menit saja lalu sampai deh. Nami Island ini pariwisatanya sudah dikemas dengan baik, begitu mendarat, langsung ada papan yang menunjukkan alur eksplorasi Nami Island yang bisa dinikmati dengan jalan kaki, sepeda gowes atau sepeda listrik. Nggak mau terlalu capek (bawa balita juga kan) maka kami menyewa sepeda untuk keliling pulau selama 30 menit. Setelah itu lanjut jalan kaki sambil foto-foto. Efektif dan efisien karena pas naik sepeda udah screening tempat-tempat asyik buat foto dan pas jalan kaki tinggal jepret deh. Hehehe.

Petite France, Korea

Puas di Nami Island kami lanjut ke Petite Franch naik bus. Jalan menuju ke sana berbelok-belok dan naik turun. Untung Basti udah capek di Nami Island jadi dia tidur pulas di dalam bus. Hehehe. Tiket masuk ke Petite Franch agak mahal dibanding ke Nami Island tapi karena udah sampe sini ya hayukslah masuk. Aura tempat ini memang berbeda ya, begitu masuk langsung disambut dengan musik-musik khas Eropa gitu dan cuaca yang mendung seru gitu bikin romantis. Well, belum kesampain ke Perancis, paling enggak udah ke Petite Franch deh. Itung-itung doa biar next bisa liat Eiffel Tower asli. Hihihi. Ada amin?

Senang deh pas kami ke sini itu lagi ada pertunjukkan puppet show, Basti sampe teriak-teriak kegirangan.

 

Day 6 : Kepulangan

Dan liburan pun usai, dengan berat hati harus saying good bye sama Negeri Ginseng ini. Ohya jadwal keberangkatan pesawat kami adalah pkl. 10.35 menggunakan Garuda Indonesia. Berhubung kami nggak mau terlambat maka kami meninggalkan hotel jam 6 pagi. Nggak sempet sarapan dong? Emang enggak, tapi kami minta sama hotel agar dibawakan sarapan di dalam kotak untuk kami bawa ke bandara. Lumayan buat ganjal perut. Ohya, packing sudah dilakukan semalam setelah pulang dari Petite Franch jadi nggak grasa-grusu. Hehehe. Pkl. 16.30 landing di Jakarta and back to reality. Hihihi.

—-

Kesan selama Liburan di Korea Selatan

Liburan ke Korea Selatan itu menyenangkan. Menurut saya negara ini ramah untuk anak-anak, jalanannya juga kids and lansia friendly, udaranya bersih, kotanya rapi dan penduduknya supel. Entah berapa kali saya dapat makanan gratis di restoran karena owner-nya gemas sama anak saya. Belum lagi di sepanjang jalan ada banyak sapaan-sapaan ramah ke anak saya. Mereka nggak selalu ngomong Inggris, kadang ya pake bahasa Tarzan gitu. Seru sekaligus menyenangkan. Hahaha.

Btw, terus terang, sebelum berangkat saya sudah punya itinerary yang lebih padat daripada ini. Namun melihat situasi dan kondisi anak saya maka ada beberapa tempat yang terpaksa di-skip. Next wish list kalau ke Korea pengennya mampir juga ke Gyeongbokgung Palace, Deoksugung Palace, dan Itaewon. Dan sebenarnya, kalau sikon oke, ketiga tempat tersebut bisa diselipkan juga di itinerary di atas lho. Well, atau buat gampangnya saya buatin sekalian di sini deh, biar yang mau ke Korea dan nggak mau rugi waktu bisa eksplore banyak tempat. Hihihi.

Itinerary Liburan ke Korea (Compact Schedule)

Day 1 : Keberangkatan

Day 2 : Arrival, Myeongdong Catedral, Namsangol Traditional Garden, Insadong Market.

Day 3 : Bukchon Hanok Village, Changdeokgung palace, Gyeongbokgung Palace, Deoksugung Palace (sengaja semua palace disatuin biar sewa hanboknya sekalian seharian plus gratis tiket masuk pula)

Day 4 : Namsan Tower, Eksplore Namsan Park, Myungdeong Market

Day 5:  Nami Island, Petite France, Yeouido Park, Itaewon

Day 6 : Kepulangan

Note:

  • Untuk Myeongdong Cathedral bisa diganti dengan memgunjungi The National Folk Museum of Korea)
  • Tempat yang di-bold ­adalah destinasi wisata baru yang berbeda dari itinerary saya sebelumnya, sengaja ditambahin supaya lebih bervariasi.

 

Destinasi Anti-Mainstream buat Liburan ke Korea

Ohya, beberapa waktu lalu saya hadir di acara #AkudanKorea yang diselenggarakan oleh Korea Tourism Organization (KTO), nah mereka mengumumkan 10 Anti-Mainstream Destination for Tourist to Korea, yaitu:

  1. Incheon
  2. Provinsi Gyeonggi
  3. Provinsi Gangwon
  4. Daegu
  5. Busan
  6. Provinsi Gyeongsangnam
  7. Provinsi Jeollanam
  8. Provinsi Jollabuk
  9. Daejeon
  10. Provinsi Chungcheongnam

Asli, saya jadi penasaran juga eksplore lebih banyak. Ke Seoul aja segitu serunya apalagi tempat-tempat baru. Hmmm, jadi semangat buat intip-intip tiket. Hahaha.

 

Selamat Hari Senin, Sobat CE. Sudah pernah ke Korea Selatan?

47 respons untuk ‘Itinerary Liburan Keluarga ke Korea 6 Hari 5 Malam (6 Days 5 Nights, 6D5N)

Add yours

  1. Saya sudah tiga kali ke Korea, Mbak… bukan liburan, tapi karena urusan kegiatan seni/film di sana. Hehe… Cuma ga pernah sempat mengunjungi tempat-tempat yang Mba ceritakan di atas.

    Oh, iya, setiap ke sana, saya suka pesen Naengmyeon (mi pake es). wkwkwk.

    Terima kasih sudah menulis ini.

    Salam.

  2. yang antimainstream beberapa sering liat via variety show nya 2 days 1 night, yg emang sengaja kalau syuting sering di berbagai provinsi korea, jd banyak tahu,sayang acarnya dihentikan krn talent nya kena skandal kemarin yg heboh itu. itienarynya menarik mbak…semoga someday bisa ke korea juga.

  3. Kalo urusan navigasi transportasi, aku juga bisa diandalkan lho kak (njukngopo)

    Lho, aku juga sehari paling 3-4 tempat. Aku suka city hopping, tapi nggak suka spot hopping. Selalu menyempatkan duduk leyeh-leyeh di setiap tempat.
    Puji Tuhan, ketemu orang yang sayang banget sama anak kecil. Rejekinya Basti itu, kak.

  4. aku kangeeen ama korsel jadinya :D. yg paling aku suka jelas makanannya dan aneka sk in care murah2 hahahahah.. aku jg borong sheet mask wkt itu sampe stok setahun mba.

    btw, kalo ajak anak aku jg ga mau ngoyo. sesempatnya aj biar ga capek :).

    bikin plan lg ke korsel ah… thn ini rencananya aku ke korut, september 😀

  5. Thank you Eka untuk itinerarynya
    walaupun belum tahu kapan diwujudkan, tapi setidaknya sudah ada gambaran mau apa kalau emang benar ke Korea hahaha.

    Tapi sebenarnya saya lebih penasaran sama Korea Utara dibanding Korea Selatan hahaha
    pengen tahu, negara itu aslinya kayak gimana

  6. Malam mba, saya ada rencana maret taon dpan mao ke korea. Anak saya umur 1.5 taun nanti pas pegi, klo saya bawa stroller repot ga ya di sana? Naek turun bus atau MRT nya ribet ga mba? Makasih

    1. Nggak repot, di stasiun MRT ada lift jadi bisa dorong stroller di sana, gak pake tangga.
      Kalo bus sih, biasa aja kayak layaknya bus di Jakarta.
      Anw, kalo masih kecil gitu stroller bisa jadi tenpat nyaman untuk anak tidur juga pas lagi jalan-jalan atau tempat barang.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

Buat situs web atau blog gratis di WordPress.com.

Atas ↑

%d blogger menyukai ini: