Jalan-jalan ke Siem Reap, Kamboja dan Rekomendasi Itinerary 3 Hari 2 Malam (3D2N)

Ada rencana liburan ke Siem Reap, Kamboja? Kira-kira wisata apa yang seru di sana? Hotel atau penginapan yang bagus kayak apa? Hihihi, sama nih, ada banyak pertanyaan muncul di kepala pas nyusun itinerary ke negara seribu kuil itu.

Walaupun sesama negara ASEAN tapi somehow Kamboja itu negara yang asing buat saya. Saya nggak terlalu familiar. Alhasil jadi mikir panjang banget pas mau liburan ke sana, apalagi sekarang kalau jalan seringnya bawa keluarga kan. Jadi makin banyak pertimbangan.

Hmmm, apakah Kamboja aman buat liburan keluarga? Kira-kira Kamboja asyik nggak ya?

Tenang aja, semua pertanyaan-pertanyaan ini akan terjawab di akhir artikel. Monggo disimak, kesan-kesan selama ke Kamboja lengkap sama panduan perjalanannya.

3 Hari Traveling di Siem Reap, Kamboja

Sebenarnya ada 2 kota utama yang wajib dikunjungi kalau ke Kamboja yaitu Siem Reap dan Phnom Pen yang merupakan ibu kotanya. Berhubung lama liburan kami nggak panjang, dan pengen lanjut ke Vietnam maka akhirnya kami putuskan untuk ke satu kota aja yaitu Siem Reap.

Waktu di-plot cuma 3 hari aja buat di sana dan itu sudah sekalian sama travelling day. Cukup, nggak? Kalau bukan penggemar candi yang mesti ngulik sampe detil, 3 hari di Siem Reap cukuplah untuk bisa meraba jiwa dari kota ini. Although only a little glance ya.

Jalan-jalan ke Kamboja sama keluarga. Tempat apa yang seru?

Ohya, karena Kamboja itu terasa asing buat saya, maka saya rajin baca-baca dan tanya-tanya ke orang yang udah ke sana duluan. Salah satunya Mbak Ferdias Bookelman, dari beliau jugalah saya dapat kontak supir buat sewa mobil di sana. Namanya Pak Nasir, seorang Muslim Kamboja jadi bisa kasih rekomendasi makanan-makanan halal.

Ohya, biarpun Angkor Wat-nya sudah mendunia dan banyak dikenal orang namun menurut saya pariwisata di Siem Reap belum terlalu ditata dengan baik. Sulit menemukan restoran yang ber-AC, sekalinya ada, pelayanannya ya gitu deh. Rada-rada angkuh. Hehehe.

Jalanan juga banyak berdebu. Yang seru adalah melihat gimana mobil-mobil di sini jalan di sisi kanan, bukan di kiri. Rasanya kayak di pedalaman Amrik. Hahaha.

Tempat Menginap di Siem Reap

Berhubung setelah bikin itinerary udah keliatan kalau kami bakal keluar seharian,  maka kami putuskan untuk cari hostel aja. Karena kamar cuma dipake buat tidur doang, so no need to be fancy. Cari yang terjangkau tapi tetap jangan sampai bobrok.

Setelah baca-baca review di google maps akhirnya pilihan jatuh ke Siem Reap Pub Hostel. Ambil family room yang ada 2 tempat tidur besar, kamar mandi di dalam dan AC. Ya Allah AC ini penting banget. Kamboja panas banget! Hahaha.

Hotel tempat kami menginap

Tarifnya murah karena hostel ya, hampir 300 ribu saja per malam tapi tanpa sarapan. Ya gak masalah juga, sarapannya tinggal beli di restoran hotel. Ada kolam renang kecil dan banyak bule-bule muda yang menginap di sini. Kalo sore agak rame gitu sama musik yang keras tapi karena kamar kami di atas maka suara ribut itu nggak kedengaran. Atau mungkin kami udah kecapean jalan-jalan jadi begitu sampe hotel langsung molor ya? Hahaha.

Buat yang mesti nginep di hotel berbintang, tenang aja Siem Reap juga bertaburan kok hotel kelas atas. Jaringan hotel Accor dan Marriot juga ada.

Ohya, hostelnya recommended nggak? Recommended buat lajang atau pasangan berdua tanpa anak. Meskipun kalo bawa anak, masih oke juga sih cuma tangganya lumayan curam jadi mesti ekstra hati-hati.

Waktu Terbaik jalan-jalan ke Kamboja

Kami ke Kamboja itu awal April 2019 dan cuaca lagi panas-panasnya. Minimal 37C dan bakalan sampe 40-43C di akhir April. Alamakjan, itu suhu udara atau demam yak? Panas bet, hahaha.

Hasil ngobrol sama pak Nasir sih katanya waktu terbaik ke Siem Reap itu di bulan November – January karena cuaca cerah dan kering. Ujan sedikit aja.

Itu dari segi cuaca, tapi kalau dari segi kenyamanan karena sepi pengunjung, katanya sih bulan Juli-Oktober tuh lagi sepi-sepinya. Harga-harga jadi sedikit lebih miring dan foto-foto pun jadi kece karena nggak bocor orang. Nah tinggal pilih deh tuh, mau ke sana foto bagus tapi kepanasan atau cuaca oke cuma rame orang di mana-mana. Hehehe.

Baca juga:

  1. Itinerary Liburan Keluarga ke Seoul, Korea

  2. Itinerary Hanoi, Vietnam

  3. Itinerary Labuan Bajo

 

Tips Bikin Itinerary Jalan-jalan ke Siem Reap, Kamboja

Nah, kalo kamu mau bikin itinerary sendiri buat jalan-jalan ke Siem Reap, Kamboja, juga bisa. Perhatikan aja beberapa tips di sini biar itin-nya maksimal.

  1. Kalau mau eksplor Siem Reap dengan asyik tanpa banyak gangguan maka saya sarankan untuk menyewa kendaraan pribadi. Supir pun bisa menjadi pemandu wisata yang lumayan informatif, jadi bisa dapat hal-hal seru ala lokal.
  2. Sewa mobil ber-AC, kalau ada duit lebih, Siem Reap panasnya parah banget. Menyengat bikin sakit kepala. Ditambah lagi banyak ruas jalan berdebu. Kalau bawa balita dan orang tua, mungkin akan membuat mereka kurang nyaman.

    Naik tuktuk di Kamboja, rasanya nggak beda jauh sama naik Betor di Medan hehehe
  3. Cuma, kalau dirimu pencinta petualangan atau budget agak ketat, naik tuktuk juga gpp banget lho. Malah seru karena bisa ngerasain sensasi naik kendaraan kayak penduduk sini. Hehehe. Cuma mesti siap-siap kacamata dan handuk buat nutupin mulut ya. Selisih sewanya bisa 1/3.
  4. Jika punya banyak waktu, saya sarankan banget buat sekalian keliling Kamboja dari Phnom Pen sampai ke Siem Reap. Kalau masih ada waktu lebih lagi, lanjut ke Bagan Myanmar dan Laos. Tapi kalau memang cuma punya waktu mepet, ya udah Siem Reap doang juga seru kok!

Highlight Tempat Wisata di Siem Reap, Kamboja

Angkor Wat

Kuil ini adalah daya tarik utama Siem Reap. Berusia lebih 8 abad dengan kondisi bangunan yang masih terawat, membuat Angkor Wat jadi primadona. Sunrise di sini menawan, saya sudah buktikan. Berhubung kuil ini memiliki sejarah panjang yang padat, sangat disarankan buat menyewa pemandu wisata supaya tau cerita dibaliknya.

Sisi bagian dalam dari Angkor Wat Kamboja

Ta Phrom

Ketika kekuatan alam berusaha melawan tangan buatan manusia, maka kuil ini adalah salah satu contohnya. Sebuah pohon dengan akar yang besar tumbuh tinggi tanpa peduli akan bangunan di sekelilingnya. Magical sekali.

Spot foto paling dicari di Ta Phrom, Siem Reap, Kamboja. Antrian untuk foto di sini sering panjang, jadi masing-masing orang paling dapat waktu 2-5 menit saja buat jeprat-jepret. Still, jalan-jalan yang seru ke sini itu tuh.

Bayon Temple

Kuil yang lebih kecil dibandingkan Angkor Wat namun memiliki pesona tersendiri. Di bagian luar akan terlihat monyet-monyet yang mencari makanan, mereka cukup friendly. Ohya, butuh sekitar 1 jam untuk keliling kuil/candi ini.

Jika menyusun itinerary jalan-jalan ke Siem Reap, Kamboja, masukkan Banyon dalam list ya.

War Museum, Cambodia

Untuk penggemar militer bakalan betah ada di sini. Koleksi tank dan persenjataan dari zaman perang saudara dulu dipajang di sini. Museumnya bersih dan teduh namun ya ampun deh bikin perut mules saking ngerinya. Kalau cuma liat koleksinya sih nggak keliatan serem ya, tapi kalau full dengerin kisah dari pemandu wisatanya, bakalan ngilu. Dipajang juga foto-foto korban perang serta ada replika ranjau darat. Hampir 50% penduduk Kamboja menjadi korban dalam perang itu. Sadis dan menyedihkan banget. Huhuhu.

Tank salah satu koleksi di War Museum Cambodia

Naik Balon Udara

Ada banyak cara menjelajah Angkor Wat, bisa naik sepeda, jalan kaki atau malah naik kendaraan. Namun naik balon udara (helium sih) bisa jadi alternatif cara lain menikmati Angkor Wat. Terus terang, ini salah satu daya tarik utama yang bikin saya senang. Seru aja gitu mencoba hal baru, apalagi kemegahan Angkor Wat terpampang nyata dari ketinggian. Seru dan sensasiona banget!

Look at our happy faces going up high in the helium baloon. Di bawah kami adalah pemandangan Angkor Wat, Kamboja yang memukau.

Makan Bunga Teratai

Satu lagi wisata yang menarik di Siem Reap adalah nyicipin bonggol bunga teratai. Baru tau lho saya kalau bunga teratai tuh bisa dimakan. Hahaha. Taunya cuma buat hiasan kolam atau empang aja. Eh ternyata berguna dan bergizi lho.

Rekomendasi Itinerary untuk 3 hari 2 Malam Siem Reap, Kamboja

Day 1: Travel Day, Senteur D’angkor, War Museum Cambodia,  dinner at Night Market

Naik pesawat Air Asia dengan rute Jakarta – Transit di Bangkok 2,5 jam – Siem Reap dengan total perjalanan 6 jam 35 menit. Seneng deh, pas transit di Bangkok sempat makan Manggo Sticky Rice yang sedap banget. Hahaha. Berhubung cuma transit, saya nggak ada persiapan mata uang Bath, tapi untungnya tetep bisa jajan-jajan di erpot karena bawa kartu Jenius. Bayar jajanan tinggal tap. Hehehe.

Pakai Jenius di Bangkok Thailand. Bayar jajanan tinggal tap. Hehehe.

Sampai di Siem Reap International Airport jam 14.30. Airport-nya kecil mungil, mengingatkan saya sama Bandara Adi Sucipto, Yogyakarta. Tapi biar kecil, areanya bersih. Terus, satu yang bikin bangga adalah di imigrasi ada lajur khusus pemegang Paspor ASEAN. Jadi antriannya lebih sedikit, nggak berjubel, dan nggak digabung sama para tamu mancanegara lainnya. Ya ampuuun, rasanya bangga banget deh pegang paspor Indo. Berasa VIP. Hehehe.

Nggak ada perbedaan waktu antara Jakarta dan Siem Reap, sama-sama GMT +7 jadi nggak perlu nyocok-nyocokin jam tangan.

Keluar dari airport, kami langsung dibawa ke Senteur D’angkor. Salah satu gift shop khas Kamboja. Tempatnya sangat tradisional dan mengeluarkan aroma wangi yang menenangkan. Jualan utamanya adalah sabun dan lilin organik, tapi saya malah beli balsem karena katanya balsemnya pedes banget. Cuma pas saya coba di Jakarta, menurut saya masih lebih pedes minyak tawon dari Makassar sih. Hehehe.

Siem Reap International Airport. Muka kucel abis perjalanan seharian tapi berasa VIP karena punya line khusus sebagai pemegang paspor ASEAN.

Selepas dari situ, kami lanjut ke War Museum habis itu lanjut beli tiket buat liat sunrise di Angkor Wat dulu. Ini biar menghemat waktu keesokan harinya jadi nggak perlu bangun pagi-pagi buta buat antri beli tiket. Setelahnya putuskan untuk makan dulu. Dibawalah ke restoran halal miliknya Pak Nasir. Ohya porsi makan di Kamboja tuh gede-gede, sepiring bisa berdua.

Selesai makan, sama pak Nasir kami diajak naik tuktuk. Biar ada pengalaman katanya. Saya mengiyakan. Busyet deh, ternyata naik tuktuk tuh lumayan juga bikin deg-degan. Rasanya tuh kayak naik Betor di Medan, Cuma lebih besar dan lebih ngeri karena jalannya ajrut-ajrutan. Hahaha. Sepanjang perjalanan naik tuk-tuk, selain bikin video sebentar, saya juga banyak-banyak baca doa. Ngeri terjungkal. Hahaha.

Day 2 : Sunrise di Angkor Wat Kamboja, Bayon, Ta Prohm, Cambodian Cultural Village

Hari kedua, kami berangkat jam 5 lewat dari hotel buat lihat sunrise. Agenda utama menjelajah Angkor Wat yang kami lakukan dari jam 6-9 pagi, setelahnya kami lanjut ke Bayon dan Ta Prohm.

Sungguh menyenangkan keliling candi-candi itu, cuma biar nggak dehidrasi karena panasnya gila dan mesti banyak jalan makan harus sering-sering minum air putih atau beli air kelapa. Ohya, di seputaran candi banyak penjaja suvenir dan mereka rada galak. Sekali udah nawar bakal dikejar terus. Saya sempat diintilin, cuma karena saya pikir harganya nggak masuk akal jadi saya nggak mau tapi iikutin terus lho sampe mobil. Akhirnya saya beli magnet kulkas dan baju atasan buat mama. Hahaha, jadi inget kalo belanja di pasar di Indo. Modelnya gini juga.

Anw tindakan yang kesannya agak memaksa gini bikin dilema banget. Di satu sisi, mereka butuh makan tapi di sisi lain kek gini bikin nggak nyaman. Hiks.

Nonton pertunjukkan seni tari dan drama di Cambodia Cultural Village.

Kelar keliling 3 candi, kami kemudian menuju ke Cambodian Cultural Village. Tiketnya lumayan mahal, $39 per orangnya alias hampir 600 ribu. Cambodian Cultural Village ini kayak Taman Mini gitu deh tapi jauh, jauuuuh lebih kecil. Ada sejarah Kamboja dipaparkan di sini juga pertunjukkan seni tari dan drama. Siapin fisik karena jalannya lumayan.

Day 3: Lotus Farm, Tonle Sap Lake di Chong Khneas Village, Shopping

Hari ketiga, hari terakhir di Siem Reap. Untuk memudahkan perjalanan, kami langsung check out selepas sarapan dan taruh koper di mobil. Agenda pertama adalah ke Lotus Farm alias empang berisi bunga-bunga teratai. Setelah itu kami pergi mengintip desa terapung yaitu Tonle Sap Lake di Chong Khneas Village. Yah agak-agak mirip sama Pasar Terapung di Banjarmasin gitu tapi versi lebih kecil.

Setelahnya mampir ke pasar buat beli oleh-oleh Mama saya borong pashimina sutra gitu. Kelar dari situ lalu meluncur ke airport buat lanjut perjalanan ke Vietnam.

My mom di depan pasar. Ohya di pasar oleh-oleh ini transaksinya serba tunai, jarang yang bisa debit atau kartu kredit.

To be honest, perjalanan ke Siem Reap, Kamboja ini kurang memuaskan buat saya. Seru memang karena ada hal baru yang dicobain, namun kombinasi beberapa hal kayak biayanya yang menurut saya cukup mahal (well, apa-apa pakai dollar soalnya), sedikit ketipu sama guide di Angkor Wat, cuaca yang panas menyengat membuat trip kali ini kurang memberikan kenangan yang wow.

Baca juga:

1. Diskon Hotel 25%

2. Liburan Hemat ke Kuala Lumpur

Tapi bukan berarti saya kapok lho, saya paham betul bahwa setiap perjalanan itu berbeda. Mungkin saja kali ini kurang berkesan tapi bisa aja kalau saya mampir di bulan yang berbeda, saya dapat pengalaman lain yang lebih asyik. Ya, kan? Dan lagi, itu pengalaman saya untuk Siem Reap, saya masih menyimpan harapan untuk menyambangi Phnom Pen sih. Penasaran kayak apa. Kalau ada yang udah ke Phnom Pen, share ceritanya dooong.

Kalau kamu gimana, sudah pernah jalan-jalan ke Siem Reap, Kamboja?

29 respons untuk ‘Jalan-jalan ke Siem Reap, Kamboja dan Rekomendasi Itinerary 3 Hari 2 Malam (3D2N)

Add yours

  1. cuacanya nendang banget ya mbak, beda banget sama indo,

    Itu yang bagian akar jadi iingat sama film Tomb Rider, pernah syuting disitu soalnya.

    Penasaran sama bonggol bunga teratainya mbak, ada dokumentasinya ngga?

  2. Sama kayak kamu, kak. Pas ke Siem Reap tahun 2015 aku juga cuma ke 3 candi Angkor yang kamu sebut di atas haha. Karena bukan maniak candi juga sih. Kalau traveler kayak Mawi Wijna atau Gara mungkin perlu tiket 7 Days Pass 😀
    Bedanya, aku nggak liat sunrise, udah bodo amat karena capek dan ngantuk. Baru nyampe Siem Reap tengah malem setelah seharian perjalanan darat dari Bangkok. Saat itu Oktober, udaranya masih bearable, nyaman buat naik tuk-tuk dan sepedaan. Aku pun waktu itu cuma ke Siem Reap aja, nggak ke Phnom Penh. Dari Siem Reap langsung naik bus ke Vietnam. Aku baru tau ada War Museum, tapi waktu itu host-ku ngajak aku ke semacam kuil yang kayak Tuol Sleng-nya Siem Reap gitu, ada “monumen” tengkorak dari para korban rezim.

    Aku setujuuu, hostel2 di Kamboja itu cakep-cakep dan muraaahhh. Kalau menurutku bukan pariwisatanya yang belum ditata (karena Angkor Wat sangat rapi, bersih, dan terawat), tapi memang infrastruktur kotanya yang masih kurang. Btw kamu nggak ke Pub Street kak?

      1. Oh, aku malah suka haha. Beda selera sih ya. Enak buat jalan kaki sama sepedaan. Mungkin waktu itu Siem Reap belum se-booming sekarang juga kali. Kayak di pasar malem kota-kota kecil Jawa Tengah gitu.

        Oh iya, pedagangnya suka maksa. Travelmate-ku yg orang Jepang ditarik-tarik sama mbak-mbak massage 😂😂😂

  3. aku tempo hari 3 hari itu 2 kota Phnom Penh dan Siem Reap, terpotong setengah hari karena ada sedikit drama dengan bus di perjalanan dari Saigon. akan kembali ke kedua kota yg bikin jatuh hati ini

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

Buat situs web atau blog gratis di WordPress.com.

Atas ↑

%d blogger menyukai ini: