Airport oh Airport

Giveaways Ceritaeka di Bulan November
AirPort itu identik dengan tergesa-gesa atau delay di kepala saya. Kenapa bisa begitu? Well, pernah di tahun 2007 pas banjir besar di Jakarta saya BT level dewa karena pesawat yang sedianya membawa saya ke Jogja delay selama… 8 jam. DELAPAN JAM booow! Bukan satu jam, atau dua jam atau 30′ menit. Jadi kalau pesawatmu delay 30 menit saja, sudah jangan ngomel, inget saja saya. Yang paling parah dari 8 jam itu adalaaaah….. semua Charger laptop, hape atau apapun itu sudah saya masukkan bagasi. Alhasil melongo lah saya selama 5 jam karena batere hape yang dipakai buat sms-an atau asyik masyuk teleponan udah tewas mengerikan. Ahya tahun 2007 dulu social media belum kayak sekarang jadi ya bisanya SMS atau telpon aja :mrgreen:
Nah kalau soal tergesa-tega? Well, udah tau rumah saya ini jauh di ujung burung dan minimal butuh 2 jam tanpa macet koq ya saya ini sering bandel. Berangkatnya suka mepet-mepet. Alhasil sering banget tuh saya mesti ngebut-ngebut, salib sana, salib sini pas di jalan tol. Yang paling seru kalau ada voorijder di jalan tol, saya tinggal nemplok di belakangnya, mobil-mobil lain minggir dan cepet deh sampai ke Airport. Pengalaman tergesa-gesa paling baru yang saya alami sih waktu abis rayain 4th wedding anniversary di Bali sama abang. Jadi karena salah ingat jadwal penerbangan  saya dan abang lari-larian. Terus ternyata delay! Lalu pas habis ngos-ngosan dan sedang cari tempat duduk buat meredakan nafas tiba-tiba saya lihat pejabat eselon II di kantor saya plus 3 orang pejabat eselon III. Nah kalau dalam suasana tergesa-gesa gitu saya sering disoriented. Mendadak saya lupa di mana saya berada, langsung saya datangi pejabat tersebut, menanyakan kabar dan berkata apa yang bisa saya bantu (iyaaa gaya saya memang begitu) si bapak pejabat ketawa saja dan bilang saya disuruh hati-hati pulangnya ke Jakarta. Alamaak! Tepuk jidat! Saya kan lagi di Airport Bali, bukan di kantor! Dodol nih, Ekaaaaa. :mrgreen:
Selain tergesa-gesa saya juga pernah punya pengalaman kacau banget di airport.  Dikejar-kejar anggota DPR yang terhormat buat diajak married padahal baru juga ketemu 15 menit! Untuk menghindarinya saja sampai kabur ngumpet-ngumpet gitu. Iya bener! Kalau gak percaya, cerita kompiltnya silakan dibaca di sini dan di sana. Udah pernah saya dokumentasikan dalam blog koq :D.

Ini sebagian belanjaan saya nggesek kartu kredit suami di Genting sana. Hahahaha

Apa pengalaman paling unik sobat CE di Airport? Ahya 2 orang beruntung akan mendapatkan kaos atau dompet kecil tempat receh berwarna jingga yang saya beli waktu di Genting kemarin. Jawaban ditunggu hingga hari Minggu, 11 November 2012 ya. Muach!

Little trivia of AirPort:
  1. Berangkat lebih cepet lebih baik. Kita gak pernah tau jalanan Jakarta kalau lagi macet laknat seperti apa. Gak mau ngos-ngosan kayak saya kan? Atau parahnya ketinggalan pesawat dan mesti bayar tiket baru lagi toh?
  2. Kalau bisa call atau web check-in, segera lakukan! Ini saving time banget, gak perlu ngantri-ngantri di counter check-in cyn.
  3. Bawa ke kabin itu semua charger dan bahan bacaan, entah itu novel, majalah atau sekalian aja report kantor :mrgreen: Jaga-jaga kalau delay biar gak manyun boow. Who knows delay bisa bikin kamu dipromosi karena pas delay 8 jam itu malah produktif ngerjain kerjaan kantor? *ahya ini sih saya, halah malah curcol* hahaha.
  4. Kalau pekerjaanmu sering keluar kota, boleh lho bikin kartu kredit khusus yang bisa sekalian valid buat masuk lounge-lounge yang nyaman di bandara itu. Lumayan kan saving duit beli makanan plus ruangannya empuk pula 😉
  5. Berdoa segala perjalanan lancar dan jangan lupa belanja oleh-oleh cokelat buat saya di Duty Free, terbukti lebih murah :mrgreen:.

Tentang Ceritaeka

A Lifestyle and Travel Blogger. Choco addict. High-heels fans also a culinary worshiper. Simply give her friendship, love, freedom and FUN will be in the air.
Galeri | Pos ini dipublikasikan di TRAVELLING dan tag . Tandai permalink.

43 Balasan ke Airport oh Airport

  1. IndahJuli berkata:

    Kalau Eka nunggu 8 jam karena delay, saya nunggu 5 jam karena tiba lebih cepat dari waktu berangkat 😀
    Ya itu, gara-gara takut kena macet, berangkatlah saya jam 3 sore dari rumah di Bekasi untuk penerbangan jam 9 malam. Macet sih memang di tol Bekasi sampai cawangnya, tapi lancar jaya begitu di tol Grogol sampai Bandara :)) Untung, ada twitter dan facebook lumayan lah ngisi waktu.
    Pernah juga ketinggalan pesawat karena harus ngurus teman dari luar negeri yang ketinggalan pesawat untuk balik ke negerinya 😦 untung, sekali lagi untung, nggak perlu nginep di Bandara Ngurah Rai, karena ada pesawat berikutnya yang bisa angkut saya ke Soeta. Alhamdulillah.

  2. Goiq berkata:

    Saya ini kalo tidur suka bablas, sementara penerbangan yang saya lakukan kadang menggunakan pesawat pagi. Pernah aja naik pesawat jam 4 atau jam 5 pagi. Bayangin dong jam berapa saya harus jalan dari rumah ? Nah kalo naik pesawat sepagi itu dan saya gak yakin bakal bangun pagi karena kondisi badan yang mungkin capek, saya biasanya suka nekat tidur di airport. jadi jam 10 atau jam 11 malam biasanya saya sudah sampai di airport dan langsung cari sudut yang sepi buat tiduran. Dan karena tidurnya diatas kursi kayu yang keras yang biasa dipake buat duduk saat menunggu, jangan harap tidurmu bakal pules-pules banget. Tapi justru tidur yang ngga pules-pules banget yang ini saya cari supaya bisa selalu terbangun dan ngecek jam apakah saya sudah bisa check in.. hahahahaha

  3. desty berkata:

    Satu pengalaman saya di Airport Cengkareng tahun 2008 kalo ga salah. Waktu itu ada perjalanan dinas ke Medan, naik pesawat “singa udara” itu, berdua dengan senior saya. Setelah check in kami diberitahu harus ke Gate 4. Kami pun masuk ke ruang tunggu, menunggu waktu boarding yang kurang lebih masih 1 jam lagi. Saya memilih membaca, sementara si Ibu (senior saya) asyik nelpon sana sini. Tempat itu rame banget, bnyk penumpang juga. Lewat dari se-jam kita udah gelisah, kok belum dipanggil untuk naik ke pesawat. Tapi karena kebiasaan maskapai yang suka delay ga jelas kita cuek saja.
    Sepuluh menit kemudian, ga sengaja saya melihat Bos (yang kebetulan hari itu juga ada dinas ke Palembang) masuk ke ruang tunggu Gate-4. Dengan santainya kami menyapa si Bos, sementara dia udah senyum-senyum.
    “Kalian ga jadi ke Medan ya?”, kata si Bos
    “Jadi dong, Pak.. Ini lagi nunggu pesawatnya”, kata si Ibu senior
    “Lho… dari tadi nama kalian dipanggil-panggil nggak dengar ya?”, kata si Bos lagi..
    Ha?? Kaget dong, buru-buru mendekati petugas dan bertanya ke mereka. Hasilnya kita dimarahin. Ternyata penumpang tujuan Medan dipindahkan ke Gate-2, dan kita ga dengar waktu diumumkan saking ramenya di ruang tunggu.
    Buru-buru naik pesawat, dari pintu depan dan kita kebagian kursi paling belakang… Sudahlah diomelin penumpang satu pesawat yang sudah menunggu setengah jam. Maluuu banget.
    Tapi setelah pesawat take off, kita berdua ngakak ketawa di belakang.

    Sejak saat itu, saya selalu berusaha duduk di dekat gate dalam ruang tunggu. Ga mau lagi deh ngalamin kayak gitu.

  4. mikow berkata:

    pengalaman di bandara bukan masalah telat atau delay, waktu itu terminal 3 baru aja dibuka. gate pemeriksaan yang di lantai 2 ampun2an deh, entah karena baru atau apa. meriksanya sampe detil banget sampe jaket, gesper, jam dan sepatu dibuka. aku pake sepatu PDH 3/4 yang bertali jadi ribet. jadi merasa ditelanjangi, sampe nunjukin karpeg dan surat tugas segala jadinya deh :))

  5. itikkecil berkata:

    2007 saya juga pernah terjebak di bandara gara-gara banjir besar jakarta itu. Setelah delay di Palembang selama 2 jam, di jakarta saya harus terkena delay lagi selama dua jam buat ke Surabaya. Untungnya berangkat rame-rame jadi tidak terlalu membosankan.

  6. myisti berkata:

    saya biasanya 2 jam sebelum berangkat udah di bandara..kecepatan ya mba? abis takut ditinggal..hehe…

  7. Lidya berkata:

    aku punya mbak pengalaman yang tidak terlupakan di airport tahun yang sama tuh 2007. aku naik damri semua koper ada dibagasi sudah diberi tanda sih sebetulnya. waktu turun disalah satu terminal aku menggendong Pascal dan bawa tas kecil suamiku mengurus 2 koper dibagasi bus. aku melihat koper itu dengan aneh tanpa bicara. setelah busnya pergi aku baru sadar itu bukan koper kita. panik lah kita mana gak tau nomor bus damrinya. aku coba telp ke pusat tetap diminta nomor kendaraan tersebut. akhirnya kita naik taksi untuk mengejar damri itu sambil emncoba menelpon. Untungnya sopr taksinya punya ide untuk ke full damri yang ada di bandara ternyata benar sudah ada seorang bapak menunggu disana, alias pemilik koper yang tertukar itu.

    sejak itu kita selalu menuliskan nama dan nomor hp di belakang koper mbak. oh ya saat itu penerbangan maish lama sekitar 2 jam lagi. yang aku takutkan si bapak yang kopernya tertukar untungnya sama dia juga masih lama waktu terbangnya. setelah minta maaf kita antarkan si bapak itu menemui keluarganya di terminal lain.

    Pengalaman berharga mbak bikin jantung mau copot smeoga itu terkahir kalinya 🙂

  8. Gek berkata:

    Jawabnya disini ya Mbak Eka…… Pengalaman paling unik saya di Bandara terjadi di benua Kangguru, semuanya terjadi di Sydney Airport. Airport yang katanya paling “ketat” sedunia… 🙂 Untuk menghemat bagasi saya yang overload (waktu itu 40kg overload….. *tutup muka, mata, dan telinga*. Bayangkan saja, saya harus membayar kelebihan bagasi 20 dolar sekilo… (karena penerbangan internasional menuju Ngurah Rai, Bali.. – mudik ceritanya.). Syukurnya datang sangat awal (3.5 jam sebelum boarding time), jadi saya bisa nego dengan petugasnya. Setelah gontok-gontokan selama satu jam…(ya donk.. saya kan guru! 😀 mengajar bahasa indonesia pula, dan sudah bawa surat sakti dari Pak KEDUBES……!) Saya dikasi diskon 10 kilo excess baggage dengan konsekuensi dimana saya dipaksa berulang kali untuk membongkar koper saya, mengambil barang-barang yang sekiranya bisa saya bawa ke pesawat… oh yes, in public. Di depan semua para penumpang yang gondok berat nungguin saya… *Sorry, folks… :D*

    Let’s imagine again…. a little petite gek.. should take about 12 kg on her own.. bahu saya sudah lecet.. karena beratnya back pack. Belum terhitung bawaan tangan yang juga berat.. hiks hiks. Ditambah saya harus memakai 2 jaket winter saya, karena kalau saya letakkan di bagasi, overload yang harus saya bayar nambah bengkak.. huaaa huaaa

    Ditengah semuanya itu, saya juga harus mendapati what they called “random check”
    “Excuse me, Madam. You are one of our “random check” today. So please.. enter this room.. ”
    Sumpah matiiii.. saya keringetan… ngeliat gelagat saya, kostum, topi, + kacamata hitam, selop tangan, boots, memang tampang saya teroris banget…..
    Random check itu seperti tes DNA mini. Jadi mereka meletakkan sebuah alat ke jaket saya, tas, topi, sepatu, celana…. baju….. semua… dan memeriksa keseluruhan bawaan saya. (it’s computerized…guysss…) Cek badan pula.. (petugas wanita yang meriksa.). Pemeriksaan ini lamanya 10 menitan. Tidak lama memang, tapi waktu yang panjang bagi saya untuk mem”packing” lagi barang-barang bawaan saya..

    You know what….. they took another random check in another gate to me…..
    At the third time, I knew it wasn’t a random check. Saya yakin pasti mereka curiga deh sama sayaaaaaaa… I told them, “It’s always on me.” Mereka hanya tersenyum. Saya yakin deh, kalo petugas-petugas itu bisa nyanyi, pasti mereka ngeledek saya deh.. “Semut, semut kecil.. kami mau tanya.. can you travel lighter one day..???” hihihihihi. *AMPUN Sydney…*
    Don’t worry I’m coming back soon.. *mwahhhhh*
    _makasi kolom curhatnya Mbak Eka…_ (^^)V

  9. fairyteeth berkata:

    Pengalaman menarik di airport itu pas ke Singapore Mei lalu…

    Seingetku pesawatnya jam 11.20 pagi gitu.. udah sengaja nyampe airport jam 8.00 supaya bisa belanja2 dulu.. eh tenyata toko2 nya baru pada buka jam 9 atau 10. kelar sarapan kenyang nun jauh di basement, dengan santainya daku mulai lihat ini-itu buat beli oleh-oleh makanan untuk org rumah.. lihat2 toko dvd, toko mainan, toko baju dll… eh tau2 jam nya udah menunjukan waktu boarding… ealaaaahhhh sedang lokasi boarding ku dari lokasi tempat ku berada saat itu jauuuuuuuh banget. alhasil lari sampai napas abis selama 15 menit. ternyata gak telat, walau langsung disuruh masuk ke dalam pesawat, ternyata yg nyampe nya berbarengan sama aku juga banyak. dan setelah duduk manis di dalem pesawat, ternyata juga belum langsung berangkat, karena masih menunggu 3 orang yang ter;ambatn dan tidak ada kabarnya….. 😐

  10. Meida berkata:

    Waaah, ngomongin soal airport, pengalamanku lumayan banyak di tempat itu..

    Akhir tahun lalu, waktu honeymoon ke Vietnam… hampir aja ketinggalan pesawat balik ke Jakarta!!! Semenit lagi gak selesai di tempat pemerikasaan koper mungkin udah ditinggal kabur sama tuh pesawat. Aku dan suami jadi orang terakhir yang masuk ke pesawat, sambil lari-larian persis banget kaya di film Home Alone.. Kami telat gara-gara kejebak macetnya motor di jalanan Ho Chi Minh City. Sumpah beneran deh, seburuk-buruknya motor di jalanan Jakarta, gak ada yang ngalahin ruwetnya motor di HCMC sampe bisa bikin orang telat ke airport..

    Satu lagi yang pengalaman pesawat delay, waktu itu tanggal 17 Agustus tahun 2011, pesawatku Garuda dari Jakarta tujuan ke Bangkok, di delay hampir 2 Jam. Pesawat terpaksa tidak diberangkatkan, karena aiportnya keburu dipakai untuk upacara bendera 17 Agustus. Seharusnya jam keberangkatan pesawat 20 menit sebelum jam upacara. Tapi kemudian pesawat delay 10 menit, begitu penumpang udah masuk pesawat semua, semua bawaan udah rapih, penumpang udah duduk manis. eeeehh, keluar pengumuman pesawat berangkat setelah menunggu upacara selesai. Kacaunya, kita disuruh keluar dari pesawat lagi dulu dan kembali duduk di ruang tunggu. Huuuh…!

  11. Esti Sulistyawan berkata:

    Hahaha lucu deh cerita ttg yg eslon II dan eselon III itu, bener2 PNS yang baik *puk puk

    Pengalaman saya tentang naik pesawat…hmmm…pesawat yang akan kami (saya dan teman-teman kantor) tumpangi dari Semarang ke Surabaya delay 12 jam..saya ulangi 12 jam.
    Ketika delay yang pertama alasan dari maskapai, lagi isi bahan bakar. Setelah 2 jam berselang katanya menunggu pesawat lain yang baru berangkat dari Jakarta. Di ruang tunggu entah berapa orang yang masuk keluar lagi..dan kita tetep aja stand by disana..hiks. Sampe mati gaya mau ngapain aja, sampe tidur siang aja disana haha.

    Terus dari ruang tunggu kita bisa liat pesawat yang bakal kita tumpangi lagi diubek-ubek alias dibenerin mesinnya. Hii…apa kagak merinding tuh, apalgi ketika itu banyak kecelakaan pesawat. Jadi pas akan dan sedang terbang, teman-teman sekantor pada ndremimil alias komat-kamit baca doa hahaha.

    Sampai di Surabaya, kami tidak bisa melanjutkan perjalanan ke Lombok karena kemalaman, jadi harus nginep di salah satu hotel di bandara. Emang sih, pihak maskapai yang bayar tapi kan kita jadi gak bisa jalan-jalan ke Senggigi…huaa. Sampai di Lombok udah waktunya penutupan hiks.

  12. Niar Ningrum berkata:

    Niar gag pernah naik sepawat, padahal yaa rumah niar tuh deket sama juanda lho -,-‘

    Main ke bandara baru sekali waktu udah gede gini, waktu jemput pakdhe dari jakarta bilangnya jam 8melem udah nyampek surabaya, terus berangkat tuh jam 6 abis magrib biar gag telat gitu kan muacet ke juanda. Eeeh ternyata nunggu sepawatnya delay bok, padahal udah dandan rapi, wangi,nungguin lama sampek lumutan, kecut, terus baterai hape tinggal dikit gara2 dibuat dengerin radio.

    Mana di ruang tunggu tuh banyak asep rokok,huuaah batuk2 deh niar, mata yang pake softlens perih bok kena asep rokok. Siksaan itu termusnahkan jam setengah 12 malem baru nyampek bok. jadi nunggu nya sekitar 5jam an yang bener2 pertama kali.

    Pengalam pertama tuh sesuatu banget, kalau di bandara masih menjemput, sapa tau besok2 bisa naik sepawat dan dijemput #berdoa 😀

  13. h0tchocolate berkata:

    ha? kakak pernah dilamar anggota dpr?? makjang.. nah kalau pengalaman paling unikku terjadi di bandara Singapura, tahun 2010 kak. Waktu itu statusku baru jadi “nyonya” hihihii.. 😀 Seumur-umur baru kali itu kejadian koper kami tertukar dengan koper penumpang lain. Lalu kami lapor ke bagian “lost & found” dan ngasih alamat hotel kami. Supaya kalau si penumpang yg salah bawa koper itu ngasih pulang koper kami, bisa segera diantar ke hotel. Mudah-mudahan bukan penumpang transit. Kalau transit, alamat makin berabelah. Syukur, tengah malam koper kami yg warna merah itu akhirnya kembali dgn selamat sampai di hotel :). Mudah-mudahan besok-besok nggak akan ada lagi kejadian “tertukar” ini. Lumayan bikin dag dig dug juga :D.

  14. h0tchocolate berkata:

    setelah membaca komentar pak Gek diatas, bener juga tuh, pemeriksaan di bandara Sydney itu menyebalkan. memang sih prosedur keselamatan, tapi masak parfum si abang yang padahal sudah dibawah 100ml ditangkap sama oknumnya. bilang aja emang ente suka juga sama aromanya.. menyebalkan.. 😦

  15. bunsal berkata:

    Sekali-sekalinya numpak pesawat mabur, pas naek merpati, Mataram-Denpasar.
    Dan itu 1 hari setelah lebaran Idul Fitri! Dan harus ninggalin pacar yang gi mekar n berbunga-bunga.
    Karena bawa koleksi giok pak bos, bela2in dong ndak sampe telat ke bandara.
    Sampe lupa makan! 😦
    Eh, sudah yg seneng aja bandara Ngurah-Rai kliatan dibawah, ternyata si Merpati –yg suka ingkar janji– mbelok and balik aja gitu ke Mataram.
    Huaaaaaaaaaaaaa..Delay 2 jam!! Aku jadi lapppaarrrrrrrr dan bete. Tau delay, kan makan dulu dan puas2in pacaran lagi #eh 😀
    Ternyata satu mesin di salah satu sayapnya rusak…
    Dan itulah satu2nya pengalamanku karna memang baru skali numpak pesawat mabur..:D

  16. nanik88 berkata:

    Eh, lho…Komenku tadi dah masuk ndak si? 😛
    Pake ‘awaiting moderation’kah? ^_^

  17. nanik88 berkata:

    Yaaaa, harus ngulang..:(( (lagian, ndak dikupi paste sik)
    Komen ndak ya..Tadi dah nulis panjang2 e….Hiks..

  18. Ailtje berkata:

    Banyak cerita uniknya di airport. Di Vietnam, ada mbak-mbak yang dengan polosnya memberitahukan tarif dia semalam berapa. Sampai shock saya.

    Di Jakarta, ada Om-om yang ngegodain, minta nomer tlp. Tapi untungnya gak ngajak kawin. Ini cerita paling gres sih, mestinya saya tulis di blog ya.

    Nah yang paling top adalah hampir ketinggalan pesawat di Aceh. Duduk paling belakang, bawaan banyak dan satu pesawat nungguin.

  19. hana sugiharti berkata:

    Sebagai ibu rumah tangga yang sudah menjelang eh, lewat U-30, biasanya sih ada aja yang lupa. BUkannya seorang ibu itu sering pelupa, hanya saja seorang ibu itu tahu persis mana hal yang penting yang wajib diingat. Seperti halnya tanggal mudik, tanggal gajian suami, tanggal libur suami, jadwal jalan-jalan, dan lain-lain.. xiixix itu sih saya semua 😛
    Suata hari yang saya juga lupa tanggal nya. kami yang terbiasa mudik memakai etihad airline dari abu dhabi, memutuskan kali ini untuk mudik ke indonesaah menggunakan Singapore airlines. Dengan alasan pengen tahu bandara singapore aja.. 😛 .. menurut cerita teman biasanya sering delay.. bisa mpai 4 atau 6 jam.. Nah klo udah begitu mereka Bete setengah mati. Tapi klo menurut saya yang kala itu tidak memilih transit yang lama karena niatnya emang cuma pengen punya pengalaman transit, tapi siapa tahu transit lama biar bisa keliling bandara singapore. Eh ternyata…
    Yang diharapkan terbang entah kemana. Perjalanan saya kali itu lancar sekali. Jalan dari Abu dhabi ke singapore lancar tiba jam 10 pagi. Lalu monorel menuju garuda, hanya duduk sebentar istirahat sudah dipanggil lagi karena pesawat sudah akan bersiap. Kalau dihitung perjanjian dalam tiket yang biasanya transit 2 jam , hanya satu jam kurang. Akhirnya kami seperti burung yang hinggap di satu ranting dan ranting lainnnya. keliling2 itu punah sudah.
    tapi, suamiku menghibur, nanti pulangnya mungkin bisa delay.. tetapi saat kepulangan kami dari indonesia tiba dan sampai singapura lebih parah dari keberangkatan gara-gara delay di indonesia, jadi di singapunya cuma sempet liat nama changi nya aja. Malah kami menggunakan mobil pengangkut yg otomatic itu saking telatnya.. selama diatas mobil itu saya hanya bengong saja melihat miniatur2 singa dan pernak pernik lain yang melambaii.. whuaaaa ga keburu beli-beli..pesawat ke abu dhabi sudah menunggguuu.. .. cuma gigit2 tas dan keripik mak icihh.. 😛

  20. rahmiaziza berkata:

    Saya punya pengalaman yang rada memalukan mak di bandara, tapi untuk kepentingan tertentu saya rela aib inih diumbar hihihi.
    Waktu itu mau melakukan perjalanan dengan pesawat bareng kaka dari Surabaya ke Makassar. Sebelumnya saya udah wanti-wanti dia agar bawa uang cash juga secukupnya kayak saya. Tapi dengan santainya dia menjawab “Halah kan ada ATM, ntar bisa ngambil di bandara kalo butuh.” Yo wis lah.
    Sesampainya di bandara setelah check ini, kita liat orang-orang pada ngantri di loket Airpot Tax sebelum ke pesawat. Ga nyangka ada bayar yang kyk ginian, secara udah cukup lama ngga naek pesawat jadi agak lupa. Langsung liat berapaan yang harus dibayar, ngerogoh kantong, uangnya kurang Rp.15.000. Bergegas ke ATM, eh ternyata ATM nya rusak smua, ngga bisa ngeluarin duit.
    Akhirnya nunggu loket Airport Tax sepi trus blang ke mas-mas penjaganya, uangnya kurang dan atm rusak smua (tentunya dengan tampang memelas). Akhirnya dipersilahkan masuk sama penjaganya dan dia bilang “saya iklas kok mbak.” Hehehe

  21. ceritasofi berkata:

    hihihi…ketawa sendiri baca postingan mbak eka yang ini. *puk puk* pns yang baik nihh…
    soal delay…pernah kejadian lebaran idul fitri kemaren mbak, saat dari Palembang mau ke Lampung. Jadi ceritanya karena pesawat telat, kita disuruh tunggu sekitar 2jam. Setelah 2jam menunggu, akhirnya para penumpang dipersilakan naik. Saat di pesawat, kebiasaan saya, setelah mendapat kursi langsung cari posisi uenak, terus pasang headset dan bubu :mrgreen:

    selang 15menit, saya yang sudah tertidur *peloor loh mbak saya hihi*, bahu saya ditepuk sama sepupu, dibilang suruh turun. Saya surprise donk..bujubuset…cepet juga dah sampe lampung. Eladalaaah…ternyata pesawat belum take off, ada kerusakan mesin,penumpang disuruh turun dulu, fiuuuh..untung belum berangkat ya *sampe sekarang saya kapok naik pesawat itu*
    Yaah..dari pada kenapa-kenapa akhirnya saya dan keluarga memutuskan untuk tidak jadi berangkat hari itu dan memilih pindah pesawat ke esokan harinya meski harus transit dulu di Jakarta. 😦

  22. meutiamansur berkata:

    Pengalaman di bandara international soekarno hatta-abudhabi- kHartoum (2009)

    Wah saya ingat banget seumur-umur belum pernah naik pesawat waktu itu, pertama sekali naik pesawat langsung penerbangan intenasional, kebayang waktu itu harus transit di abu dhabi international airport selama 14 jam, waktu itu aku dan rombongan yg berjumlah 7 orang akan berangkat ke sudan untuk kuliah,kebetulan semua belum pernah naik pesawat walhasil inilah pengalaman pertama kami, begitu pesawat landing di abu dhabi, kami bertujuh clingak clinguk, bandara besar tenan iki, bisa nyasar nih, takutnya salah masuk gate bisa terdampar ke negara lain sih, setelah Tanya petugas maskapai yg kami tumpangi berbekal bhs inggris yg pas-pasan akhirnya ketemu juga gate menuju sudan, transit 14 jam wow suhu dalam terminal tunggu ternyata dingin sangat, lebih dingin dibandingkan dalam peswt, maklum wong deso. 14 jam puas keliling bandara yang luasnya ngak bisa seharian deh di keliling, banyak dijual souvenirnya juga tapi harga-harganya mahal pake dollar apalagi kantong mahasiswa yg pas-pasan hehe. pengalaman lain aku dapatkan pernah di usir sama petugas cleaning service di musalla (tempat salat) bandara, ternyata di musalla di dalam bandara itu ndak boleh tidur-tiduran, jadi hanya untuk salat saja, hadeuh kebiasaan di Indonesia di bawa-bawa ke negara orang, dengan setengah malu angkat barang dan kaki dari musalla. Sepertinya pengalaman pertama naik pesawat punya kesan2 tersendiri di setiap bandara, mulai ke berangkatan pertama di bandara SOETA hampir ketinggalan pesawat gara2 salah gate, kelamaan pass chesk in, over weight barang sampe harus bongkar2 koper hadeuh, di bandara abu dhabi ketemu orang Canada blasteran arab baik banget mau beliin makan malam padahal harganya 20 dollar (baik banget), ternyata sampai di bandara Khartoum-sudan juga bermasalah lagi, tas dan barang bawaanku di tahan petugas bandara gara2 ada barang yg mencurigakan katanya, masuk ruang pemeriksaan bongkar tas dan koper lagi deh, ternyata gara2 si ikan asin dan terasi serta asam sunti, jadi kliatan aneh ketika pemeriksaan barang, mereka kira barang yang mencurigakan, setelah aku jelaskan ke petugas akhirnya slesai juga urusannya. .pengalaman yang tak terlupakan 

  23. fitri berkata:

    Saat itu bulan Februari 2012 ada dinasan ke Bali dan berangkat start pagi dari kantor.
    Kurang lebih ada 15 orang kawan dan bos juga. Beberapa mobil meluncur menembus pagi ke Bandara. Semua persiapan yang diperlukan sudah siap. Akhirnya bos berangkat langsung dari rumah, padahal sebelumnya kita menunggu bos besar yang belum datang ke kantor.

    Ceritanya kita duluan berangkat ke Bandara, padahal masih pagi, jalan tol menuju bandara masih saja padat. Kami semua sudah gerak cepat dan yang di khawatirkan adalah si bos sendiri. Eh, setiba dibandara bos besar malah sudah ada di sana…hadoooh, jadi yang kena tetep anak buah ” kenapa datangnya malah kalian malah telat.” kata si bos

    Dengan tergopoh-gopoh membawa perlengkapan barang yang bertumpuk-tumpuk di troly,
    akhirnya semua pemeriksaan selesai dan check in beres juga. Tahu apa yang terjadi yang biasanya pesawat delay dan kita dibuat jengkel, sekarang kita yang ditungguin oleh pesawat. Semua penumpang sudah masuk ke dalam kabin. Mungkin karena kita banyakan akhirnya ditungguin juga sama tuh pesawat yang langganan delay 😀
    Pengeras suara sudah memanggil-manggil, kami pun semua mengambil langkah seribu…akhirnya sampai juga di dalam kabin yang ternyata semua sudah pada duduk manis 🙂
    Sebagian dari penumpang menatap wajah kami, rombongan yang ke Bali saat itu selain penumpang domestik banyak juga penumpang mancanegara. Ada beberapa kursi yang kami lalui, karena kami masuk dari pintu belakang.
    Lega rasanya setelah dapat merebahkan badan disandaran kursi. Akhirnya terbang juga menuju Bali ^_^ . Bali….I am Coming 😀

  24. Matris berkata:

    Pengalaman di Bandara : Bukan delay, bukan bete tunggu pesawat, tapi bete sama seorang ibu-ibu.
    Waktu itu kita semua lagi nunggu di ruang tunggu. Trus ada seorang ibu yang bawa anak kecil, umurnya sekitar 5 tahun. Ibunya asyik dengan hp-nya, anaknya dibiarkan bermain sendiri lari sana-sini. Kebetulan waktu itu ada OB lagi ngepel, eh si anak masih asyik aja lari-lari dari satu ujung ke ujung lainnya. OBnya kan ngepel dari depan ke belakang jadi nggak ngeliat si anak yang lari-lari. Jadinya si anak nabrak si OB, nangislah itu anak.. Si ibu langsung marah sama OB, :” kamu apain anakku?”, meski OBnya udah minta maaf, malahan si Ibu tambah maki-maki itu OB, bahkan dia sempat nabok si OB. Duh, saya yang gemes langsung aja ngomong ke si Ibu, : ” Bu’, itu anaknya yang salah kok, lari-lari nggak liat2, lagian Ibu kan harusnya jaga anak Ibu biar tau kejadian sebenarnya, jangan asal marah-marah apalagi sampai maki-maki…”
    Sebenarnya saya takut juga karena si Ibu badannya gede. Tapi untunglah semua orang pada ngeliatin si Ibu, dia pun diam dan langsung bawa anknya pergi duduk ke tempat lain…
    Huffffttt… syukurlah saya nggak diapa-apain… Hiiii… ngeri liat badan ibunya.

  25. elfiranovi berkata:

    Rumah saya hanya berjarak 4 Km dari bandara Sultan Syarif Kasim Pekanbaru dan gak pernah kena macet.
    Saya sudah terbiasa naik pesawat dari zaman SD, bukan karena saya orang kaya, tapi karena ayah saya anggota AURI dan om saya pilot sebuah maskapai penerbangan. Jadi judulnya saya naik pesawat secara gratisan. Kalau naik pesawat AURI ya naik pesawat hercules, yang interiornya amat sangat jauh beda dengan pesawat komersial.
    Nah klo naik pesawat AURI, itu dah gak heran jika delay berjam-jam, janjinya (kan gak pake tiket, jadi pake janji) berangkat pkl 5 pagi, dalam kenyataannya bisa berangkat pkl 5 sore. Tapi ya gemana lagi?, terima aja, wong naik gratisan kok.

    Ada pengalaman tidak menyenangkan saat saya di bandara dan dikatain sama perempuan berdandan ala artis.
    Saya yang baru landing di bandara Sultan Syarif Kasim dengan sepetu teplek dan nggotong ransel di punggung, nggeret koper dan ada 2 tas besar yang ngintil. Pas mau masukin barang ke bagasi taksi, eh sekonyong-konyong mecungul wanita yang dandannya mirip personil trio macan, nyruntul masuk ke taksi, trus dia bilang gini, “antri donk, ini taksi saya!” *najong dwech kalo ingat gayanya*
    Lha?? saya dengan tampang bengong campur bingung campur lapar dan campur muka berminyak *tapi masih tetep cantik dan menggemaskan* mikir…itu tadi manusia apa mahluk halus sih?…kok tiba-tiba muncul dan “merebut” taksi yang bodi mobilnya ada angka persis dengan nomer antrian saya. Artinya saya tidak salah antri kan?.
    Lalu masih dengan tampang bingung, sementara taksi yang seharusnya saya tumpangi telah melaju beberapa meter dan taksi selanjutnya hadir di depan saya. Saya katakan pada pak supir bahwa saya seharusnya naik taksi yang di depan itu. Belum sempat pak supir berkata-kata, tapi dengan gesit memasukkan bawaan saya ke bagasi, taksi didepan mundur, mahluk berdandan ala penyanyi dangdut itu turun, dan seenaknya bilang gini “tuh taksi kamu yang di depan”. WHOH! sak’ enake udelmu dewe ae yo mbak! *itu terjemahan bebas dari misuh*,
    Saya kan capek mindahin barang segambreng gitu ke taksi didepan. Dengan tampang masam saya bilang, “makanya diliat dulu nomer antriannya”
    Eh lha kok dia marah, byuh suaranya menggelegar, dia bilang gini “HEI! BIASA AJA KALE!, GAK PERNAH NAIK PESAWAT YA?!”
    lho lho lho??? kok jadi menuduh saya gak pernah naik pesawat?, kok jadi mengerikan gini mbak itu?, saya pengen njawab gini :
    “HEH GUWEH LAHIR DIATAS PESAWAT YUAAAA!”, tapi atas pertimbangan gak mau jadi tontonan para hadirin yang ada di bandara, saya mencoba dengan anggun *walau belum mandi* mindahin barang ke taksi di depanku.

  26. Lusi berkata:

    Wah pengalamannya seru2 ya. Berhubung dah tuwek, cuma 1 waktu anak2 masih kecil. Pas ditangga pesawat si bungsu tanya, “Mah, kalau pesawatnya jatuh gimana?” *kemudian nganga *kemudian hening *kemudian brb komat kamit baca doa

  27. Zam berkata:

    kalo aku sih suka banget foto-foto di bandara. rasanya banyak banget hal-hal kecil yang bisa ditemukan di bandara, walau kita udah sering datang ke bandara itu.

    paling suka motret pesawat dan aktivitas di apron. memotret orang dan ekspresi orang yang lagi nunggu boarding juga menarik.

    kalo keluar negeri, terutama bandara yang belum pernah dikunjungi, aku selalu browsing dulu. lihat peta bandara, lihat sarana transportasi antara bandara dan pusat kota, hingga mencari tahu sarana dan sejarah bandara itu.

    kalo orang lain biasanya bosan nunggu di bandara, aku malah suka sambil menunggu memperhatikan detil-detil yang ada di tiap bandara. 😀

    salah satu bandara keren yang pernah kudatangi adalah HKIA http://matriphe.com/2012/09/05/mendarat-di-hong-kong-international-airport.html

  28. anazkia berkata:

    Pertama naik pesawat itu pas mau ke Malaysia, tahun 2006 weheheh
    Itulah pertama-tama kalinya naik pesawat, ke luar negeri pulak dengan diantar seorang bapak agen. Pas udah di imigrasi mau cek passport, ditanyain sama bapak agen

    “Kamu punya uang, gak?”

    “Buat apa, Pak?”

    “Udah jangan banyak tanya. Punya enggak?”

    “Ada, Pak. Tapi cuman Rp. 20.000” sambil mengulurkan uang yang tinggal satu-satunya itu. Diambilah uang itu sama bapak agen, dimasukin ke passport saya. terus, langsung deh dikasihin sama bapak yang stempel passport, langsung masuklah ke kantongnya. Kemudian saya bengong, mlompong kiong…

    Tahun 2007 pulang dari Malaysia, menyandang gelar TKW. Aje gile itu bandara Soeta, banyak banget preman-preman bandaranya. keluar dari Soeta diperas Rp. 700.000, ditambah lagi taksinya Rp. 250.000. Yo bennn, biarin ae penjahat2 itu makan keringat haram dari TKW.

    Tahun yang sama, kembali ke Soeta untuk terbang ke Malaysia. Alhamdulilah aman suraman, meski pulang tanpa membawa surat cuti.

    Tahun 2009, dari bandara Sutan Syarif Kasim Pekanbaru akan ke Malaysia. Lagi-lagi pas sampai di bagian imigrasi ada insiden yang menyebalkan tentang uang. Kalau penumpang2 yang sebelumnya bukan TKW dibiarkan begitu aja, tapi tidak dengan saya. Sebaik saya mengulurkan passport, bapak petugas itu nanya dengan tanpa malunya

    “Mau kasih berapa?”

    “Kasih apa, Pak?” saya pura-pura bego (emang dasarnya bego juga)

    “Iya, kamu mau kasih berapa?” saya masih adhem ayem, nyante. Mikir ini si bapak kalau masih maksa minta uang, bakalan saya photo. Soale kamera saku sudah siap di kantong. Tapi saya tetep cuek, gak ladenin itu si bapak sarap. Sampe akhirnya dia keki dan dikasihlah passport saya. Alhamdulilah, selamat tanpa harus menyumpal uang ke tangan si bapak semprul tenan #Misuh.

    Pas udah di ruang tunggu, saya ketemu ibu2 TKW yang mau ke Malaysia juga. Rupanya dia kasih uang Rp. 100.000 ke bapak sialan itu. Wasemmm! Saya misuh, geram benci setengah hidup dengan oknum2 bandara yang sering banget meras tenaga kerja.

    Seterusnya, alhamdulilah tak menemui pemerasan lagi.

    • Jessica berkata:

      Kalau aku malah manyun nunggu 11 jam hahahahaha, udah ngik ngok ngos2an sama suami takut ketinggalan pesawat eeeh trnyata si pesawat berangkat lbh cepet 10 menit dr jadwal alhasil kita beli tiket lagi sialnya cuma ada yang-kalo-di-tunggu-11-jam
      mantaplah pokoknya, ga mungkin balik lagi karena jarak tempuh kota-bandara aja 3 jam kalo gak macet/dini hari. Kadang bisa macet sampe 6-7 jam. :))))

  29. Rusa berkata:

    Bandara? Gaka da keknya, delay sih pernah tapi gak sering, cuma 2 kali kalo gak salah. Selama ini sih syukurnya belum pernah dibikin sengsara di Bandara. Kalo di pelabuhan pernah 1 kali, satu-satunya naik kapal dari Tj Perah, eh malah nunggu kapal selama 11 jam lebih.

  30. cerita unik di bandara itu kejadiannya waktu di Changi Airport, Singapore.
    sebagai wong ndeso yang baru pertama kali keluar negeri, pengalaman di Changi itu ga bakal saya lupain seterusnya kaya’nya.
    soalnya, bayangin aja, nyampe di Changi jam 4-5an sore dari balikpapan, dan mau nyambung flight ke Beijing jam 12-1an dini hari di malamnya. dari mulai hiperaktif kaya’ anak hilang sampe bengong sebengongnya udah kejadian deh selama jangka waktu nunggu flight itu. yang paling berkesan adalah.. 2-3 jam tanpa air minum! maksud hati mau ngehemat karena anggaran terbatas, eh… ga taunya setelah 2-3 jam puasa air minum itu, nyatanya ada pancuran air minum gratis..

    bener-bener deh, wong ndeso..

    cerita lengkapnya udah saya tulis di sini –> http://iamthebilly.wordpress.com/2012/04/12/once-upon-a-time-at-changi-airport-singapore/

  31. pursuingmydream berkata:

    Kalau cerita Eka mengenai delay pesawat. Nah cerita saya judulnya tersesat di bandara Zürich, selama 1,5 jam tidak ketemu jalan keluarnya, tanya petugas malah tambah ribet, naik kereta bolak balik ko masih tetap didalam bandara. Itu semua terjadi karena begitu keluar pesawat saya langsung ke toilet dulu dandan dsb (spy cantik ketemu kekasih hati hehehe), pas keluar toilet ko sepi banget, mana ga bisa bhs Jerman saat itu 😦 detailnya di http://pursuingmydream.wordpress.com/2011/03/03/my-stupido-in-zurich-airport

  32. niee berkata:

    Kalau aku pernah pesawat jadwal boarding jam 6 am. karena saking takutnya trlat udah dr jam 3 aja siap2 dan jam 4 sudah sampe di bandara. eh ternyata pesawatnya delay dong sampe jam 11 siang!

    pernah lagi pas nunggu pesawat diruang tunggu dalam, pas dicek ke tas ktp gak ada. panik! sampe keluar lagi ke counter cek in buat tanyain. udah heboh semua tuh orang ternyata ktpnya ada di kocek eyke dong.. duh malunya..

  33. Siti Nurjanah berkata:

    inget pengalaman pertama di airport, perjalanan Solo-Jakarta.
    Menyelesaikan kuliahku di Jawa Timur, berjanji pulang naik pesawat. Rencana terbang jam 5 sore dengan pesawat yang terkenal sering delay, dan harus menunggu teman buat cipika cipiki dulu. Akhirnya kumulai perjalananku naik bus ke kota Solo jam 16.00 dengan koper penuh dan tas yang lumayan berat.
    Sampai di terminal, cepat kupanggil taxi dan melaju dengan ongkos yang tak bisa ditawar lagi, padahal deket lho.
    Sampai di Bandara, kutahu ku telat. Tapi kok pesawatnya tepat waktu ya, ga jalan2 dulu ^_^. Kuminta agar diperbolehkan naik pesawat dengan seluruh penumpang yang menungguku di dalamnya. Setelah ngobrol sana-sini, akhirnya Mbak petugas pun memperbolehkan dengan ‘syarat’ koper dan tas yang kubawa harus dijinjing sendiri sampai masuk pesawat….. ooooooh tidak. Berat bawa tas sambil lari menuju pesawat. Terengah-engah waktu duduk dan diketawain bapak-bapak yang duduk persis sebelahku. Apes emang.
    Perjalanan lancar, dan sang pujaan hati bilang mau jemput aku di Soekarno-Hatta.
    Bolak-balik, lirak-lirik, yang dicariin ga muncul juga. Where are you?????
    Kutelfon dia dan ternyata masih di daerah Ancol , pengen marah-marah rasanya. Tunggu aku sayang, rayunya.
    satu jam berlalu i’m oke. Dua jam, gelisah. Tiga jam, kutelfon terus tapi kok ga diangkat. Bingung, baru pertama ke bandara.Sendirian. Pengen nangis.
    Setengah jam kemudian barulah dia muncul setengah berlari sambil nyengir.
    Setelah lama, baru ketemu sekarang, aku akhirnya marah2.
    Dan pulanglah ke rumah.

  34. danirachmat berkata:

    Tahun 2007 ya. Kalo Mba Eka delay 8 jam di tahun itu saya dan seorang teman dengan sukses ketinggalan waktu check in pesawat karena kejebak macet pembangunan koridor busway pasarminggu seminggu sebelum banjir dahsyat. Penerbangan ke Lampumg jam 8 kami sudah berangkat jam 5 pagi tapi masih aja telat nyampe bandaranya. Mana penerbangan ke Lampung cuman ada 2 x sehari dan itu penerbangan untuk mengejar waktu terkait penempatan pertama dari perusahaan. pengen nangis kejer soalnya kalo ga nyampe besoknya dianggep bolos. ternyata pesawat baru boarding dan cuman boleh satu orang tanpa bagasi yang boleh naik. Larilah teman saya naik ke pesawat dan saya menunggu narang di bandara dengan setia sampe jam 4 atau setengah 5. Baru 9 jam kemudian saya diikutkan penerbangan berikutnya degan segabrug barang bagasi 2 orang.
    Akhirnya ketemu temen di bandara Radin Inten Lampung sore menjelang maghrib dan kami pesta duren dulu sebelum melanjutkan petualangan dua tahun di Lampung itu. Seminggu setelah keberangkatan kami, Jakarta terendam.

  35. baca GA di twitter. jadi pengen ikut.
    Ohya, salam kenal mbak. Ikutnya dengan cukup komen di sini saja ya, mbak?
    Thanks

    Hacky

  36. Cuma mo komentar sik, abisnya sebage temen masa daku nggak komen2 hag hag hag

  37. tiure berkata:

    Pengalaman di Airport yang paling berkesan tuh waktu di Madrid.
    Jadi ceritanya, sebagai langkah penghematan, Tiur nginep di Madrid Airport. Karena baru aja nyampe Madrid jam 20.00 waktu setempat yang sebelumnya dari Barcelona, padahal flight berikutnya jam 8 pagi. Cuma 12 jam dan harus mengeluarkan uang 25 Eur (kalo nginep di hostel) itu menurut Tiur suatu pemborosan, maka Tiur memutuskan untuk nginep di Airport. Hal yang pertama dilakukan adalah packing ulang koper. Ga sampe situ aja, setelah packing, mencoba-coba menimbang koper di tempat check-in sampe 3x packing ulang, supaya ga kelebihan bagasi, jadi barang-barang yang sekiranya bisa ditenteng dikeluarin semua, haha. Lalu tidur dengan alas secukupnya dan kedinginan, haha 😀

  38. Ceritaku tak ada hubungannya dengan delay di airport, ini adalah pengalamanku yang agak malu-maluin ketika pertama kali naik pesawat.

    Januari 2005 aku berkesempatan mengunjungi Lombok. Seumur-umur aku gak pernah ke luar Aceh. Nah, sekalinya ada kesempatan melihat daerah lain selain Aceh, jauh pula tempatnya. Lombok boooo..! Jangan bayangkan bahwa perjalananku ke Lombok adalah sebuah acara jalan-jalan keluarga, naik pesawat, nginap di hotel, potret sana potret sini. Waktu itu aku juga belum pernah naik pesawat. Jadi, ketika papaku bilang bahwa beliau akan menjemputku dan adikku untuk dibawa ke Lombok (karena Aceh baru saja tsunami), aku merasa seneeeng banget. Dalam hati aku bersorak: ‘Horeeeee..aku akan naik pesawat.’

    Namun, kenyataan tak seperti yang diharapkan. Papa tak cukup punya banyak uang untuk membiayai perjalanan kami bertiga, jika kami menggunakan pesawat Banda Aceh-Lombok. Yeah, akhirnya kami harus cukup puas dengan naik bus saja. Lagi, aku harus mengulang kalimat yang hampir sama dengan kalimat di atas; seumur-umur, baru kali ini melakukan perjalanan jauh, antar provinsi, antar pulau, melewati dua selat, melintasi batas waktu barat dan tengah, hanya dengan menggunakan kendaraan darat. Bus kami sempat singgah di beberapa kota besar di pulau Jawa untuk transit. Sebagai anak kampung yang nggak pernah lihat kota besar, aku cukup terkagum-kagum dengan gedung-gedung tinggi di kota Jakarta, ketika bus yang kami tumpangi melintasi jalan tol dan jalan layang kota tersebut. Aku dan adikku kelihatan kampungan banget. Kami mendongak setinggi-tingginya saat bus melewati deretan gedung yang tingginya aku tak tahu. Gak peduli nih leher sampai pegal, yang penting mata bisa terpuaskan melihat keindahan ibukota. Oh Tuhaaan..inikah Jakarta? Begitu pekikku dalam hati.

    Perjalanan Banda Aceh-Lombok memakan waktu seminggu perjalanan. Ini badan rasanya udah kagak berbentuk lagi. Kebayang deh gimana rasanya tidur melulu dalam mobil, dalam posisi duduk sambil sesekali membungkuk. Tulang rasanya mau patah karena penat yang tak terkira. Bau badan sungguh tak sedap jika dibaui, apalagi dimakan, aseeem.
    Kira-kira sebulan aku di Lombok, tibalah saatnya aku dan adikku kembali ke Aceh. Aku masih punya mimpi, seandainyaaaa bisa naik pesawat. Tuhan, sekali seumur hidup juga boleh.

    Tuhan punya rencana manis untukku, sebuah bantuan datang untukku dan adikku. Kami kan korban tsunami. Selama di Lombok, kami sempat diwawancarai oleh teve daerah dan beberapa teve swasta. Akibat dari ‘mendadak terkenal’ tersebut, kami dipanggil oleh bapak gubernur NTB untuk mendapatkan beasiswa melanjutkan kuliah di Aceh daaan.. dua lembar tiket pesawat kembali ke Aceh. Pas nerima tuh tiket, aku mesem-mesem aja sambil bilang terima kasih ke semua pihak. Begitu nyampe rumah, aku langsung loncat-loncat kayak orang yang gak sadarkan diri sambil bilang; akhirnyaaaa…aku bisa naik pesawaaaaat..!

    Akibat kenorakanku itu, selepas boarding di bandara Selaparang, Lombok (waktu itu namanya bandara Selaparang) dan duduk di ruang tunggu, aku tertegun lama menatap orang lalu lalang di dalam ruang tunggu. Aku tidak mendengar panggilan yang berulang-ulang yang ternyata ditujukan untukku. Sampai akhirnya seorang petugas bandara menghampiriku dan menyapaku dari dekat “Apakah anda yang akan berangkat dengan pesawat nomor… (aku tidak ingat lagi nomornya)?”Aku melihat tiketku dan terbelalak. Oh Tuhaaaan..aku hampir ketinggalan pesawat pertama yang baru akan kunaiki seumur hidup! Aku berlari menuju pesawat dan masuk ke dalam pesawat pertamaku sambil menutup mukaku dengan jilbab.
    ***

  39. Ceritaeka berkata:

    Terima kasih untuk komentar Sobat CE semua 🙂
    Giveaways ini dtutup dan pengumuman pemenang akan dipostingkan paling lambat satu minggu dari sekarang :*

  40. Ping balik: Two Lucky Persons at the Airports | Cerita EKA

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s