New Zealand Trip: Auckland, Saya Datang!

What to see in Auckland
Wah asyik bakal ke Eropa nih!” Teriak saya ketika menerima kabar bahwa saya akan dikirim ke Auckland. Suami saya sampai geleng-geleng kepala dan sambil menunjuk peta, ia pun bilang… “New Zealand, Dek… Auckland tuh di New Zealand, negeri para domba!” Lalu seperti biasa saya pun nyengir kuda. Tuuuh kan, bener kan kalau saya ini memang buta peta. Duh! 😛
Jadi, Desember lalu saya dapat kesempatan ke New Zealand, tepatnya ke kota Auckland dan Welligton dalam rangka 2 minggu workshop di bidang Human Resource Management. Ceritanya dapat beasiswa gitu deh dari World Bank buat menuntut ilmu 😉 Tulisan yang serius-serius udah saya tuliskan buat laporan kantor, nah yang di blog saya tulis yang rigan-ringan aja ya, yang bikin mata seneng aja ;).
Auckland New Zealand 1
Berita kepastian berangkat ke New Zealand itu saya dapat saat saya sedang ada di Singapura. Visa sudah diurus jauh-jauh hari tapi kepastian berangkat masih menunggu ketersediaan tiket pesawat mengingat bulan Desember adalah peak season. Lagi seneng-senengnya naik Hop-On Hop-Off Bus tiba-tiba saya dapat telepon kalau besok pagi harus sudah berangkat ke Auckland. Alamaaaak, ini sih namanya liburan saya disunat! Tapi demi Aukland dan si domba-domba itu maka secepat kilat saya browsing di Skyscanner Indonesia buat cari tiket paling murah. Eh buat yang belum tahu, Skyscanner ini situs pencari dan pembanding tiket murah, hotel dan bahkan sewa mobil, gratis tis tis!. Akhirnya saya dapat tiket SNG-JKT IDR. 1.000.000, walau buat saya gak murah tapi jelas itu harga termurah yang ada. Thanks to Skyscanner Indonesia! Dan dalam hitungan jam saya pulang ke Jakarta, meninggalkan suami sendirian di Singapura. Rasanya mau nangis saat berpisah, wong lagi seru-serunya liburan di Singapura koq ya harus berangkat belajar. Tapi suami saya mengantar ke Bandara Changi dengan support penuh. Andai ya, ini andai lho suami saya ngambek dan marah-marah maka mungkin saya berangkat dengan hati ringan. Tetapi suami malah melepas saya dengan support penuh, ”ini demi karirmu juga kan,” begitu katanya. Membuat saya berangkat dengan rasa bersalah. Duh! Maafin istrimu ini ya, Bang. Demi menuntut ilmu sampai harus meninggalkan plesiran kita. Hello Aucklaaaand, I’m coming! ^_^
Iya, daku bawa koper sebanyak ituh :D hehe
Iya, daku bawa koper sebanyak ituh 😀 hehe
Jadi, ngapain aja selama di Auckland? Well tentunya selain sibuk belajar dan bikin tugas (namanya juga beasiswa ya bow) di sela-sela waktu, saya sempatkan menjelajahi Auckland yang mendapat julukan Harbour City ini. Udah jauh-jauh ke sini koq ya gak blusukan kan rugi toh? :mrgreen:
Auckland Museum
Museum yang terletak di atas bukit ini diri dari 4 lantai ini sangat luas. Suka banget dengan bangunannya, koleksinya pun buanyak. Mulai dari suku Maori, barang-barang peninggalan Inggris (New Zealand kan masuk negara persemakmuran) hingga kerangka dinosaurus!
Skytower
Seluruh Auckland bisa dilihat dari tower setinggi 186 meter ini. Antriannya lumayan panjang saat mau masuk, ya kayak antrian kalau mau naik Monas gitu deh. Maka saya sarankan untuk datang pagi-pagi biar gak ngantri dan dapat langit cerah supaya pemandangan pun terlihat bagus 😉
Kelly Tarlton’s Sea Life Aquarium
Ini tuh kayak seaworld gitu, sebenarnya di Jakarta juga ada Seaworld, gak perlu jauh-jauh ke sini eh, tapi ada yang seru. Akhirnya di sini saya lihat penguin juga! Yeay.
Letak Kelly Tarlton ini unik, dia ada di bawah tanah tepatnya di bawah jalanan gitu. Jadi kalau pas masuk saya ada di kiri jalan, nah pas keluarnya ada di kanan jalan yang langsung bersisian dengan laut begitu.
The city
Pedestriannya lega banget. Tata kota teratur (yaiyalaaah) dengan bus yang banyak. Ke mana-mana saya memilih berjalan kaki, selain biar hemat juga biar lebih mengenal kota ini. Lalu makin kagum, secara budaya orang-orangnya tertib banget dan sangat taat dengan peraturan. Terus penduduknya juga ramah-ramah, selalu senyum dan menyapa, entah good morning, good afternoon atau cuma bilang hello and have a nice day 🙂 Soal keramahan ini, teman saya yang setahun sebelumnya mampir ke Auckland tidak sependapat, katanya waktu dia ke Auckland dulu gak ada yang nyapa, sementara pas saya jalan di sepanjang Queen Street (salah satu jalan utama di Auckland) yang senyum dan nyapa saya tuh banyak. Kalau kata teman yang noni Manado itu, sepertinya hal tersebut pengaruh kulit saya yang cokelat sawo busuk mateng ituh. Eh, masa iya sih? :mrgreen:
Santai jalan di trotoar, gak ada yang klakson-klakson dan yang pasti gak ada motor naik-naik ke trotoar! :mrgreen:
Santai jalan di trotoar, gak ada yang klakson-klakson dan yang pasti gak ada motor naik-naik ke trotoar! :mrgreen:
But in overall, menurut saya Auckland itu kotanya sepiii banget. Toko-toko kebanyakan tutup jam 5, mentok-mentok jam 6 sore deh. Pas saya tanya alasannya, ternyata oh ternyata itu kebijakan dari pemerintahnya untuk menstimulasi penduduknya meluangkan waktu bersama keluarga. Nice! Sempet mikir sih, gimana ya kalau ini diterapin di Indonesia? Bisa gak ya?

Menurut Sobat CE kalau semua aktivitas bisnis mulai kafe, supermarket, sampai bioskop tutup jam 5 sore gimana? *nyengir*

Tulisan lain mengenai New Zealand Trip ini:
1. Auckland, Saya Datang!
2. Sepanjang Jalan Kenangan
3. Home Sweet Home
4. Hamilton, Peaceful yet Lovely City
5. Rotorua, Jantung Hati Turis di New Zealand
6. New Zealand Trip: Wellington, Kota Cantik nan Seksi
Iklan

117 respons untuk ‘New Zealand Trip: Auckland, Saya Datang!

Add yours

  1. ya ampun dadakan banget ya pemberitahuannya ka…
    btw entah kenapa foto2nya kok beberapa gak kebuka ya di gua. jadi garis tegak lurus gitu… padahal pengen liat.. karena view disana bagus2 banget kan ya..

    1. Viewnya emang bagus pakai banget, Man! ^_^
      Tapi yang di Auckland ini masih kalah bagus ama yang di Taupo, Man. Bakalan ada di posts2 berikutnya. Pantengin aja series NZ post niiiih 😀 hehe *promosi*

      Hmmm harusnya gak ada masalah sih ya, Man. Di gue kebuka semua… Um kenapa ya?

  2. Kalau jam 5 udah pada tutup, kayaknya bertentangan dengan program 2 anak cukup deh..
    😀

    Aku jeles banget baca postingan ini…
    Kita putus aja ya..

                1. Wainiiii part gratisnya iniii, kecuali dari kantor, lha aku aja mesti modal rayuan maut ke suami biar dibayari jalan2 huahaha *brb cari lingerie seksi buat ngerayu jalan ke Bali lagi* eh

  3. hihihi, mbak ekaaa… kebangetan buta peta nyaaaa.. *tepok jidat*
    New Zealand itu dekat Aussie, nyesel baget saya ga sempat menclok kesitu. Dan, mbak, memang di negara2 berkembang, selain asia, toko2 buka sampai jam 5 atau jam 6 sore. Bahkan weekend tutup jam 3.. hihihi… (malah, di kota kecil, minggu ga buka.. ) kwkkwkwkkw.. di indonesia mau kayak gitu.. hmm, terus saya pulang kerja jam 9.30 malam mau ngebakso dimana hayoooooooooooooooooo? 😀
    Seru, seru, tanya donk, itu batiknya rok, atau sarung yg sengaja dipakai? *naksir* :p

  4. Asik banget, Kak, jam 5 pada tutup. Jadi ngga ada karyawan yg harus pulang tidak sesuai dengan jamnya pulang. 😛 Kalu terbiasa kaya’ gitu ngga masalah koq. Mungkin awal-awalnya aja ngerasa aneh. Btw, asik banget si Abang, ngasi wejangan gitu bukannya ngambek. Suami yg patut diteladani.. 😀

  5. Dulu sih di lombok, magrib toko2 pada tutup Mbak
    Alasannya utk ibadah
    Gak tahu ya kalo sekarang

    Duh, berasa deh sedihnya ninggal suami
    Saya sejak menikah selalu menolak klo disuruh pelatihan lama2 🙂

  6. setujuuuu. kalo semua toko tutup jam 6, berarti kantor gak boleh ngelembur kan. Tapi kalo jakarta smua tutup jam 6.. gak kebayang macetnya kayak apa jalanan jam 5-6 sore, kan semua orang mau gak mau jalan pulang, gak ada tempat mampir lagi…
    Salam kenal ya mbak Eka, aku suka tulisan mbak 🙂

  7. Mbak Ekaaaaaa… hiks!
    Aku juga suka New Zealand banget. Aku dulu di Dunedin… jadi aku cintak banget sama negara ituhhhh… jadi keingetan dan pengen balik lagi…
    Tapi yang menggangguku banget adalah di bagian ‘Human Resources’-nya. Mbak HRD-kah???
    Ajarin yang banyak kalau begitu… Maaf kalau jadi alay begini.
    Hihihi…

  8. Di Jerman juga mirip, kalau sabtu sebagian besar toko tutup jam 1 siang trus hari minggu dan tgl merah semua toko-toko tutup, seperti yg Eka jelaskan supaya para pekerja juga punya waktu dengan keluarga.

  9. Wah, seru banget ya! Kotanya kayaknya indah banget. Plus, PENGUINS!! Aaa! Itu pemerintahnya romantis banget, pengen promote spending time together with family, hehehe. Kalo weekend juga tutup jam segitu, Kak? Tapi agak kasian ya buat yang tinggal sendirian. 😐

  10. Asyik…belajar sambil jalan-jalan..
    Mb Eka ni memang keren abiz deh..
    Eh..eh..itu batik yang diikutin GAnya Kamaratih ya? Keren juga ya mb buat jalan2.. Hihi…
    Sukses selalu kak..

    Oiya, kalo toko2 tutup jam 5, mm….jadi jam brp pada belanjanya wong ngantornya aja selesai jam 5 😀

    1. Kantor rata-rata selesai jam 4, jadi pada punya waktu sisa 1 jam atau malah pas jam maksi. Kalo enggak katanya sih belanja pas wiken.

      Iyaaa ini batik yang kemarin diikutkan di GA Kamaratih 😉

  11. huwaaaa.. mupeeeeng… Jelajah-jelajah-jelajahku ya sekitar sini-sini ajaaa seputaran Eropa dan Indonesia (ngelunjak nyombongin diri pertanda ndak mau kalah sama si embak empunya blog ini..haahaa), belum pernah ke NZ ngeliatin buah en hewan kiwi… ngareep dehh tiba2 suatu hari ada tiket gratis ke NZ (transport en akomodasi) nemplok di jidat en hidung-ku.. langsung deh aku dansa hiphip hura kegirangan model cacing berusaha ber-gangnam style.. horeee New Zealaandd i’m coming… 😀 #ngayaaaal husssh#.. heeheee
    BAidewe, salam kenal dari Surabaya mbak.. Blognya lucuu,nyenengin en ngegemesin… :p

  12. ini yg selalu bikin iri kalo lagi jalan ke luar Indonesia ya, Ka: pedestrian yg ramah, ruang terbuka, transportasi publik yg tertata rapi. oh, satu lagi yg bikin iri, sih: you’re lucky punya suami yg super baik dan super tulus dan support semua kegiatanmu sepenuh hati. *menerawang* :))

  13. Toko2nya tutup jam 6 sore. Sama dooong kayak di sini. Bagi orang Indo yang biasa liat toko buka sampe jam 10 itu kerasa agak ganggu ga sih? hahaha.. maksudnya biasanya kan kalo butuh apa2 masih bisa “nanti deh sekalian cari makan”… lah ini kalo tutup jam 6 gitu apa ya ga musti buru2.. hahaha..

    Btw, ceritanya masih berlanjut kan nih? *duduk manis*

  14. Akhirnya silent reader ikut komen juga Mbak 🙂

    Hai Mbak Eka 🙂

    Rada shock pas baca bagian “ke Auckland harus pergi dadakan” ckckckck…beruntung banget banget suami Mbak ijinin ya…Hebat!

    *mau lanjut lagi baca post selanjutnya*

  15. Mbaakkk.. gimana cara dapet beasiswa singkat gitu seg¿¿ aku udah nyerah (baca : gak tega ninggalin keluarga) kalau beasiswanya lama. jadi kalau 2 minggu gini kan ok banget.. 🙂

    btw. foto fotonya keren keren! 🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

Atas ↑

%d blogger menyukai ini: