NZ Trip: Hamilton, Peaceful yet Lovely City

Pssst, Berapa Sih Biaya Makan di NZ?

Barusan saya menonton film kisah romansa antara Ibu Ainun dan Habibie, Presiden RI yang ke-3 itu. Film romansa yang disisipi sejarah bangsa ini mampu menggetarkan hati saya. Bagian yang paling menggetarkan adalah momen di mana Habibie yang saat itu masih kuliah berjuang mengatur keuangan karena disaat yang sama menanggung istri yang hamil dan kebutuhan-kebutuhan lain yang mendesak.

Entah kenapa saya selalu terharu apabila melihat atau mendengar kisah hidup manusia yang berjuang menuntut ilmu di perantauan. Mungkin karena waktu kuliah S1 dulu, banyak teman-teman saya yang merantau ke Jakarta untuk kuliah dan mereka sering blak-blakan cerita gimana kondisi keuangannya. Atau saat sekarang, saat kondisi ekonomi dan pekerjaan membaik, banyak teman yang dapat beasiswa ke luar negeri dan cerita gimana mesti pinter-pinter ngatur uang beasiswa untuk biaya hidup, apalagi kalau bawa anak dan istri.

Berapa harga Pop Mie di Indonesia? 4 ribu? 5 ribu? Kalau mau menikmati nikmatnya Indomie ini metsi merogoh kocek minimal 11 ribu, Cyiiin :mrgreen:

Berapa harga Pop Mie di Indonesia? 4 ribu? 5 ribu? Kalau mau menikmati nikmatnya Indomie ini metsi merogoh kocek minimal 11 ribu, Cyiiin :mrgreen:

Jangan dikira kalau beasiswa itu hidupnya enak terus lho, mereka punya perjuangannya sendiri. Walau gak kekurangan tapi mesti pinter-pinter ngatur uang. Β Saya, walau hanya mendapatkan 2 minggu training beasiswa di New Zealand saja merasakan sendiri gimana seni hidup di negeri orang. Mulai dari budaya, makanan sampai harga-harga yang kalau dirupiahkan itu mencekik leher. Maka jangan heran, waktu di Auckland kemarin, saya dan teman-teman lain memilih memasak dan makan Indomie. Bukan apa-apa, bisa sih makan yang normal, tapi harganya mahal. Bayangin aja, sekali makan enak yang decent itu antara NZ$ 20-30 dan sehari butuh 3x makan. Ambil tengahnya deh $NZ25 X 3= NZ$75 terus dikalikan lagi Rp. 9000. (waktu Des kemarin itu nilai tukar $NZ1 = Rp. 9.000, sekarang sih kayaknya udah turun). Jadi total buat makan sehari habisnya Rp. 675.000!

Alamaaaaak, kalau nurutin perut jadi gak punya duit lebih buat beli oleh-oleh, ntar! Jadi ya mendingan makan Indomie kan? Daripada diledek, β€œidiiih jauh-jauh ke Negeri Kiwi koq gak inget bawain suvenir sih.” :mrgreen:. Jadi mari makan yang sederhana, yang penting pulang ke Indonesia bisa bawa oleh-oleh buat orang-orang tercinta dan juga buat sobat CE sekalian! πŸ˜€

Anyway, dalam perjalanan dari Auckland ke Wellington kemarin itu kami melewati kota kecil bernama Hamilton City. Rombongan memutuskan untuk istirahat Sholat Jumat dan juga mampir ke City Council (setingkat dewan kota) di Hamilton. Dapat beberapaΒ insightΒ yang bagus dari sisi Sumber Daya Manusia di sana. Laporan lengkapnya sih udah ada di kantor πŸ˜€

Walau jauh ke NZ, tetep pakai batik dunk dunk. Bangga banget ama produk Indonesia deh ;)

Walau jauh ke NZ, tetep pakai batik dunk dunk. Bangga banget ama produk Indonesia deh πŸ˜‰

Nah kalau dari kotanya sendiri, saya terpesona sama ruang publiknya yang luaaaas banget. Taman kota rapi, bersih hijau dan teratur. Gak ada pedagang kaki lima yang jualan, gak ada sampah yang berserakan. Duh! Enaknya.

Dan inilah hasil menunggu para pria sholat, yang perempuan poto-poto duuunk πŸ˜€ Hahaha.

Jingkrak-jingkrak gak jelas, kesenengan lihat taman hijau yang bikin mata sedap ini :D

Jingkrak-jingkrak gak jelas, kesenengan lihat taman hijau yang bikin mata sedap ini πŸ˜€

Dinding kosong, dihiasi dengan kata-kata yang memotivasi

Dinding kosong, dihiasi dengan kata-kata yang memotivasi

Rumah-rumah di Hamilton City. Yang kayak gini kata penduduk NZ sih rumah standart, kelas menengah gitu. Jiiiaaann, segede gini koq kalangan menengah? :|

Rumah-rumah di Hamilton City. Yang kayak gini kata penduduk NZ sih rumah standart, kelas menengah gitu. Jiiiaaann, segede gini koq kalangan menengah? 😐

Ada hutan di tengah Hamilton City! Sejuk, indah. Semacam paru-paru kota

Ada hutan di tengah Hamilton City! Sejuk, indah. Semacam paru-paru kota

Bebas puas bermain di ruang publik yang asyik

Bebas puas bermain di ruang publik yang asyik

Kapan Jakarta punya taman kota yang indah begini di tiap sudutnya? Semoga secepatnya yaaa.

Mahasiswa Indonesia di Hamilton CityKetemu beberapa mahasiswa Indonesia yang lagi kuliah di Universitas Waikato, Hamilton, NZ. Dengerin curhat mereka rasanya maknyeees gitu. Maka sebelum melanjutkan perjalanan, saya ucapkan selamat berjuang wahai generasi bangsa yang sedang menuntut ilmu di negeri orang. Jangan lupa kembali ke Indonesia (kayak Habibie itu) dan bangunlah negeri ini dengan penuh cinta.

Selamat hari Jumat, Sobat CE!

Jangan lupa mampir ke taman kota yang ada πŸ˜‰

Tulisan lain mengenai New Zealand Trip ini:
1.Β Auckland, Saya Datang!
2. Sepanjang Jalan Kenangan
3.Β Home Sweet Home
4. Hamilton, Peaceful yet Lovely City
5. Rotorua, Jantung Hati Turis di New Zealand
6.Β New Zealand Trip: Wellington, Kota Cantik nanΒ Seksi
Iklan

Tentang Ceritaeka

A Lifestyle and Travel Blogger. Choco addict. High-heels fans also a culinary worshiper. Simply give her friendship, love, freedom and FUN will be in the air.
Galeri | Pos ini dipublikasikan di New Zealand, TRAVELLING dan tag , , , , , , , , . Tandai permalink.

69 Balasan ke NZ Trip: Hamilton, Peaceful yet Lovely City

  1. danirachmat berkata:

    Kotanya bagus banget ya Mba Eka, indaah. adem dan ayem gitu kalo orang Jawa bilang.
    Kepengen di Jakarta ada hutan kota kek gitu. Tapi jangan-jangan malah ditongkrongin preman ya Mba. Hehehe

  2. LAdangduters berkata:

    waduh 675 ribu buat makan sehari.. wah.wah gak jadi deh saya ke Selandia Baru.. Makan di warung pasar Baru aja deh, murah, meriah hehehe

    salam kenal mbak Eka

  3. DebbZie berkata:

    Hamilton ini deket kota apa ya ? Dulu ga mampir sini kayaknya.
    Tapi bener lho jadi anak rantau apalagi di luar negeri kadang mengharu biru. Liat indomie aja senengnya minta ampun. Seringnya sih masak sendiri untuk menghemat ongkos :p

    • Ceritaeka berkata:

      Antara Auckland dan Rototua. Kecil gitu. Kalau gak mampir, kayaknya gak tahu kota ini ada πŸ˜€

      Tuuuh kan, bener kaaaan. Perantau itu soal makanan ya gituuu deh hahaha

  4. Zaenuri Achmad berkata:

    Coba kalau kota-kota di Indonesia bersih seperti itu, ada tamanya lagi,
    wah, bakalan banyak turis yg mlancong ke Indonesia deh.

  5. Esti Sulistyawan berkata:

    Waah..kalo di sini, tembok gitu sdh penuh coretan ya Mbak *sigh

  6. Gek berkata:

    Mbak, mbak.. please deh.. Jangan terus2an dibandingin ma Rupiah.. nanti lama-lama ngenes sendiri.. hihihihihi..
    Dulu, saya hidup setahun di negeri orang, gaji saya dibilang sedikittt banget sama orang2 sono. Udah gitu, saya selalu dikasihani, makan dibayarin (sering), ulang tahun dibuatin party, jalan-jalan di kasi akomodasi.. (swear…) padahal, saya rasa gaji saya disono.. Waduh.. sepertinya saya ga usah bingung. Mau ngapain juga bisa.. intinya, jangan membandingkan.. hahhahahha.. *panjang*
    Pasti bisa ngirit2 kalau jauh dari rumah. Jadi lebih mandiri, dan engga manja sama makan di luar. πŸ˜‰

    • Ceritaeka berkata:

      Haha iya kata bossku juga gitu. Pokoknya kalau di sana, mau beli ya beli aja. Jangan dirupiahkan. πŸ˜€ tapi dasar istri akuntan, jadinya aku hitung2 terus hihi.

      Bener, Gek. Jadi mandiriiiii banget hehe

  7. bebe' berkata:

    Harga indomienya ga beda jauh sama disini. Tapi bedanya disini terbatas banget jenisnya.. Huhuhu.

    Emang kalo jalan2 trus di convert ke rupiah langsung bikin stress yaa.. Soalnya langsung kerasa gitu mahalnya..

  8. anna berkata:

    seru banget ngliat ruang publiknya,. seger, ijooooo …
    πŸ™‚

  9. niee berkata:

    Sebenarnya kalau mau indonesia bisa deh punya kota seperti itu. tapi jangan jakarta. buat kota baru aja ditengah hutan kalimantan. pasti sedap deh lihatnya.. hihihi..

    Tapi enak banget yak tinggal disana sepertinya. kalau bisa bawa satu keluarga kesana asyik deh (cat: 1 kel artinya dr orang tua sampe ponakan, hehehe)

  10. monda berkata:

    enak bisa main kasti di taman kota tuh Eka….
    pengen ya punya taman begini selangkah dari rumah

  11. Yahya Kurniawan berkata:

    Jauh2 ke NZ kok cuma makan mie goreng

  12. Yahya Kurniawan berkata:

    Cih, komenku gak masuk ya? 😦

  13. Agung Rangga berkata:

    wuah, saya merantau kuliah di luar kota saja sudah kangen banget sama rumah, apalagi yang merantau ke luar negeri… πŸ˜₯

  14. elmoudy berkata:

    Iya setuju, pas nonton film Ainun Habibie, trenyuh jg saat Habibie sepatunya bolong n harus pulang jalan kaki..bersalju lg dingin nya ga ketulungan pastinya….
    potonya masyaallah kerennya…pohon2 yg di hamilton city kayak di film Twilight dah

  15. Zofia Wiena berkata:

    Enak ya NZ. Bikin kangen kembali kalau liat foto2nya. Dulu pas sebelum krismon masih murah disana. Sempat 4thn disana πŸ˜€

  16. vizon berkata:

    Ouw.. lagi ke new zealand tho dirimu?
    Duh, ternyata aku sudah lama tidak berkunjung ke sini, sehingga tidak tahu kalau dirimu lagi jalan-jalan ke luar negeri…

    Hmm.. baru ngerti sekarang duduk persoalan dari tweet yang tadi.. πŸ˜‰

  17. dongeng denu berkata:

    baru liat fotonya aja ademmm benerrr,,, gimana disana langsung yaa.. hihihi..
    kira2 jakarta kalo ruang publiknya sebesar itu bsa adem ga yahh….. :p

  18. Yati Rachmat berkata:

    Ekaaa……….(kan cuma bunda yang boleh panggil “Eka”, hehehehe….), seneng banget baca ceritanya jadi terbawa serasa lagi di NZ deh. Keren banget ya Eka bisa ber-lang-lang buana ke negara yang bersih dan apik banget itu. Coba donk di share satu aja fotonya tuh yang lagi angkat kaki di rerumputan hijau ke Wall bunda ya? (khusus untuk bunda aja, boleh gak?).

  19. Evi berkata:

    Yah semoga suatu hari Pak Jokowi berhasil membuat taman2 di Jakarta seperti yg di NZ ini mbak Eka..Asyik ya dapat ilmu sekaligus jalan-jalan..:)

  20. ranny berkata:

    Tiap baca tulisan tentang perjalanan ke negeri orang,selalu terbersit “kapan jugaaa bisa kesana?” *garuk2 bantal* huhuhuhu
    Keren banget kotanya,asli mupeeeengg…sepertinya hidup di kota itu damaai banget,bikin panjang umur deh..
    Indomie disana mahal bener yah -_-” klo ke LN kudu bawa makanan instant kek gituan ya mbak biar gag kere tar disana..
    Di indo aja,liat ada pedistrian ud seneng banget,apalagi klo ada taman kota kek gituu..smoga bisa ada..

    Ditunggu postingan berikut dan GA nya ;;)

  21. intan rawit berkata:

    ediaaan gila banget mba 675rb itu jatah sayah satu bulan buat belanja sayur dan lauk pauk plus jajan,,haha,,ga kebayang habis dalam sehari?ckck
    kerenn mba ijo2 seger yah kotanya,

  22. Zippy berkata:

    Ahhhh…saya iri saya iri πŸ˜€
    Mba Eka ini udah jadi blogger petualang sepertinya.
    Sering banget berplesiran πŸ˜€
    Btw, mahal amat yak mie instan disana.
    Padahal disini murah meriah dan kadang bisanan, huhahaha πŸ˜†

  23. Zippy berkata:

    Ahhhh…saya iri saya iri πŸ˜€
    Mba Eka ini udah jadi blogger petualang sepertinya.
    Sering banget berplesiran πŸ˜€
    Btw, mahal amat yak mie instan disana.
    Padahal disini murah meriah dan kadang bisanan, huhahaha πŸ˜†

  24. Goiq berkata:

    Adem banget yah Ka kayanya disana

  25. nanahapsari berkata:

    keren euy :)) kapan ya bisa kesana

  26. Ria berkata:

    wah, itu taman2nya enak banget sihhh…. ngebayang bisa istirahat bentar kalau lg capek

  27. Ping balik: Rotorua, Jantung Hati Turis di New Zealand | Cerita EKA

  28. pursuingmydream berkata:

    Klo roti di luar negeri mengenyangkan ko. Kalau makan di resto mahal bisa pergi ke toko roti, beli semacam sandwich gitu, ga mahal. Di Jerman klo malam biasanya makan roti bisa dengan keju, daging dll, pokoknya ibu rt masak cuma siang deh :D.

  29. dela berkata:

    iiiish.. selalu iri kalo misalnya liat kota di luar negeri punya taman cantik nan luas di tengah-tengah kota. Gimana kita gimana? Hehehe..

  30. Ping balik: New Zealand Trip: Sepanjang Jalan Kenangan | Cerita EKA

  31. Ping balik: New Zealand Trip: Auckland, Saya Datang! | Cerita EKA

  32. Ping balik: New Zealand Trip: Home Sweet Home | Cerita EKA

  33. Lidya berkata:

    mie gorengnya pakai cup gitu khusus disana ya mbak?

  34. cumakatakata berkata:

    kl dijakarta pingin punya jantung seperti itu bisa makan waktu bertahun2 ya Mbak 😦

    daun yang kuning mbaaaaaak, bawain satu heheee

  35. Ping balik: New Zealand Trip: Wellington, Kota Cantik nan Seksi | Cerita EKA

  36. h0tchocolate berkata:

    bersih banget emang ya πŸ˜€ *jealous

  37. globaloneworld berkata:

    Bagus sekali informasi yang diberikan kepada pembaca, mungkin ada sedikit tambahan saja
    bahwa new zealand tidak semahal apa yang dikira kok,

    Buat kamu yang ingin menanyakan informasi studi keluar negeri, bisa hubung kami atau click http://www.globaloneworld.com

    Phone : 021. 29745002/ WA 0812.12040583

  38. Ven SlamDown berkata:

    Kakak, tinggal disana.. Pengennjuga kesana,tinggal disana. Boleh kasih masukan???

  39. Ping balik: Liburan ke New Zealand yang Bikin Nagih | Cerita EKA

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s