Pengalaman Makan Ulat Sagu Hidup-hidup dan Nyicipin Papeda, Makanan Khas Papua

We were meant to explore the world like children do, unhindered by fear, propelled by curiosity and a sense of discovery.  Allow yourself to see the world though new eyes and know there are amazing adventures here for you. –Unknown-

Saya suka Papua! Selain alamnya yang luar biasa indah, Papua juga menawarkan pengalaman gastronomi alias wisata kuliner yang bikin deg-degan. Setelah 5 tahun lalu saya sukses makan belalang goreng di Gunung Kidul, begitu saya mendapat undangan untuk meramaikan Festival Danau Sentani 2018, saya langsung kepengen nyicipin makanan khas Papua: papeda dan ulat sagu hidup-hidup. Nah, khusus untuk Ulat Sagu saya mesti ngumpulin nyali dulu. Hihihi. Kenapa mesti ngumpulin nyali? Well, ini ulat, man. ULAT! Sekali lagi saya ulangi, U.L.A.T. Kebayang nggak sih makan ulat gimana? Hahaha.

Sebenarnya, ulat sagu itu adalah makanan lumrah di Papua, ya kayak orang Jawa makan gethuk atau orang Batak makan lappet. Jadi makan ulat sagu itu ya biasa aja, nggak ada istimewanya karena biasa disantap sebagai cemilan sehari-hari baik tua maupun muda, dewasa atau pun anak-anak. Tapi buat saya, anuh… Ya, lumayan ya butuh beberapa hari ngumpulin nyali. Hihihi.

Perjuangan Demi Mendapatkan Ulat Sagu

Anw, saat menuliskan artikel ini kaki saya masih baret-baret penuh luka. Lho kok bisa? Ini ada kaitannya sama pengalaman saya makan ulat sagu hidup-hidup. Jadi ulat sagu itu hidup di Pangkur Sagu alias Kebun Sagu. Nah untuk ke sana itu ya mesti melewati kebun sagu yang tergenang air dan penuh lumpur bonus pacet pulak. Yang sialnya setelah sampe di perkampungan tempat mengolah sagu, saya baru tau kalau ternyata ada jalan memutar naik kendaraan. Hahaha. Lha terus kenapa pake muter segala? >.< Biar seru kata pemandunya! Hahaha. Gpp, saya malah senang karena ini namanya petualangan! Real experience. Jangankan kebun berlumpur, Danau Sentani pun saya sambangi demi Ulat Sagu! 😛

Awalnya trekking sih santai, makin masuk ke dalam kok makin berat. Hahaha.
Sempat ada pacet yang nemplok di kaki saya pas blusukan ke Kebun Sagu, untung Lenny cepat melihat dan Bobby sigap ambil tindakan melepaskannya.
Explore Papua! Ke Kebun Sagu demi melihat cara membuat sagu, nyicipin papeda dan makan ulat sagu. Seru banget! Hahaha

Anw buat yang bertanya-tanya apakah aman dan sehat makan Ulat Sagu, jawabannya aman banget dan sehat banget! Tinggi protein tapi rendah kolesterol. Ulat Sagu sebenarnya adalah larva dari kumbang merah kelapa, untuk mendapatkannya batang pohon sagu ditebang dan dibiarkan membusuk selama beberapa hari. Nah, dari batang yang membusuk itu bakal muncul ulat-ulat yang bisa diambil dengan cara membelah batangnya pakai kapak. Ukuran ulat sagu itu bervariasi ada yang mini tapi banyak yang ged ginuk-ginuk sebesar ibu jari.

Pohon sagu. Dari sebatang pohon ini ada banyak manfaat sagu yang bisa diambil. Pohon sagu bisa menghasilkan tepung sagu yang kemudian dapat dimasak menjadi papeda juga bisa dibusukkan agar tumbuh ulat sagu yang dimakan sebagai cemilan.

Cara Memakan Ulat Sagu Hidup

Saya diajari sama penduduk di sana gimana cara makan Ulat Sagu kayak orang lokal. Ulat Sagu itu punya capit di kepalanya, nah kepalanya itu mesti diputus atau dipotek biar pas kita makan dia nggak gigit bibir kita balik (nggak kebayang bibir bengkak digigit ulat sagu :mrgreen: kalo bibir bengkak karena dicium sih enak, lha bengkak digigit ulat sagu? Kan malu-maluin. Jatoh pasaran! Hahaha).

Nah berhubung saya masih pemula maka saya potek kepalanya dengan jari tangan. Kalo adek-adek di sini sih motek kepalanya ya digigit pake gigi gitu terus kepalanya dilepeh lalu badannya ditelan.

Errr, anuh, anuh… Saya belum sanggup begitu! Cukuplah itu kepala ulat sagu dipotek pake tangan baru abis itu badannya dimasukkan ke mulut. Mesti buru-buru masukin ulatnya ke mulut karena badannya udah mulai meleleh.

Ulat sagu, makanan cemilan khas Papua
Motek kepala ulat sagu. Agak deg-degan soalnya ulatnya melawan! Tahu kalau mau dihabisi dijadiin makanan ya hahaha
Detik-detik mau makan ulat sagu, makanan khas Papua.

Gimana Rasanya Ulat Sagu Hidup?

Surprisingly ENAK! Serius! No fake! No purak-purak. Awalnya saya memang sempet gemeter juga liat itu ulat ginuk-ginuk gerak-gerak. Euuuuw gimana gitu ngebayangin itu ulat meliuk-liuk di dalam usus sayaaaa. Aaaaaaak. Serem! Tapi ternyata begitu ulat sagu masuk ke dalam mulut.. NYESSSS…. Meleleh gitu di mulut rasanya kayak mentega dingin mengalir LEMBUUUUT banget. Gurih, berminyak sedikit dengan rasa kenyal yang agak samar. Sebenarnya saya masih pengen nyobain lagi makan ulat sagunya tapi berhubung saya ada riwayat alergi dan ulat sagu itu kan tinggi protein maka saya putuskan berhenti makan. Nggak lucu kalo nanti ada TIM SAR dari Festival Danau Sentani khusus jemput saya yang gatel-gatel dan bengep karena alergi. Huahaha.

Beberapa Olahan Ulat Sagu

Sebenarnya selain dimakan hidup-hidup ulat sagu juga bisa diolah dan dimakan dengan cara lain lho. Ulat sagu itu bisa:

  • Disate, saya nggak sempat nyicipin tapi sempat melihat ada yang bakar sate ulat sagu, beuh itu minyak dari ulat sagunya netes-netes gitu. Lha kok bikin ngiler! Hihi
  • Dipanggang, dimasukkan ke dalam oven. Nah, kalau yang ini saya sempat nyicipin. Ulat sagunya terasa kesat dan kering. Jadi kayak udang.
  • Digoreng
  • Direbus lalu dicocol pake sambal
  • Bahkan dibikin jadi topping pizza (yeah kekinian banget!). Tapi adonan pizzanya bukan tepung melainkan keladi. Ini kalau diolah jadi wisata kuliner keknya banyak yang mau coba deh.
Sate Ulat sagu, makanan khas Papua
Ulat sagu panggang yang dimasak seperti pizza menggunakan keladi. Berani coba?

Mencicipi Papeda, Makanan Khas Papua

Ohya, selain ulat sagu kami juga makan makanan khas Papua lainnya lho: Papeda! Papeda ini adalah makanan pokok Papua yang terbuat dari sagu berbentuk bubur dengan tekstur kenyal dan agak lengket. Cara masak papeda sebenernyan nggak susah tapi ya lumayan nguras tenaga. Tepung sagu diaduk-aduk (sekuat tenaga) dalam campuran air panas/mendidih. Saya lihat cara masaknya pegel banget, untung tinggal makan. Hehehe. Menurut saya, rasa Papeda ini seperti tepung kanji. Tawar alias tasteless tapi adem di perut.

Papeda, makanan pokok Papua. Cara memasak Papeda ini lumayan menguras tenaga. untung tinggal makan. Hehehe. Papeda enak dimakan dengan ikan kuah kuning atau masakan berkuah dengan bumbu keras.

Nah, berhubung rasa papeda itu tawar maka biasanya dimakan pake ikan kueh ekor kuning atau ikan lain dengan bumbu keras. Lalu ditambahkan dengan sayur kangkung atau sayur lainnya sesuai selera. Nah, pas Festival Danau Sentani ini saya makan papeda dengan ikan kuah kuning plus sayur kacang panjang. Jangan ditanya gimana rasanya, kalian mesti rasain sendiri. Beuh sedap! Echo November Alpha Kilo alias ENAK KAKAAAAK!

Sagu, Kearifan Lokal yang Harus Dipopulerkan

Saya yang lahir, tinggal dan besar di Jawa kurang mengenal sagu namun saat trip ini mata saya terbuka lebar bahwa sagu itu merupakan salah satu kearifan lokal yang dapat menjadi alternatif makanan pokok atau penolong banyak orang. Kenapa? Karena sagu itu memiliki banyak manfaat.

Manfaat Sagu:

  1. Baik untuk penderita diabetes karena kandungan serat dan mineral fosfor di dalam sagu dapat menghambat peningkatan kadar glukosa. Dan sagu pun memiliki kadar glisemik yang rendah.
  2. Aman buat anak-anak yang biasanya alergi tepung. Memang belum ada penelitian lebih lanjut akan hal ini tapi dari hasil ngobrol dengan masyarakat di Papua, sagu sangat jarang menimbulkan reaksi alergi. Aaaak, langsung inget sama anak saya di rumah yang sebentar-sebentar alergi. Selama ini anak saya menjalani diet ketat, makanan yang disantap betul-betul saya perhatikan kandungannya. Jadi, sampe anak saya umur 4 tahun begini ia tidak makan donat, pizza, cake, dst dengan bahan dasar tepung (kecuali gluten free). Jadi kepikiran bikin kue pake tepung sagu deh. Ada yang tau di mana di Jakarta bisa dapat tepung sagu?
  3. Bisa digunakan sebagai bahan dasar berbagai macam makanan. Mulai dari jadi papeda, kue-kue, sampe cake Saya bahkan nyicipin kue coklat berbahan dasar sagu lho.
  4. Cocok buat diet karena bikin cepat kenyang. Sagu ini mengenyangkan, dimakan sedikit tapi perut langsung terasa penuh. Cocoklah buat yang pada diet. Jadi kan saya ngambil papeda sesendok gitu lalu dicampur dengan ikan. Nah sesendok itu rasanya kurang jadi saya mau nambah tapi pas mau nambah kok ya diajak ngobrol sama para mama. Begitu kelar ngobrol, lha ternyata nggak lapar lagi. Ternyata Papedanya ngembang di dalam perut! Hish kalau kayak gini, Papeda bisa jadi makanan diet yang oke dong ya. Makan dikit tapi kenyangnya cepet dan lama. Hihihi.
  5. Kaya probiotik yang bagus buat saluran cerna, jadi bisa terhindar dari sakit perut bahkan menurunkan potensi kanker usus.
  6. Bagus untuk tulang dan gigi karena kandungan fosfornya tinggi.

Ohya tonton video perjuangan demi makan ulat sagu hidup-hidup dan nyicipin papeda di sini ya. Jangan lupa klik subscribe, like and comment di akun youtube saya. EEAAAA 😀

 

Sobat CE, sudah pernah makan makanan khas papua? Berani makan papeda dan ulat sagu hidup-hidup? 😛

Iklan

65 respons untuk ‘Pengalaman Makan Ulat Sagu Hidup-hidup dan Nyicipin Papeda, Makanan Khas Papua

Add yours

  1. Iiikh geli juga kalau makan ulat sagu hidup-hidup. Sebagai permulaan saya mau coba yang disate atau dipanggang atau pizzanya aja. Nah itu kan mbak lagi di Papua, penghasil tepung sagu 🤔😙 borong aja mbak tepung sagu buatan penduduk lokal 😉

  2. hhhhh
    kok jijik ya ngeliatnya
    tapi berdasar pengalaman
    saya pernah makan belalang goreng dan keripik bekicot
    enak sih
    padahal tampilannya nyeremin
    semoga nanti bisa berani makan ulat sagu
    hehehe

    ijin follow ya

  3. Proteinnya tinggi sih. Tapi ngelihat yang kaya pizza itu lho….. bulu kuduk berdiri. Pengelaman yang bagus tapi. Kalo sudah ada testimoni begini kan jadi berani coba. Thanks!

  4. OMG Eka! Aku belum tentu nyali untuk makan ulat begitu hahaha.. Kelihatannya sih crunchy dan juicy namun.. nyali berkata lain.. Salut utk kamu!!

  5. Yakiiin … enak rasanya ulat sagu, kak 😁 ?
    Penasaran pengin ikut nyicipin juga jadinya … hahaha !

    Keren ya Papua.
    Aku suka sama kesemuanya.
    Alamnya yang asri, makanan khasnya juga … kostumnya !.
    Bahkan aku pengin berfoto pakai koteka.

    Dari dulu keinginanku pakai kostum Papua belum terlaksana , nih

  6. Kalo papeda jujur aku penasaran dan pengen banget icip. Tapi kalau ulat sagu mah “neehiiii….~~” alias “tintaaaa ya bok”
    Kebayangnya kyk kikil gitu, iiyyuuhh

  7. Aduh aduuuh,, dari jaman remaja ngiler banget pengen makan ulat sagu.. Udah hampir 30 tahun belum kesampaian ke Papua, huhu… Mana sekarang olahannya macem2 lagi 😀

    Anyway ini baca artikelnya sambil ngiler gitu bayangin isi ulat sagu meleleh di mulut.. Uuuuuh..

    -Traveler Paruh Waktu

  8. Sebenarnya ulat Sagu itu sama dengan ulat kepala ya kalau lihat bentuknya.. di Jawa dulu makan ulat kelapa gak mentah tapi di tumis kering emang enak.. kalau mentah kayaknya pengen cobain juga nih…

  9. aku jadi ingat dulu klo gak salah mbak riani djangkaru ya pas di jejak petualang itu
    aseli ngeri liatnya
    tapi pas diolah kayak pizza itu kok, kayaknya enak hehehe

  10. di daerah saya ulat sagu ini juga diolah sebagai makanan, di daerah saya Karo (sumatera utara) ulat sagu disebut sebagai kidu-kidu, tetapi saya sendiri ga pernah nyobain,

    melihat deskripsi rasa, kayaknya memang enak ya mbak

  11. Aduuhh baca ginian sambil bayangin, agak gimanaaa gitu hahaha.. Itu begitu kepalanya dipotek emang ga lumer mbak isi badan nya? Asli jadi penasaran juga rasanya, tapi kayaknya bayangin nya harus potek palanya dulu jadi gimana gitu, jadi ke spoiler isi badannya yg nantinya lumer hahaha.

  12. Lihat foto ulat sagu yang difoto dari atas kok kayak lihat kue nastar ya? hoho. Tapi mbak ngeri juga ya kalo dibayangin. Terus dia bentuknya gimana sih kok bisa keburu mencair kalo ga segera dimakan?

    Terus tadi pas ngomongin pizza dalam bayangan langsung mikir, oh boleh juga lah ya dibuat pizza pasti tersamarkan bentuk ulatnya karena jadi topping, tapi begitu lihat fotonya malah lebih ngeri karena ulatnya banyak dan jadi topping tunggal gitu ga ada lainnya huhu.

    Salut banget mbak, kayaknya saya sih belum sanggup :”””

  13. aku malah salfok sama anak disamping mbak eka yang langsung ngunyah ulatnya.. kebayang adegan di lion king waktu simba pertama kali makan ulat2an hehehe..

    kalo di makassar mau makan sagu, ada kapurung kak.. ^^

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

Atas ↑

%d blogger menyukai ini: