Dikejar Hantu di Amerika

Pengennya di Amrik tuh dikejar bule ganteng atau Brad Pit gituh, eh ini malah dikejar hantu :mrgreen:

———————-

Kamu punya temen penakut, nggak? Yang denger daun kering aja bisa bergidik atau dengar gemerisik angin aja bisa tiba-tiba lompat dan menjerit kaget? Saya punya, dan sialnya serunya ia jadi room mate saya selama US Trip kemarin :mrgreen: . So, saya nambah pengalaman baru yang terkenang sepanjang masa 😛 hihihi.

Jadi ceritanya pas di Maryland kami menginap di hotel bintang 3. Hotel tua dengan 4 gedung yang nggak ada lift-nya. Namanya hotel tua jadi nggak tinggi, gedung 1 dan 2 cuma 2 lantai aja di mana parkiran ada langsung di depan kamar. Untungnya pas awal nginep dapat di lantai 1, kalo di lantai 2 ya lumayan deh bolak-balik gotong-gotong koper gede ke atas gitu ya hahaha. Well, di US apa-apa mahal, kebetulan hotel kami nggak ada bellboy-nya jadi ya memang semua mesti angkat sendiri. Gedung 3 berlantai 4 yang agak baruan letaknya ada di depan. Nah yang ini lumayan nih karena ada liftnya, ya kali gotong koper 28inch ke lantai 4 >.< yang ada pengsan nanti hehehe. Resepsionis dan restaurant sendiri terpisah dari semua gedung tempat kami menginap, ia berada di depan.

Begitu masuk ke kamar, saya langsung senang. Anuh, kamarnya luas. Namanya juga hotel lama kan. Biar pun kami memilih twin bed, which is masing-masing kami tidur di ranjang terpisah karena bed-nya ada 2 tapi kamarnya tetap lega. Tapi kesenangan saya itu nggak bertahan lama, begitu malam mulai datang, semua keganjilan-keganjilan itu datang…

Kamarnya spacey. Yang saya suka dari hotel-hotel lama itu kamarnya luas-luas.

Drama Lampu Disco di Kamar Mandi

Saya biasa tidur dengan semua lampu dimatikan. Sesuai anjuran dokter untuk tidur dalam ruangan gelap agar hormon melatonin dapat diproduksi sempurna. Hormon melatonnin ini sangat bermanfaat lho, fungsinya untuk mempertahankan efisiensi dan efektivitas sel serta memperlancar aliran darah ke otak juga membantu menurunkan kadar kolesterol. Nah, malam pertama menginap, semua lampu dimatikan termasuk lampu kamar mandi. Saya ingat betul kalau lampu sudah dimatikan, namun pas jam 1 pagi saya bangun untuk pipis, lampunya menyala terang. Saya pikir Ima lupa mematikan lampu pas dia kebangun pipis, jadi ya saya tenang. Tapi besoknya Ima malah nanya yang bikin bingung.

“Mbak, tadi malem lu lupa matiin lampu ya?”

“Udah gue matiin kok. Bukannya elu yang nyalain lampu pas pipis?”

“Udah gue matiin juga, Mbak.”

Lalu kami berdua terdiam dan nggak bicara lagi. Kemudian kami perhatikan di malam-malam berikutnya itu lampu kamar mandi byar pet nyala-mati-nyala-mati sepanjang malam. Biar udah dimatiin, nanti pas bangun kok ya nyala lagi. Dimatiin lagi, nyala lagi. Gitu terus sampe pagi. Tapi kami nggak mau berburuk sangka, mungkin saklarnya ada yang konslet kali. Begitu kami menenangkan diri.

 

Nggak Bisa Tidur. Lupakan Malam yang Sepi, Kamar Kami ribut tiada henti!

Kenapa bisa tahu kalau lampunya byar-pet sepanjang malam? Emangnya nggak tidur? Ya tidur tapi nggak nyenyak karena ada bunyi-bunyi rame saat malam hari. Malam pertama ada rame suara music, saya pikir orang party jadi ya udahlah. Malam kedua bunyi orang geret-geret perabot, saya kira ada orang lagi ubah desain kamar jadi saya anggap angin lalu. Walopun setelah dipikir-pikir lagi, lah kami kan nginep di hotel, ngapain juga orang ganti dekorasi kamar kan? Apa nggak diomelin orang hotelnya, ntar? Ye kan? Malam ketiga dari lantai atas terdengar bunyi orang ketok-ketok plafon kayak lagi renovasi rumah. Beuh pokoknya ribut bener deh tapi saya dan Ima berusaha positive thinking makanya nggak mau ambil pusing.

 

Bukan Cuma Lampu yang Bisa Disko, Keran Air Juga Unjuk Gigi

Hari kedua di Maryland, setelah kami pulang beraktivitas saya mandi duluan. Di sini keanehan lain terjadi.

“Ma, gue mandi duluan ya,” kata saya ke Ima yang masih utak-atik hape.

“Yo, Mbak. Gue masih cek-cek WA nih,”

“Nggak ada yang WA, tu mantan lu udah move on kaliii.” Ledek saya yang dibalas dengan cengiran dan senyum malu-malu kucingnya Ima.

Lalu saya pun masuk ke kamar mandi. Sebelum melepaskan helai demi helai pakain (plis nggak usah dibayangin) saya menyalakan keran shower. Maksudnya supaya abis buka baju nanti airnya udah anget. Kadang kan air shower lambat panas. Dan betul, pas saya mulai mandi airnya sudah anget. Wuih, badan rasanya enak banget diguyur air hangat. Body yang lelah setelah beraktivitas seharian jadi rileks. Nah, lagi asyik-asyiknya sabunan sambil nyanyi-nyanyi dangdut seru tiba-tiba air berubah jadi dingin sedingin air es. Saya pun spontan menjerit.

“Aaaaaaaak.”

“Mbak, kenapa, Mbak?” Tanya Ima dari luar.

“Gpp, Ma. Airnya berubah dingin. Bentar juga panas lagi kok.” Jawab saya sekenanya.

Lalu kejadian air keran berubah panas dingin panas dingin pun terjadi beberapa kali selama saya mandi bahkan pada saat Ima juga mandi. Saya pikir ada masalah sama water heater-nya kali ya jadi walau 3 keanehan sudah terjadi kami (lagi-lagi) memilih nggak mau ambil pusing.

 

Laci Meja yang Selalu Terbuka Nggak Mau Nutup

Nggak cukup tiga keanehan di atas, masih ada keanehan lain. Setelah mandi sambil cari-cari baju bersih yang mau dipake di koper saya perhatikan kalau laci meja TV terbuka. Gengges banget liatnya karena nggak pada tempatnya.

“Ma, lu buka-buka laci? Nyari apaan?” Tanya saya ke Ima yang masih sibuk sama HP-nya berharap di WA gebetan lamanya.

“Nggak, Mbak. Barang-barang gue masih di koper semua. Kenapa Emangnya?”

“Gpp, bingung aja ini laci meja kenapa kebuka ya? Gue nggak buka, elu nggak buka. Terus siapa yang buka?”

Tepat begitu saya selesai ngomong begitu tiba-tiba hawa dingin menyeruak. Bulu kuduk saya langsung berdiri dan jantung saya nggak enak. Dafuq, ada yang lewat! Pas saya lagi berusaha menenangkan hati, tiba-tiba Ima punya ide yang menurut saya masuk akal.

“Mbak, diganjel kursi aja lacinya, kali lantainya miring jadi lacinya kebuka sendiri.”

“Iya, ya,” jawab saya sambil langsung taruh kursi di depan laci. Hish, kok ya nggak kepikiran kalo bisa aja lantainya miring ya? Ini malah ngerasanya ada yang lewat. Doh! Saya jadi tepok jidat sendiri lalu perlahan  hati pun tenang. Saya tepis warning dari nurani walau udah banyak keanehan yang terjadi.

Lacinya ada 2 tapi cuma 1 yang selalu kebuka sendiri padahal udah diganjel kursi. Maunya ini laci apa ya? 😀

Besok paginya saat kami siap-siap mau pergi saya baru ngeh kalau laci yang tadi malam tertutup karena saya ganjel kursi terbuka lagi. Kursinya geser maju ke depan dan lacinya kebuka. Sementara laci sebelahnya tertutup rapat. Well, kalo lantainya miring mestinya itu 2 laci sama-sama kebuka dong ya? Tapi ini kenapa satu kebuka, satu ketutup? Tapi saya tetep ambil kursi lagi dan ganjel itu laci lagi.

Percuma. Sorenya pas balik ke kamar ya lacinya kebuka lagi. Gitu terus sampe beberapa hari.

“Mbak, apa kamar kita ada hantunya?” Tanya Ima gemeter. “Ini hotel kan deket kuburan, Mbak. Kan lu liat kan tadi sore ada pemakaman kan?” Kata Ima sambil megang-megang idungnya. Kayaknya dia gugup.

“Kalo pun ada setannya yang penting kita nggak diganggu, Ma. Mereka kan mahluk Tuhan juga.”

Jawab saya sambil menarik napas panjang. Saya tipe yang kalau nggak saling nggangu ya gpp, nggak masalah. Laci kebuka ketutup, lampu berdisko sendiri, air panas-dingin gaje atau ada pesta yang kami nggak diundang (alias ribut wae nggak genah) masih bearable menurut saya. Yang penting nggak nyolek langsung toh. Mereka punya kehidupan sendiri ya gpp.

Tapi walau hati bisa cuek bebek sama ginian, fisik nggak bisa bohong. Di hari ke-4, wajah saya dan Ima kuyu tak bertenaga. Salah satu teman kami bertanya apa kami kelayapan malam kok mukanya keliatan kurang tidur. Saya menggeleng dan bilang kalau kami nggak bisa tidur dengan nyenyak. Lalu saya tanya ke teman saya tersebut, “Eh, kamar kalian air panasnya bermasalah nggak sih? Suka mati-hidup nggak?” Dan jawaban dia berserta kawan-kawan lain adalah ENGGAK.

Lalu saya tanya lagi, “Apa ada konstruksi ya atau orang ngebangun apa gitu kok malam-malam ada yang ribut kayak maku-maku apa.” Pertanyaan saya dijawab dengan keryitan di dahi karena mereka nggak mendengar apa-apa padahal kamar kami sejajar. Ada yang persis di sebelah kanan kamar, ada yang cuma berjarak 3 kamar aja.

Saya dan Ima pandang-pandangan. Lha barti cuma kamar kami doang yang begini? Kamar lain enggak? FIXED, saat itu juga kami langsung lari menuju meja resepsionis dan minta pindah kamar. Saya jelaskan ke resepsionis bahwa kamar yang kami tempati nggak nyaman. Awalnya si resepsionis cowok nggak mengabulkan keinginan kami dengan alasan hotel lagi penuh. Saya sedih banget. Ya Allah, masa nggak bisa tidur lagi sih malam ini. Sambil memain-mainin kunci kamar, saya nyeplos, “You know what, I think our room is haunted!

Selesai saya bilang begitu, wajah cowok ganteng di meja resepsionis itu berubah. Mukanya jadi pucat dan nggak pake ngeyel-ngeyel lagi dia bilang, “There’s one room but only available this eve. Do you want to wait?”

“We’ll take it.” Mantap saya bilang. Dan malamnya kami pun pindahan kamar ke kamar baru…. Yang ternyata cuma selisih 2 kamar aja!

Tapi ajaib, begitu kami pindah, malam itu kami bisa tidur nyenyak banget! Nggak ada suara berisik, nggak ada suara pukul-pukul kayu di plafon, lampu kamar mandi hanya nyala dan mati kalau saklarnya kami pencet. Pokoknya damai, tenang dan menyenangkan. Besoknya saya dan Ima bisa bangun dengan sangat segar! Sampai-sampai teman-teman yang satu grup dengan kami pun bisa menyadari perbedaannya lho. Hehehe.

Permasalahan selesai. Saya nggak mau tau, kamar sebelumnya itu kenapa dan ada apa. Ora urus! :mrgreen: yang penting sekarang udah bisa tidur enak. Ngapain bahas masa lalu, mending nikmati masa sekarang di mana kamarnya enak dan nyaman kan?

 

Drama Babak Baru

 

Tapi ternyata drama dikejar hantu itu belom selesai. Pada akhir pekan kami pergi ke New York dan saat kembali lagi ke Maryland walaupun kami tinggal di hotel yang sama tapi nggak dapat lagi kamar yang sama. Tergantung okupensi kan ya. Kali ini nasib mujur agak melipir dari kami jadi kami dapat kamar di lantai 2. Yak, geret koper 28inch plus 2 koper 20inch ke lantai 2. Hallo encok! Hahaha.

Tapi sesungguhnya perempuan adalah mahluk perkasa. Sakit melahirkan yang berjam-jam mules itu aja bisa kami jalani maka bawa 3 koper ke lantai 2 mah keciiiil. (kecil pegelnya, geude sakitnya di pinggang 😛 hahaha). Anw, setelah bersusah payah bolak balik, kami sakses juga bawa koper ke lantai 2.

Puji Tuhan kamar yang ini nggak se-spooky kamar pertama kami. Saya bilangnya nggak se-spooky lho ya yang artinya ya tetep aja spooky walau kadarnya beda sedikit! Hahaha. Di kamar lantai 2 ini sih kami nggak diganggu drama lampu disko byar pet ya, juga keran air pun nyala normal (jadi saya nggak perlu nahan-nahan pipis sampe anyang-anyangan ) dan laci meja pun terbuka hanya kalau kami buka. Nggak slonong boy terbuka sendiri nyodorin diri seolah bilang, hayoo intip apa isi laci ini. Enggak, kamar kami di lantai 2 ini nggak begitu. Tapi bedanya… Tiap kali keluar kamar dan lewat tangga tengah, hawanya beda! Man, auranya lumayan bener kencengnya. Berasa banget ada yang lain walaupun nggak ganggu.

Selain itu tiap malam mesti ada aja yang geret-geret kursi atau meja kayak lagi pindah-pindahin furniture gitu. Ribut. Saya dan Ima bukannya nggak terganggu tapi kami memilih santai aja. Ya udah sih, ada yang hobi dekor-dekor kamar kalo malem kali ya. Tapi didiemin kok ya gengges juga, akhirnya suatu kali pas sarapan saya udah nggak tahan dan cerita ke teman lain.

“Heran deh, siapa sih ya kalau malam suka geret-geret furnitur. Suaranya ribut banget. Kamar lantai atas yang mana ya? Pengen gue laporin ke pihak hotel deh.” Kata saya curhat.

“Ka, kamar lu kan di lantai 2. Ini hotel cuma 2 lantai, mana ada orang di atas kamar lu?” Ari, teman saya balik bertanya dan sukses bikin saya sama Ima terkesiap. Iya ya, dia bener. Kami mikirnya kami masih stay di lantai 1, padahal udah pindah ke lantai 2 jadi nggak ngeh kalau memang udah nggak ada kamar lagi atas kami. Saya dan Ima jadi nggak selera ngelanjutin makan pagi.

“Nah, kalau di atas kamar kami nggak ada orang lagi lalu siapa dong yang bikin keributan tiap malam? Huhuhu.”

Walo kalau balik ke hotel pasti nemu keganjilan, cuma kalau jalan-jalan saya dan Ima tetep pasang senyum lebar dong 😀

Saya berusaha hibur-hibur Ima (juga diri sendiri). Pokoknya kalau nggak ganggu yowis lah ya. Nggak ada masalah kan. Tapi masalah baru timbul di malam terakhir kami di US. Di malam terakhir itu saya mau meminjam timbangan koper ke Fitri, teman saya satu grup dalam perjalanan ini. Biar koper nggak sampai overweight karena peraturan di beberapa bandara ada maksimal berat 1 koper itu 23kg. Kamar Fitri letaknya di lantai bawah di bagian belakang. Otomatis mesti lewat tangga tengah, kalau lewat tangga depan muternya kejauhan. Sudah tau kan kalau tangga tengah itu spooky? Perjuangan banget deh lewat situ.

“Ma, gue mau ke kamarnya Fitri, mau minjem timbangan.”

“Gue ikut, Mbak. Ogah gue sendirian di sini. Nanti ada yang ketok-ketok plafon lagi.”

“Ayoklah,” jawab saya sambil meraih syal dan mengenakan sweater tipis.

Berdua kami keluar kamar. Sampe di tangga, lampu temaram dan tiba-tiba angin dingin berhembus pelan. Iya pelan, tapi dinginnya kayak es dan auranya nggak enak. Bulu kuduk saya berdiri. Saya melirik Ima, dia sih nggak ngomong apa-apa tapi dari matanya jelas tersorot rasa takut. Tanpa banyak bicara Ima menggandeng lengan saya. Dalam keadaan spooky nggak jelas gini kok ya  nomer kamarnya agak susah dicari ya. Karena ada di bagian belakang yang kami kurang famiiar, jadinya agak-agak kesasar. Perfect spooky-nya! Kami jalan pelan-pelan saling bergandengan persis kayak di film-film horror gitu.

Pas mau balik ke kamar dalam suasana mencekam, tiba-tiba Ima bertanya, “Mbak, lu ngerasa ada yang aneh nggak sih?”

“Errr, apaan, Ma? Buruan yuk, dingin.”

“Mbak, serius nih, kok gue rasanya nggak enak ya,’ curhat Ima lagi.

“Nggak ada apa-apa Ma, tapi nanti di kamar gue setel lagu gereja ya,” jawab saya kalem.

Ima nggak bilang apa-apa lagi, tapi tangannya memegang lengan saya lebih kuat. Kalah deh genggaman mantan pacar dulu 😛 hahaha.

Di dalam kamar kami nggak banyak bicara. Ima pasang headseat, saya juga. Saya nggak mau bikin panik Ima (yang denger daun jatuh aja bisa langsung nggeret tangan saya). Nanti histeris dia. Jadi mending saya diem-diem aja tapi saya banyak berdoa. Dan akhirnya saya pun menyetel lagu-lagu pujian gereja melalui ponsel. Beuh! Jarang-jarang saya begono, yang ada lagunya Justin Bieber berkumandang, ini lagu gereja lho! Kebayang gimana spooky-nya kan?

Suasana masih nggak enak, dingin tapi cuma di tengkuk aja. Parah kan? Saya melafalkan doa Bapa Kami beberapa kali sambil nyanyi-nyanyi dalam hati. Pas lagi khusuk melantunkan puja-puji kepada Tuhan, tiba-tiba Ima berdiri cepat. Nyahut mukena dan sholat lama.

Ada 2 orang berdoa di dalam kamar ini sekarang. Saya tetap khusuk berdoa dan di sebelah, Ima pun melakukan hal yang sama. Sekitar satu jam lah kami saling diam kemudian saya pun mematikan lampu kamar. “Good night, Ma. Gue tidur ya.”

“Na nait, Mbak. Udah pasang alarm, kan? Biar jangan telat besok ke bandara.”

“Yo,” jawab saya sambil menguap. Suasananya sudah mulai enak.

Esoknya kami bangun pas alarm bunyi dan sampe bandara tepat waktu. Setelah wira-wiri urusan imigrasi akhirnya kami duduk santai di ruang tunggu.

“Mbak, tadi malem lu berasa ada yang aneh nggak sih? Lu kok diem terus tadi malem, Mbak?”

“Ya, emang berasa aneh sih tapi masa mau jerit-jerit? Ya diem aja.”

“Gue walopun takut tapi masih agak berani karena liat lu berani, Mbak. Tapi begitu tadi malem lu bilang mau nyetel lagu-lagu rohani, gue langsung ciut.”

“Huahaha, gue sebenernya juga ciut. Nggak enak banget tengkuk gue. Sampe merinding dan berdiri itu bulu roma.”

“Hahaha, ada-ada aja ya, Mbak. Jauh-jauh ke Amrik kok ya pengalamannya malah sama dunia lain gini.”

“Gpp, Ma. Emang sih harapannya di Amrik dikejar bule ganteng bukannya dikejar hantu. Tapi gpp sih. Masih bagus ada yang ngejar jadi lu nggak berasa jomblo-jomblo amat kan?”

Kalimat saya dibalas sama cubitan Ima di tangan >.< Ampooon. Hahaha.

 

Selamat Hari Senin, Sobat CE. Kalian pernah dihantui masa lalu setan juga nggak?

 

Baca juga:

  1. New York yang Riuh tapi Hangat di Hati
  2. Akhirnya Menginjakkan Kaki juga di Patung Liberty
  3. Central Park di Musim Gugur
  4. Serunya ke Amrik di Musim Gugur

 

 

 

 

Iklan

Tentang Ceritaeka

A Lifestyle and Travel Blogger. Choco addict. High-heels fans also a culinary worshiper. Simply give her friendship, love, freedom and FUN will be in the air.
Galeri | Pos ini dipublikasikan di Amerika Serikat dan tag , , , , , , , , , . Tandai permalink.

116 Balasan ke Dikejar Hantu di Amerika

  1. Ping balik: Serunya ke Amrik di Musim Gugur | Ceritaeka

  2. Nah ini baru cerita horor beneran, bukan menjebak kayak tulisannya Winny huhuhu. Puji Tuhan gue belum pernah digangguin kayak gitu.

  3. Bawangijo berkata:

    Sereeem! Kenapa gak pindah hotel aja?

  4. Mydaypack berkata:

    wah ngeri juga yang nyeret2 perabot, tapi masa iyah ada hantu nya hmmm.

  5. Fiberti berkata:

    Cerita yg seru. Nama hotel dan no.kamarnya berapa mba? Buat catatan kalau ke sana. 😅Betul-betul spt film Paranormal Activity…

  6. Dwi Sari berkata:

    Aku gk asing deh sama Maryland ini, dan beneran…ini kota termasuk the most haunted di Amrik hihihihi ^^v
    Pengalamannya seru, dan emang selama mereka nggak nyolek gpp ya. Kalo dicolek asliiii dingiiiin banget loh tangan meraka.*duh jd keinget*

  7. Puji berkata:

    Untuuuung aku bacanya sore ini masih cerah terang benderang 😂

  8. Seremnya… ga kebayang deh tinggal disitu, pasti pingin pindah. Eh tapi aku dulu juga pernah tinggal di kontrakan horor, dan aku tulis di blog juga. Ga pindah ya karena udah bayar dimuka. Untungnya aku ga pernah diganggu, cuma adikku yang terus2an liat dan diganggu.

  9. Blog Sabda berkata:

    wahhh saya mbak kalau ketemu yang begini malah makin tertantang… haha,,, kalau masih di ruangan aja masih berani nantangin, tapi kalau udah di alam, kayak di gunung atau hutan saya ga berani nantangin.

    Secara kan kalau diruangan mungkin jumlah “mereka” bisa dihitung, lha kalau di alam, bisa-bisa itu “desa” nya mereka, daripada nyahook, yaaa ngalah aja,

  10. BaRTZap berkata:

    Sereeeeem! Bayanganku hantu-hantu Amrik itu yang tampangnya kaya Valak atau Annabele gitu kak. Usil banget soalnya.

    Btw, aku punya satu tante yang ‘sensitif’ amat sama hal begituan. Bisa lihat lah pokoknya. Sampai kadang-kadang orang yang gak sensi, tapi pas apes lagi barengan dia, dan ada yang lewat pasti ketularan jadi sensi. Nah suatu saat, aku lagi bareng tanteku itu malem-malem naik mobil. Nganterin tante yang lain ke bidan buat lahiran. Pas di jalan si tante satu ini nunjuk ke arah pohon di depan, dia bilang ada ‘kunti’. Untuuuung aja aku ‘mata peda’ istilahnya, jadi biar aku melotot berusaha melihat ke arah itu, ya gak keliatan apa-apa. Amit-amit deh kak, jangan sampe digodain yang begituan 😀

  11. Indah Nuria berkata:

    Huaaaaa… hantunya asli bule tuuh :). Seneng liat yang eksotik kayak kalian berduaaa :). Tapi di sini memang banyak juga yg ganjil2 gitu kok Ka.. beda tipis sama di tanah air. KBRI Washington DC juga ada 😉

    • Ceritaeka berkata:

      Wooogh barti hal-hal ganjil gitu common yaaaa? Aku sampe cerita ke prof di Maryland dan komennya beliau adalah, “So, you’re bot invited to their party?”

      Ogaaah, party ama setan.
      Btw pernah digodain di KBRI Washington?

  12. Hariez™ berkata:

    uhuyyyy…lama ga blogwalking, sekalinya blogwalking kesini langsung kepikiran, mba EKA BURUAN BIKIN NOVEL LAGI…jangan lupa masukin cerita ini ke dalam alur novel nya wkwkwkwk
    Tidka bisa dipungkiri mba’E, dimanapun kita berada, selalu ada mahluk beda dimensi disekitar kita yang mungkin kepo mau kenalan sama kita, tapi cara nya pake cara mereka..*hahaha sumpah gak mau ngebayangin* tapi ogut lumayan salut lah sama kalian berdua, kalo ogut sih malem pertama udah langsung minta pindah, apalagi sampe berhari-hari diganggu bisa sutrisna eikehhh…tapi serius lho, kalian 2 wanita pemberani menghadapi hal gaib seperti itu… :mrgreen:

    • Ceritaeka berkata:

      Entahlah waktu itu males banget ngurus-ngurus pindahnya jadi ya dikuat-kuatin ajaaa hahaha

      • Hariez™ berkata:

        ya kalo baca cerita mba’E mengenai reaksi si resepsionis sih, sepertinya beliau banyak tahu mengenai kondisi suasana hotel tersebut, hanya saja mungkin belum ada yang komplain seperti mba’E..cuma ya gilaaaaaaaa…berhari-hariiii mamakkk seram kalliiiiii lah ini hahahaha..btw itu yang hari terakhir awak masih penasaran mba’E, memang apa yang kalian rasakan, sampe akhirnya melantunkan lagu rohani ? *mau pasang emot penasaran cuma udah lupa code nya kwkwk*

  13. Yusuf Saktian berkata:

    Haha nggak bisa bayangin ekspresi dua orang wanita ngadepin hal horror kayak gini 😂

    Keknya si resepsionis udah tahu hal ini deh.

  14. Hastira berkata:

    wah kalau aku sudah pindah hotel deh

  15. claudeckenni berkata:

    Ih gila, serem juga. Aku juga pernah ngalamin waktu lagi nginep di hotel tua di Xi’an. Sejak saat itu, kalo booking hotel, aku selalu cari hotelnya yg agak baru dan gak kelihatan angker. Gak lupa, baca baik-baik review orang-orang yg pernah nginep di sana sebelumnya.

  16. Nadia Stephanie berkata:

    Seraaaaaammmmmmmm… tapi seruuuu 😅😅

  17. Icha Sischa berkata:

    Ngelihat suasana kamarnya dari foto aja udah kerasa ada yang huni, loh.😩😩

  18. Messa berkata:

    Dihantui masa lalu setan atau dihantui setan masa lalu kak? 😁😁 Kalo dihantui setan beneran pernah banget. Sampe nyolek bahkan. Enggak enak banget emang tinggal di tempat haunted gitu. And ya, i agree, past is past. We’re here now.

    btw, if you ever think to write fiction book again, i want to be your first reader. I know you are very talented in writing. 😉 happy tuesday!

  19. Wah ngeselin banget nih kalau lagi jalan-jalan diganggu hantu. Aku di sini radar hantunya gak sekuat di Indonesia, kalau dulu di Indonesia bulu kuduk sering berdiri sendiri, apalagi kalau hotel tua.

  20. Aiko berkata:

    wiii ternyata di US hantunya mirip2 kayak di Padang yaa hehe. Aku juga waktu itu ada pengalaman nginep di hotel berhantu di perbatasan menuju Bukittinggi, bisa di baca disini mba kalo berminat:

    https://akihikoyuuri.wordpress.com/2016/08/20/hotel-mistis/

  21. Arman berkata:

    wuiii serem banget sih ka…

  22. cupah berkata:

    Asli horor. Bhay banget, Kalo Aku langsung pindah aja siihh 😂😂 kayak di film-film horor

  23. dirumah yang sekarang sering begitu kak. diawal pindah setiap hari pas tengah malam kayak ada suara langkah kaki anak2 sedang lari-lari. anak siapa coba yang main-main tengah malam, sedangkan diatas cuma balkon untuk jemur pakaian. tapi lama2 biasa dan suara2 itu hilang sendiri.

  24. Ratna Dewi berkata:

    Aku khusyuk baca siapa tahu ada part yang hantunya menunjukkan diri dan ternyata mirip Brad Pitt, Leonardo DiCaprio, atau siapa gitu yang ganteng atau cantik, hahaha. Kukira di negara maju udah nggak ada hantu, ternyata masih ada juga ya kisah-kisah gitu.

  25. Reyne Raea berkata:

    Gak berani baca sampai selesai, udah merinding duluan.
    Nyerah baca pas sampai laci kebuka..
    Jadi serem sendiri, untung bacanya siang.
    Btw liat tampak depannya aja kayak di film2 horor gitu ya mba 🙂

  26. Oh my god kalo gue yg dapet kamar itu, dr malam pertama langsung komplain bilang “Kamar gue ada hantunya! Lo kok teha sih nhasih gie kamar berhantu gitu?” Kayaknya staf dan resepsionis di situ udah pada tahu kali ya. Apalagi staf yg sering beresin kamar.

    Btw, lo hebat bangey mbak berani gitu. 👍

  27. Andi.April berkata:

    Hahaha. Serem juga ya, mana cwe semua. Nambah2 cerita dan pengalaman ya kan. Mana tau ada yang ngikut ke Indo 1.

  28. sandraartsense berkata:

    Hihi seru mba ceritanya jadi pengen deh liburan ke. US

  29. Deddy Huang berkata:

    Untung dia ga ikut pas balik Jakarta. Aku tempo lalu malahan diikutin beneran oas ke Krui ahha

  30. Idfi Pancani berkata:

    ceritanya seruuuu… kek pilm 🙂

  31. Endah Kurnia Wirawati berkata:

    saya pernah tinggal di kamar kos yang spooky sih, kalau menurut yang punya kosan dan teman-teman kos lainnya.

    Anehnya, selama saya tinggal disana, hampir 4 tahun, saya cuma justru pernah diganggu sekali aja saat ada yang tiba-tiba nongol di jendela tengah malam. sisanya aman tenteram nyaman. Anak2 kosan lainnya justru sering ngomel2 ke saya pagi2 karena mereka bilang saya suka manggil2 mereka di tengah malam..

    Lhaaa.. padahal saya sudah sering bilang kalau memang saya butuh sesuatu sama mereka pasti saya langsung samperin lahh ke kamarnya dan saya memang selalu seperti itu. ngapain juga teriak2.. emangnya saya penyanyi rock and roll?? hahahaha

  32. Abnrnya agak nyesel baca ini, krn suami blm pulang kantor hahahahahah. Duuuh, amit2, aku slalu berdoa jgn sampeeee diganggu hal2 diluar nalar. Pernah sih sekali di salah satu villa di batu. Tapi itu ga serem2 amat. Ga mengganggu sih, cuma dia pengen nunjukin eksistensinya aja. Tp teteplah, aku ga pengin ngalamin apalagi sampe melihat makhluk begitu :p

  33. Reisha berkata:

    Ya ampun deg2an bacanya. Kirain di Indonesia aja ada hotel berhantu hihihu

  34. jessmite berkata:

    Ih di negara maju seperti Amrik ternyata…. Ada cerita dunia ghaibnya.

  35. Opabilang berkata:

    Hantunya pengen main kali tuh mba… 😂😂😂

  36. berita liga inggris 2018 berkata:

    hantunya ganteng ga kak? 😀

  37. Ode Rahmah berkata:

    hantu2 pada betah juga ternyata tinggal di amrik 😀 .jadi ingat film friday the 13th dulu…menurutku ini lebih serem daripada hantu versi indonesia.krn hantunya bisa bunuh orang hiiyy.hantu indonesia dibacain doa langsung kabur heheh

  38. omnduut berkata:

    Ini asli serem. Gak kebayang kalau aku nginap sendirian. Pernah juga soalnya, tapi gak separah ini. Buat menghilangkan rasa takut, aku tarok koper ke ranjang biar gak ngerasa ada yang tidur di sebelah. Lampu dan TV aku nyalain, dan aku tidur di balik selimut haha.

    Keinget juga cerita buku Ho[s]tel-nya Ariy. Pas pulang, mbak Eka ada googling gak hotelnya? siapa tahu emang pernah ada kejadian apa gitu di hotel tsb dan pas di kamar yang ditempati. Dari clues yang ada di beberapa komen, aku nemunya hotel nganu, tapi gak ada embel-embel suites di belakang namanya hahaha penasaran abis.

    • omnduut berkata:

      Udah nemu hotelnya 😀 cek di tripadvisor dan liat foto kamarnya sama persis yang ada di postingan sini. Dan emang banyak cerita serem tentang (jaringan) hotel ini, namun di kota-kota lain. ^^

      • Ceritaeka berkata:

        Hahaha hotelnya udah aku japriin tadi ya. Aku jadi cek di tripadvisor dan nemu banyak review yang agak mirip 😐
        Padahal chain hotel ini sering aku pake di negara lain dan biasanya baik-baik ajaaaa. Baru kali ini nyesek.

    • Ceritaeka berkata:

      Nggak cek karena gak kepikiran aja buat ngecek 😂 I mean ini udah berlalu gituuu

  39. Mugniar berkata:

    Ya ampun seremnya pengalamannya.
    Saya mau bobo saja deh, hahaha (bulu kuduk ikut merindin inih)

  40. ina wahyu berkata:

    wuih di sana ada hantu juga ternyata ya.
    bagaimana dibandingkan hantu lokal, sereman mana Mbak? 🙂

    salam kenal

  41. helterskelter berkata:

    duh, jadi ini yang waktu itu diceritain ya, tentang hotel berhantu di Amrik.
    begitulah, yang namanya traveler yang sering-sering pindah lokasi dan hotel pasti bakal dapat banyak pengalaman berbeda. tapi pengalaman sama hantu, sih, amit-amit.
    gue yang selama ini menganggap diri gak sensitif dan kebal sama aura-aura mistis aja akhirnya kena pas di Belitung, hahaha yanasib…

  42. nathalinelie berkata:

    – ngeri juga ya kalau dikejar hantu bule…… jadi berdiri bulu kuduk.

  43. naila berkata:

    bagus banget sukses selalu yah,,
    Di tunggu postingan selanjutnya,,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s