Serunya ke Amrik di Musim Gugur

Disclaimer:

Jadi saya masih utang banyak sama diri sendiri untuk menuliskan perjalanan ke Amerika pada musim gugur setahun yang lalu. Iya, iya… speed travelling-nya memang lebih cepat dibanding speed menuliskannya. Hahaha. Maafkan saya >.< Nah, mumpung sekarang lagi ada waktu, saya jadi leluasa menuliskan hal-hal yang terjadi (yang masih diingat) sepanjang trip tersebut. Jadi untuk beberapa minggu ke depan blog bakal diisi tentang kisah mbolang saya di negara Paman Sam tersebut. Hope you guys enjoys it!

It was an incredible US Trip! Saya mendapat banyak pengalaman-pengalaman unik di Amerika seperti Day Light Experience, Halloween, melihat pemilu demo dan juga musim gugur yang romantis.

“A dream is a wish your heart makes”. –unknown-

Setelah dipikir-pikir… I think I visit US at the right time in October-November 2016, quite lucky I guess. Ada banyak pengalaman unik yang mungkin tidak akan saya temui lagi walaupun (jika ada rejeki) bisa balik ke Amerika lagi. Pengalaman apa sih? Apakah lihat cowok-cowok ganteng (hush Eka, sadar dong ama cincin kawin di jari manis 😛 ) atau seri iPhone terbaru yang belum keluar di Indonesia? Hihihi… Bukan, bukan itu… Check it out di bawah ini buat tahu pengalaman seru yang kayak apa yang saya maksud….

Musim Gugur yang Romantis

Saya datang saat musim gugur baru mulai. Dan waktu itu adalah kali pertama buat saya mengalami musim gugur. Daun-daun berubah warna dengan indahnya; kuning, coklat bahkan merah. Terlihat romantis sekaligus cantik, memberikan nuansa yang berbeda dan hati pun terasa hangat. Lalu karena musim gugur maka cuaca pun belum terlalu dingin walau sudah mulai berangin. Tapi justru itu kesempatan buat pake coat, boots dan juga syal atau stocking tebel. Trendy tapi fungsional dan nggak salah tempat 😀 Hahaha. Pokokya seru deh.

Lihat, daun-daunnya berubah warna! Cantik ya musim gugur itu.

Apalagi pas jalan-jalan ke Central Park, di New York, banyak dedaunan menguning dan juga mulai coklat. Keliatan kece dan klasik gitu, berasa ada di film-film lawas. Tapi ada satu momen yang bikin hati saya gimana saat berjalan melangkahkan kaki di jembatan fenomenal yang jadi tempat syuting the Avengers. Saat itu angin berhembus lambat namun cukup kuat untuk memainkan ujung coat, saya mengatupkan lengan ke dada berusaha mengusir dingin yang mulai menjalar. Tak dinyana, angin berhembus lagi. Pelan. Kali ini ke arah wajah saya dan memainkan anak rambut di dahi. Rasa sejuk itu perlahan menyapa wajah, meresap pelan ke dalam pori-pori kulit, turun ke hati… Duh! Hati saya mendadak rasanya luruh… Iiiih, kenapa rasanya romantis abis sich? Nggak nahan pengen pelukan hahahaha.

Day Light Saving Experience (Majuin Jam 60 Menit Supaya Kekinian)

Eh, maksudnya gimana? Masa waktu di jam dimajuin? Sampe 1 jam pula? Telat dong?! Hehehe. Jadi gini… Itu namanya Day Light Saving, di mana orang-orang menyamakan jam karena perbedaan lamanya matahari pada saat musim-musim tertentu. Asal-usulnya, di Amerika (juga Eropa) kan ada 4 musim lalu di musim Semi dan Musim Panas alias Spring and Summer matahari bersinar banyak, nah supaya orang-orang dapat menikmati matahari lebih banyak (kalo kata teman saya Tjetje nabung Vitamin D sampe gosong) maka jam kerja, sekolah dan kegiatan lainnya dibuat lebih awal. Nanti setelah semua kegiatan selesai, masyarakat punya waktu masih panjang buat ngapa-ngapain dengan matahari yang bersinar terang.

I was in New York pada saat Day Light Saving.

Day Light Saving dilakukan 2x dalam setahun. Biasanya sih di akhir Maret dan akhir Oktober-awal November (dikembalikan ke jam semula). Soal maju dan mundur ini beda-beda lokasi tergantung sama zona waktunya, untuk itu perlu cermat mengecek dengan pemerintah setempat. Setiap tahun tentu akan berubah tanggal dan harinya, ini tugas Menteri Transportasi buat ngurusin ini, tapi yang pasti perubahan jam ini mulai jam 2 pagi.

Lucu banget, waktu itu saya lagi di New York dan setiap ketemu orang mereka selalu mengingatkan soal Day Light Saving ini. Pengumuman tentang hal ini juga ditempel di mana-mana, mulai dari lobby, lift sampai toilet umum! Malam-malam sebelum tidur, saya memajukan jam tangan saya 1 jam biar besok pagi nggak kaget kalo liat jam berbeda. Untuk ponsel sih aman ya karena kan setting-an-nya otomatis.  Such an experience, saya baru tau jam bisa dimajukan atau dimundurkan sesuai kesepakatan 😉 hihihi.

Ngeliat Setan di Mana-mana

Eh maksudnya saya di Amrik saat Halloween jadi banyak orang lalu lalang dengan kostum macam-macam yang seru. Ada yang jadi tengkorak, bajak laut, setan dan masih banyak lagi. Mereka niat banget, sampe muka aja di-make up aneh-aneh gitu dan dengan santainya mereka makan di resto atau naik metro dengan dandanan lengkap yang menyeramkan begitu. Seru! My first time ngalamin Halloween. Sedihnya saya nggak ikutan tradisi Tricks or Treats karena…. Errr… Ya karena udah gede. Hahaha. Tradisi itu biasanya memang untuk anak-anak.

 

Dikejar Hantu pas di Hotel

Hahaha yang ini agak beda ya sama pengalaman Halloween, yang ini hantu beneran. Jadi saya stay di sebuah hotel tua bintang 3. Ada keganjilan-keganjilan yang terjadi di sana, mulai dari lampu kamar mandi yang byar-pet mati hidup kalau malam, water heater yang suka berubah-ubah panas-dingin sampai laci kamar yang sering kebuka sendiri padahal udah berulang kali ditutup. Hahaha. Pengalaman lengkapnya baca aja sendiri di artikel saya yang berjudul Dikejar Hantu di Amerika. Mak, lumayan banget bikin sport jantung tuh tapi pas diinget-inget lagi seperti sekarang kok ya maah seru dan bikin ngikik padahal pas ngejalanin digoda-godain hantu itu udah ciut bin ketar-ketir ini hati. Hihihi.

 

Santai Jalan Kaki dan Nyebrang Jalan Tanpa diklakson

Jadi ceritanya saya mau nyebrang jalan, nah pas di tengah-tengah zebra cross gitu saya lihat ada mobil mendekat. Saya jadi jalan buru-buru dan ngegeret tangan temen saya si Ima biar buru-buru juga. Terus saya diomelin dong! Hahaha. Ima bilang, “Mbak, ini bukan Jakarta. Kita pejalan kaki dihormati di sini. Nggak perlu buru-buru, mereka yang akan nunggu.”

“Tapi gimana kalo mereka nggak sabar?”

“Pasti sabar nunggu, kalo mereka klakson pejalan kaki, yang ada mereka di-bully sama orang lain.”

Dan benar lho, setiap kali ada yang jalan, nyebrang atau papasan sama mobil, pejalan kaki itu selalu didahulukan. Bahkan pernah saat di suatu pertigaan saya lihat ada mobil mau lewat jadi saya berhenti, niatnya nungguin itu mobil lewat baru deh saya nyebrang. Eh, mobilnya berhenti lho dan menyilakan saya nyebrang dan itu terjadi berkali-kali! They waited. Mak, ini pertama kali saya merasa dihormati sebagai pejalan kaki. Jadi nggak was-was atau buru-buru pas lagi jalan dan ini ternyata ras ini menyenangkan! Hahaha. Kapan ya negara kita bisa mengadopsi budaya ini? Rasanya tenang dan nyaman jalan kaki tanpa bising kendaraan.

 

Makan dengan Porsi Besar

Di sini mah program diet saya gagal total. Hahaha. Beli makanan tuh porsinya mesti deh dapatnya raksasa padahal udah piling yang paling kecil sekali pun. Terkait ukuran tubuh juga kali yah. Kita orang Asia kan petite gituh sementara mereka kan gede-gede jadi porsi makannya pun menyesuaikan gede. Anw, pernah dong karena saking sayangnya makanan daripada kebuang jadi saya tapau alias bungkus bawa pulang. Itu satu porsi makanan orang sana, kalo buat saya bisa makan 2x: biasanya dinner ama sarapan, tinggal angetin di microwave kamar aja. Hihihi. Serius, ini bukan dalam rangka program penghematan lho tapi memang porsinya besar. Ohya, saya senang makan di Chinese atau Viatnemese food di sini, porsi gede dan harga terjangkau. Rasa juga mendekati makanan Indonesia, walau pun tetep Nasi Padang itu juara ya! Hehehe Pengennya nasi Padang atau bakso tapi nggak ada, jadi ya udahlah. (lu kira di Pasar Baroe, Ka?!) Hihihi. Kalo bosen, saya makan Nando’s deh. Ini ayam yang rasanya agak ke Asia dan udah jadi favorit kalo pas ke Aussie atau NZ dulu hehehe. Dan biasalah pesen 2 porsi bisa buat makan bertiga.

 

Antri Produk Apple di New York

Pertama kali saya beli produk Apple di Apple Store langsung di Amrik! Hahaha. Storenya buka 24 jam dan antriannya gilak! Bat bayar aja butuh minimal 1 jam. Waktu itu baru keluar iPhone 7 dan 7 plus memang jadi antusiasme orang luar biasa. Teman saya yang bekerja di NYC menawarkan biar staff-nya aja beliin iphone-nya buat saya supaya saya nggak perlu ngantri. Tapi, weits… Justru pengalaman ngatntri di Appe Store ini malah yang saya tunggu-tunggu. Emang sih ngabisin waktu, tapi kapan lagi sih ngerasain antrian produk Apple yang hits ini langsung di Amrik? Hahaha. Jadi walaupun udah jam 9 malam saya pun tetep masuk ke Apple Store, cek lihat-lihat barangnya abis itu ngantri deh. Dan di seanjang antrian yang mengular itu saya dengar ada berbagai macam Bahasa yang bicara. Seru! Berasa banget multiculture-nya.

Ramainya Pesta Demokrasi alias Pemilu di Amerika Serikat

Lalu, hal lainnya adalah saya ada di Amrik pas mereka melakukan pemilihan Umum. Selasa, 8 November 2016 adalah pesta demokrasi warga Amerika. Mereka akan memilih antara Trump atau Clinton. Suatu pertarungan besar. Sobat saya, Aisha yang memandu saya selama di Amerika, sungguh-sungguh resah atas pemilu tersebut. Bukan cuma Aisha saja yang resah, bahkan pengunjung Central Park yang kemarin saya temui juga menceritakan betapa pemilu kali ini membuatnya gugup. Banyak penduduk yang cemas, mereka punya ketakutan masing-masing. Dan saat itu saya diundang salah satu universitas untuk melihat live counting-nya. Ah, I think it is really cool that I will be the witness of this election! Too bad, saat malam penghitungan itu saya masuk angin >.< jadi saya pun memutuskan untuk stay di kamar aja. Duh, balung tuwo gini yaaa. Hahaha.

Maryland, kota kecil yang bersih, rapi dan berusaha menerapkan eco green living. Di sini banyak yang bersepeda ke mana-mana.
Me and Aisha in Maryland

Anw, betapa kagetnya saya saat besok pagi bangun dan sarapan di hotel, suasana hotel seperti berkabung! Orang-orang saling berpelukan, banyak yang menangis dan saling menguatkan satu sama lain. Ternyata Trump menang! Well, pada saat pemilu itu saya ada di Maryland, kota yang merupakan basis pendukung Clinton. Jadi nggak heran kalau banyak penduduk kota manis itu sedih dan muram, benar-benar seperti berkabung karena jagoan mereka kalah. Baru kali itu saya melihat suasana berkabung yang sangat pekat di seluruh kota.

Namun, suasana ini sedikit berbeda saat saya ketemu penduduk dari state lain yang kebetulan lagi piknik dan pendukung Trump. He was very happy. Jadinya memang pemandangannya kontras banget waktu pengumuman pemenang pemilu itu. Yang sedih, ya sedih banget. Yang senang ya meluap-luap banget.

Ngeliat Demo-nya Orang Amrik

Jujur aja, di Jakarta, kalau denger kata demo pasti saya bergidik. Yang kebayang tuh macet, kisruh lalu (knock the woods) jadi rusuh. Maklum saya pernah kejebak demo pas tahun 98 dulu dan bikin saya mesti jalan kaki pulang sejauh 17km. Jauh banget, kaki sampe mau copot rasanya waktu itu. Jadinya Trauma Marissa bok! Hahaha.

Tapi demo di Amrik ini teratur banget, dari 2 demo yang saya lihat 2-2nya rapi jali. Demo pertama yang saya lihat itu di Times Square New York sebelum pemilu. Rame, berisik dan riuh banget. Tapi Times Square emang udah dari sananya ribut jadi ya malah nggak berasa ada demo. Memang ada polisi di mana-mana tapi saya pikir itu karena banyaknya orang saat malam minggu di Times Square bukan karena demo. Ternyata salah persepsi hahaha. Saya baru ngeh ada demo setelah 2 jam berlalu dan saya duduk makan nasi pinggir jalan paling mahal yang pernah saya beli :mrgreen: hahaha.

November 2016, Gedung Purih sedang direnovasi.

Lalu demo kedua yang saya lihat adalah di Washington DC di mana-mana orang-orang protes kenapa yang terpilih Trump. Mereka keliling kompleks White House yang segede gaban itu dari luar. Kompleksnya aja udah gede, lha ini apalagi dari luar. Mak, kebayang banget capeknya, tapi mereka sangat semangat. Teriak-teriak (dengan nada teratur bukan ribut nggak jelas) sambil angkat spanduk. Sesekali ada yang berhenti karena ada orang yang minta poto bareng. Well, nggak beda ama Indo, ternyata ada juga yang minta poto-poto! Hehehe.

Autumn means time for boots!
Musim gugur di Central Park. Auranya gimana gitu. Menyenangkan!

Itu tadi sekelumit pengalaman saya saat trip ke Amerika Serikat. Seru, fun, menyenangkan. Mungkin jika saya mengunjungi Amerika di bulan lain, saya nggak akan mendapatkan pengalaman seperti ini. Ya, ya… beruntung atau tidak beruntung itu adalah state of mind. Bisa saja buat sebagian orang pengalaman saya di atas itu biasa saja tapi bisa juga buat yang lain adalah pengalaman luar biasa. Tapi apapun itu, saat ini saya mendoakan agar teman-teman semua beruntung dan lancar menjalankan aktivitas hari ini. Semangat!

Selamat Hari Kamis, Sobat CE. Punya Pengalaman Unik dan Seru juga saat di Luar Negeri?

Baca juga:

1. New York yang Riuh tapi Hangat di Hati

2. Akhirnya Menginjakkan Kaki juga di Patung Liberty

3. Central Park di Musim Gugur 

4. Dikejar Hantu di Amerika

Iklan

41 respons untuk ‘Serunya ke Amrik di Musim Gugur

Add yours

  1. Ke Amerika pas musim gugur, bisa pakai coat, pas rasanya ya Mbak..hahaha
    Saya suka saat di Central Park (dan taman lainnya) ada bangku-bangku taman dengan nama tertera, bukti cinta si A, atau kenangan untuk si B…dst
    Lalu untuk day light saving memang ngaruh banget..karena kalau enggak dimajukan atau dimundurin bakal bingung kita, jam 5 pagi kenapa sudah terang begini, atau sebaliknya..

    Btw, saya dulu 2 tahun pernah tinggal di New Orleans, Louisiana 🙂

  2. Awwww, pengen nitip maple leaf buat dikeringin … kapan ke sana lagi Eka? *halah*
    Bener2 pengalaman yg asik banget yah, bisa melihat langsung saat pilpres dan merasakan emosi dari kedua belah pihak… yg kalah sedih smp nangis, yg menang jelas heppi, pi, pi…

  3. Sebenernya masih paham nggak paham soal day light saving, Kak.
    Jadi itu kayak kita pindah zona waktu gitu ya? Dari WIB ke WITA gitu? Atau cuma jam kerjanya saja yang dimajukan? Misal normalnya jam kerja jam 8, eh kena daylight saving itu masuknya jadi jam 7?

  4. Iiih indah banget ya salaaam.. Bisa ngrasain musim gugur begitu.. Walah baru sadar ada demo setelah dua jam duduk disitu yak.. Beneran rapi bgt demonya nggak kaya di Indonesia.. 😦

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

Atas ↑

%d blogger menyukai ini: