Kuliner Unik Yogyakarta: Sate Klatak, Sate dalam Jeruji Besi

A hungry soul is the beginning of all knowledge.

Udara dingin meyergap kulit saat saya bilang ke adek saya kalo saya lapar. “Nggak salah, kak? Ini jam 9 malam lebih. L-A-P-A-R?” Tanyanya dengan nada agak tinggi seolah tak percaya. Saya nyengir lebar.

“Sate Klatak yok,” jawab saya santai.

“Udah tutup!” Timpal adek saya sekenanya. Matanya masih tak mau lepas dari televisi di atas meja.

Saya terdiam. Tapi saya lapar dan orang lapar biasanya akalnya lebih banyak. Cepat jemari saya menjelajah ponsel dan mendapati info kalau Sate Klatak buka dari jam 10 siang sampai jam 11 malam.

“Enggak, Sate Klatak Pak Pong tutup sampe jam 11 malam kok,” jawab saya riang sambil melemparkan kunci mobil ke adek saya. Ia menangkap kunci tersebut lalu sambil tersenyum kami pun bersama-sama membelah jalanan Kota Gudeg. Dingin pun kami terjang demi seporsi Sate Klatak yang legendaris itu!

Sate Klatak Pak Pong

Yang Unik dari Sate Klatak

Selain soal nama, yang bikin orang penasaran makan Sate Klatak adalah tusuk satenya yang menggunakan jeruji besi sepeda. Nah, penasaran kan kenapa juga pake jeruji sepeda? Kenapa nggak pakai tusuk bambu seperti biasa? Well, alasannya supaya daging mentah yang sudah dibumbui bisa dimasak sampe matang biar bumbu lezatnya kuat menguar tanpa kuatir tusuk satenya gosong atau patah di tengah pembakaran.

Satu lagi yang unik adalah soal nama. Sate Klatak. Namanya agak nggak biasa tapi nama itu ada bukan tanpa sebab.  Kata mas-mas yang ngipasin sate, nama Sate Klatak muncul karena saat daging kambing dibakar di atas arang dan dibumbui garam maka terdengar bunyi klatak, klatak, klatak. Begitu. Saya manggut-manggut aja mendengarnya. Dulu sih Sate Klatak memang hanya dibumbui garam namun sekarang bumbunya ditambah menjadi garam, bawang putih dan kemiri. Hmmm pantas saja pas ngobrol sama si mas-mas wangi sate begitu harum. Bikin perut saya keroncongan!

Interior Sate Klatak Pak Pong

Interior Sate Klatak Pak Pong ini khas Yogyakarta banget. Ada meja panjang yang ramai diisi oleh anak-anak muda (mungkin mereka nongkrong manis sambil ngrikiti sate 😛 ), ada meja-meja besar (yang sepertinya pas untuk keluarga dan orang-orang yang rapat) dan ada juga area lesehan buat yang suka kebersamaan. Tidak ada AC tapi ada kipas angin, walau begitu udara tidak terlalu panas. Entah karena saya datang di atas jam 10 malam atau karena bangunannya semi terbuka dengan langit-langit tinggi. Yang pasti, suasana di kedai rumah makan ini hangat.

Gulai Kambing yang agak manis namun rasanya tetap segar.
Gulai Kambing yang agak manis namun rasanya tetap segar.

Adek saya memesan seporsi gulai daging kambing. Rasanya agak manis tapi tetap enak, untunglah nggak semanis saya kalo enggak nanti saya dikerubutin semut eh. 😛 Hehehe. Walau agak manis namun daging gulai terasa lembut diselingi lemak kenyal yang nikmat.

Sate Klatak yang lezat dengan kuah gulai gurih. Enaaak!
Sate Klatak yang lezat dengan kuah gulai gurih. Enaaak!

Saya memesan satu porsi Sate Klatak. Isinya 2 tusuk saja tapi beusar! Lha gimana nggak besar, yang dipake buat tusukannya jeruji besi sepeda 😀 Satenya emang nikmat pake banget! Tidak seperti sperti sate lain yang pake bumbu kacang atau kuah kecap, Sate Klatak Pak Pong pake kuah gulai untuk menemani santap dagingnya. Duh, lidah saya dimanjakan banget! Saat itu saya pun menutup malam dengan senyum puas kekenyangan :mrgreen:

Selamat Hari Selasa, Sobat CE! Udah pernah nyicip Sate Klatak, belum?

 

 

Sate Klatak Pak Pong
Jl Stadion Sultan Agung (Jalan Imogiri Timur Km 7, Wonokromo)
Jam Buka Pkl. 10.00 – 23.00 WIB
Harga : Sate Klatak IDR 25.000,- / porsi
               Gulai IDR 20.000 / porsi
Iklan

86 respons untuk ‘Kuliner Unik Yogyakarta: Sate Klatak, Sate dalam Jeruji Besi

Add yours

  1. Wwaah… sayangnya wktu ke jogja kmrn ga sempet nyobain yaah keliatannya enak dr penampakannya.
    Eeeeh… cuma dari daging kambing yaa?
    Ga jadi dingg!!! Ga doyan kambing 😀

  2. waaa aku juga makan di sini, Ka pas ke Jogja kemarin. Sayang yo lagi2 kita sisipan. Coba gitu kan bisa kulineran bareng, hihihi. Eh di pak Pong selain sate klatak, kicik juga enaakkk lho 😀

  3. Waktu liburan di Jogja pas Natalan kemarin aku sama temen-temen dari luar kota mau rame-rame makan di Sate Klathak Pak Pong. Maklum, aku orang Jogja tapi belum pernah sama sekali makan Sate Klathak. Kan ngisin-ngisiniiii, hahaha. Jadi weh malam itu aku ngebet makan sate klathak.

    Sampai di Pak Pong, aku sama satu temenku langsung nyelonong masuk ke dalam dan duduk di salah satu gazebo. Eh terus temen yang lain dateng, katanya kalau mau pesen paling 2 jam lagi baru diantar.

    2 jam? mmm…

    Akhirnya keluar terus makan sate klathak di warung-warung kecil di sampingnya. Rasanya sih nggak terlalu enak ya, tapi minimal sudah mengobati rasa penasaranku sama sate klathak. Huft.

  4. aku belum pernah nyoba mbak, huhuhuuu… nanti kalau ke Jogja wajib nyoba nih.

    btw, klatak kalau di kampungku itu nam buah dari pohon karet yang sudah kering. biasa banyak berjatuhan di bawah pohon karet dan dijadikan mainan anak-anak kampung. makanya tadi aku kira sate klatak itu sate yang pakai buah dari pohon karet 😀

  5. Alhamdulillah pas DLK ke Jogja dulu pernah mampir ke Sate Klathak Pak Pong. Nyobain satenya sama thengkleng plus minum teh poci juga. Joosss tenan, endeus. Satenya rasanya sederhana nggak banyak bumbu tapi enak.

  6. Udah pernah nyoba, tapi bukan yang di sini kayaknya. Tiga tahun yang lalu, udah lupa persisnya di mana. Enak banget memang. Sukses nambah sampe berkali-kali.

  7. Daerah Mbantul sono memang rata-rata bikin sate kambing potongan dagingnya segede-gede jempol kaki. Meskipun cuma 2 atau 5 tusuk, tapi berasa makan sate 10 tusuk..hehehe, salam kenal Mba..

  8. Saya udah pernah nyoba mbak, satenya besar-besar banguet dibanding sate biasanya itu. dagingnya empuk dan enak, tidak telalu baum kambing kan daging kambing muda. 1 porsi isi 4 tusuk aja udah kenyang banget.

  9. saya paling suka dengan yang namnya sate mba, setiap saya singgah di suatu tempat pasti gak lupa buat kuliner satenya, soalnya mantap banget sih, tapi sayang saya belum pernah coba sate klatak ini, kayaknya enak juga yah, suatu saat harus dan pasti coba nih, mksih ya mba infonya

  10. Suka banget sama rasa sate Klatak… Jadi kepengen maen ke Jogja deh. Btw Kalo ke Jogja saya akan coba sate klataknya Pak Pong. Yummi banget keliatannya. hahaha

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

Atas ↑

%d blogger menyukai ini: