Hunting Kuliner di Palembang

First, we eat then we do everything else. –M.F.K.Fisher-

Minggu lalu saya menginjakkan kaki di Bumi Sriwijaya yang tersohor dengan pempeknya itu. Hmm, hmmm…. Yum! Semua pasti langsung ngiler ngebayangin pempek Palembang, kan? Ya kaaaan? 😀 *udah iyain aja biar cepet* Hihihi. Ada banyak hal yang bisa dilihat dan dilakukan di Palembang, tapi seperti kata Fisher, yang paling penting adalah makan. Abis itu baru deh yang lainnya nyusul dibahas. Okeh? :mrgreen: Jadi sabar-sabar aja ya yang penasaran apa aja yang bisa dilakuin di Palembang bakal dibahas setelah kulineran yahud ini. Cuss, simak kuliner wajib ala EKA pas di Palembang:

Ragit, dkk.

Saya bilang Ragit pakai kawan-kawan karena Ragit ini biasanya ada di kedai bareng Laksan, Celimpungan dan Burgo. Awalnya saya mengeryit pas denger namanya. What? Makanan apa ini? Namanya asing banget! Tapi begitu penampakannya muncul… Hiiish, nggak tau malu langsung hajar bleh. Enak sih! Hahaha.

Searah jarum jam adalah Laksan, Burgo, Celimpungan, Laksa dan Ragit dengan kuah kari. Ragit ini kalau di Aceh namanya Roti Jala. Rasa karinya kuat banget dan enak! Ini favorit saya banget. Kami sarapan ini di Warung Aba yang dimiliki oleh keturunan Arab. Warung ini buka dari jam 6 pagi sampai jam 1 siang (kalau masih ada). Seringnya sih sebelum jam 1 juga udah ludes. So, biar kebagian, sebaiknya datang pagi-pagi ya. Yang menonjol adalah kuahnya yang bersantan. Salutlah saya sama teman-teman di Palembang yang sarapannya model gini tapi tep langsing. Kasih tau rahasianya dong 😉

Pindang Patin

Nggak lengkap ke Palembang kalau belum makan ikan yang dipindang. Ada banyak rumah makan yang menawarkan pindang tapi biar afdol coba deh makan di perahu yang ada di pinggir Sungai Musi. Jadi sambil mamam bisa sekalian menikmati Jembatan Ampera yang tersohor itu. Dijamin seru deh! Udahlah lidah bergoyang karena makanannya enak, badan ikut goyang karena teralun ombak sungai. Sedap! 😀 Hahaha

Ini makan di atas perahu di pinggir Sungai Musi. Cool!

Pempek

Cintaku, duniaku, sahabatkuuuu… Apalah arti hidup ini kalo udah di Palembang dan nggak makan pempek 😛 Mesti, wajib, kudu, harus banget dicobain! Kurang penekanan apa lagi coba? Ohya, saya baru tau lho kalo ternyata cara makan pempek yang benar itu kita tuang cukonya di mangkok lalu kita seruput abis itu makan pempeknya lalu seruput lagi cukonya. Orang lokal Palembang menyebutnya HIRUP CUKO. Dan saya juga baru tau kalau ternyata pempek itu bukan cuma digoreng tapi bisa dikukus juga. Saya cobain 2-2nya dan saya lebih suka pempek yang digoreng rupanya ^_^

Durian

Need I say more about this? Surga dunia adalah durian dan Palembang adalah salah satu pemasok durian yang enak nan murah! Harganya antara 15.000 s.d. 50.000 tergantung besarnya dan pinternya kita nawar. Eh 😉 Hehehe. Ohiya, di sini saya ngerasain yang namanya kejatuhan durian. Literally. Nggak sengaja kaki saya ketiban durian yang menggelinding dari meja penjualnya. Semoga beneran dapat

 Martabak

5 Matabak Har PalembangOrang ramai ngomongin martabak Har di mana-mana tapi saya nggak terlalu heboh ngikutin. Martabak ya martabak, seberapa enak sih? Eeeh pas kemarin ngerasain Martabak Har yang udah berdiri sejak tahun 1947 saya jadi tau kenapa martabak ini ngehits banget. Nggak seperti martabak lainnya yang pakai kecap asin maka di sini kari dan potongan cabai rawit jadi kuahnya. Otentik banget! Pssst, porsinya nonjok!

Mie Celor

6 Mie Celor PalembangMie Celor ini cocok banget dimakan di segala kesempatan, rasanya gurih dengan bumbu rempah yang nikmat seperti pala dan kayu manis. Ohya, porsinya gede, kalo nekat karena lidah bergoyang, silakan pesan 2 porsi 😛 Btw saya rekomendasikan Mie Celor H.M Syafei di 26 Ilir. Mahteh!

Brengkes Tempoyak

Di Palembang Durian itu populer banget, saking populernya banyak durian yang diolah jadi makanan, sebut aja dodol, lempok sampai tempoyak. Tempoyak ini adalah duren yang difermentasikan lalu dibumbui. Brengkes tempoyak ini pada dasarnya adalah ikan dengan sambal durian. Rasa? Cobain sendiri deh dan

Gerhana Matahari Festival GMT

I love Palembang, especially the Food. There’s nothing I like more than a bowl of Pempek! Selain kulinernya, Palembang ini memiliki banyak pesona unik lho. Palembang adalah kota pertama yang akan dilalui Gerhana Matahari Total pada tanggal 8-9 Maret 2015 ini dan akan ada Gerhana Matahari Total (GMT) Festival yang dihelat untuk meramaikannya. Bakal seru banget karena bakal ada Glowing Nite Run Road to GMT 2016, pelepasan balon dan lampion sampai lomba foto segala. Seumur-umur saya belom pernah lohat gerhana matahari total. Penasaraaaan! Semoga ada rejeki buat lihatnya *amiiin*

Anw, selamat Hari Kamis nan Manis, Sobat CE! Makan apa hari ini?

.

.

Baca Juga:
  1. Ayo ke Palembang Lihat Gerhana Matahari Total
  2. Palembang Trip: kisah kasih Tragis di Pulau Kamaro
  3. Menyusuri Jejak Sejarah Sriwijaya
Iklan

58 respons untuk ‘Hunting Kuliner di Palembang

Add yours

  1. Omigosh! Aku sukaaaa banget masakan Palembang terutama pempek kapal selam, pindang patin dan ikan seluang goreng. Kalo ke Jakarta dipastikan mampir ke rumah makan Palembang. Secara di Malang belum ada 😥

  2. Grup makanan pertama saya baru tahu Mbak Eka. Kalo yang lain udah akrab selama di Lampung dulu. Banyak wong kito galo nya. Nah kalogrup pertama itu bener-bener baru tahu hari ini.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

Atas ↑

%d blogger menyukai ini: