Tips Naik Pesawat Pertama Kali Membawa Bayi

Sebenarnya saya udah niatin nulis soal ini dari dua tahun lalu waktu ajak B naik pesawat pertama kali. Tapi apa daya, sibuk ya boook πŸ˜€ (iya ini alesan aja hihihi) makanya saya baru sempat nulis sekarang.

Puji Tuhan banget beberapa kali naik pesawat sama B selalu lancar jaya. Memang nggak lama-lama banget sih, paling lama penerbangan Jakarta-Bali sekitar 2 jam aja. Tapi B kooperatif banget, nggak pakai rewel atau pun nangis. Saya memang berusaha banget terbang di jam-jamnya B tidur seperti pagi-pagi atau malah pas tidur siang. B ngantuk dan hal-hal lainnya jadi lebih mudah. Hehehe. Pernah juga sih terbang pas B lagi melek banget, andalan buat ngusir bosan ya main atau nyanyi-nyanyi πŸ˜€

Anw, berdasarkan pengalaman terbang sama B selama ini, saya tuliskan tips-tipsnya ya. Siapa tau bisa membantu buat orang tua khususnya ibu muda yang mau naik pesawat pertama kali dan bawa bayi. Tips ini terbagi dua, sebelum berangkat dan saat di dalam pesawat. Chek it out!

Tips Naik Pesawat Pertama Kali dengan Membawa Bayi

Sebelum berangkat:

  1. Pilih jam penerbangan sesuai jadwal tidur bayi.

Jadi pas terbang, jam biologisnya membuat bayi tertidur juga. Ini bikin kerjaan kita as a mom jadi lebih ringan. Hehehe.

  1. Jika memungkinkan, beli kursi sendiri untuk bayi.

Ya, jika memungkinkan dan bujet cukup aja. Biar nggak sempit. Tapi kalau memang nggak mungkin buat beli kursi sendiri maka berharap aja penerbangannya sepi jadi siapa tau tempat duduk sebelahnya kosong. Atau cari penerbangan dengan harga promo buat bayi. Setau saya Citilink baru-baru ini meluncurkan program diskon 90% untuk anak 0-2 tahun dan diskon 25% untuk anak umur 2-12 tahun. Bisa cek infonya di webnya ya. Kalo maskapai lain, jujur aja saya belum tau. Yang soal Citilink ini juga taunya pas kemarin ke Surabaya, tiketnya B kok murah amat πŸ˜€ hahaha.

  1. Pilih tempat duduk yang nyaman.

Kalau bisa pilih kursi yang agak luas space-nya. Memang sih soal nyaman ini relatif. Kalau anak udah agak gedean dikit, duduk di pinggir jendela bisa mengalihkan perhatiannya tapi jika masih bayi banget maka duduk di lorong bisa jadi pilihan, just in case kita mesti bolak-balik ke toilet karena bayi muntah atau pup.

  1. Packing 1 tas untuk dibawa ke kabin

Berisi perlengkapan dasar untuk bayi seperti biskuit, baju ganti, pospak, bedong, tisu basah dan kering serta peralatan lain yang kira-kira dibutuhkan. Bawa perlengkapannya jangan ngepas-ngepas ya, kita kan nggak tau bakal delay atau enggak, atau ada kejadian gimana gitu yang butuh ganti baju banyak seperti mendadak muntah atau pu beleber. Perlengkapan lainnya masukkan ke bagasi aja biar kita nggak ribet bawanya.

  1. Bawa mainan kesayangan

Beberapa maskapai kenamaan memiliki mainan yang bisa dipinjamkan kepada bayi atau anak-anak tapi kalau kita naik maskapai dengan bujet rendah ya barti kita mesti siapin mainan sendiri biar bayi nggak bosan πŸ˜€

  1. Beri sugesti pada bayi

Ceritakan bahwa kita akan bepergian naik pesawat dan perilaku apa yang kita harapkan darinya. Saya percaya, bayi akan mengerti jika diajak komunikasi.

Tips Naik Pesawat Pertama Kali Membawa Bayi

Tips Naik Pesawat Pertama Kali Membawa Bayi

Saat di dalam pesawat:

  1. Safety first.

Perhatikan cara pemasangan seat belt dan letak pelampung serta hal lainnya. Dan ingat, jika sampai ada kejadian apa-apa, kita amankan diri sendiri dulu baru menolong bayi kita.

  1. Susui/beri makan bayi saat pesawat tinggal landas dan mendarat.

Sering denger nggak anak bayi nangis jejeritan saat pesawat mau tinggal landas? Nah, itu karena perbedaan tekanan udara yang bikin telinga sakit. Jangankan bayi, kita yang udah dewasa aja suka pengang gitu kan? Untuk meminimalkan hal tersebut maka mulut bayi harus beraktivitas. Menyusui bayi saat tinggal landas dan mendarat selain membuat mulut bekerja sehingga gendang telinga tidak sakit juga memberi rasa nyaman pada bayi. Well, bayi yang merasa nyaman biasanya nggak rewel nangis. Jika bayi sudah berusia 6 bulan ke atas atau sudah tidak menyusu lagi maka alternatif untuk mengurangi tekanan pada telinga adalah dengan memberi makan. Bisa biskuit, bubur bayi atau apa aja kesukaan mereka. Yang penting mulutnya ngunyah. Perhatikan waktu buat ngasih biskuitnya ya… Beneran pas mau lepas landas aja. Jangan sampai kayak B waktu itu, karena parno maka begitu masuk pesawat saya kasih biskuit. Ternyata abis itu pesawatnya ngantri mau terbang lama, akhirnya B kekenyangan duluan :mrgreen: pas mau lepas landas gak mau makan lagi. Untung bawa stok cemilan lain kesukaannya jadi pas dirau-rayu dikit terus mau ngunyah lagi. Hahaha

  1. Lindungi telinga bayi

Kalau bayi nggak mau nyusu atau makan di saat tinggal landas atau mendarat, alternatif lainnya adalah dengan memberikan earplug untuk bayi. Bisa model headset atau sumpel telinga gitu. Peralatan ini banyak dijual di toko perlengkapan bayi.

10. Tenang

Namanya bawa bayi apapun bisa kejadian. So.. Rileks dan nikmati ajaa πŸ˜› Hihihi. Bayangin aja kalau bayi nangis terus kita juga tegang, biasanya bayi makin kenceng nangisnya. Kalau kita rileks dengan suasana hati yang bagus maka bayi pun bisa merasakan aura positif kita sehingga sedikit lebih tenang juga.

  1. Bersikap sopan

Kita nggak bisa mengatur bayi supaya tenang atau gak nangis dan bayi pun nggak bisa meminta maaf atas kelakuan mereka. Tapi kita bisa minta maaf mewakili mereka lho! Kadang penumpang lain bukan kesal sama si bayi yang nangis tapi BT sama sikap orangtuanya yang cuek. Memang sih kalau kita minta maaf sama penumpang lain karena bayi kita menangis nggak akan bikin bayi kita diam dan tenang tapi paling enggak kita bisa mendapatkan simpati dari sekeliling dan terhindar dari tatapan mata tajam yang menghakimi. Saya inget banget sekitar 6 tahun lalu ada bayi nangis di pesawat dan saya serta banyak penumpang lain BT banget. Ya itu tadi, BT karena lihat orang tuanya santai aja padahal banyak yang merasa terganggu πŸ™‚ andai ortunya mau bersikap manis sedikit, tentu yang lain jadi lebih pengertian.

Semoga tips di atas bisa memberikan gambaran ya dan menyelamatkan para moms dari drama yang sebenarnya bisa dihindari πŸ˜› Pokoknya kalau terbang bawa bayi itu yang paling penting adalah kitanya full persiapan dan nyaman. Semangat and happy flying! ^_^

Selamat hari Senin, Sobat CE. Berani terbang bawa bayi? ^_^

Tentang Ceritaeka

A Lifestyle and Travel Blogger. Choco addict. High-heels fans also a culinary worshiper. Simply give her friendship, love, freedom and FUN will be in the air.
Galeri | Pos ini dipublikasikan di Tips dan tag , , , , . Tandai permalink.

53 Balasan ke Tips Naik Pesawat Pertama Kali Membawa Bayi

  1. Sandi Iswahyudi berkata:

    tips yang manfaat mbak. Buat esok, hahaha. Saya baru tahu, kalau ada tiket harga khusus buat bayi ^_^.

  2. Keke Naima berkata:

    saya belum pernah naik pesawat bawa bayi, sih. Tapi udah gede gini kalau lagi tinggal landas atau mendarat suka rada gak enak di kuping. Apalagi bayi, ya. Gak heran kalau rewel bila telinganya gak dilindungi

  3. mysukmana berkata:

    saya sudah punya bayi 6 bulan, tapi belum ada rencana naik pesawat hehehe..tapi ini tips bagus juga sih, gak cuma pesawat mungkin mbak..transportasi umum lainnya juga kudu begini, apalagi kalau pas bayi rewel..malah aku kadang kasian ortunya πŸ™‚

  4. winnymarlina berkata:

    ternyata ada yah kka potongan buat bayi dulu ngiranya harganya sama kayak orang dewasa kan kasihan harganya kalau disamain, btw nice post kak bisa jadi panduan buat marmud kalau bawa bayinya

  5. Tita Kurniawan berkata:

    Aku emang lg butuh tips ini mba, yg aku pikirin trs cm nglindungi telinga bayi,,trnyata masi bnyk yg lain

  6. ei berkata:

    wuiiih udah lama banget rasanya ga mampir sini.
    Jadi tau deh kalo citilink punya diskon untuk anak-anak … aseeekkk …

  7. bukannya kalo dibawah 2 taon masih belom bisa duduk sendiri ya kak? tipsnya berguna banget nih… soalnya taon depan ada rencana mau pergi2 naik pesawat… agak deg2an juga hehehehe…

    • Ceritaeka berkata:

      Di bawah 2 tahun emang belum bisa duduk sendiri tapi kadang aku suka beli aja kursi di sebelah biar lega dan gak ribet πŸ˜€
      Atau ngerasa gak enak sama penumpang sebelah. Hehehe
      Tenaaaang selama persiapan mantap maka aman aja kok naik pesawat ^_^
      Semangat yaaa

  8. liannyhendrawati berkata:

    Bawa anak terutama bayi memang harus banyak persiapannya ya, rempong banget. Tapi kalo persiapannya matang, perjalanan jadi lebih nyaman πŸ™‚

  9. Mas Syahid berkata:

    Keluarga saya punya bayi tapi nggak berani bawa naik pesawat, biasa pake kendaraan darat kayak kereta api kalo jauh. Tetapi setelah baca cerita diatas, keluarga saya mulai percaya diri bawa bayi pake pesawat. Thanks ya

  10. fahmi berkata:

    wih, mantep ni share pengalamannya mba eka, mumpung ane baru nikah, persiapan nanti kalo punya debay, hehe

  11. Nutrisi berkata:

    emmm..ilmu nih.. tapi ya gitu istri masih was-was & takut, lebih milih lewat darat padahal cuma CGK-SUB

  12. Okti Li berkata:

    Kalau ada rezeki mau lah bawa bayi naik pesawat, hehehe… buat jalan jalan gitu πŸ™‚
    ilmunya sudah ada dimari, tinggal praktek nih Mbak Eka πŸ˜‰

  13. Ria berkata:

    owh ada ya earplug buat bayi… Thanks ya Eka… Mau kasih info ini ke teman yg lg bingung soal bawa anaknya pertama kali dgn pesawat ^_^

  14. Sering harus berpikir ulang kalau mau naik pesawat dengan membawa bayi,
    alternatifnya ya KA.
    Terima kasih dan salam kenal Mbak Eka

  15. Tipsnya keren banget mba,,, laju pengen nyoba hehe, maklum belum pernah bawa bayi ke pesawat jadi ada rasa-rasa gimana gitu.

    kayak lagi jatuh CINTA.
    deg-degan maksudnya.. hehe Salam kenal mba

  16. satriabajahitam.com berkata:

    Dua tahun lalu, mbak? wkwk #tepokjidat
    btw, tips yang bagus. Bisa jadi bahan tulisan di artikel yg agak ke-parenting-parenting-an. he he

    Salam kenal, mbak eka πŸ™‚

  17. hehehe…aku pun punya pengalaman yang sama. Si Bo terbang pertama kali umur 39 hari hehehehe, sementara Obi sudah ikut keliling umur 4 bulan :)..aaah tapi seru memang kalau jalan sama bebe

  18. dedy berkata:

    Benar, yang jarang kepikir adalah ini : memlih jam penerbangan sesuai jadwal tidur bayi

  19. niee berkata:

    Selama ini si K juga alhamdulillah sukses naek pesawat. Bahkan semakin ke sini semakin suka naek pesawat. 😁

  20. Whou, baru tahu kalau bisa beli kursi sndiri dan ada diskonnya, manteub

  21. Zizy Damanik berkata:

    Agar baby dan anak nyaman selama perjalanan, kalau ada budget lebih enakan memang beli seat sendiri ya. Jadi anak bisa tidur dengan kaki gak tertekuk, dan parents juga nyaman deh. ^^)

  22. titiw berkata:

    Hahaha, tulisanku yang satu ini sudah di draft tapi malesss benerinnya. Hahahaha jangan2 aku bakal end up 2 tahun juga seperti dirimu x)) Foto B manaaaaaa

  23. Bukan Blogger berkata:

    yang perlu di catat dan paling penting itu ya itu, yang poin pertama itu tadi.

    dan sering orang gak kepikiran di perjalanan baik itu pesawat, bus ataupun kereta api.

  24. yuzarsif berkata:

    Ini info penting nih, pas banget saudara saya yang punya bayi mau terbang ke jawa.

  25. masbidin berkata:

    modal ilmu baru nih, tapi bawa pasangan dulu kali yaa πŸ˜€

  26. riskymastah01 berkata:

    Makasih ka informasinya. Kebetulan saya lagi butuh informasi ini.
    Izin Save yaa πŸ™‚

  27. nah itu mantep artikelnya, ngeri kalo bayi rewel biasanya

  28. AsepFirmansyah berkata:

    artikel bagus nih buat yg suka kemana mana. thank infonya mbak

  29. Penyuka Hewan berkata:

    Oke, musti di bookmark nih, ntar suruh istri baca hehehe

  30. Ping balik: Selalu ada Bali di Hati | Cerita EKA

  31. sy insyaallah rencana mau ajak babyKle ke korea bln april, semoga dy as good as usually, bln april dy 7bulan. wish me luck mom. bs stay cool dan kontrol emosi biar gak tegang. skrg lagi training jalan2, meski naik motor sebisa mgkn seminggu sekali oato 3hari sekali jalan kemana gitu hehehhehehhehe agak deg deg sih. semoga dy excited juga kyk saya. amin

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s