Selalu ada Bali di Hati

The best things in life are the people we love, the places we’ve been and the memories we’ve made along the way.

Hai, hello! Setelah sekian lama absen ngeblog daku balik lagiiii. Kangen nggak? Plis, plis, plis bilang dong kalo kangen! 😀 Hehe. Anyway kemarin-kemarin blog dianggurin ituh bukan tanpa alasan sih, saya ada trip ke USA jadi nggak ada waktu nyentuh komputer. Boro-boro ngeblog, ngelus keyboard aja nggak sempet, Cyin! 😛 Hahaha. Tapi soal trip ke US itu nanti akan saya ceritakan di kemudian hari yaaa. Sekarang saya pengen cerita soal liburan bareng keluarga di Bali saat bulan Oktober lalu. Liburan yang berkesan banget di hati. Wajib dibaca! Muach-muach :*

—–

Pernah Adrian –suami saya yang ganteng itu- cerita ke saya kalau waktu kecil dulu ia sering diajak jalan-jalan sama ortunya. Yang keliling Tembagapuralah, yang menjelajah Balilah atau sekedar staycation di hotel gitu. Well, namanya orang tua kan selalu berusaha seneng-senengin anak kan ya? 🙂 Sama ama kita yang pengennya bawa anak sendiri jalan-jalan ke mana gitu. Betul?

Anyway, terbersit di pillow talk antara saya dan Adrian bahwa kalau ada rejeki, semoga suatu kali bisa bawa Bapak dan Ibu jalan-jalan juga. Suatu niat sederhana… Niat yang mungkin nggak ada apa-apanya dan nggak sebanding dengan apa yang pernah Bapak dan Ibu perbuat kepada kami… Tapi niat hati ya niat hati. Tuhan mendengarnya dan Oktober lalu kami bisa liburan bareng ke Bali dong! ^_^  Semacam 4 hari escape gitu, pas susternya B lagi cuti, pas Bapak-Ibu lagi luang waktunya, pas saya bisa cuti dan kerjaan Adrian nggak nuntut banyak perhatian… Semuanya pas aja!

Family Vacation. Something we are waiting every year!

Berduaan di pesawat :*
Berduaan di pesawat :*

Mendarat di Bali Jumat siang saat matahari belum panas, saya dan B pun memanggil porter untuk mengangkut koper-koper kami. Lho kenapa pake porter? Adrian ke mana? Adriannya nyusul dengan penerbangan malam hari karena mesti ngantor dulu. Dan ini jadi pengalaman terbang berdua perdana buat saya dan B. Puji Tuhan smooth banget! Porter adalah jawaban untuk mengurangi segala keribetan di bandara. Hahaha 😀 Selain tentu juga mempraktekkan Tips Naik Pesawat Membawa Bayi yang pernah saya tulis dulu. Bali jadi pilihan tempat liburan karena Pulau Dewata ini emang nggak pernah ngebosenin, selalu bikin kangen. Trus mau liburan gaya apaan aja ada, mantai, pura, danau sampe maen  air. Yang paling penting adalah….. Bali itu enak buat liburan bawa balita 😀 hehehe.

Hotel kece tempat kami ngendon liburan keluarga selama 4 hari di Kuta. Laf!
Hotel kece tempat kami ngendon liburan keluarga selama 4 hari di Kuta. Laf!

Sekitar 30 menit berkendara, sampailah saya di Sun Island Hotel Kuta. Hotel ini jadi tempat kami sekeluarga vakansi selama di Bali ini. Memasuki bagian lobby, kami disambut dengan karangan bunga yang segar. Hotelnya eco friendly banget, minim penggunaan alat-alat elektronik. Arsitekturnya unik sehingga semilir angin berhembus bebas menyapa tamu. Kesannya lega, begitu duduk di lobby, aura hotelnya bikin hati damai dan tentram. Suka deh.

sun-island-hotel-kuta-8

Ini salah satu tempat favorit anak saya karena ada ikan-ikan kecil di dalam akuarium yang lucu buat dilihat-lihat.

Setelah mengurus ina-inu di resepsionis, saya dan B pun mengeksplorasi hotel sambil menunggu Adrian datang di malam hari. Hotelnya menyenangkan. Bintang 4 gitu lho. Kamarnya…. Aaaak kamarnya itu besar sekali! Kami menginap di Family Suite Room. Terdapat dua ruangan, satu living room dan satu lagi kamar tidur. Serunya nginap di Family Suite Room itu ada connecting room ke kamar sebelah yang diisi oleh bapak dan ibu mertua saya. Lovely, right? 😉

Main bedroom in Family Suite Room
Main bedroom in Family Suite Room
The Living Room yang luas banget. Anak saya bebas gegulingan, jadi hepi gitu moodnya. Nggak berasa disekap di kamar soalnya hehehe
The Living Room yang luas banget. Anak saya bebas gegulingan, jadi hepi gitu moodnya. Nggak berasa disekap di kamar soalnya hehehe
Ini connecting room di sebelah kamar saya. Bapak dan Ibu istirahatnya di kamar ini.
Ini connecting room di sebelah kamar saya. Bapak dan Ibu istirahatnya di kamar ini.

sun-island-hotel-kuta-3

sun-island-hotel-kuta-4

Kamar mandinya besar banget. B senang mandi-mandi di sini sama para bebek dan mobil-mobilannya. Kalimat sakti B adalah, “Look mami, I bath the cars!” Hahaha.

Satu lagi yang bikin senang adalah lokasi Sun Island Hotel Kuta. Buat keluarga yang bawa balita, hotel ini impian banget deh. Lokasinya itu asyik bener! Deket sama mall, pantai, atraksi wisata dan masih banyak lagi. Mau cari makan gampang; mall dan restoran berjejer di kiri kanan jalan. Mau ke Pantai Kuta? Tinggal nggelinding! Mau basah-basahan ke Water Boom juga tinggal loncat. Hahaha. Seru kan? Apa sih yang dibutuhkan keluarga yang bawa anak liburan selain lokasi hotel yang seru? Lokasi idaman itu bikin hidup gampang karena nggak nyusahin. Hehehe.

sun-island-hotel-kuta-11

Jadi pas hari pertama ini, praktis kegiatan saya, B dan ibu-bapak adalah senang-senang di hotel. Berenang, jelajahin daerah sekeliling serta nikmati kamarnya yang menyenangkan banget 🙂 Menurut saya Sun Island Hotel Kuta itu lumayan child friendly buat liburan sekeluarga baik dari segi lokasi sampe fasilitasnya. Besoknya baru deh kami melancong keliling Bali bareng sesebapak Adrian. Nunggu si bapak soalnya doi yang punya duit! Hahaha. Kemana aja kami pas di Bali? Stay tune terus yaaaa, pastinya akan di-update lengkap dengan itinerary-nya 😉

Selamat Hari Selasa Sobat CE, kapan terakhir kali liburan sama keluarga?

 

Sun Island Hotel Kuta
Four Stars (****)
Rate Family Suite Room: +/- IDR 2.155.000++
(kalau untuk harga mending cek webnya langsung ya, suka ada promo gitu lho)
Jl. Kartika Plaza 88, Kuta 80361, Bali
Book online or call us : +62 361 761818
Email : reservation@sunislandkuta.com
Iklan

59 respons untuk ‘Selalu ada Bali di Hati

Add yours

  1. B udah gede bangeeet..
    Hotelnya bagus banget Mba.. Waaah cita-cita banget itu ngajakin orang tua liburan ke mana gitu.
    Doakan biar ada rejekinya ya Mba Eka..
    Oh ya kemaren aku nginep di hotel yang ada connecting doornya berisik banget. Sebelah kayanya ada 5 orang gitu dan ngobrol kencang-kencang sampai larut malam. Akunya jadi ga bisa tidur.. Hahaha..

    1. Wah masa iya sih? Di Sun Island enggak lho. Walo pun ada connecting door tapi nggak ribut tuh. Aku pikir karena konstruksi bangunannya oke deh jadi kedap gitu. Sini cobain ke Sun Island dan rasain pengalaman yang berbeda yaaa

  2. Saya pernah dengar kata seseorang, jika kelak sudah menjadi suami/istri, yang dibaktikan bukan hanya bapak dan ibu sendiri, tapi juga bapak dan ibu mertua. Jadi, tugas berbakti kita jadi dobel, dan kalau saya lihat ke orangtua saya, ketika sesekali mengajak kedua nenek (kakek sudah almarhum) saat bepergian jauh rasanya adem banget… 🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

Atas ↑

%d blogger menyukai ini: