Legam Terbakar Mentari

Mengejar Mentari
Mengejar Mentari

Jamal berlari kecil mengejar mentari

Dipundaknya tergantung karung dengan dua tali

Tak hirau jalanan panas berdebu disusuri

Mengais – ngais demi sesuap nasi

.

.

Jamal berlari kecil mengejar mentari

Rasa aneh menyelinap di relung hati

Melihat sebaya berseragam merah putih dengan topi dan dasi

Mungkinkah ini yang disebut iri ?

.

.

Jamal berlari kecil mengejar mentari

Senyum riang lebar terpatri

Hajatan menyisakan banyak botol kemasan hari ini

Terbayang bisa membeli hati

Mengganjal perut selama beberapa hari

.

Jamal berlari kecil mengejar mentari

Langkahnya terhadang dua pria besar nan tinggi

Meminta jerih payah yang ia sebut rizki

Uang hasil penukaran yang ia usahakan untuk diri

.

Jamal berjalan gontai menghabiskan sore hari

Hilang sudah impian menimbun nasi

Jamal pilu teringat perut lapar adik sedari pagi

Apa yang mesti dikatakannya nanti

Jamal terduduk lemas meraung menatap senja mentari.

Iklan

63 respons untuk ‘Legam Terbakar Mentari

Add yours

      1. jamal itu karakternya gigih, mandiri, punya cita2 yg tinggi, gak cengeng dan gak gampang menyerah. hanya kekurangannya jamal yaitu tidak begitu beruntung seperti anak2 yang lain
        *sok tau* kekekkkkkkkk

        Yang punya mbak Eka yang paling cantik dunk
        masa miliknya orang paling sinting siy ha ha ha

    1. saiah bantui ya bu….
      Jamal risau menatap senja yang sunyi
      semua terasa di antara gelap dan terang
      jamal murung dibalik tanda tanya, jawabanpun tak jua kunjung menampakkan maknanya….
      Jreng jreng jreng nggak nyambung ha ha ha

  1. Kenapa harus jamal mba?
    Jamalkan temen SD saya……

    Di Indonesia ada banyak Jamal,
    mungkin karena kita JArang beraMAL.

    Tapi terus terang Gw kasihan ama si Jamal, mentari kok dikejar2.
    Mending ngejar Matahari, kan lagi diskon (ROFL)

    1. soalnya kalo di bilang Toni, ntar ada yang nyambungin jadi saiTONIrojiim
      bisa ngamuk tuh yang punya nama huahhaahha…..

      matahari lagi diskon??? oh ya??? apanya yg di diskon???

  2. Sisa botol berserakan, laksana jalinan persahabatan bagi jamal
    tak bisa terpisahkan antara satu sama lain, semua seakan menyatu

    jamal hanya mampu memandang sayu, riukan tawa dibalik kelas sembari jam istrahat
    tak mampu untuk mengungkapkan kapan akan seperti mereka, hati adalah ujung pangkal

    hanya ada asa yang terbesit di benak jamal, adakah keajaiban yang membuka mata mereka yang mampu menghapus air mata bercampur debu yang senantiasa mengiasi wajah si jamal…

    masa depan tak lebih berarti di bandingkan mempertahankan hidup yang begitu sederhana
    oh jamal…semoga impianmu tercapai…semoga kau bebas dari ceceran botol botol itu
    putarlah rodamu dalam usaha dan doa…impianmu di langit akan jatuh bersama bintang2
    menghiasi sunyi kala malam….sinarnyapun akan menambah keindahan sang mentari di kala siang hari….

    Semoga tak ada lagi jamal jamal yang lain….

    Salam sinting!!!

    1. #zulhaq
      Mbak Eka : Lw nulis apaan???
      Mb Frozy : iya tuh, Zulhaq makin nggak jelas deh. pusing gw dia nulis apaan
      Zia : Ehhmmm, saiah juga bingung loh. tau tuh nulis apaan.
      Mbak Eka: Yaudah, lw mending ke laut aja
      Mb Frozy : Jangan kelaut, mendingan suruh ke kutubu utara aja biar nggak nongol2
      ZIa : Nggak mau ah. Mau ngikutin jamal mengejar mentari aja hi hi hi…
      Mbak Eka : *pingsan*
      Mb Frozy : *Trauma*

      Salam sinting!!!

  3. kasian ya anak2 seperti jamal ini…

    herannya ya orang tua nya kok gak bertanggung jawab… bikin2 anak aja gak pake mikir gimana ngasih makan…
    akhirnya diperbudak ama orang2 yang nyari untung sendiri…

    lebih heran lagi, gak ada penanganan dari pemerintah ya untuk anak2 kayak jamal ini gimana…

    *menghela napas*

  4. kasian Jamal…
    Sepertinya di Indonesia msh banyak Jamal-Jamal lainnya…

    Bekerja dg penuh lelah, tp hasilnya disambar begitu saja oleh pihak lain… 😦

  5. Jamal si kecil tak berkutik
    nasib sial selalu berada dipundaknya
    diawasi para bandit tangan besi tak beperasaan
    tak peduli kata-kata pemerintah yang berhasil menuntaskan kemiskinan.

  6. siapa yang ngomongin gue yah ? pantesan tadi brasa ada yang garukin kpala gue. ziaaaaaaaaaaaaa……….gue beneran trauma nih… *lebay*

    jamal tidak sendiri
    ada seribu jamal di negeri ini
    tidak minta dikasihani, hanya perlu dihargai…

  7. Jamal (ah gak enak bener nyebut diri sendir ) dan kebanyakan rakyat indonesia adalah korban.
    Korban dari kesewenang2an yg lebih kuasa
    Korban dari keadilan,keamanan,kesejahteraan.

    Sini Mal, Ini saat engkau sekolah, bukan berkeliaran mencari nafkah.

  8. jamal terlebih yang di jermal
    adalah potret wajah kita sendiri

    jamal, maafkan aku jika tanganku ini masih terlalu senang memegang makanan sendiri
    dan sangat jarang mengulur sekedar berbagi

    (*mode malu pada diri sendiri on*)

  9. Kasihan yaaa mbaaak.. jaman semakin maju.. semakin banyak saja manusia tiada memliki nurani.. anak kecil dah kehilangan masa kecilnya
    Salam Sayang

  10. moga Jamal tetap sabar 🙂

    Sahabat, makasih atas doanya selama ini
    Insyaallah ini hari terakhir saya tuk bedrest
    Dan esok bisa kembali beraktifitas 🙂

  11. Cermin anak bangsa yg jauh dari…adil dan sejahtera…… Semoga bangsaku..mau utk melihat dan mendengarnya…. Salam hangat.. Salam damai.. Selalu…… 🙂

  12. Jamal = Janda Malaysia…alias istri2 yang ditinggal suaminya jd TKI di Malaysia…berbulan2..bertahun2 ga pernah tau kabar beritanya…fenomena ini banyak terjadi di suatu pulau di luar jawa sana…I’ve been there for 9 years…

    #EKA
    Waaaah saya baru tahu singkatan yang ini malahan mas.
    tinggal dimana siy mas dulu?

  13. Kok aku kepikiran jamal mirdad si suami lidya kandaou yak? hyehehehe.. makin legam makin manteb mbak, eike doyan sama laki2 hitam, ahahahaha!!

    #EKA
    Lhaaaa malah nyambernya kesan hihihi
    lucu deh 🙂
    laki2 hitam?
    negro mau tiw? ;p

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

Atas ↑

%d blogger menyukai ini: