Catatan Kecil Saat Pandemi Covid-19

Rasanya sudah lama sekali saya nggak menulis di blog ini. Nggak, saya nggak ke mana-mana tapi memang keadaan sekarang tuh bikin males banget buat ngapa-ngapain. Otak kayak berhenti berhenti bekerja and I think I just went into survival mode…

Roller Coaster Perasaan Ketika Corona

Pada masa-masa awal pandemi di mana Adrian mulai WFH dan sekolah Basti melakukan pembelajaran dari rumah, saya nggak ada masalah dengan hal tersebut. Justru excited karena jadi ada banyak quality time. Bubble happiness saya tinggi sekali jadi saya pun memasuki masa pandemi dengan semangat positif yang luar biasa; beraktivitas dengan optimisme yang menguar. Di otak saya waktu itu hanya ada berbagai macam ide gimana caranya mengisi hari-hari dengan kegiatan yang bermanfaat semaksimal mungkin. Nggak usah ngegrundel, nggak perlu marah-marah, ayo fokus sama hal positif aja. Gituh.

Jadi saya menjalani hari-hari dengan penuh harapan bahwa ini akan segera berakhir, bahwa ini hanya sementara dan kita semua akan kembali beraktivitas normal. Tiap pagi saya bangun lalu dolling up playing make up, dressing up good closthes (as a compensation for I can’t go out), masak macem-macem, sampe bikin kurikulum belajar di rumah buat Basti (monggo yang mau tau boleh banget intip IG Story saya, kali aja bermanfaat).

Namun semangat tinggi penuh rasa positif itu hanya bertahan sebulan. :mrgreen: Setelah itu saya masuk fase survival mode. Ternyata saya nggak setegar itu, nggak sekuat yang saya kira.

Survival Mode

Masuk bulan kedua dan ketiga, tepatnya di bulan April dan Mei, semangat positif itu anjlok ke titik nadir. Nggak main-main, saya nggak ada keinginan ngapa-ngapain. Tiap hari di rumah doang pake daster yang udah robek di sana-sini (hey makin bolong makin adem yang artinya makin nyaman 😛 lol). Make up? Apa itu make up? Udah bagus saya mau pake krim pagi bukan cuma cuci muka doang. Hahaha.

Intensitas bermain sosial media juga menurun drastis. Saya emoh, males dan rasanya nggak nyaman. Postingan orang lain tuh kayaknya bikin kesel aja. Kok dia begini, kok dia nggak begitu? Yaelah Eka napa gitu sih? Hahaha. Ya udah daripada kena trigger yang bikin mood jelek, saya memilih menghindar dari sosial media. Paling sesekali aja ngintip kalo pengen.

Serius, buat saya yang bisa bermain 4-5 jam per hari di sosmed, sesekali ngintip itu benar-benar penurunan banget. Dalam seminggu ngetwit bisa dihitung dengan jari. Sementara IG? Hahaha. Hilang sudah mood saya main IG. Males foto-foto padahal ide pepotoan di rumah sih banyak.

Selama pandemi covid-19 yang bikin semua orang stay at home alias di rumah aja, pergi belanja ke supermarket itu udah kayak pergi piknik. Hahaha. Berasa keluar dari penjara.

Hampir semua tawaran endorsement saya tolak karena saya nggak mood mikir konten. Males cari angle yang beda dan nggak ada ide buat bikin caption. Saya hanya melakukan endorsement produk yang benar-benar saya sukai atau karena punya hubungan yang sangat baik dengan client/orang yang nawarin saja. Selebihnya sih saya tolak semua. Bukan nggak butuh duit (Ya Allah hare gene siapa yang nggak butuh duit sih? 😛 ) tapi kalo memang nggak mood, ngapain dipaksain? Daripada pekerjaan diterima tapi delivery konten-nya nggak sesuai standar pribadi, endingnya nanti saya juga yang ngomel-ngomel marahin diri sendiri, wislah mending nggak usah. nambah-nambahin pikiran aja.

Di masa kayak gini tuh, diri sendiri tuh perlu “disayang”. Nggak perlu ngasih pressure lebih ke diri sendiri.

Menyelami Hati dan Perasaan; Hey, Surviving is also a skill!

Jadi di masa-masa ini saya menikmati seluruh perasaan saya. Memberi waktu buat mengenali berbagai macam emosi yang datang silih berganti.

Perasaan kesal karena nggak bisa ke mana-mana. Oh bye bye Perth yang mestinya kami kunjungi pas ultah Adrian di April lalu.

Perasaan kuatir akan bagaimana ujung dari semua hal ini. Perasaan terpenjara, lelah bahkan sesederhana perasaan kangen pergi ke kedai kopi duduk manja di sana sambil baca buku. Saya menuliskan segala jenis perasaan saya di buku diary, menyapa perasaan-perasaan itu dan ya udah sih berkawan sama mereka.

Ohya di bulan-bulan ini saya juga stress banget liat update teman-teman soal skill baru yang mereka pelajari selama pandemi. Ada yang jago bikin kue kering, kue basah sampe rerotian segala. Teman lain ada yang jadi jago menjahit, ada juga yang keren banget nanam-nanam.

Saya merasa kecil sekali. LHA KOK GUE NGGAK BISA APA-APAAN YA? Why everybody acquires new skill during this pandemic while I don’t? Asli minder banget. Hahaha.

Namun kemudian saya membaca satu tweet (udah lupa siapa yang nulis) tapi intinya adalah di saat kayak gini tuh gpp nggak belajar skill baru, survival is also a skill! Ya ampun bener banget, that’s what I am doing now. I am trying to survive in this situation and that my friend is my skill! 🙂

Setitik Cahaya Terang

Setelah 2 bulan saya memberi kesempatan seluas-luasnya untuk segala perasaan muncul di dalam hati bahkan berteman dengan mereka, somehow di bulan Juni mulai ada perubahan. Di bulan yang populer dalam sajak Sapardi Djoko Damono ini, nasib mempertemukan saya dengan hidroponik.

Saya tuh nggak terlalu demen bercocok tanam. Nanam cabe aja mati bahkan 3 dari 4 pohon mangga di rumah aja nggak berbuah. Hahaha. Tapi entah gimana saya merasa klik dengan hidroponik ini. Vibranya dapet, konek gitu dengan jiwa saya.

Hidroponic saves me from going crazy from just staying at home.

Setiap hari bercocok tanam membuat saya rileks, tenang dan selalu merasa bersyukur. Entah kenapa ngeliat tetes embun di daun kangkung aja bikin saya mensyukuri nikmat hidup. Jangan tanya kok bisa gitu. Embuh, saya juga nggak tahu. Hahaha. Yeay akhirnya saya jadi kayak orang-orang punya skill baru yang bisa saya pelajari. Hahaha. Tapi itu bukan tujuan utama saya, seperti yang tadi saya bilang, nggak ngapa-ngapin juga GPP banget!

Bisa bertahan hidup dengan waras aja udah suatu pencapaian. Lalu pelan tapi pasti, saya jadi mood dandan lagi, ada semangat buat berolahraga dan berkegiatan.

Bisa bertahan hidup dengan waras aja udah suatu pencapaian.

Anw, di ujung tulisan panjang kali lebar yang rambling banget ini saya cuma mau bilang. Let’s do whatever make us comfy. Kalo bahagianya doing nothing, ya ayoklah jadi kaum rebahan. Kalo level senengnya bisa diisi dengan bertanam, ya monggolah berkebun atau bertani. Kalau rasanya cuma pengen nangis atau marah-marah… Silakan dipeluk aja segala perasaan itu. Bukankah semua ada waktunya?

Everybody has their own journey, their own time and their own pace.

Semoga… semoga kita semua bisa melalui pandemi ini dengan sehat, waras lahir batin dan bertransformasi menjadi orang yang lebih baik, lebih memahami diri sendiri dan penuh kasih untuk berempati kepada orang lain. I believe there’s a light at the end of this tunnel. Stay strong everyone, don’t be too hard to yourself.

Salam sayang. Muach, muach :*

Selamat Hari Jumat, Sobat CE. Gimana kabarnya? Gimana cara kamu menjalani hari saat pandemi ini?

17 respons untuk ‘Catatan Kecil Saat Pandemi Covid-19

Add yours

  1. aku pun sama kak. awalnya aku masih, oh yes, santai aja. toh biasanya juga begini, tiap hari harus di rumah aja. tiap hari juga keluar kalo ada perlu aja. santai. nanti kalo udah kelar pandemi baru mudik. ternyata baru sebulan rasanya berat banget. padahal ya ada atau enggaknya pandemi juga hidup gini gini aja.

    akhirnya sebelum PSBB aku memutuskan untuk mudik. wow. super nekat.

    tapi ya syukur deh akhirnya bisa pulang sebelum puasa. kerjaan juga bisa dihandle dari rumah. jadi lebih tenang juga di rumah.

    semoga kita semua sehat sentosa.

  2. Aku skrg lg titik, ya udahlah kalau gak ada yang di-apa2in,, lalu jd explore2 tapi tanpa beban… di awal pandemi aku cuek bgt sm self-care, mikirnya karena gak kena matahari, bakal jadi cakepan, ternyata malah kucel. Ternyata siap2 pergi kerja atau keluar rumah secara gak langsung maksain kita untuk self-care..

  3. Semangat mbak eka dan teman2 lainnya disaat pandemi seperti ini. Semoga lekas berlalu 🙏🏻

    Salam dari aku yang berada di garis depan penangan covid-19 💪🏻👨🏻‍⚕️

  4. “postingan orang lain ko bikin kesel aja” haha aku banget tuh Eka, bukan orang lainnya yg salah sih, makanya lebih baik sama sekali aku ga buka sosmed. Bbrp tahun lalu pernah nanam2 sayur ala hidroponik, sdh beli alatn2ya eh ternyata hasilnya ga spt yg kuharapkan, 2 balkon terbuka, panasnya bukan main, matahari mentereng panasnya dimana-mana, daripada kesel melulu ga lanjut berhidroponik, nanam pakai tanah aja sampai skrg. Apapun metode berkebunnya yg penting bikin bahagia yaa. Salam hijau 🙂 .

    1. Aku kagum sama orang yang bisa nanam di tanam, gila kondisinya kan challenging banget. Kamu keren!
      Semoga kita sama-sama bisa melalui pandemi ini dengan waras ya. Hehehe

  5. benar, bahwa pandemi ini bukanlah kompetisi. bahwa bisa bertahan dan survive adalah juga skill. aku sendiri juga ngga nambah skill apa pun, kok. kerja ya seperti biasa, bebannya sama, mumetnya sama, cuma beda lokasi saja, dari tiap hari ke kantor jadi kerja dari rumah. yang biasanya tiap weekend jalan-jalan keluar, juga akhirnya ngga ke mana-mana dan cuma ke supermarket untuk belanja pas masa karantina kemarin. semoga semua sehat-sehat dan pandemi cepat usai, walau sepertinya akan lama usainya.. 😅

Tinggalkan Balasan ke Messa Batalkan balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

Buat situs web atau blog gratis di WordPress.com.

Atas ↑

%d blogger menyukai ini: