Bukit Doa Tomohon: Wisata Religi di Manado

We don’t receive wisdom; we must discover it for ourselves after a journey that no one can take for us or spare us. Proust

Hai, hai….. Apa kabar semuanya? Duh, maaf sekali baru update blog lagi setelah sekian lama *hembus-hembus debu di dashboard*. Jadi ceritanya, saya terkapar diopname seminggu dan istirahat pemulihan selama seminggu juga. Makanya hampir dua minggu deh ini blog dianggurin, dan cerita soal Manado pun tertunda. Tapi eh tapi… Pepatah lama bilang bahwa the Longer you wait for something, the more you will appreciate it. Cuss, saya lanjut cerita soal Citilink Holiday ke Manado kemarin yaaa 😉 Dan karena ini adalah postingan yang agak panjang. Jadi silakan siapin tissue, cemilan atau apa gitu 😀

—-

Jadi kan ceritanya begitu mendarat di Manado, matahari udah agak terik tuh. Dan perut (walo udah diisi banyak in-flight meal) tetep aja keroncongan. Cih! *tatap sinis perut sendiri* 😀 Hahaha. Maka kami langsung deh mampir dulu ke Rumah Makan Dego-dego buat isi bensin (lha kenapa bensin ya, padahal kan makan nasi bukan minyak :mrgreen: ) Hahaha.

Bubur Manado. Best eaten with ikan asin. Ohiya, kalau di Manado, mesti bilang kita mau mamam pake ikan asin kalo enggak ya dikasih polosan aja.

Bubur Manado. Best eaten with ikan asin dan bakwan jagung. Ohiya, kalau di Manado, mesti bilang kita mau mamam pake ikan asin kalo enggak ya dikasih polosan aja.

Setelah kenyang dan update-update status di Twitter dan Instagram (ini penting! :P) kami pun lanjut ke Tomohon. Jalanan yang kami lalui mendaki dan berkelok-kelok, mengocok perut tapi justru di situ sensasi serunya. Kalo jalan lurus doang sih bikin ngantuk, kan? Sepanjang jalan, mata dimanjain banget sama cowok Manado keren yang ganteng pemandangan hijau yang bikin seger mata. Beuh, keren!

Rumah untuk Jiwa Yang Tersesat

Begitu mobil berhenti setelah +/- 2 jam perjalanan, saya pun langsung melompat turun untuk meluruskan punggung. TERUS SAYA BENGONG. Ho-oh bengong! Terpana gitu melihat panorama yang cantik bener! Semilir angin menerpa wajah saya dengan lembut, biru cakrawala memanjakan mata dengan Gunung Lokon yang tegak dengan cantik di ujung langit. Saya.. um… Saya sungguh merasa kecil. Kebayar lunas deh perjalanan darat yang bikin bokong tepos ituh sama pemandangan kece begini.

Wisata Religi Manado 2

Wisata Religius Manado 1

Di sini, di Bukit Doa ini ada wisata religius untuk Umat Katolik. Saya dan teman-teman menyusuri Jalan Salib yang berawal dari Yesus diadili oleh Pontius Pilatus dan berakhir di replika makam Yesus.

Slideshow ini membutuhkan JavaScript.

Tempatnya sungguh asri, sangat menenangkan jiwa. Beberapa kali saya menitikkan air mata karena rasa syukur yang begitu membuncah mengingat kebaikan Tuhan. Well, jarang-jarang saya pergi wisata religi.

Nggak tahan nggak poto ala-ala group band di sini :P Mumpung ada Bisma, anggota Band beneran ^_^ Hehehe

Nggak tahan nggak poto ala-ala group band di sini 😛 Mumpung ada Bisma, anggota Band beneran ^_^ Hehehe

 

Wisata Religius Manado 4Di Bukit Kasih ini juga ada amphitheater yang saya pikir bisa digunakan untuk Kebaktian Padang alias ibadah di tempat terbuka atau untuk konser musik dan pertunjukkan.

Kapel Bunda Maria

Selain itu, satu yang mencolok mata adalah Chapel of Mother Marry (Kapel Bunda Maria). Sebenarnya ini adalah Wedding chappel. Tapi kapel ya tetap kapel. Tetap tempat ibadah di mana bisa digunakan untuk berdoa. Begitu keluarga tau kalau saya mau ke Manado dan melakukan wisata religi, banyak dari mereka yang langsung WA titip doa. Inilah, itulah. Ya, ya..

Photo is candidly taken by Dimas. Thanks kakak Dimski!

Photo is candidly taken by Dimas. Thanks kakak Dimski!

Sekedar memenuhi permintaan keluarga maka saya pun berlutut berdoa. Tapi ternyata saat saya menyatukan jemari dan menundukkan kepala berdoa, hati saya dijamah Tuhan. Saya seperti dipeluk oleh kuasa kasih yang begitu besar. Rasanya begitu teduh, jiwa saya terasa sangat damai dan penuh. Memandang kayu salib dengan Yesus tergantung di atasnya membuat saya meneteskan air mata syukur.

Kapel Bunda Maria Tomohon 4Mulut saya tak henti melantunkan segala puja-puji atas semua kebaikan Tuhan. I feel belonged here. I feel like I come home. Iya, kembali pulang adalah kata yang tepat untuk menggambarkan perasaan saya saat berdoa di kapel ini. Dalam lafalan doa-doa saya, hati ini pecah! Terisak-isak seperti anak kecil yang dipeluk ibunya, menangis penuh syukur (tentu dalam diam, saya nggak mau bikin heboh :p). Melakukan banyak kontemplasi dan berdialog dengan Sang Empunya Hidup. Gusti Alla matur nuwun. Berkah dalem.

Setelah puas lahir dan batin (pijitin betis), wisata berikutnya kami lanjut ke Bukit Kasih. Nggak jauh-jauh banget dari Bukit Doa. Sekitar 50 menit ajalah. Apa dan bagaimana? Tunggu post berikutnya! ^_^

Selamat hari Kamis, Sobat CE. Kapan terakhir berkontemplasi?

Little Trivia of Bukit Doa Tomohon:
  1. Pake flats, sneakers atau sekalian sandal gunung. Namanya bukit ya areanya lumayan besar dengan lanskape yang naik turun. Kalo pake high-heels lumayan ya bok :mrgreen: .
  2. Walaupun Bukit Doa ini merupakan wisata religius untuk Umat Kristiani namun non-Kristiani pun dapat mengunjungi tempat ini untuk mempelajari sejarah atau sekedar menikmati pemandangan. Mempelajari sejarah agama lain kan nggak salah toh? Nambah pengetahuan dan nambah pinter. Syukur-syukur nambah toleransi 😀
  3. Untuk wisata religi yang maksimal, bisa menghubungi pastor atau pendeta yang akan mendampingi prosesi Jalan Salib. Nomor teleponnya ada di dekat pintu masuk.
  4. Book Citilink buat Wisata Religius di Manado. Harga terjangkau dengan jadwal penerbangan yang asyik.

Tentang Ceritaeka

A Lifestyle and Travel Blogger. Choco addict. High-heels fans also a culinary worshiper. Simply give her friendship, love, freedom and FUN will be in the air.
Galeri | Pos ini dipublikasikan di Sulawesi dan tag , , , , , . Tandai permalink.

33 Balasan ke Bukit Doa Tomohon: Wisata Religi di Manado

  1. chris13jkt berkata:

    Wah . . . baca tulisan Mbak Eka jadi kepikir pengen jalan ke sana dan merasakan berdoa di kapel-nya juga.
    Dan itu diorama Jalan Salibnya keren banget ya Mbak

  2. Brad berkata:

    Trus pemandangan cowok gantengnya banyak gak? Wkwkwkwk

  3. Vicky Laurentina berkata:

    Ka, Bukit Doa itu hawanya panas atau dingin?

  4. lovelyristin berkata:

    waaa.. bagus pemandangannya, keliatan klo suasananya sejuk, angin semilir karena penuh pohon. Dan aku jg suka bubur Manado.. hmm.. nyam! salam kenal 😀

  5. ranselijo berkata:

    Iiiih sama! Dulu waktu mendarat di Manado yg pertama kali aku lakukan adalah makan bubur Manado. Abis itu jalan ke Bukit Doa Tomohon. Manado itu merindukan 🙂

  6. Dita berkata:

    aku fokus sama tinutuan-nya huhuhuhu enak bangeeet kayaknya

  7. Gara berkata:

    Membaca postingan ini saja sudah membuat saya sejuk :hehe. Suasananya adem, jalan-jalan di bawah rindang pepohonan pada rumah Tuhan itu membuat kita merasa aman dan ternaungi, ya. Saya suka wisata religi, soalnya nanti banyak campur tangan Tuhan yang memperkaya cerita kita selama di tempat-tempat itu :hehe. Kadang campur tangan itu bisa dijelaskan via logika, tapi tak jarang, bentuknya adalah kejadian-kejadian yang tak bisa ditalar akal, sehingga kadang kita cuma tersenyum, dan iman itu makin terpupuk :)).

  8. Ceritaeka berkata:

    Iya enak! Pake isan asin lebih enak lagiii 😀

  9. liannyhendrawati berkata:

    Bubur menado keliatannya unik ya.
    Btw aku baru tau lho ada Bukit Doa di Menado. Jadi pingin ziarah ke sana, jalan salib dan berdoa di kapel.

  10. Miftah berkata:

    Keren mba Eka 🙂
    Saya sekitar akhir 2013 sempet ke manado jg,
    Ke minahasa ya kl ga salah, naik bus yang,ah sudah lah… hehe
    Tapi blm sempet makan bubur manado,
    sempet ditwarin, tapi ga makan, soalnya saya memang ga suka bubur (apa aja)
    ditunggu cerita lainnya mba.
    🙂

  11. Ping balik: Manado Bukan Hanya Bunaken, ada Danau Linow Juga | Cerita EKA

  12. Ping balik: Bunaken yang Memikat Hati | Cerita EKA

  13. saverinarepielf berkata:

    Aku orang manado. Pernah pergi juga ke bukit doa.

  14. Citra berkata:

    Tiket masuknya berapa ya???

  15. jika mau explore manado bisa memakai jasa tour guide kami…salam kenal kakak2 semua.
    Gbu All
    Cp. 081296000783

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s