Hampir Gila di Bangkok

Udah pada baca donk gimana trip saya di Bangkok? Trip yang dilakukan pas saya hamil 7 bulan ke Negeri Gajah Putih yang waktu itu lagi lumayan panas karena banyak demo? Hihihi. Iyaaaa, trip ke Bangkok itu lumayan nekat, abis gimanaaaa… Pengeeeen. Daripada nanti bayinya ngeces-ngeces kan mending diturutin kan ya? *alasan banget* Hahaha.

Anyway, selama di Bangkok saya mengamati banyak hal. Ada yang bikin ngurut dada, ada yang malah bikin saya ketawa sampe keluar air mata bahkan ada yang bikin saya rasanya hampir gilaaa. Ya, ya, ya… Sedikit nih saya bagi hal-hal kecil alias little trivia dari trip saya ke Bangkok kemarin.

Jadi gini… Tau nggak sih, kalo di Bangkok tuh banyak yang bahasa Inggrisnya pas-pas.an kalau nggak mau dibilang kacau banget? >.< Duh, pas saya mau naik Tuk-tuk (semacam bajaj-nya Thailand) saya ditolak sampe 6x sama supir Tuk-tuknya. Tak lain dan tak bukan karena mereka nggak ngerti Bahasa Inggris. ENAM KALI sodara-sodaraaaa….. Jadi kalo baru 2x ditolak pas nembak, jangan berkecil hati yaaa.. Saya ditolak sampe 6x lhooo 😀 Hahaha. Udah gitu, pas ada yang ngerti Bahasa Inggris, pronounciation mereka paraaah. Serius parah. Nih percakapan saya sama supir Tuk-Tuk yang akhirnya mau berhenti dan ngeladenin saya.

Eka (E) : Can you take me to the pier?

Supir Tuk-tuk (ST) : Were? (Bukan where)

E: I wanna go to pier (dilafalkan /piyer/ ) . *dan saya mengatakan ini sambil tangan saya bergerak-gerak kayak ombak di lautan* Haha.

ST: OK, go to /Per/

E: No, no, no. I wanna go to Pier.

ST: Yes, to Per.

Akhirnya saya tunjukkan peta dan si supir tuktuk mengangguk.

ST: Yes, go to Per.

Ini nih Supir Tuktuknya. Eh tak lupa selfie juga di Tuktuk. Haha

Jadi Pier (yang pelafalannya piyer) dilafalkan /per/ sama Supir Tuktuk. Doeng.. Doeng… 😀 Daaaan itu tadi baru salah satu contoh percakapan yaaa… Penderitaan saya belum berakhir, masih ada tawar-menawar harga dan juga permintaan supaya jalannya pelan-pelan. Gilaaaa, hampir gila beneran buat komunikasi di sini >.< Hahaha. Nggak Cuma supir tuk-tuk, pelayan di toko pun nggak jauh beda. Ihiks. Udah paling bener deh, sebelum jalan ke Bangkok bikin cue card dengan tulisan-tulisan bahasa Thai dan sodorin ke supir tuk-tuk atau pelayan toko apa yang kita mau :mrgreen: .

Tuktuk nyentrik. ada lampu-lampunya gituuu ;)
Tuktuk nyentrik. ada lampu-lampunya gituuu 😉

Nah, itu tadi ngomongin Bahasa Inggris yang kacau. Nggak fair kalo saya nggak ngomongin sisi baiknya. Ternyataaa banyak orang Thailand yang bisa Bahasa Indonesia walau nggak lancar! Mereka adalah para pedagang di obyek-obyek wisata Thailand. Udah terkenal banget kalo orang Indonesia hobi belanja dan banyak yang ke Thailand, jadi para penjualnya pun belajar Bahasa Indonesia. Jadi pas di Wat Arun, saya lihat kain bagus dunk. Saya bilang gini ke Adrian:

E: Wah kainnya bagus, sayang harganya mahal (lihat price tag-nya)

A: Ya terserah, mau beli enggak…

Terus tiba-tiba dari belakang ada suara begini:

Tidak, tidak. Ini murah. Bisa ditawar.

Kaget nggak lu? 😆 Kirain nggak ada yang ngerti, taunya penjualnya nyamber pembicaraan pribadi suami-istri :mrgreen: Hahaha. Gila beneran deh sayaaa 😀 Ya walau nggak fasih banget tapi paling enggak bisa transaksi jualan sampe nawar-nawar lah. Hihi.

Jangan kaget kalo para penjual di Wat Arun atau tempat-tempat wisata lainnya bisa Bahasa Indonesia ;)
Jangan kaget kalo para penjual di Wat Arun atau tempat-tempat wisata lainnya bisa Bahasa Indonesia 😉

Hal baik lainnya soal penduduk Thailand adalah mereka ramah dan baik hati. Nggak segan kasih bangku buat saya yang lagi hamil, mencarikan jalan kalau kami tersesat atau malah ngasih uang. Iyaa! Ini beneran :mrgreen: Jadi yaa, pas mau naik MRT di Bangkok, Adrian kekurangan uang kecil buat beli tiketnya. Kami sempet bingung-bingung gitu. Trus, trus… Tiba-tiba ada yang ngasih koin aja ke kami supaya kami beli tiket. Duuuh baiknyaaa! No wonder Bangkok kadang disebut juga the City of Angel. Ah, jadi kangen Bangkok lagi.

Punya pengalaman hampir gila juga di negeri orang, Sobat CE? Share di marih dunk! 😉

Baca juga:
1. Bangkok Trip: Let the Holiday Begin in Wat Arun
2. Visiting Wat Pho Reclining Budha
3. Exploring Chao Phraya River, Bangkok
4. Babymoon to Phuket: a Wonderful Love Journey
5. Senam Jantung di Chatuchak Weekend Market
Iklan

68 respons untuk ‘Hampir Gila di Bangkok

Add yours

  1. Saya udah siapin kalkulator sendiri loh mbak buat belanja belanji di Chatucak Market, biar nawarnya pake bahasa kalkulator. Eh taunya ga kepake juga, krn para penjualnya udah pada menggunakan kalkulator mereka sendiri untuk tawar menawar 😀

  2. Tukang tuktuk suka banget ngajakin masuk ke toko buat belanja, konon mereka dapat fee kalau kita masuk toko. Suatu ketika aku dan Gary dapat tuktuk murah, tapi disuruh masuk toko kain. Ya udah kita masuk aja, ternyata itu toko punya India dan tailor made; walhasil gak sampai dua menit kami keluar lagi dan si supir tuktuk jadi bahan ketawaan pekerja di toko kain itu.

    Abis itu gantian kita yang berkelahi panjang karena dia nggak mau nganterin ke tempat tujuan akhir. Bangkok oh Bangkok.

    1. Eh supirnya busa bahasa Inggris? Kereeen. Soal fee-fee itu, di Bali juga sekarang mulai gitu kalo sewa mobil pake supir. Kita maunya kemana dianternya ke mana gituuu…

    2. Itu scam. Jadi emang harus hati2 sama tuk tuk yg nawarin harga murah dan tawaran2 menggoda lainnya karena nanti ujung-ujungnya disuruh mampir ke toko tertentu. Tuk tuk “bersih” lainnya beroperasi secara normal 🙂

    3. Ini saya pernah ngalamin gini kak, nego 2 tuktuk buat rombongan 13 orang 50 baht untuk 1 tuktuk, dan minta ditungguin sampe selesai (bayarnya nanti sampe kita selesai makan). Eh, taunya ga ditungguin, dan tempat makan kita itu ternyata tempatnya mahal, 1,2juta makan tengah malam. hahaha

  3. baru pertama kali ke luar negeri, ya ke Bangkok.
    pertama menginjakkan kaki di suvarnbhumi udah kaya anak ilang, krna petunjuk toilet ga jelas. alhasil nanya ke petugas cleaning servis bandara, ngmg pake bahasa inggris ga ngerti, alhasil pake bahasa tubuh sambil peragain org pipis, haha… gila bener…

    wah, wat arun pada bisa bahasa indonesia ya. Semoga next trip bisa mampir kesana 😀

  4. Hehe, City of Angels itu bukan anggapan, kak. Lebih tepat disebut arti dari nama asli Bangkok, yaitu Krung Thep bla bla bla (tau kan nama aslinya sepanjang kereta lodaya) yg artinya “City of Angels bla bla bla”.

    Nice share. Besok gue mau cari couch anak asli Thailand yg bisa bahasa Inggris aja. Kalo mau ke mana2, minta petunjuknya 😀

    1. Cieee yang abis baca Lonely Planet! 😛
      Anyhow thank you for the additional info. A very nice of you!
      Ehiya, aku belom pernah membaur sama ana CS di LN nih. Ihiks

  5. Di Bangkok sempat naik bis kota nggak Ka? Keren lho kondektur bis nya cewek-cewek pakai sepatu hak dan kaos kaki! Rapi jali! Dan tiketnya sobekan kecil dalam rol-rolan gitu… Beberapa kondektur bis yg sempat gue temui ngerti bahasa Inggris pasif, jadi mayah laaah….

  6. Ahh bener banget mb warga lokal thailand ramah2,, keinget di wat arun itu aku bingung cari tempat shalat,, ada rombongan tur org jakarta pas aku tanya tempat shalat mereka cuek bebek aja,, akhirnya dipanggil ama penjual souvenir wat arun, diajak kebelakang dagangan, digelarin terpal buat alas shalat, dinyalakan air kram buat wudhu dan ditunjukkan arah kiblat,, sampe haruuu rasanya,, yg beda agama aja kadang bisa lebih memahami,,

  7. Kalo nande-nande yang jualan bisa bahasa kita itu nemunya pas di Platinum Mall, bareng teman-teman segambreng. Pas dilt brp gitu kak tempat assesoris gitu, pas kita udh ninggalin outletnya ehh dia teriak Murah-murah, sinilah. Trus tawar2an deh dan jadinya semua teman2 beli tas kesitu, selain bisa nego harga saking banyaknya, sekalian menghargai dia yang udah usaha pake bahasa kita hehe.

  8. pas lagi dinas luar negeri ke Sydney taun lalu, mampir ke Paddy’s market mau liat-liat siapa tau ada barang lucu buat oleh-oleh. lagi keliling-keliling trus menggumam sendiri “harganya berapaan, ya?” taunya disamber bule “Ayo ini murah, mas. 1 dollar dapat 3.”

    kaget. lafal Indonesianya bener banget meski baku. 😆

  9. Saya pernah 3 bulan tinggal di bangkok utk kerja. Enak tinggal disana walaupun emg benar kadang bbrp org sulit berbahasa inggris. Tp orang orang dan suasana dan lingkungan sangat bersahabat utk tinggal.
    Dan satu lagi transportasi entah MRT,subway, dll sangat2 mudah,cepat dan bersih. Mgkn kita harus mencontoh dr Thailand yg masih sesama asia.

    1. Bandara tergantung pakai maskapai mana. Kalo rutenya gampang kok. Begitu tau landing di bandara mana tinggal cari aja rute kereta atau taksi menuju tempat yang dituju. Kalo masih bingung, tanya sama petugas bandara. Kalo petugas bandara bahasa Inggrisnya bagus kok

  10. HI Mba, aku rencana habis lebaran mau ke BKK, aku rencana dari Bandara (DMK) langsung ke Patayya, Adakah bus yang langsung ke Patayya dari DMK ? trus mohon referensinya hotel yang murah di daerah patayaa dan Siam.

    Terima kasih 🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s

Atas ↑

%d blogger menyukai ini: