Bang Bing Bung, Yuks Kita Nabung!

Wow, hari Rabu! Tahukah Sobat CE kalau hari RaBU ditasbihkan sebagai hari RAjin menaBUng oleh Bank Indonesia? Tenaaang, gak perlu merasa minder, saya juga baru tau koq 😀 hihi. Saya sendiri mulai nabung dari umur 10 tahun, dulu sih nabungnya di celengan ayam gitu. Rasanya senang deh kalau celengan udah penuh terus dipecahkan dan ngitungin recehnya. Aiiiih itu memori yang indah banget! Dada rasanya berdesir-desir ngitungin duit yang terkumpul :mrgreen:

Masih ada gak sih yang nabung di Celengan Ayam tanah liat gini? Poto ini boleh donlot dari Kaskus
Namun sayang, dulu saya gak telaten nabung. Angot-angotan gitu deh. Jadi yang saya ingat, saya cuma sempat punya 2 celengan. 1 celengan ayam dari tanah liat dan 1 lagi celengan gentong dari plastik. SMP dan SMA blas gak pernah nabung :mrgreen: lalu mulai rajin nabung lagi setelah kuliah.
Menurut saya menabung itu selain bermanfaat secara ekonomis juga punya manfaat membentuk karakter. Dengan menabung saya belajar hidup hemat, tidak konsumtif, terbiasa mengendalikan diri, dan juga belajar untuk membuat perencanaan.
Ohya, tempo hari saya diundang ke acara CIMB Niaga di SD Yasporbi, Pancoran untuk acara Kit for Kids (menanam pohon) dan Talkshow bareng blogger ngomongin manfaat menabung dalam pembentukan karakter generasi bangsa. Jadi CIMB Niaga mengajak nasabah, masyarakat dan anak-anak buat menyisihkan pendapatannya untuk membantu anak-anak yang kurang mampu supaya bisa melanjutkan pendidikan. Dalam program yang bakal di adain di Bandung, Semarang, Yogyakarta, Surabaya, Malang dan Medan ke sekitar 20 SD ini, CIMB Niaga mengajak dan mengajari anak-anak menanam pohon. Suatu kegiatan yang positif banget karena ada proses nurturing dan berbagi dalam menanam pohon.
Anak-anak diajak menanam pohon, merawat untuk menuai hasil di kemudian hari. Kayak nabung 😉
Kecil-kecil jadi bukit! Tanam (nabung)-pelihara-hasilnya buat kita & sesama. Seperti program #AyoMenabungdanBerbagi
Menanam pohon itu memelihara sesuatu dari kecil lalu nanti buahnya bisa dinikmati sendiri atau malah dinikmati bareng orang lain. Sama kayak nabung! ^_^. Sementara itu hadir sebagai pembicara dalam talkshow adalah Ratih Ibrahim dari Personal Growth Conseling and Development Center, mbak Ida Amal dari @akademiberkebun, mbak Ainun Chosum @akademiberbagi dan juga Dik Doank. Masing-masing berbagi pengalaman mengenai pentingnya berbagi dan menabung dari sudut pandang masing-masing. Saya termangu-mangu di acara tersebut sambil ngedumel dalam hati, dulu koq waktu saya kecil gak ada acara menarik dan bermanfaat begini 😀 Thank u CIMB Niaga & @ParentsIndo for inspiring talkshow in #AyoMenabungdanBerbagi with @akademiberbagi @IDBerkebun @kandankjurank 🙂 enlighten!

Selamat hari Rabu sobat CE. Jangan lupa nabung ya ^_^

Eh, btw masih ada gak sih yang nabung di Celengan Ayam tanah liat gitu?

Iklan

85 respons untuk ‘Bang Bing Bung, Yuks Kita Nabung!

Add yours

  1. Itu tanaman sekarang lagi aku tanam… secara edukasi bagus tapi cape juga ya, secara yg diberi tanaman kit itu ponakan kelas 3 SD yg masih lugu banget akhirnya tantenya kena merawat biji sawi itu sampai panen 28 hari lagi hehehe CIMB Niaga memupuk semangat orang dewasa menanam hahaha…

  2. aku punya celengan dari kaleng wafer tang*go ukuran sedang mba, isinya receh semuwa.. sudah hampir full 80%.
    terus ada juga celengan ayam warna merah, niatnya buat nabung, tapi berubah fungsi jadi mainan ponakan, kalo ada ayam seneng banget

  3. waktu kecil suka nabung di celengan, tp sering di bongkar2 juga celengannya meski belum penuh. Lalu ada bank yg baru buka di dekat rumah, trus pindah deh kesitu (aq masih SD). Ingat dulu telaten ngumpulin uang saku yg recehan, setelah senilai uang kertas, lalu datang ke bank itu buat nabung. Accountnya sih masih ada, tp isinya yg ga nambah2 wkwkwkwk ….

      1. nabung di bank capek antri … tp dulu itu antrinya nggak pakai capek, biaya administrasinya juga nggak sebanyak sekarang 😦 … tp aku ga tahu apa sekarang masih bisa buka untuk anak kecil …

  4. kalau saya dulu pernah punya celengan dari bambu mbak, unik loh, satu ruas bambu digergaji lalu dilubangin seperti celengan pada umumnya, bentuknya hampir menyerupai kentongan hansip. Celengan ini aman karena ngebobolnya susah, harus minta tolong ayah saya karena harus digergaji dulu, hihihihi…

      1. hmmm..

        kemaren sempat dikasih anaknya teman yg masih umur 9 tahun, berbentuk tabung gtu, tapi langsung saya bongkar dijadiin tempat pena heheee..
        kok dipecut sih??? #plak #upst suaminya datang, kabuuuuuuuuuur

  5. Ga pernah nabung lg sekarang Ka, paling jg ngumpulin seribuan koin dibekas kaleng susu kental manis 😛
    Kalo soal menanam pohon, waktu kecil saya pernah menanam pohon kelapa dikebun bapak. Saya ingat waktu itu bapak yang mencangkul lubangnya ditanah dan saya yang meletakan tunas kelapanya, tapi sayang setelah besar pohon itu ditebang karena lahannya dijadikan empang pemancingan.

    Salam.. .

      1. Sudah pernah ngerasain buahnya beberapa kali, sebenarnya sayang waktu mau ditebang cuma kata Bapak lebih baik dijadiin empang aj “coz pemancingan lebih menghasilkan uang 😛

        Salam.. .

  6. Hai Eka, saya mulai menabung di Bank ketika kelas 1 SMP; sedikit-sedikit lama-lama kan bisa menjadi bungkit ya, nah tahun 2009 pertamanya kalinya ke Luar negeri tuh hasil menabung ;-).

    Keponakan saya di Jakarta masih menabung pakai celengan ayam jago yang besar. Kalau saya disini celengannya bentuk “babi ndut yang lucu” :D.

  7. waaa, baru tau!! 😀
    saya juga sudah dibiasakan menabung sejak kecil, cuma kok ya pas beranjak dewasa malah males2an nabungnya. tapi terutama sih waktu kuliah rekening itu buat nabung duit beasiswa 😀
    dulu sempat punya celengan kaleng pakai kunci, tapi ga dipake lagi. soalnya sring dibobol sendiri Hihi

  8. wah yang namanya nabung itu sih kudu mesti harus tuh!!! 🙂
    kalo gak nabung, gimana mau shopping dan jalan2 ya ka? hahaha jatoh2nya tetep konsumtip… 😀

    1. Hihi tapi tapi Kalo udah nabung, gak rela deh jd konsumtif bgt. Kan nabungnya aja udh susah payah.
      Btw walo abis nabung terus dipake belanja atau jalan2, at least belanjanya gak ngutang! 😀

  9. jadi inget jaman kecil dulu
    kan di kampung rumah tuh masih pake tiang dan dinding anyaman bambu
    tiang bambunya digergaji sedikit asal koin masuk. gak aneh kalo lebaran tiba, banyak tiang rumah yang dicoak anak-anak untuk ngambil duitnya. habis lebaran pindah ke tiang lain…

  10. waaaahhh.. kalau aku nabung klo ada duitnya aja mbak.. hehehehehehe…

    sekarang seh tapi masih nabung dicelengan aku.. tapi gak pernah juga dr kecil nabung celengan tanah liat seh.. gak hemat soalnya.. aku sendiri celengannya bentuk.rumah yg ada gemboknya.. dr sd sampe sekarang masih bisa dipake dan masih bagus gt loh 😀

  11. Nabung ??? Hwaaa…dari TK aku udah nabung seingetku dulu nabung di sekolahan tiap nabung sebesar Rp. 5,-..lulus TK dapet Rp.170,- dah dpt komplet macem peralatan sekolah tuh jaman baheulak hehehe..trus pas SD nabung di celengan tanah liat yg bentuknya kayak gentong kecil warna merah…sringnya sih bobol sebelum penuh hahaha.

    Pertama kali nabung di Bank klas 1 SMP di BRI, dulu ada tabungan yg namanya Tapenas singkatan Tabungan Pelajar Nasional kalo ga salah, dan Tapelpram singkatan Tabungan Pelajar dan Pramuka ( kalo ga salah juga hihihi ) berlanjut sampe SMA dst..

    Kalo sekarang,,? Masih nabung juga anak2 juga tak ajari nabung seperti waktu aku kecil…tapi??? Tabunganku lebih sering di ambil …gatel tanganya kalo pegang ATM….heuheuheu…

    1. WOW! Salut, menjura, tepuk tangaaan.
      Heibat banget mbak. Aku malah belum pernah nabung di Tapenas atau Tapelpram 😦

      Eh mbak, ATM-nya di umpetin aja dibawah kasur biar gak diambil-ambil hihihi

  12. dari kecil kalau nabung sudah di bank, Mbak. hehehe. masih pake celengan sih. celengannya tanah gitu, ada pembuka dibawahnya. jadi kalau mau nabung ke bank, bawa sekalian celengannya. dulu mah ga takut bawa celengan ke bank. aman. 😆

  13. yuuuk nabung yuuk biar bisa jalan-jalan 😀 btw, waktu SD gak pernah nabung di celengan tanah liat kak, celengan plastik iya, trus pas lagi butuh duit mau jajan tapi nyokap gak ada dirumah, itu celengan dihancurin pakai pisau hahahaa.. hayuk ah nabung lagi 😀 nabung kebaikan juga 😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s

Atas ↑

%d blogger menyukai ini: