Terpenjara Waktu

dalam dipenjara

dalam penjara

Sedikit malas aku melirik gadget yang diberikan perusahaan mulai tiga bulan lalu. Gadget yang 24 / 7 terkoneksi internet, yang diberikan dengan alasan kebonafidan. Namun aku tahu pasti udang dibalik batu atas pemberian cuma-cuma gadget canggih itu. Memaksa semua karyawan dengan level tertentu dapat bekerja setiap saat, setiap waktu bahkan ( kalau perlu ! ) tengah malam pun siap membalas surel klien potensial. Ku lihat layar lebarnya berkelap – kelip menampakkan untaian kalimat yang sudah kuhafal betul : reminder pengingat padatnya aktivitas yang harus dihadapi. Rasanya ingin kulempar saja gadget ini, biar diambil pemulung pinggir jalan pun rasanya aku tak perduli. Tapi bukan salah gagdet itu kan, jika aku tersekap tumpukan aktivitas yang kian lama kian kuat memasung hidupku?

Uring – uringan itu tersimpan rapi di alam bawah sadar terbayang gaji dipelupuk mata. Sebagai ganti jemariku piawai menandai jadwal yang telah dilalui hari ini :

10.00 Bermanis – manis di depan beberapa agent

12. 00 Temu makan siang dengan klien di bilangan Senayan,

15.00 Presentasi profil perusahaan di kedutaan Norwegia.

Dan sekarang tersisa satu aktivitas lagi

19.30 Jamuan makan malam dengan klien lama agar mereka terus menggunakan jasa perusahaan ini.

Aarrrgh ! aktivitas ini membelenggu, benar – benar keterlaluan menyita waktu !! Macam lintah penghisap darah – padatnya aktivitas ini menghisap jiwaku ! Habis. Hingga pelan detak nadi saja yang tersisa sementara jiwa seperti sudah terseok – seok kelelahan.

Masih ada satu jam lagi sebelum aku harus beranjak pergi. Ku perhatikan semburat jingga sore di cakrawala Jakarta. Indah nian langit sore ini. Walaupun gurita pekerjaan sudah melilit hidup namun seulas senyum terpatri manis melihat pemandangan langka ini. Persaingan sengit dan tuntutan jaman yang serba cepat – serba instan – kejam dan tak kenal waktu, merampas keindahan sore yang dulu biasa kunikmati bersama pacar atau sahabat.

Pacar? Kosakata yang telah lama tak hadir lagi dalam hidup. Senyum kecut menghiasi bibir menyadari bahwa jiwa ini sepi tanpa kehadiran pria yang disebut pacar. Tapi serentetan pembelaan berkelebat dalam angan : punya pacar itu merepotkan ! Harus lapor kemana saja pergi, harus menyediakan waktu untuk bertemu belum lagi cemburu buta tidak pada tempatnya. Dan wanita karier seperti aku, puih bisa mati kalau dikekang seperti itu !

Lebih baik berteman, karena komitmen teman tidak seketat komitmen pacar dalam mengikat waktu. Ku coba mengingat kapan terakhir kali aku kongkow dengan para sahabat; sekedar berbagi cerita ditemani panas kopi dalam cangkir. Tak lupa disisipi keping biscuit nan lezat yang selalu menjadi kambing hitam melebarnya lingkar pinggang 😉 Keras aku mencoba menggali memori, namun aku tetap tak ingat kapan ! Kembali senyum kecut tersembul. Namun aku tak punya pembelaan apa-apa sekarang.

Setahun terakhir hidup ini hanya berputar dengan pekerjaan dan bertemu orang – orang terkait dengan tanggung jawab sebagai manager pemasaran. Jabatan yang kudapat setahun lalu dengan perjuangan. Jabatan yang memberi pendapatan dua digit tiap bulannya, mobil sedan keluaran terbaru, anggota klub olah raga ternama, apartemen dan berbagai macam fasilitas lain. Jabatan yang ku kira akan membuatku bahagia namun ternyata telah menggerogoti jati diri. Merampok semua waktu yang ada hingga nafas ini tersengal – sengal mencari udara sejuk bernama waktu untuk diri sendiri. Entah berapa undangan pernikahan teman yang terlewatkan karena di hari sabtu pun aku bekerja. Bukannya aku bekerja dengan lambat hingga akhir pekanpun terpaksa masih harus ke kantor. Aku sudah menyiasati tanggungjawabku sesangkil dan semangkus mungkin namun tetap saja ia menyita semua hari yang ku punya dalam seminggu. Ah posisi ini, selain merampas pacar juga teman. Dan bahkan juga memperkosa waktu senggangku membaca novel. Apalagi blogging ! Jangankan untuk itu, kulihat dalam agendaku tak ada lagi ruang untuk memoles diri.

Aku rindu itu.. rindu memanjakan diri dan tidak sendiri !

Terkadang karena terlampau sering menolak ajakan teman untuk temu kangen, aku paksakan untuk hadir. Namun bukan cengkrama dan senda gurau yang kubagikan melainkan hanya kehadiran raga sementara jiwa dan pikiran terpatri ke layar ponsel. Keparat memang ponsel ini ! Kalau sudah begitu, sebagai obat rasa bersalah paling banter ku kirimkan beberapa buah tas kepada teman-teman melalui facebook. Atau menjelang paskah seperti ini, aku sudah sibuk mengirmkan telur – telur yang harus dipelihara agar ketika paskah nanti ada kelinci menetas dari telur itu (heran kelinci itu kan hewan mamalia yang berkembang biak dengan melahirkan kenapa juga bisa menetas).

Oh My GOD !

Apakah aku telah berubah menjadi ropot upahan perusahaan ?!

Apakah aku bukan lagi manusia ?

Aku bukan manusia tapi robot hidup !

Dan yang lebih menggenaskan robot hidup yang terpenjara waktu!

Nistanya aku, merasa tas, sepatu, makanan atau apa pun yang kukirimkan melalui facebook cukup untuk menggantikan pertemuan yang sesungguhnya. Bodohnya aku menganggap komentar-komentar nakal pada status setiap kawan di dinding facebook sudah cukup menunjukkan perhatian.

Ah, aku butuh keseimbangan sebelum benar – benar berubah menjadi manusia besi tanpa hati dan empati !

Ku raih tas Hermesku yang kubeli dari bonus pencapaian target (nampaknya sekarang merk ini tak penting lagi) yang terpenting adalah hangat persahabatan dalam nyata kebersamaan. Cepat kukemasi barang – barangku. Namun belum lagi meninggalkan ruangan, langkah kaki dihadang sekretaris gesit andalan. Lembut ia berkata, “Bu Oliv, jangan lupa sebentar lagi ada jamuan ma…

“Saya tidak ikut,” potongku cepat sebelum ia sempat menyelesaikan kalimatnya. “Kamu boleh wakili saya,” sambungku lagi.

“Tapi bu..”

Perkataannya terhenti melihat sorot tajam mataku yang seakan menelanjanginya. Namun dengan kepala menunduk dan suara memelas ia berkata lagi.

“Bu.., Saya harus bilang apa?” tanyanya pasrah.


“Bilang aja, Olivia Lazuardi sedang menjadi manusia ! “


Lalu aku melangkah pergi. Tanpa menoleh lagi.

Selamat hari Senin sobat, saya permisi sebentar mau menculik beberapa teman untuk kongkow bersama. Dan akhirnya senyum kebahagian menggantikan senyum kecutku 🙂

Eka Situmorang – Sir

Iklan

Tentang Ceritaeka

A Lifestyle and Travel Blogger. Choco addict. High-heels fans also a culinary worshiper. Simply give her friendship, love, freedom and FUN will be in the air.
Pos ini dipublikasikan di abrakadabra dan tag , , , , , , , , , , , , , . Tandai permalink.

22 Balasan ke Terpenjara Waktu

  1. Ikkyu_san berkata:

    hmmm
    hampir aku terjerat dan menjadi Olivia juga
    untung aku masih punya banyak cara untuk berkelit.
    Kadang memang kita harus temukan sendiri apa tujuan kita hidup.

    EM

  2. om-blog berkata:

    seperti …
    selamat ya Oliv yang sudah jadi manusia bukan robot lagi.

  3. Ria berkata:

    hehehehe…semoga pekerjaanku di duri yang sepi ini tidak menjadikaku robot berjalan dan berbicara dengan server2 yang bejibun itu….

    Thanks udah ngingetin aku ya mbak…terkadang memang harus tegas menyikapi lembur dan pekerjaan yang menyita waktu apalagi ketika fisik harus mengalah karena terpaksa berjam2 bermain2 dengan console…*kok jadi curhat sih!*

  4. mangkum berkata:

    Gawat nih, robot aja dibikin semanusiawi mungkin. Eh malah manusia sendiri pengen nyama-nyamain robot. Apa kata robot? :mrgreen:

  5. Lala berkata:

    really love the story! 🙂

    Btw, kalo gadgetnya dilempar, aku rela banget jadi pemulungnya, Bu Oliv…

  6. bocahbancar berkata:

    Wah kadang memang seperti itu Mbak, suka jenuh dengan pekerjaan itu sendiri..

    Coba dech Mbak Eka membuat suasana lain, namun tetap dalam pekerjaan itu..

    Salah satu cara mensiasati kejenuhan ya memang dengan variasi baru…

    Semoga berhasil Mbak, maavkan saya karena ga bisa kasih solusi yang lebih riil lagi….

  7. fachrielantera06 berkata:

    hehe ..santai 😀

  8. julie berkata:

    punya pacar itu merepotkan ! Harus lapor kemana saja pergi, harus menyediakan waktu untuk bertemu belum lagi cemburu buta tidak pada tempatnya

    huehehehe begitu bermakna kata2mu ini sista

  9. yessymuchtar berkata:

    kalo gadgetnya mau dilempar, sini kearah gue…biar gue tangkep dengan suka cita! hehehe

  10. suwung berkata:

    itulah manusia… kebanyakan aktivitas bingung
    ngak punya aktivitas bingung juga heran

  11. achoey berkata:

    kadang kita merasa waktu begitu cepat beranjak
    sehingga seringkali kita tak bisa banyak berbuat
    atau malah seringkali terlambat 🙂

  12. blank berkata:

    Asiknya klo punya pacar+jadi manusia lagi,
    h.h.h.
    tp pengen jg tuch sperti Oliv 😉

    salam kenal…

  13. mas stein berkata:

    no gain no pain katanya mbak, eh apa kebalik ya?
    selama ruwetnya masih cocok sama hasilnya ya diterima saja, walaupun kadang banyak yang masuk rumah sakit gara-gara hal seperti ini 😆

  14. Uke berkata:

    ruwetnya kehidupan…
    banyak pilihan…
    harus bisa pilih yang tepat…
    tapi seperti kata salah seorang teman baikku, dalam hidup ini susah bikin semua aspek kehidupan seimbang.
    jadi, kembali lagi, manusia harus memilih…
    salam kenal mbak Eka

  15. kejujurancinta berkata:

    tidak selamanya kebahagiaan itu diukur dengan materi
    berkumpul dengan teman juga punya kebahagiaan tersendiri
    luangkan waktu untuk bs menikmati hidup

    btw, daripada gadgetnya dibuang lbh baik dikirim ke alamat saya aja mbak
    heheee……

  16. Ade berkata:

    Jadi inget bukunya James Patterson, klo hidup ibarat bola2 ada keluarga, teman dan pekerjaan. Tugas kita adalah membuatnya seimbang. Dan bola keluarga dan teman terbuat dari gelas kaca, berhati2lah karena mereka bisa pecah dan tersakiti, sementara bola pekerjaan terbuat dari karet, yang jika jatuh bisa kembali melompat kembali..

  17. sigsig berkata:

    hmm memang susah yaa jadi manusia. susahnya untuk menjadi seimbang kayak logo orang cina ying yang. sala kenal yaaa :mrgreen: ditunggu kunjungan baliknya 😀

  18. enno berkata:

    say, bagus ni… hehe ^^

  19. guidelife berkata:

    mungkin blog ini membantu hihihi … 😉

    http://ronawajah.wordpress.com/

  20. omiyan berkata:

    ah terbayang bila diriku terpenjara waktu dengan belenggu angan yang tak pernah ada juntrungnya

  21. Muzda berkata:

    Haaa 😀
    Sip tuh, pacar itu mengikat, harus lapor, cemburu, telpon trus, gak diangkat curiga ..
    Wooghh …
    Ada nggak pacar yang nggak posesif,, tapi juga nggak cuek ..??

    hadoh doh … malah iklan 😉

  22. gadisayu18 berkata:

    pasti gadgetnya blackberry hahahaahah

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s