Ngomongin Silsilah Hape (Jadul)

Masih inget nggak hape pertama yang dimiliki merk apa? Atau inget nggak hp apa aja yang pernah nemenin foto-foto atau telponan manja? Gue ingat meski gak semua. Jadi mari diurut silsilahnya sambil nyegerin memori dan bernostalgia sama kenangannya.

Ericsson GH688 Tahun 1997

Pertama punya hape pas SMA. Dapat lungsuran ponsel dari bokap. Bentukannya kayak HT menurut gue. Ada antenanya kayak antena radio gitu tapi lebih kecil. Memorinya kecil, seinget gue phone book aja cuma buat 99 nomer (itu pun gak abis dipake). Hapenya agak berat! Tbh gue nggak ngerasa punya ikatan yang kuat sama ponsel ini karena….. Gue jarang pake. Nggak ada temen circle gue yang pake hape waktu itu. Satu sekolah keknya juga cuma 3 orang termasuk gue yang bawa ponsel.

Pic from ericssoners dot wp

Terus kalo gak dipake kenapa hapenya dibawa-bawa, Kaaaa? Ya karena bokap is being bokap. Katanya kalo ada apa-apa bisa cepet telepon ke rumah. Padahal kalo dipikir-pikir, emang bakal kenapa-kenapa gimana? Wong masih sekolah. Trus jarak rumah sama sekolah tuh deket banget paling 500 m. Pulang sekolah juga selalu dikawal patjar waktu itu. Kalo pun patjar lagi gak bisa nganterin pulang, temen satu circle pasti nemenin jalan pulang trus nongkrong di rumah dulu gitaran sebelum pada balik ke rumah masing-masing. Jadi ya gak pernah sendirian sih but yeah bokap is being bokap. Maunya merasa tenang karena tau anak perempuannya bisa menghubungi/dihubungi kalo ada darurat. I love you too, Bapak!

Siemens C35 circa 2000

Nah kayaknya ini baru deh ponsel pilihan gue sendiri. Lol. I feel attached. Dibeliin bokap pas kuliah. Yang lain pake Nokia yang masih kotak gitu, gue pake ini karena bentuknya yang aero dinamis jadi pas banget ditaruh di saku belakang celana. Modelnya mungil dan hapenya masih belum berwarna ya. Layar LCD-nya masih ijo gitu deh. Ring-tone-nya poliponic, udah bisa bikin-bikin ringtone sendiri dan saking isengnya gue sampe beli buku yang isinya nada-nada ringtone yang enak. Hahaha.

Pic from pinterest Nurdin Djauhari

Oh I remember how giddy I was every time I saw a message icon appeared on the screen! Ini hape berjasa banget buat janjian sama patjar yang beda kampus untuk nonton bioskop atau minta jemput. Hehehe.

Samsung S300 circa 2003

Minta dibeliin karena… Unik aja waktu itu ada 2 layar. Di luar dan di dalam. Lol. Bentuknya flip dan layarnya biru! Berhubung ponsel masih belum berwarna jadi warna LCD layar ponsel tuh sempat jadi daya tarik. Hahaha. Ponsel ini tuh mungil, cantik dan cewek banget deh pokoknya. Cuma bertahan pake 2 minggu karena…. Ternyata gak suka flip, Cyin! Bokap udah cemberut aja, kesel keknya kalo mesti beliin gue hape baru lagi. Hahaha. Untung si Siemens C35 belum dijual jadi masih bisa dipake dan gue selamat dari omelan bokap.

gambar dari pusat gratis dot com

Nokia 6600

Pake ini di Oktober 2003 kalau nggak salah, belum seminggu launching udah beli. Salah satu hape paling trendi waktu itu karena berwarna! Ada kamera segala. Sahabat gue, Alm. Rosita sering minjem hape gue buat sms pacarnya (karena paket SMS pulsa gue banyak hahaha), dan selalu diakhiri dengan, dikirim dari hape Eka yang Nokia bla bla. Even sebelum one liner “sent from my blackberry” ada, ungkapan ini udah dipake duluan sama kami. Hahaha. I miss you, Ros! I miss going crazy together with you!

Nokia 6600

Keypad-nya empuuuuk dan pas pake ponsel ini gue abuse banget itu tombol mini stick yang item di tengah itu. Ikonik banget deh. Hahaha

Nokia-Esia 2004

Udah gak inget pakai Nokia yang modelnya apaan. Cuma inget ini paket bundling aja sama Esia. Beli karena pulsanya murah. Kalo gak salah 25 perak per 30 menit apa. Hahaha. Udah pacaran sama Adrian waktu itu jadi beli couple-an biar murah pas telponan. Dia pake biru, gue pake pink. Dan gue main gim snake dong di ponsel ini. Hahaha. Pake provider Esia ini enak sih dulu, kalo yang lain argonya masih lumayan tinggi tapi pake Esia tuh berasa bawa telepon rumah ke mana-mana karena murah.

Nokia E71 tahun 2008

Oh how I love this phone! Layarnya lebar dan keypadnya qwerty. Empuk dan ringan. Multifungsi banget, pokoknya suka.

E71 saya dulu warna merah gini juga. Gambar dari Shopee.

Blackberry Tahun 2011

Somehow gue rada telat ganti ke BB waktu itu karena menurut gue ponsel-nya gak fun 😀 dan paketannya mihil. Tampilannya serius banget, fiturnya juga gak seru tapi akhirnya beli juga sih. Hahaha. Bahkan gue nggak inget pake BB seri mana. Ohya yang bikin sebel tuh BB sering hang kalo BBM lagi masuk banyak dan boros batere! Push email-nya juga lumayan gengges. Milist lagi booming banget waktu itu jadi tang ting tang ting mulu. Hahaha. Tangan berasa kejahit ke hape karena bolak-balik ngecek. Duh!

Era Android

Nggak inget lagi gue ponsel Android apa aja yang gue punya. Modelnya banyak banget dan gue gampang gonta-ganti karena… endorsement. Hehehe. Yang gue inget beli sendiri tuh Samsung S3. Selebihnya pake android karena dikasih untuk review. Beberapa di antaranya tuh Acer Liquid, Vivo, Hi-Sense, another Samsung series, duh apalagi. Lupa.

Era iPhone

Begitu iPhone keluar, kelar sih. Gue pengguna setia ponsel merk ini. Mulai dari 2009 start pake iPhone 3G, 3GS, 5, 7+ dan sekarang 12 Pro. Antara 2011-2017 gue masih pake android buat ponsel kedua, cuma setelah cuti panjang dan gue banyak di rumah, gue putuskan pake 1 hape aja. Nggak usah dijembrengin lah ya fiturnya iPhone apaan. I am in love

Wow ternyata panjang juga silsilah ponsel gue. Hahaha. Banyak kenangannya pula.

Kalo kalian gimana? Apa hp pertamanya? Ada yang hapenya sama kayak punya saya?

23 respons untuk ‘Ngomongin Silsilah Hape (Jadul)

Add yours

  1. Pertama kali saya pakai Siemens, hingga beberapa kali ganti versi. Kemudian Siemens tidak produksi ponsel lagi. Saya ganti ke Nokia E75 berbasis Symbian, kayanya sudah keren juga. Pernah punya PDA Microsoft Mobile yang kayanya keren pada masa itu, lalu kemudian beralih ke BlackBerry. Setelah itu hingga kita pakai ponsel Android, awalnya pakai Samsung Galaxy Note series, sekarang tobat pakai ponsel bekas aja, beli murah yang penting layak pakai. 😁

    Saya menghindari pakai iPhone, terlalu mahal, dan tidak balik modal menurut saya dari sisi pemanfaatan ponsel. Saya masih beli iPad, karena saya perlu tablet yang bisa tahan lama. Tablet Android selama ini banyak mengecewakan dari ketahanannya, jadi saya mencoba bertaruh ke iPad.

    1. Ah memang iPhone tuh selangit harganya, tapi aku masih bertahan pakai karena relate ke kerjaan hehehe.
      Sekarang pake iPad berapa? Duh iPadku kekunci lupa password nih.

      1. Pakai iPad mini generasi ke-5, Mbak. Yang paling murah waktu itu. Cuma sekadar buat baca berkas PDF, buku elektronik atau halaman web yang tidak nyaman kalau baca di layar ponsel.

        Untuk tablet, saya rasa sepertinya iPad is a must. Soalnya produk lain, walau-pun gelaran Samsung, masih kalah di sisi stabilitas.

        Kalau sandi lupa, ndak bisa dipulihkan lewat iCloud ya? Ndak terlalu paham soalnya.

        1. Udah kena 10x gagal gitu jadi agak sulit. Data akan ke-reset semua. Lagian itu iPad generasi pertama tahun 2011 lalu keknya mau aku ikhlaskan aja.
          Lagi mikir mau beli baru tpi duitnyaaaa…. 😊

          1. Cari yang second-hand, Mbak. Tapi ndak terlalu jadul, siapa tahu beruntung. Kemarin aku beli Mac Mini M1 (yang terbaru), cuma dipakai dua minggu, tak jual lagi karena ndak ternyata bagiku pakai Windows 10 lebih produktif. Rugi dikit, karena dijual lebih murah, tapi kan performanya ndak menurun.

            Kalau produk Apple masih berani beli second-hand, asal penjual terpercaya, dan harganya masuk akal. Lagi pula mereka tiap tahun pasti rilis baru, jadi harga second tahun sebelumnya biasanya dah melorot.

  2. HP pertama Siemens C35, beli dengan duit sendiri ditemani teman ke Roxy awal 2000. Nomornya pun awet digunakan sampai sekarang. Dua tahun kemudian HPnya ganti habis tergelincir dari kantung kemeja masuk ke toilet trus langsung dinyalain pula, korsletlah hahaha.

    Waktu itu ganti ke Samsung C100 yang dipake cukup lama sebelum pindah ke Sony Ericcson K530i merah karena suka kameranya yg kece dan asik buat ngeblog dengan HP. Ini awet juga baru diganti awal 2013 karena mulai batuk – batuk. Ganti ke Android serta dipaksa pakai BB hadiah dari teman haha. Sekarang pakai Android aja.

      1. C35 kan mungil ya kk .. nah, aku suka taro di saku baju. hari itu lupa disimpan dulu karena kebelet lari ke toilet. baru nyadar saat ada bunyi plung pas balik badan mau ngeflush hahaha

  3. Siemens memang berjaya banget ya di masanya, terutama C35 itu Mbak sangat populer pas aku kuliah tahun 2000an. Temen sekamar kos yang punya, kalau hape pertamaku Nokia batangan apa itu ya lupa serinya. Trus yang paling ingat pake Nokia 3330, sempat juga Siemens, Samsung, LG, Motorola, Lenovo, sampe generasi Android.

    Yang paling unik tuh pernah punya HP samsung clamshell Citrus, belinya berapa eh pas dijual lagi harganya naik, haha…

  4. Tadi sudah komen, tapi karena lupa password WordPress komennya tidak bisa tersubmit hahaha.
    Komen lagi dengan isi yang (kira-kira) sama

    Hape pertama tahun 2003, Siemens C35. Sama kayak punyamu. Alasan waktu itu beli Siemens karena Nokia sudah terlalu pasaran dan malas ikut-ikutan. Plus, waktu itu Siemens adalah sponsor klub bola Real Mardid. Habis itu ganti lagi ke Siemens M35 sampai akhirnya tahun 2010 ganti ke Sony Ericsson Naite karena menang lomba blog. Cuma sebentar karena ganti lagi ke BlackBerry Apollo (menang lomba juga), terus setahun kemudian ganti ke BlackBerry Bold (menang kuis). Masuk ke era Android akhirnya pakai Htc (hadiah ultah), lalu tahun 2014 ganti ke Samsung S4 (hadiah lomba), setahun kemudian ganti lagi ke Samsung Note 5 (hadiah lomba juga).

    Dan baru sadar kalau ternyata hidupku kebanyakan dari menang lomba hahahaha.

    1. Hish! Komentarnya kok bragging banget sih menang hadiah terus 😅😅 eh iya waktu itu Siemens sponsor klub bola trus jadi bangga gitu masa kalo liat logonya di kaos Real Madrid. Hahaha

  5. Guwe handphone pertama Nokia 5110, masih disimpan. Abis itu ganti Nokia 3510, N-Gage, punya samsung yang lampunya bisa diputer2, terus samsung flip kayak punya lu tapi gak pakai antena (aduh ini seneng banget buka tutupnya di jaman itu). Blackberry yang trackballnya lepas sampai dikaretin, terus ganti samsung lagi yang pakai stylus. Terakhir jaman di Jakarta guwe pakai Samsung Galaxy S3 mini sampai dicela-cela supir kantor karena HPnya buluk. Udahlah pakai Iphone aja yang paling bener emang. HPnya gak perlu ganti bertahun-tahun.

  6. Hp pertamaku itu Sony Ericsson cuma lupa serinya apa.
    Trus ganti ke LG yang suaranya udah polyphonic, gak lama ganti lagi ke Nokia.
    Kalo Nokia jangan ditanya ya kak soalnya banyak tipe yang sempat dipake, tapi terakhir yang aku pake Nokia Lumia sih.
    BB aku suka, tapi baru sebatas pake versi Gemini.
    Kalo iPhone gak usah ditanya deh, paling nyaman emang sama dia. Hahahha

Tinggalkan Balasan ke Cahya Batalkan balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

Blog di WordPress.com.

Atas ↑

%d blogger menyukai ini: