Kuliner EKA di Malang

I’m not always hungry, I’m just a food explorer (that’s why I eat a Lot) :mrgreen: .

Kalau lagi jalan-jalan ke suatu daerah, so pasti dan so iya, saya bakalan kulineran deh. Menikmati makanan lokal tuh nikmatnya beda, Cyin! Nah, minggu lalu saya ke Malang. Sudah beberapa kali saya ke Kota Apel ini tapi rasanya kuliner di Malang tuh nggak abis-abisnya deh *nyengir sambil elus-elus perut buncit* Jadiiiii, dengan ditemani Arsyad, saya pun wiskul di Malang deh 😉

Jadi di Malang wiskul apa aja? Duh, nggak usah nggak sabaran gitu deh. Sini, sini, saya ceritain komplit sampai ke total kerugian dompet segala :lol :

Pos Ketan Alun-alun Malang

Menembus dinginnya udara malam di Kota Malang, Arsyad membonceng saya dengan sepeda motornya menuju ke Batu. Sekitar 30 menit berkendara, kami pun sampai ke kedai yang terkenal ini. Awalnya saya nggak terlalu antusias. Seenak apa ini ketan? Memang ketannya dicampur ganja sampai enak banget? 😛 eh. Tapi melihat kedai kecil yang ramai banget (bahkan saking ramainya, jalanan pun dikorupsi dikit untuk jadi tempat makan dengan meja-meja kayu dan kursi plastik) maka saya pun langsung meringsek masuk ke dalam kedai dan memesan ketannya.

IMG_20141106_201616Ini ketan duren dan ketan tabur coklat. Rasa? WEUNAK BANGEEEET! Pantes deh kalau pos ketan ini ramainya ngalahin antrian sembako. Makin enak saat saya cuma merogoh kocek kurang dari IDR 20.000 untuk dua pesanan ini. Wajib hukumnya buat diicip kalau ke Malang!

Mie Setan

Apalagi ini? Mie kok ya ada embel-embel setannya segala? Ternyata oh ternyata maksudnya tuh, mie ini saking pedasnya bisa bikin orang megap-megap kesetanan. Dan bener lhooo, saya cuma pesan Mie Iblis, mie dengan level kepedasan paling rendah (cabainya 5 buah), itu aja udah bikin hidung dan mata saya berair serta berulang kali saya harus menenggak minuman.

IMG_20141106_214710IMG_20141106_214118Rasa oke, harga pun oke punya. Dua porsi Mie lengkap dengan minuman aja cuma habis IDR 28.350.

Bakso President

Duh, ini bakso wajib banget dicicipin kalau ke Malang. Bukan cuma soal rasanya yang eundess tapi sensasi makannya itu lho… Makannya di pinggir rel kereta api. Iyaaa, beneeeer… Kalau ada kereta api lewat, kita bakalan makan dengan ndredeg-ndreged (duh saya nggak tahu bahasa Indonesianya untuk kota ndredeg) karena getaran dari kereta api yang lewat. Hihihi. Saya sampai ketawa-ketawa pas ada kereta yang lewat. Anuh, buat saya ini lucu.

Eundess bingits!
Eundess bingits!
Jangan lupa cicipi bakso bakarnya jugaaa :P Nom nom nom
Jangan lupa cicipi bakso bakarnya jugaaa 😛 Nom nom nom

Hujan dan ngemil bakso gede-gede begini… Beuuuh.. NIKMAT boss. Dunia rasanya indah! Hahaha. Harga bervariasi tergantung pesanan kita. Tapi semangkuk bakso begini saya membayar IDR 17.000 ke penjualnya.

Ronde Titoni

Kedai ronde ini lokasinya di Pecinan kota Malang. Jadi kalau mau ke kedai ini kita bisa melihat geliat perdagangan di mana banyak manusia ulet mencari sesuap nasi bahkan hingga jauh malam.

IMG_20141107_203243Rasa jahenya terasa banget, pedas-pedas gimana gitu. Hangat di tubuh, enak di lidah. Harganya nggak pakai mahal. IDR 6.000 aja Cyin!

Wiskul ditemani Smartfren Andromax V3s

Ohya, kulineran di Malang ini saya dipandu oleh Arsyad, mahasiswa kinyis-kinyis yang baru lulus dari Universitas Brawijaya. Suwun yo Arsyad, buat keramahannya selama di Malang. Sukses yang dicita-citakan dan semoga cepet dapat pacar. Eh 😛

Ini nih malaikat baik hati yang jadi guide selama saya di Malang ;) Hai Arsyaaad
Ini nih malaikat baik hati yang jadi guide selama saya di Malang 😉 Hai Arsyaaad

Semua poto pas kulineran di Malang ini diambil pakai Smartfren Andromax V3s. Nggak pake diedit, nggak pakai di-photoshop. Bagus ya hasil jepretannya? Smartfren Andromax V3s ini cocok buat yang suka poto-poto. Kameranya 8MP lho, trus kamera depannya pun 2MP. Manteplah buat selfie!

Temen wiskul kali ini ;)
Temen wiskul kali ini 😉

Tapi yang paling saya suka sih layarnya yang lebar. 5 inch bok! Layar sentuhnya nyaman. Saya yang dijuluki ratu typo ini ( duh >.< ) ternyata jarang typo lho pas pake hape ini. Dual on pula CDMA EVDO dan GSM-nya. Yeay! Nggak harus bawa banyak-banyak hape deh 😉

Bentuknya slim. Nggak berat, ringkas dibawa kemana-mana. Ohya, memakai OS Android 4.4 KitKat, hape pun bisa berjalan baik dengan beberapa aplikasi yang menyala. Terus ada bonus 24 GB tiap isi ulang Smartfren IDR 50.000. Semua update sosmed pun lancar jaya deh! Tetep eksis, tetep narsis! Hahaha.

Aaaaak.. Puas banget saya di Malang. Ya puas kulinerannya, puas poto-poto pake hape baru, juga puas karena kantong nggak bokek padahal makannya banyak. Hihihi.

Anyway, Sobat CE kalau ke Malang mau kuliner apa aja?

Iklan

61 respons untuk ‘Kuliner EKA di Malang

Add yours

    1. Aku nggak berani makan kupang… Anuh, denger gosip cara nangkapnya jadi ilang selera. Hahaha.
      Kalo es-nya boleh dicoba buat next visit. Eh kamu kok tau banyak soal kulineran di sini?

  1. simpen ah, kalo mudik nanti minta anterin icip-icip sama sepupu yangbkuliah di Malang. Bakso President aku uda coba, tapi gak inget rasanya hehehe

  2. Jadi pengen cepet2 ke malang 🙂 kuliner yang pengen dinostalgiakan : tahu telor mitra.. Rujak semeru, soto ayam oro oro dowo…pangsit mie, aneka bakso (selain presiden..)sama aneka makanan anak kost di sekitar kampus UB 🙂

  3. Kenapa yang pedes2 selalu diasosisikan sama setan ya? Keripik setan.. bebek iblis.. ada loh itu kuliner semuanya. Hahahha. Btw suka deh sama review kuliner yang pake harga gini. 😀

  4. dah lama gak mampir eh wiskul pula… asik. tapi dari tiga makanan tertarik sama ketannya nih, karena saya gak suka pedes dan gak makan bakso. makasih infonya.

  5. Adooh,,, jadi kecewa saya baca tulisan sampean mbak…
    kecewa dengan diri sendiri 😦 , ga sempet nyobaik Kuliner nya , apalagi yang nomor 1 kayaknya mancing perut keriuk keriuk…

    Sayang, kenapa baru baca ini artikel 😦

  6. “Rekomendasi wisata kuliner yang unik di kota Batu Malang :
    • Steak & Sate Kelinci
    • Jagung & Pisang Bakar
    • Aneka sambal & masakan tradisional khas Jawa lainnya.
    Rasanya extra kuat, tapi harganya relatif murah.
    Suasananya santai & romantis, cocok untuk nongkrong atau sekedar refreshing bersama keluarga. Berlokasi tepat diantara Jatim Park & Museum Angkut.
    Warung Khas Batu
    Jalan Sultan Agung 29, Batu, Jawa Timur 65314 (Jatim Park 1 – Museum Angkut)
    Tel / Fax : +62 341 592955
    HP/SMS/Whatsapp: +6285707585899
    BBM : 7D8DEB8C
    http://www.TheBatuVillas.com/WarungKhasBatu
    http://www.Facebook.com/WarungKhasBatu
    NB : blogger / pengulas / reviewer / tour guide kami undang test food GRATIS !”

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

Atas ↑

%d blogger menyukai ini: