Mobil Kenangan

My favorite things often have a story behind them -Amy Sedaris-

Kapan kamu mulai bisa nyetir? SMP? SMA? Atau malah pas kuliah? Darah Batak yang mengalir di tubuh saya ini bikin bapak mengajari saya nyetir dari umur 13 tahun. Iyes! 13 TAHUN! Dan saya sudah lancar nyetir di umur 14 tahun, dan di umur 16 tahun sudah curi-curi make mobil Bapak buat hang out. Hihihi. Duh! Yang ini jangan ditiru yaaaa.

Tapi, ngomongin soal nyetir, keluarga saya itu hobi banget road trip. Kayaknya hampir tiap liburan sekolah, ortu pasti ngajakin road trip. Jakarta-Yogya sih udah biasaaa, apalagi Jakarta-Medan, Jakarta-Bali, atau bahkan Jakarta-Lombok ๐Ÿ˜‰ bokong boleh panas kelamaan di jalan yaaa, tapi rasa bahagia karena melihat pemandangan ย indah itu sungguh terpuaskan! Belum lagi kebersamaan serta canda tawa bareng keluarga selama perjalanan. Duh! Itu semua nggak kebayar apapun deh.

โ€œOneโ€™s destination is never a place, but a new way of seeing things.โ€ - Henry Miller
โ€œOneโ€™s destination is never a place, but a new way of seeing things.โ€ – Henry Miller

Tapi dari semua roadtrip yang pernah saya lalui bareng keluarga, ada road trip yang paling berbekas banget. Waktu itu bareng Adrian road trip ke Malang dunk! Naik. ย Hyundai ATOZ! Hahaha. Iyaaa, itu mobil yang CC-nya nggak sampai 1000 itu kuat banget lho dipake road trip Jakarta-Malang bahkan sampai 2x!

Si Atoz biru itu memang kesayangan saya, sudah menemani selama 9,5 tahun semenjak kuliah. Jadi setelah menikah pun saya nggak bisa lepas darinya. Seiring usia, Atoz ini terpaksa harus saya jual. Sudah tua, sudah waktunya diremajakan. Tapi ternyata menjual mobil yang sudah menemani saya ganti pacar 3x, sudah sering diajak ngedipin nakal polisi-polisi yang nilang, sudah penuh baret-baret serempetan buah nekat pas nyetir di jalan raya itu tidak semudah yang saya bayangkan ya. Ihiks.

Hyundai AtozHyundai Atoz biru. Saya menamainya Lafly Blue. Mobil mungil penuh kenangan yang tak terlupakan. Menjual mobil juga bukan hal gampang bagi saya, walopun ada beberapa website untuk menjual mobil seperti carmudi atau kalo mau cepet bisa digadaiin langsung kaya ke pegadaian. Tapi ternyata nggak gampang, apalagi kalau mobilnya penuh nilai sentimentil. Ah, pasti teman-teman semua juga suka bingung kan kalo jual mobil?

Akhirnya waktu pembelinya datang untuk mengambilnya saya minta waktu khusus 10 menit berduaan saja untuk mengucapkan selamat tinggal. Beraaaat banget mengucapkan selamat tinggal. Saya telaten servis si ATOZ, makanya ia nggak rewel. Warnanya yang biru terang itu juga selalu bikin mood saya bagus walau macet-macet di jalan raya. Ini mobil penuh kenangan banget. Benar kata orang, itโ€™s never that easy to let go things that we love. True?

Aiiih, ngomongin jual mobil, jadi inget ATOZ-ku lagi. Ihiks. Sudahlah ya… Harus sudah move on. Mari pasang seat bealt dan tancap gas aja.

Selamat hari Kamis, Sobat CE, apa kenangan yang paling berbekas di dalam atau bareng mobil kesayanganmu?

Iklan

49 respons untuk โ€˜Mobil Kenanganโ€™

Add yours

  1. Iya, ternyata mobil itu termasuk barang yang dekat di hati. Karena nemenin aktivitas sehari-hari. Aku pake starlet, udah lama juga, masih sayang.. ๐Ÿ™‚

    smg mobil penggantinya semakin oke dan bawa manfaat lebih banyak, ya Eka.. Aamiin

  2. Pantes aja lancar cerita petualangan bermobil di Labirin Rasa. 13 tahun? Are you kidding? Xixixi…jalan bareng keluarga emang asyik ya Mbak. Tapi emang melepas hal penuh kenangan tuh sangat sentimentil ya….Tapi gantinya pasti lebih okeh kan? ๐Ÿ˜‰

      1. Sebenernya pas SMU udah bisa kak, tapi pernah mobil masuk paret besar dulu pas kusetir, abis itu aku trauma dan baru awal tahun ini aku bisa nyetir lagi ๐Ÿ˜€

  3. Kesayanganku Avanza G item. Iya, mobil sejuta umat. Tapi ini dihati banget karena mobil pertama dengan namaku di STNK. Sebelumnya beli mobil bekas melulu. Dg mobil ini pernah serempetan, nubruk mobil orang, mundurin tiang car wash, masuk parit dll. Tapi cinta banget karena dengannya pernah roadtrip sama suami & dua anakku ke Sumut, Sumbar & yg paling epic itu dr Jogja ke Pekanbaru tapi melingkar lewat Bandung, total jendral seminggu di jalan. Yes!

  4. wuhaaa.. saya masih sangat belum tega ngejual sidekick ’95 yang sy kasi nama “si merah” ganteng.. karena makin menua otomatis suka rewel dan suka bukin kempes dompet kalau waktunya service. Tapi giliran mau dijual.. hmmm… ndak tega dan suedih puoll.. ndak jd dijual dehh sampai skrng.. sudah nemenin kemana-mana sih.. ๐Ÿ™‚

  5. Saya nggak ada cerita sedih jual barang, tapi melepas barang buat diberikan ke orang lain. Sony G700 saya. Hape yang sesuai sama aktifitas dan memang mupeng banget dari awal, mak. tapi harus rela diberikan ke orang yang lebih butuh. ๐Ÿ˜ฆ

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

Atas ↑

%d blogger menyukai ini: