Diet Kantong Plastik

What would you prepare before you go shopping to a supermarket? Catatan kecil berisi daftar belanjaan supaya gak lupa? Oh ya itu jelas. Dompet berisa uang tunai atau kartu kredit untuk bayar biar gak malu-maluin di depan kasir? Itu sih selalu siap sedia, saya sih ogah malu dipandangi sama petugas keamanan :mrgreen:  hihi.

Tas kresek mudah di dapat di mana-mana. Belanja ke pasar, supermarket, bahkan ke warung pun, pulangnya nenteng tas kresek. Mudah di dapat padahal susah terurai!
Gambar minjem dari brian-chiisaiusagi-knowledgesotblogspotdotcom

Tapi ada satu hal lagi yang saya persiapkan kalau mau belanja: tas kain! Iya tas kain yang tidak mudah robek dan bisa dipakai berkali-kali itu. Jadi, sudah setahun terakhir ini, saya dan suami mengambil langkah hijau (halah kenapa gak merah ya hihi) dengan berdiet kantong plastik. Masih belum tau dampak buruknya? Sinih, sinih saya kasih tau dampak buruk tas kresek:
Bahan pembuat tas kresek itu berbahaya buat kesehatan. Penelitian BPOM mengungkapkan kalau tas plastik kresek banyak dibuat dari plastik bekas yang riwayat penggunaannya gak jelas, bisa saja dari bekas wadah limbah berbahaya kayak pestisida dan logam berat, limbah rumah sakit atau kotoran. Yang lebih menakutkan proses daur ulang plastik kresek ini kerap menggunakan bahan kimia. Okay this one is scary, walaupun gak semua tas kresek dibuat begitu, tapi apakah dirimu mau mengambil risiko menggunakan bahan-bahan berbahaya untuk kesehatanmu?

Lautan sampah plastik ini selain jadi sarang penyakit juga membunuh banyak hewan laut setiap tahunnya 😦
Pic is borrowed from wahyubmwdotblogspotdotcom

Gak sampai di situ aja, setelah pemakaian tas kresek, kita masih dipusingkan dengan cara pembuangannya. Sampah plastik bersifat tidak mudah hancur dan butuh ratusan tahun untuk terurai. Mau dikemanakan tas-tas kresek yang gak kepake itu? Di buang ke tempat sampah? Polusi mata bow. Mana sampah plastik kalau numpuk bakalan jadi sarang nyamuk, sarang lalat, ujung-ujungnya? Sarang penyakit! Beuh. Menilik bahayanya, saat ini, beberapa negara sudah melarang penggunaan kantong plastik lho. Bravo.
Terus gimana donk? Nah, makanya saya ingin mengajak para perempuan, istri dan ibu-ibu yang notabene berperan besar di rumah tangga untuk ikut mengurangi pemakaian sampah plastik. Caranya? Salah satunya, kurangi konsumsi plastik dengan bawa tas kain sendiri kalau belanja. Tas kain yang awet bisa dipakai berkali-kali sehingga bisa mengerem laju penggunaan plastik.  Saya sudah menerapkan itu. Di mobil selalu tersedia kantong-kantong kain in case tiba-tiba saya butuh belanja.

Say NO to plastic bag. Ayok diet kantong plastik, ayo kurangi pemakaian tas kresek, temans. Kalau dipikir-pikir nenek kita zaman dulu itu jauh lebih bijaksana ya, mereka belanja bawa tas kain sendiri lho

Sepertinya hal itu adalah langkah kecil yah? Weiits siapa bilang? Segala sesuatu dimulai dari hal yang kecil terlebih dahulu, mulai dari bawa sendiri tas kain ketika belanja. Saya sudah melakukannya. Kamu?

Sayangi bumi, mari diet kantong plastik ^_^

Tentang Ceritaeka

A Lifestyle and Travel Blogger. Choco addict. High-heels fans also a culinary worshiper. Simply give her friendship, love, freedom and FUN will be in the air.
Galeri | Pos ini dipublikasikan di HEALTH. Tandai permalink.

55 Balasan ke Diet Kantong Plastik

  1. niee berkata:

    waaaahhh mbak eka blognya udh bisa komen versi mobile.. hihihi

    sama mbak aku juga lagi diet kantong plastik.. udh lama seh.. tapi masih setengah2 karena abang aku malu klo aku pake tas kain 😦

    • Ceritaeka berkata:

      Lho koq malu? Harusnya malah bangga.
      Abangnya suruh baca blogku ini ajaaa 😉 hehe

    • harikuhariini berkata:

      Iya mba, kok malu. Padahal tas kain umumnya tampak lebih cantik loh daripada kantong kresek.
      Eh, tp saya pernah loh dijutekin ama kasir minimarket. Saya minta ga usah diplastikin, karna biasanya langsung saya masukin ransel saya, eh kasir nya ngomong gini ‘wah mba udah terlanjur d plastikin, ntar mba buang aja plastiknya d tempat sampah depan aja’, begitu.. Karna enggan berdebat, saya cuman bisa nelan ludah saja.

      • Ceritaeka berkata:

        Hihi kalau aku, langsung aku edukasi kasirnya.
        Berapa lama tas kresek bisa terurai dan bahayanya buat anak cucu. Untung gak ada yg jutekin aku.
        Tapi edukasi soal bahaya tas kresek ini memang harus didengungkan terus deh…

  2. warm berkata:

    kalo soal itu mah
    saya udah biasa nolak kalo dikasih kantong plastik alias kresek kalo ngutang eh belanja ke warung or supermarket *sombong ceritanya*
    :mrgreen:

    dan argh menyebalkan harus sign in kalo komentar di wp, atau pake email ini yg mesti dimoderasi 😐

  3. DV berkata:

    Kalo di sini mulai digalakkan penggunaan kantong plastik yang bisa diproses secara alami. Kalau penggunaan kantong belanja sendiri sih udah sejak beberapa taon lalu.

    Beberapa merchant juga memberi aturan penggunaan tas non plastik meski ada juga yang tetap pake tas plastik biasa tapi mesti beli 50c…

    Ya, mari sayangi bumi!

  4. dafhy berkata:

    Setuju mbak. Say no to plastic bag. pipet juga lo mbak 🙂

  5. dWi (@Ki_seKi) berkata:

    mulai dai hari sabtu tanpa plastik, skrg bnr2 no plastic ya…pake tas kain
    kudu mulai dr diri sendiri nih, sblm didengungkan ke org2 sekitar….
    GO GREEN!!!

  6. sip sip sip, keknya ibu eka inimakin nge hitz aja nih xixixixi

  7. Ria berkata:

    masih berat ninggalin kantong plastik walau perlahan udah berusaha mengurangi.

  8. mbandah berkata:

    waw mbak eka keren! aku juga udah mulai pake tas kain sendiri kalo belanja, cuma kadang masih lupa karna tadinya emang ga ada niat belanja, eh tau2 di jalan keinget kalo musti beli ini-itu jadi ya terpaksa pake plastik lagi deh 😦 tapi sarannya mbak eka untuk selalu bawa2 tas kain just in case butuh mampir belanja boleh juga tuh..nice post mbak!

  9. Aditya Eka P berkata:

    Mbak, aku kadang belanja pake goodie bag yang sering aku dapat dari acara-acara. kecuali kalau yang amis2 macam ikan, ya

  10. Kathykeket berkata:

    Maunya begitu ya pakai tas kain cuma buat sy tas plastik ga berenti dan dibuang bgtu saja tapi dipakai lagi utk kepentingan buang sampah jadi manfaatnya ada banget… disini jga belum biasa memakai tas kertas spt dr sak semen hehehe (lebih ribet)… ya udahlah tas kain is okay aku dukung… DIET PLASTIK mulai skrg…

    • Ceritaeka berkata:

      Tapi bisa dikurangi kak pemakaiannya. Atau pake kantong plastik yang bisa didaur ulang.
      Tas kresek yang biasa dipakai itu butuh ratusan tahun untuk terurau -_-
      Kasihan anak cucu kita nanti, buminya penuh sampah

  11. latree berkata:

    aku juga. kalo barangnya gede, ditaruh langsung ke bagasi aja. tapi kadang2 sengaja minta pakai tas plastik, perlu juga sih buat buang sampah.

  12. Arman berkata:

    hehehe kita masih termasuk yang suka pake plastik kalo ke supermarket… abis perlu buat dipake di tong sampah. huahahaa.

  13. litauditomo berkata:

    haii…kunjungan pertama kayanya…salam kenaal…
    jempolll nih…aku juga udah mulai diet plastic bag sejak 2 taun lalu
    cumaa…sekarang masih bingung kalau mau buang sampah, secara system pengelolaan sampahnya belum terpilah di sini jadi masih suka nerima kresek…:(
    tapi teteub semangaadd..:D

  14. mailuvohmailuv berkata:

    Untunglah bapak2 jarang belanja *padahal gue belum jadi bapak, :D*, hanya ibu2 aja yg diajak diet kresekan, hehehe. Tapi bagaimanapun, gue yg belum jadi bapak sangat mendukung kampanye ini, kalau ada ide mau diapakan kresek ini, sudah kulakukan.

    Jadi untuk sehatnya bumi, mari terus galakkan kegiatan ini.

  15. jarwadi berkata:

    foto kak eka ngga tenan, hahahaha

    tapi bener deh, aku dukung less plastic bag, aku biasanya membawa tas punggung ketika belanja, jadi belanjaan langsung masuk tas, dan membawanya juga jadi lebih enak, ngga ganteng kan kalau saya keluar dari supermarket nenteng nenteng tas plastik 😀

  16. Yona berkata:

    Jadi malu baca postingan ini, karena sbnrnya uda punya tas kain beli di toserba yogya, mrk inisiatif bikin tas kyk gitu buat konsumennya tp tetep aja ya org2 msh susah ninggalin plastik, sm sperti diriku hiks.. slaen butuh plastik buat tmpt sampah, kadang aku jg suka lupa bawa tas kain 😀

  17. Jelly Gamat Luxor berkata:

    setuju,,yuk mari,,kurangi penggunaan bahan dari plastik beralih dengan bahan yang aman dan efisien,,kaya dari kain… ^_^

  18. lilliperry berkata:

    *tertampar* sering saya bawa kantong di tas, tapi lebih sering pake plastik dari toko 😐

  19. h0tchocolate berkata:

    menarik! tapi kalau belanja ikan2an keknya nggak cocok kak 🙂

    • Ceritaeka berkata:

      Hahaha masih bisa juga sih tapi haryus rela untuk nyuci tas kainnya

      • Akiko berkata:

        ya netes gitu lah, aernya…. mending kalo emang udah niat belanja bahan mentah ya bawa kotak penyimpanan aja sekalian dari rumah… atau ya terpaksa bawa plastik untuk kasus ini IMO.

        • Ceritaeka berkata:

          Hihi iya aku suka bawa2 Tupperware klo belanja ikan ato ayam biar sekalian hemat plastiknya

        • Ceritaeka berkata:

          Btw aaaaaa kamu kemana aja? Baru nongol lagi sekarang?

          • Akiko berkata:

            Halo mbak Eka. Ada sih, Lebih sering nge-stalk mbak eka via google reader. 😛
            Suka deh semangatnya untuk go green. BTW, sekarang di supermarket besar udah ada plastic bag yang go green, yang ditulisi dengan “plastik ini bisa hancur sendiri”. tapi sayangnya itu belum populer juga di pasar-pasar umum.

            Still, saya dukung mbak untuk minimalkan penggunaan plastic bag. I’m in! :mrgreen:

  20. Brama Danuwinata berkata:

    Sekarang aku udah jarang banget minta kantung plastik kalau belanja di supermarket. 😀

  21. artikel motivasi berkata:

    sekarang kantong plastik banyak saya pakai untuk buang sampah Rumah tangga… trims infonya menarik 🙂

  22. enno berkata:

    gw udaaaah! dari kapan tau.
    jd klo ke pasar becek, gw bawa keranjang dari anyaman gitu tuh…malah enak, tinggal masuk2in, satu tas muat smua sayuran, tempe, tahu, bumbu2 dll…

    klo ke superkampret eh, supermarket, gw bawa tas kain. kdg suka diliatin gtu sih ya sm org2 dan kasirnya jg.. tp gw kedipin aja dgn sok manis-manja. hehehe…

    😛

  23. blogpakyo berkata:

    kalo nyonyaku rajin bawa tas sendiri dari rumah, atau kalau tidak malah belanjaan minta dikardus saja.

  24. Ping balik: Ceritaeka’s Giveaway | Cerita EKA

  25. Ping balik: Ceritaeka’s Giveaway | Cerita EKA

  26. nona berkata:

    suka banget sama idenya… tapi sayang, kemaren itu bawa tas kain mlah dilarang,,,, katanya dikira enngak bayr sam kasirnyaaaa

  27. Ping balik: Kita Hanya Punya Satu Bumi | Cerita EKA

  28. Ping balik: Think Big, Start Small, Act Now | Cerita EKA

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s