Drama Piknik ke Kebun Teh Gunung Mas

Ceritanya saya lagi kangen banget sama pegunungan. Jadi kami pun sepakat untuk piknik ke Kebun Teh Gunung Mas. Wuiiih ngebayanginnya tuh udah bikin saya girang-girang gimana gituuu 😉 Tapiii ternyata oh ternyata ada dramanya segalaaaa…

Puncak dan kebun teh-nya yang selalu ngangenin. Wisata murah meriah yang bikin hati adem! ^_^
Puncak dan kebun teh-nya yang selalu ngangenin. Wisata murah meriah yang bikin hati adem! ^_^

Karena ngebet banget ke sini, nggak pakai persiapan apa-apa kami pun meluncur ke arah Ciawi. Sepanjang jalan saya bersenandung riang. Udah kebayang deh betapa senangnya bakalan main-main di kebun teh dengan pemandangan hijau yang segar. Jebul sampe di Ciawi banyak mobil parkir gratis. Huahaha jalan menuju ke Puncak ditutup saudara-saudara! Katanya sih bakalan dibuka 2 jam lagi. Karena udah ngebet, ya udah kita tungguin deh 2 jam di dalam mobil. Nggak sepenuhnya di dalam mobil sih, sesekali keluar biar bokong nggak gepeng.

Setelah 2 jam penantian dan jalanan nggak dibuka-buka juga, akhirnya kami nanya ke polisi yang berjaga. Jebul…. Jalanan menuju Puncak ditutup entah sampai kapan karena arus turun padat merayap. Huaaa.. Sebel banget deh. Udah capek nunggu 2 jam cuma di-PHP gini :mrgreen:. Kami akhirnya putar balik. Pulang! Mutung banget. Sebel. Batal gini ke Puncak. Huh. Drama bener. Mau ke Puncak aja sampe kesel gini.

Adrian yang nggak tega melihat saya sebel berjanji untuk mengambil cuti di hari biasa supaya kami bisa main ke Puncak. Dan hari Rabu lalu kami pun ke Puncak lagi. Kali ini dengan persiapan yang lebih matang. Cek akun twitter PoldaMetro buat liat jadwal buka tutup, buka-buka portal berita apa ada kejadian yang memengaruhi jalanan menuju Puncak. Setelah semua beres. Capcuss.. kami langsung berangkat ke Puncak. Yeay! ^_^

Memasuki areal Agrowisata Gunung Mas. Jalannya mulus
Memasuki areal Agrowisata Gunung Mas. Jalannya mulus. Adem. Teduh.
Bastian had been a good boy. Nggak rewel selama di perjalanan, anteg duduk di car seat-nya dan senyum-senyum happy seolah tahu mau diajak jalan-jalan.
Bastian had been a good boy. Nggak rewel selama di perjalanan, anteng duduk di car seat-nya dan senyum-senyum happy seolah tahu mau diajak jalan-jalan. Poto agak blur, abis Bastian gerak-gerak riang terus ^_^

Adrian dan saya punya kesepakatan untuk mengenalkan alam kepada anak kami. Kepengennya si anak bayi kenal banyak lingkungan mulai dari gunung, laut, pasar, kebun, sawah, dll. Kami ingin Bastian tahu betapa indahnya dunia dengan segala keragamannya. Agrowisata Gunung Mas dipilih karena ada jalur tracking-nya tapi medannya nggak berat. Cocoklah buat bayi 😉

Spending my last day of leaves taking Bastian do a little tracking at the tea plantation. It was so much fun. Bastian giggled the whole time. Yes, my son... Life is an adventure. Embrace it!
Spending my last day of leaves taking Bastian do a little tracking at the tea plantation. It was so much fun. Bastian giggled the whole time. Yes, my son… Life is an adventure. Embrace it!
Buat yang mau nginep di areal kebun teh, ada pondok-pondok yang bisa disewa gini lho.
Buat yang mau nginep di areal kebun teh, ada pondok-pondok yang bisa disewa gini lho. Biar begitu bangun pagi langsung lihat pucuk teh yang menyenangkan.

Pikniknya menyenangkan banget. Pulangnya mampir makan Sate Maranggi di Cipanas. Walaupun nggak sempet makan jagung bakar tapi sempet nyicipin poffertjes. Cukup deh ngobatin hati. Hihihi. Ohya Poffetjes-nya boleh beli di restoran di Puncak Pass Resort. Makanannya enak. Harga terjangkau banget. Kapan-kapan di-review sendiri deh.

Tips buat yang mau piknik ke Kebun Teh Gunung Mas:

  1. Cek jadwal buka tutup lalin puncak. Jangan kejebak atau di-PHP kayak saya 😀
  2. Berangkatlah pagi-pagi biar pas tracking nggak panas banget dan bisa menikmati biru langit yang menawan.
  3. Kenakan pakaian dan alas kaki yang nyaman.

Agrowisata Gunung Mas

Tiket Masuk Rp. 15.500/orang

Tiket kendaraan Rp. 7.500/mobil

Buka setiap hari.

Selamat Hari Senin, Sobat CE! ^_^ Pernah ada drama apa pas mau piknik?

Iklan

47 respons untuk ‘Drama Piknik ke Kebun Teh Gunung Mas

Add yours

  1. Emang paling enak ke arah sana kalo hari biasa ya Mba, ga pake nunggu buka tutup kek Wiken. Hihihi. Berencana maen ke arah sana juga dan ngambil cuti juga pengennya. 😀

  2. Kebun Tes?, huaaa, saya pas masih kuliah sudah beberapa kali pergi ke kebun yang di Lawang, Malang. cuma gak kesampaian, gagal mulu, mbak. hihi.
    serunya yaah, suasanya teduh dan sejuk. dedek Bastian beruntung sekali, dari kecil sudah mulai dikenalkan dg panorama yang indah2, jalan2.

  3. Huaaaaaa…..mupeng nih…..
    Pas saya ke puncak tidak ada kesempatan berphoto di kebun teh itu karena macet dan susah minggir untuk parkir, padahal pas sun set lo……..

  4. Akkk… ternyata bisa ya jalan2 ke kebun teh bareng bayi. Aku gak kepikiran 🙂
    Boleh nih idenya, ke kebun teh…
    Penting tuh ya, gak boleh lama2 di mobil, biar bokong nggak gepeng ya. Hahaaa..

  5. Aih kebayang sejuknya di kebun ini…
    Saya kalau kangen jalan diantara pohon2 teh, biasanya dari rumah langsung ke Selabintana saja Mbak. Ada perkebunan teh yang lumayan luas disana…

    Salam,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s

Atas ↑

%d blogger menyukai ini: