My Savior (K)night

Satu kali di hari Minggu seorang perempuan pergi ke toko pakaian, lalu ia jatuh hati pada sweater pink yang kayaknya cocok banget dipadananin sama rok motif floral berwarna senada. Eh begitu sampai di rumah si perempuan kecewa stadium 3 karena sweater itu ternyata warnanya bukan pink melainkan orange.ย  Pernahkah kamu mengalami kejadian seperti itu? Konyol yah? Eits, jangan ketawa dulu for it happened to me :|.
Lho, koq bisa di toko bajunya warna apa, eeeh sampe di rumah baru keliatan warna aslinya? Usut punya usut ternyata permasalahannya ada di pencahayaan bow. Di lampunya! Lampu yang tidak tepat pencahayaannya tuh bisa mengelabui mata. Gak bisa dipungkiri deh bahwa pencahayaan yang baik itu memberikan banyak dampak positif buat kehidupan kita bahkan bumi ini! Gak percaya?
Well, selain soal baju, di waktu luang saya tuh suka baca baca. Daaan.. kabar buruknya adalah saya udah pakai kaca mata. Jadi kalau mau kegemaran membaca dan mata saya dapat bersahabat karib, maka saya betul-betul harus memperhatikan besaran cahaya yang tepat untuk mata ini. Saya kan gak ada niatan memperburuk kesehatan mata bos!
Masih kurang bukti soal pentingnya pencahayaan? Buat yang hobby masak, pencahayaan juga memainkan peran penting lho. Pernah saya nginep di rumah teman dan membantunya memasak makan malam. Kebetulan dapur teman saya itu pencahayaannya minim dan mata saya tidak terbiasa dengan keadaan remang-remang, alhasil itu ayam goreng gosong karena saya kurang bisa memutuskan ini ayamnya udah mateng belum. Abis, gak terlalu beda sih, ini ayamnya kuning udah mateng atau kuning tapi belom mateng. Ihiks
Lalu, coba tanya para fotografer. I bet they will worship good lighting! Percaya deh. Senggol para fotografer yang baca blog ini ^_^ Hihihi. Pencahayaan yang bagus bikin objek juga jadi bagus sesuai keinginan kita. See? Pencahayaan itu penting banget
Nah, segitu pentingnya pencahayaan itu, ย di rumah saya selalu berusaha menggunakan lampu Light Emitting-diode (LED). Itu lho lampu yang nawarin efek pencahayaan hangat putih, pencahayaan berkilau tapi gak pake silau. Lampu LED ini hemat energi karena kualitasnya yang superior sehingga memiliki daya tahan yang lama. Jadi gak perlu sering-sering ganti lampu deh. Cring… cring.. Kedengaran kan suara koin-koin uang yang bisa kita hemat? :mrgreen: Bisa beli sepatu tambahan deh hehe.
Lalu pas saya berselancar untuk mencari fakta soal LED ini, saya baru tau bahwa lampu LED tidak memancarkan panas atau memancarkan UV. Nah dengan tidak memancarkan panas maka warna-warni terlihat lebih asli (tuh kan, benar kan baju bisa terlihat beda gara-gara pencahayaan yang gak pas). Selain itu lampu LED tidak menggunakan bahan beracun serta bebas timah dan merkuri. Menurut saya itu bagus buat bumi dan juga kesehatan pribadi seisi rumah. Sejalan deh sama misi pribadi yang sebisa mungkin berusaha untuk go green sesuai dengan kapasitas.
Eh, heran kenapa out of nowhere saya ngomongin soal lampu? Errr soalnya kemarin pas mati listrik di rumah, saya tertolong banget dengan senter besar yang lampunya adalah lampu LED. Jadi, pasang beberapa baterai saja, cahayanya tahan lama, cukup lama hingga listrik bisa menyala kembali.
So this posting is a tribute to LED which had saved my dark night ๐Ÿ˜‰

Tentang Ceritaeka

A Lifestyle and Travel Blogger. Choco addict. High-heels fans also a culinary worshiper. Simply give her friendship, love, freedom and FUN will be in the air.
Pos ini dipublikasikan di Gadget & OTOMOTIF, Products, Sponsored dan tag , , , , . Tandai permalink.

42 Balasan ke My Savior (K)night

  1. DV berkata:

    Kasian, listrik kok mati terus ๐Ÿ˜€

  2. Ikkyu_san berkata:

    di sini sih LED sudah biasa, dan disarankan utk menghemat listrik dalam rangka penghematan listrik besar-besaran di Jepang.

    EM

  3. niee berkata:

    Ah, emang bener tuh mbak, klo di toko sm dirumah biasanya warna rada berubah,, emang pencahayaan berperan penting deh..
    Etapi ngomongin lampu LED ternyata, hahaha.. Udah beberapa blog neh yg nulis beginian, ditunggu kabar finishnya aja deh ๐Ÿ˜€

  4. indobrad berkata:

    Wow, pencahayaan memang jadi concern gw kalo beli baju. Maunya sih gw bawa kabur dulu ke direct sunlight. Hehe

  5. amirul berkata:

    malah enag yg gelap” mbak.. hiiihih

  6. wuri sweety berkata:

    Disini udah ga ada tuch lampu pijar semua udah LED. Kapan ya Indonesia bebas mati listrik kayak di Jepang.

  7. edratna berkata:

    LED juga awet….
    Btw kalau beli baju memang kadang warnanya beda di saat di bawah sinar matahari…..

  8. Zippy berkata:

    Lampu LED emang mantep mbak.
    Nggak bikin pudar warna tembok juga, jadi bikin awet catnya deh ๐Ÿ˜€
    Satu hal yang mungkin jadi problem adalah harganya yang mahal.
    Tapi kalo saya bilang sih, harga emang menentukan kualitas ๐Ÿ˜€

  9. hajarabis berkata:

    nice..
    jadliah terang kehidupan bagi orang dan lingkungan sekitar ๐Ÿ™‚

  10. aihhh mantap reviewnya mas.. tapi saya setuju, orange bisa terlihat pink.. apa gak memungkinkan karena retina kita sudah mulai bermasalah mas dan bukannya karena jenis lampunya?!?! hhmmmmmmmmm….

  11. AL berkata:

    Uh, wajib itu pake LED. Biar kagak sering mati. walopun gak ngaruh untuk menangkal mati listrik.
    *yaiyalaaaaah…

  12. ratutebu berkata:

    langsung #niat ganti lampu rumah pake LED hahahaha

  13. Nazieb berkata:

    Udah ganti lagi ya teknologinya? jadi inget dulu masih pake lampu DOP yang kuning2 itu ๐Ÿ˜›

  14. susisetya berkata:

    aku juga pernah mbak kejadian beli celana pasti ditokonya biru lah kok datang ke rumah jadi ijo… ๐Ÿ™‚
    LED…hemat listrik hemat biaya…

  15. septarius berkata:

    ..
    iya mbak sekarang jamannya LED, kalo belom pake’ berarti ketinggalan jaman…hihihihi…
    ..

  16. carra berkata:

    hehe… iya pencahayaan itu puenting buanget… dan aku selalu ga bisa percaya sepenuhnya sama lampu… kalo ada cetakan2 yang perlu dicek ato direview, biasanya aku nunggu kalo ada matahari keluar ๐Ÿ˜† jadi walo cetakan uda jadi sore/malem, aku teteeeeeppp nunggu matahari… jadinya besoknya baru deh ke-cek ๐Ÿ˜† … lampu itu menipu!!!

  17. rayafr berkata:

    hmmm…keren reviewnya…selamat ya dek n_n

    Salam ๐Ÿ˜‰

  18. mawi wijna berkata:

    wah, ceritanya saya jadi fotografer yang kesenggol baca artikel ini niy mbak Eka ๐Ÿ˜€

    Hahaha, emang bener siy, kalau fotografer itu menghamba pada cahaya. Soalnya kan, fotografi itu artinya melukis dengan cahaya.

    Cuma di tempat saya kok agak susah ya nyari lampu LED. Bahkan senter LED pun susah dicari. Mesti ke toko besar dulu barangkali ya…

  19. Mood berkata:

    Beneeeer. . Efek cahaya memang bisa menipu mata dan itu biasanya dipake oleh banyak toko untuk menarik mata pelanggannya.
    Kalo aku belum make lampu LED gitu, tapi kepingin nyoba si ๐Ÿ˜€

    Salam.. .

  20. Asop berkata:

    LED… itu singkatan… “Lupa, Eh Dimana ya??” ๐Ÿ˜†

    *garing ya* ๐Ÿ˜ฆ

  21. @helgaindra berkata:

    ah aku tau ini pasti tulisan buat lomba yaaaa?
    atau tulisan berbayar yaaa?
    hahaha

    *ngumpet di semak-semak*

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s