Flashpacking To Australia; Travelling Gaya Koper Otak Ransel

Flashpacking? Apa tuh? Semacam berkemas-kemas secepat kilat pake baju ketat berwarna merah menyala seperti pilem the Flash dulu? Ato apa ya? Hahaha, pertama kali denger kata Flashpacking saya juga mengeryitkan kening tanda gak terlalu mudeng. Tapi  itu duluuuu, sekarang enggak lagi donk *siyap=siyap ditimbuk sandal ama yang baca :mrgreen:

Ya.. ya.. kalo gitu sekarang saya tanya, gimana sih cara kamu kalo lagi travelling? (Semprul..! Belum juga kelar pengertian Flashpacking koq malah udah nanya-nanya travelling?) Sabaaaaaaaaar, tenaaaang donk. Flashpacking itu berkaitan erat dengan travelling. Kalo kamu biasa melancong dengan fasilitas hotel bintang lima, transportasi keren, jadwal jalan-jalan yang teratur itu namanya turis. Tapi kalo kamu ketat mengontrol  anggaran, cuek sama schedule soalnya mencari pengalaman seluas-luasnya itu disebut backpacker. Nah flashpacker itu adalah kaum penggila jalan-jalan yang ada ditengah-tengah antara turis dan backpacker. Flashpacker adalah orang yang melakukan perjalanan backpacking dengan gaya sendiri. Prinsipnya sih selalu memilih apa yang diinginkan waktu bepergian tanpa terjebak aturan, gengsi, status, paham, ato penampilan dan sering kali anggaran gak terlalu diambil pusing. Dan, ahya.. seorang flashpacker biasanya tetep gaya walopun lagi wisata. (FTA, DC)

Lhoo, kenapa kamu bisa ngerti penjelasannya Ka? Jawabnya gampang banget! Karena saya sudah baca buku Flaspacking To Australia; Travelling Gaya Koper Otak Ransel karya Deedee Caniago :mrgreen: . Kebetulan #klubuku  dari curipandang pada Minggu, 27 Juni 2010 kemarin membedah buku ini. Buku ini keren deh! Ditulis oleh seorang Flashpacker sejati, yang hobbynya emang jalan-jalan. Plus Deedee juga moderator milis komunitas penggila travelling, aktif di komunitas Couch Surfing yaitu suatu situs jaringan silahturahmi bagi para traveller. Well, kalo melihat backgroundnya gak diragukan lagi kan pengalamannya soal jalan-jalan ;). Jadi apa yang tertulis memang berdasarkan pengalaman, bukan asal ngecap doank bos!

Buku mungil bersampul biru dengan foto segerombolan anak muda di bandara ini berkisah tentang perjalanan Deedee ke Australia dengan gayanya sendiri. Walopun lagi tamasya tetep dunk modis & jadi fashionista. Kenapa Australia? Berapa sih biaya makan, transport, juga penginapan? Don’t ask me, baca sendiri aja. Semua  terjawab koq. Ahya, buku ini juga sarat tips, seperti tips mempersiapkan perjalanan di dalam dan luar negeri secara umum, check list keberangkatan, dokumen dan list barang apa aja yang harus dibawa juga tips mengurus visa ke Australia. Tentu saja, isi buku tetap bertumpu pada perjalanan dan kota-kota apa saja yang disinggahi, mulai dari Melbourne, Canberra, Sidney, Blue Mountain, hingga Wolonggong tak lupa armada transportasi yang disarankan apa.

Gaya bahasa yang digunakan mengalir, disisipi humor sehari-hari. Bakalan ngakak-ngakak deh bacanya, si Deedee ini rada konyol soalnya. Jalan-jalan sih banyak keluar negeri, paspor penuh ama cap macam-macam negara tapi soal perut, busyeeet deh… Padang banget! Musti makan pake sambel dan sebelum tidur mesti minum sesuatu dulu. Penasaran, sesuatu itu apaan? Baca sendiri deh bukunya! 😉 Bahkan gara-gara kebiasaannya makan cabe and minum sesuatu itu, sempat ia berurusan sama pegawai imigrasi di bandara. Sableng! :mrgreen: urusan ama imigrasi mbok ya keren dikit gitu lho Dee.. ini koq ya gara-gara “sesuatu” itu 😛

Intinya, buku ini recommended banget. Isinya gak cuma haha hihi khas suatu perjalanan tapi juga ada pengetahuan yang bisa kita sarikan, this book is mainly about travel management. Dijamin, jadi tambah pinter dikit setelah baca, at least melek pengurusan visa lah 😀 Mana ada bonus  tips asyik mlaku-mlaku ke Malaka and Singapura. Wow, pokoknya gak rugi ngeluarin selembar goban 😀

Btw, hari Minggu 25 Juli 2010 ini pukul 14.00 #klubuku di bulan Juli ini bakalan ngebedah buku Salamatahari. Sebuah buku indie yang denger-denger sih agak beda dengan mainstream yang ada. Katanya lagi bakalan ngomongin soal proses kreatif buku ini. Penasaran? Datang yuks 😉 As usual tempatnya di markasnya curipandang, Jln. Ahmad Dahlan 39, Gandaria. See ya!

Iklan

46 respons untuk ‘Flashpacking To Australia; Travelling Gaya Koper Otak Ransel

Add yours

  1. buruan pergi ke aussie sebelum punya anak.
    begitu ada anak, ngga bisa bebas dweh ;))
    kalo aku bukan turis, bukan backpacker bukan flashpacking, aku ala japanis, yang tight dgn waktu karena jalan-jalan nya sambil kerja 🙂 (Gaya bu Enny deh… buu…yuhuuu aku sebut gaya wisata campur kerja sbg gaya ennymism atau gaya endayori aja yah hihihi)

    EM

  2. Eda, aku pingin banget baca, pinjem boleh gak 😀
    Oh ya kalo ada acara klub buku lagi ajak2 dong, aku pingin ikutan nih, oh ya besok ada kopdar di citos jam 4, ikut ya eda?

  3. Jadi inget, pernah nganterin temen ke Bogor beli tas dengan kondisi sama-sama baru bangun tidur, belum mandi, dan dengan pakaian seadanya. Eh itu namanya nggembel ya? 😆

  4. Eka,
    Bener kata EM…buruan jalan-jalan memuaskan hati sebelum punya anak…soalnya kalau udah punya anak bakalan kangen anak melulu….udah nggak asyik lagi.
    Anehnya kok nggak kangen sama oranhtua ya…

  5. Assalamualaikum Wr.Wb
    Salam nge-Blog

    Wah…jujur..saya baru tahu nih ada yg namanya flashpacker..berarti saya lebih ndak up-to-date dari mbak dong..
    hehehehehe…….

    Wah,,,,jd penasaran saya sama bukunya..
    Kapan-kapan beli akh..
    BTW,,,penasaran deh saya..bisikin pelan2 aja wis mba..apa yg dimaksud “sesuatu” itu..
    Minuman apakah???? Jus petai ya…Hehhehehe
    ^___^

    Oh ya,
    Perkenalkan, saya bloger dari catatanbumi.co.cc
    Lama saya melirik duni perblogeran.
    S/d akhirnya saya membuat catatanbumi.co.cc
    Panggi saja saya Bumi Al Fattah.
    Silahkan datang, dan ambil hadiah spesial khusus untuk bloger spesial dan senior seperti kakak.
    Saya mohon bimbingannya….
    dan saya tunggu kunjungan perdananya
    Silahkan….

    – – – catatanbumi.co.cc – – –

  6. hehehe…Mbakyu satu ni emang paling giat deh kalo urusan ngulas hal-hal kaya gini neh…tadinya kepikiran apa gituh flashpacking hahaha ga taunya tentang buku toh

    salam hangat

  7. Mbak Ekaaaa…. Sudah lama sekali saya tidak blogwalking ke sini,,,

    Hmm…Flashpacking, istilah yang sama sekali baru bagi saya Mbak,,,

    And bukunya,, I think sangat menarik sekali dech 🙂

    Salam semangat selalu

  8. Jika saya travelling, saya selalu membuat checklist barang yang akan dibawa.
    Saya urutkan dari kepala sampai ujung kaki agar tak ada yg terlupa.
    Jika t shirt bisa dibeli dimana saja, tidak dengan tanda pangkat atau tanda jabatan bho.
    Lupa dua hal itu akan klimpungan jika sedang dalam perjalanan dinas.
    apik bukune nduk
    salam hangat dari Surabaya

  9. ..
    Meski backpacker kalo ke Ausie mah, teteup berat dikantong Mbak..
    ..
    Mending ke Bali aja deh, ntar juga ketemu orang2 Ausie..
    He..he..
    ..
    Tapi tips2 dalam bukunya pasti bisa nambah pengetahuan juga ya..
    😉
    ..

  10. Wah, ternyata utk bepergian ke LN pun ada kategori2nya segala : turis, backpaker, sampai istilah yang terbaru flashpacker. Wah, aku bisa masuk kategori yang mana ya. Hmm….ngayal.dot.com deh ceritanya. Sampai sejauh ini aja nggak pernah ke LN dan paling2 cuma jakarta doang. Sedihnya diriku 😦

  11. Aku suka jalan-jalan, tapi belum pernah bergaya backpacker. Maklum, khawatir keamanan kurang terjamin, apalagi kalau jalan-jalannya sendiri. Kalau bareng-bareng konco sih asyik juga pastinya ya …
    Pengin jalan ke Australi, tapi sampai teman-temanku pulang ke Indonesia, belum terlaksana juga … 😦

  12. lengkap banget deh bukunya,
    kalau udah emak2 gini ngebayangin aja deh jalan2nya,
    kudu mikirin buat sekolah he..he…

    sedap benar fotoan sama pengarangnya ya,

  13. wah seru juga cerita mbak eka tentang jalan-jalannya, btw temennya mbak dee-dee backpacker juga to, lam kenal ya mbak dari ane.

    jadi tambah ingin jalan-jalan keluar negeri nih.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

Atas ↑

%d blogger menyukai ini: