Petualangan Ngeri-ngeri Asyik di Taman Nasional Komodo

Life is either a daring adventure or nothing -Hellen Keller-.

Pulau Komodo IslandSemilir angin laut menerpa wajah saat saya meloncat turun dari kapal kami yang sedang bersandar di dek. Saya diberitahu bahwa kami berada di Pulau Komodo, pulau yang terkenal di seantero dunia karena kadal besar keturunan purba yang mematikan itu bermukim di sini. Saya memicingkan mata, berusaha menghalau sinar matahari yang menyilaukan dan mendapati gapura besar bertuliskan WELCOME TO KOMODO NATIONAL PARK berada di kejauhan.

Pulau Komodo Island 2Setelah melewati gapura, saya dikejutkan dengan kerumunan orang yang menjual cinderamata khas Pulau Komodo. Kaget, iya kaget. Saya pikir pulau ini tak berpenghuni, nggak ada orang. Ternyata tetap ada orang juga.

Pepohonan teduh nan rimbun yang menyambut di Pulau Komodo

Pepohonan teduh nan rimbun yang menyambut di Pulau Komodo

Setelah melewati ramainya pedagang, aura asli Pulau Komodo pun muncul. Rerimbunan pohon dengan jembatan kayu yang lapuk membentang tepat sebelum kami mencapai pos di mana kami harus membayar tiket dan dibagi-bagi dalam grup dengan seorang ranger menemani kami. Ranger kami bernama Pak Abdullah, ia bertanggung jawab atas 5 orang di dalam grup ini yang terdiri dari saya, Bobby, Pino, Gio dan Satya. Saya tersenyum senang melihat pembagian grup, udah kebayang gimana binalnya kami ๐Ÿ˜› eh.

Nggak Ada Jaminan Ketemu Komodo!

Tapi, bayangan keseruan itu hanya tinggal bayangan aja karena sebelum menjelajah Pulau Komodo, kami mendapat briefing beberapa peraturan yang disampaikan oleh Pak Abdulah dan ia sudah mewanti-wanti bahwa beraturan tersebut harus kami taati.

Peraturan tak tertulis di Pulau Komodo yang disampaikan oleh ranger Pak Abdullah:

  1. Dilarang berbicara atau bersuara keras, jika tidak diperlukan tidak perlu mengobrol.
  2. Berada di dalam satu grup, jangan sampai terpisah untuk menghindari hal-hal yang tidak diinginkan.
  3. Dilarang memberi makan komodo (yang ini juga mikir banget kaliii) hehehe.

Selain itu Pak Abdullah juga menjelaskan bahwa karena Komodo adalah binatang liar yang tidak ditangkar maka ia tidak bisa menjamin bahwa kami akan bertemu komodo. Berdoa aja! Duh, saya langsung lemes pas denger omongan Pak Abdulah yang terakhir itu.. Kalau sampai semua komodo ngumpet dan nggak nemuin kami maka sia-sia sudah perjalanan panjang kami dooong. ((((NEMUIN)))) kayak tamu aja ya? :mrgreen: Hahaha.

Let the adventure begins!

Let the adventure begins!

Ho ho ho.. mau lewat mana nih?

Ho ho ho.. mau lewat mana nih?

Selesai briefing kami pun berjalan beriringan masuk lebih dalam ke Pulau Komodo. Pak Abdullah membawa tongkat yang bercabang dua persis kayak lidah Komodo, katanya sih (amit-amit) untuk menghalau komodo jika mereka mendekat. Mendengar penjelasannya, jujur saja saya merasa kurang nyaman. Entah kenapa, nggak tau deh sebabnya. Takut? Sepertinya tidak. Namun saya merasa gelisah sekali. Akhirnya untuk mengusir rasa tidak nyaman tersebut saya berjalan menjajari Pak Abdullah dan dalam kesempatan itu kami pun mengobrol dengan suara lirih.

Legenda Putri Naga Komodo

Alkisah hiduplah seorang putri dimana orang memanggilnya Putri Naga Komodo. Putri ini menikah dengan seorang pria dan melahirkan sepasang bayi kembar. Bayi laki-laki yang merupakan manusia dinamainya Si Gerong dan dibesarkan di lingkungan manusia, sedangkan bayi perempuan yang merupakan komodo diberi nama Ora yang selanjutnya hidup di dalam hutan.

Waktu berjalan, Gerong dewasa berburu rusa di hutan, namun pada saat dia akan mengambil rusa buruannya itu tibaโ€“tiba seekor komodo merebut dan memakan binatang hasil buruan ย Gerong. ย Dia mencoba mengusir kadal tersebut, namun kadal itu berdiri menantang Gerong dengan gigi-giginya yang tajam.

Si Gerong memutuskan untuk membunuh kadal raksasa itu, namun mendadak muncul seorang wanita yang bersinar terang yaitu Putri Naga. Ia memisahkan Gerong dengan kadal itu dan berkata, โ€œJangan bunuh binatang ini, dia adalah Ora, saudarimu. Aku melahirkan kalian berdua. Anggaplah kalian sama karena kalian adalah saudara kembar.โ€

Sejak saat itu, masyarakat di Pulau Komodo memperlakukan komodo dengan baik. Begitulah dongeng masyarakat lokal mengenai Komodo.

Kisah legenda ini juga ada di pos ranger di mulut Pulau Komodo

Kisah legenda ini juga ada di pos ranger di mulut Pulau Komodo

Saya mendengarkan kisah tersebut dengan syahdu. Ah, betapa nilai-nilai luhur suatu daerah yang tersampaikan melalui legenda atau dongeng mampu membantu memelihara komodo dari kepunahan. Saya bilang membantu lho, bukan berarti satu-satunya poin yang membuat komodo tidak punah karena pasti ada faktor ekologi, biologi, dll., yang berperan. Tapi paling tidak melalui nilai untuk tidak membunuh binatang maka satu penyebab kepunahan pun tereliminasi.

MERINDING DISKO KETEMU KOMODO

Begitu asyiknya saya mendengarkan cerita Pak Abdullah sehingga tak terasa kami sudah sampai di Hutan Asam.

Pulau Komodo Island 9

Mata air buatan

Mata air buatan

Tempat ini adalah sebuah mata air buatan di mana binatang dapat melepaskan dahaga. Nah, karena banyak binatang buruannya seperti babi hutan, rusa, dan burung rehat dan minum di mata air ini, maka (jika beruntung) Komodo yang lapar akan mengintai di seputaran sini. Saat rusa atau babi hutan lengah, Komodo akan menyergap, menggigit dan menebarkan racunnya. Setelah binatang tersebut mati barulah Komodo menyantap bangkai binatang tersebut.

Anw, kata-kata Bang Oyan bahwa mereka yang melihat lumba-lumba (baca post saya sebelumnya) akan beruntung ada benarnya. Karena kami ternyata ketemu Komodo jantan yang besar banget sedang leyeh-leyeh manja di areal Hutan Asam ๐Ÿ˜€ Cuma jalan sekitar 500m dan udah ketemu. Yeay!

Posenya sok-sok jadi ranger cool padahal udah jiper setengah mampus :D

Posenya sok-sok jadi ranger cool padahal udah jiper setengah mampus ๐Ÿ˜€

SSSSTTT JANGAN BANGUNIN KOMODO GENDUD YANG LAGI TIDUR

SSSSTTT JANGAN BANGUNIN KOMODO GENDUD YANG LAGI TIDUR

Ada yang berani nepok Komodo dari belakang? Saya sih ogaaah... Btw ngeliat ukuran komodo yang geude begini, kalo digampar ekornya aja kayaknya bisa pingsan deh :mrgreen:

Ada yang berani nepok Komodo dari belakang? Saya sih ogaaah… Btw ngeliat ukuran komodo yang geude begini, kalo digampar ekornya aja kayaknya bisa pingsan deh :mrgreen:

Bergantian kami berfoto di belakang Komodo dengan Pak Abdullah yang memotret di depan Komodo. Duh, saya nggak kebayang sih gimana rasanya memotret binatang purba ini dari depan dengan jarak dekat. Kalo tetiba bangun dan langsung nyaplok si ranger gimana? Hiiiih! Buru-buru saya tepis pikiran buruk itu ๐Ÿ˜€

Mau Ambil Jenis Trek yang Mana?

Setelah memuaskan hasrat penasaran dengan komodo ini, Pak Abdullah menawari kami apakah mau lanjut trekking atau kembali saja ke bagian depan pulau. Kami sepakat untuk kembali saja ๐Ÿ˜€ Jiper cyiiin. Masuk ke Pulau ini beneran berasa masuk ke Jurrasic Park! Ngeri-ngeri tyapi asyik gimana gituuu ๐Ÿ˜€ Ohya, ada empat jenis trek yang bisa diambil kalo berkunjung ke Pulau Komodo. Super Short Trek, Short Trek, medium, long, adventure Trek. Masing-masing memiliki panjang trek yang berbeda. Kami sih milih yang short trek aja ya cyiiin ๐Ÿ˜€ Tapi buat pencinta petualangan dan uji nyali, silakan banget ambil adventure trek sepanjang 4km tersebut ๐Ÿ˜‰

Dapat bonus ketemu komodo gendud lagi di pinggir pantai! Eh, gaya saya udah cocok jadi ranger berpengalaman belom? :mrgreen:

Dapat bonus ketemu komodo gendud lagi di pinggir pantai! Eh, gaya saya udah cocok jadi ranger berpengalaman belom? :mrgreen:

Poto bareng Bang Oyan yang banyak cerita-cerita soal Komodo. Ma kasih ya baaang ^_^

Poto bareng Bang Oyan yang banyak cerita-cerita soal Komodo. Ma kasih ya baaang ^_^

Kece mana? Aku atau pantainya? *dijitak :D hahaha

Kece mana? Aku atau pantainya? *dijitak ๐Ÿ˜€ hahaha

Harga tiket masuk di Pulau Komodo ini adalah IDR 100.000/orang udah termasuk biaya trekking. Menurut saya, harga tiket ini termasuk murah mengingat pengalaman tak terlupakan yang saya dapatkan. Tapi harga ini belum termasuk tips buat rangers yaaa. Penjelasan lengkap Pak Abdullah bisa ditonton di video milik virustravelling ini. Enjoy!

Tips Berkunjung ke ke Pulau Komodo:

  1. Pastikan stamina OK, biar trekking lancar dan enak.
  2. Book lebih dahulu, untuk memastikan ketersediaan ranger atau jika ingin berwisata di luar paket yang disediakan seperti night safari atau trek khusus lainnya.
  3. No sudden move when taking picture, kata Pak Abdullah, Komodo terganggu dengan gerakan tiba-tiba jika mengambil kamera dan memotret. Jadi, biar amannya bergeraklah pelan-pelan saat mau memotret atau kasih aja ke ranger buat dipotoin :mrgreen:

Selamat hari Selasa, Sobat CE! Berani Kecup Komodo?

Iklan

Tentang Ceritaeka

A Lifestyle and Travel Blogger. Choco addict. High-heels fans also a culinary worshiper. Simply give her friendship, love, freedom and FUN will be in the air.
Galeri | Pos ini dipublikasikan di Nusa Tenggara dan tag , , , , , , , , , , , . Tandai permalink.

42 Balasan ke Petualangan Ngeri-ngeri Asyik di Taman Nasional Komodo

  1. awansan berkata:

    ee busyet komodonya gede banget

  2. satuaspal.com berkata:

    Wah ketemu dinosaurus ya kak

  3. Ya ampun Fotomu ngeriiii. Si Kiki tuh berani kecup komodo di TMII. Aku sih ngeriiiii

  4. denaldd berkata:

    Hahaha leyeh2 manja, jadi ingat Kak Cumi ๐Ÿ˜… biaya ranger sudah ditentukan apa seikhlasnya? Kayaknya sudah ditentukan sih ya, soalnya kerjaannya kan beresiko. Duh, suatu saat pengen banget kesini.

  5. yanti berkata:

    Mauu ke pulau komodo.. Keren banget kearifan orang-orang lokal di sana yang menghirmati komodo. Mungkin kalau tidak ada cerita itu sudah ditangkepin dan dibunuh tuh komodo. Padahal komodo cuma ada di sana yang merupakan kekayaan alam Indonesia dan membuat Indonesia terkenal. Panjang ya komentarnya ๐Ÿ˜€

  6. jarwadi berkata:

    kalau tidak ada legenda itu kali sekarang komodo sudah punah atau populasinya turun drastis, hihi

    eh kamu beruntung banget ketemu komodo komodo itu

  7. Lidya berkata:

    mbak gak ngeri ya fotonya deket komodo

  8. Arman berkata:

    wah seru.. beneran ketemu komodo ya..
    komodo itu sebenernya galak gak sih ka? bisa gigit gak?

    • Ceritaeka berkata:

      Galak kalau lapar ama mau kawin. Dia gigit pake lidahnya, tebarin racun trus buruannya mati baru dia makan. Jadi ya… galak nggak galak sih tapi yang pasti MEMATIKAAAAN :p

  9. Serem yach pas menjelajahi hutan rasanya tiap bunyi gerakan langsung perasaan was2. Begitu juga pas foto-fotoan dengan komodo, hikss takut. makanya foto ku nga ada yang sedekat ini kak. kakak masih berani gitu yach mendekat,

    • Ceritaeka berkata:

      Embyeeer.. Setiap ada gemerisik jadi deg-deg-aaan ๐Ÿ˜€ hehehe
      Ranger-nya bilang aman jadi ya aku berani mendekat ๐Ÿ˜› *darah Medan jangan ditantaaaang* hahahha

  10. Anthony berkata:

    diceritain ga, kenapa komodo cuman ada di pulau komodo? ga ada yang nyebrang ke bali ato ke jawa gitu misalnya? ato di belahan dunia laen gitu? *sumpah penasaran*

    • Ceritaeka berkata:

      Sayangnya enggak diceritain >.< Aku nggak nanyaaaa. Tapi dari nonton di Natego sih sebenernya Komodo ini nyebrang dari Australia. Di sana punah tapi malah berkembang biak di TNK ituuuu

  11. inlycampbell berkata:

    Seruuuu bangettt… cocokkkkkk deh dari segi gaya.. hihihi.. #jadiranger

  12. Ngecup manjahhhh kali yak, wkwkwk brani emang? *kemudianMelipir
    Btw penasaran dgn racun yang dihasilkan dr lidah komodo ini, mematikan sekali sepertinya. Selain kibasan ekornya yang katanya kuat bangeeeet.

  13. Monda berkata:

    komodonya gendut2,
    makannya banyak ya, disediakan atau harus berburu sendiri?

    • Ceritaeka berkata:

      Harus berburu sendiri kak. Mereka liar, makanya nggak ada jaminan bakal ketemu komodo pas ke sana. Seberuntungnya ajaaa.
      Ohiya, mereka emang gendud karena metabolismenya lambat dan mereka selalu makan hingga 80% berat tubuhnya abit itu hibernasi deh

  14. lindaleenk berkata:

    Kamu kemarin berapa hari sihmbak di Flores?

  15. So febeless….

    Itu Komodonya mau diapain juga kok males2 san manja yah.

  16. Ping balik: PINK BEACH: Impian yang Tergapai di Bulan Mei | Cerita EKA

  17. Deddy Huang berkata:

    Jarak terdekat sama komodo berapa meter sih kak, serem juga ya.

  18. denger suaranya mendesis kaya uler takut deket deket wkakakkak

  19. Bobby Wijaya berkata:

    Jadi pengen jalan2 kesini.. ๐Ÿ˜€

  20. Gaby berkata:

    Selamat siang, saya Gabriela dari salah satu universitas pendidikan terkemuka di Surabaya. Saya sedang meneliti teori motivasi wisatawan mengunjungi Taman Nasional Komodo untuk skripsi (tugas akhir jenjang pendidikan S1) saya. Kalau tidak keberatan dan bersedia, bisa saya minta waktunya untuk berpartisipasi pengisian kuesioner saya? Terima kasih banyak, Tuhan memberkati.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s