(Tetangga) Kemalingan Saat Lebaran

Precaution is better than cure.  ~Edward Coke.


Hallo, Sobat CE! Apa kabarnya? Minal Aidin Wal Faizin yaaa. Mohon maaf lahir dan batin. Gimana libur lebarannya kemarin? Mudik enggak? Saya mudik hampir seminggu di rumah mama. Mudik kali ini agak-agak gimana gitu buat saya. Seneng banget karena kumpul keluarga tapi juga agak jantungan pas balik.

Mudik ke rumah mama itu artinya numpang makan, numpang tidur dan numpang dibayarin pas jalan-jalan :mrgreen: Hahaha. Ini poto di Tebing Keraton, post khusus bakal live juga bentar lagi. Stay tune yaaa.
Mudik ke rumah mama itu artinya numpang makan, numpang tidur dan numpang dibayarin pas jalan-jalan :mrgreen: Hahaha. Ini poto di Tebing Keraton, post khusus bakal live juga bentar lagi. Stay tune yaaa.

Jadi setelah menggendud makan daging rendang, kami pun pulang. Memasuki areal kompleks rumah, jantung saya serasa berhenti. Banyak orang berkumpul di gang rumah saya dan ada mobil polisi segala. Aaaaak, udah bukan rahasia umum lagi deh kalo saat mudik lebaran garong atau pencuri makin merajalela. Pikiran saya ngelantur kemana-mana. Apalagi pas saya tanya orang yang berkerumun dan mereka menjawab bahwa polisi mau olah TKP. Mau nangis deh waktu itu. Cuma bisa diam dan memanjatkan doa semoga rumah saya nggak kenapa-napa. Huhuhu.

Setelah saya makin mendekat, baru ketahuan bahwa polisi melakukan olah TKP di tetangga yang berjarak 4 rumah dari saya. Kemalingan. Belum kelar rasa kaget saya, pak polisi ngasih tau kalau total ada 3 rumah tetangga yang dibobol pencuri. Waaaks.

Ditengah-tengah keterkejutan tersebut, saya dan suami sedikit merasa bersyukur karena melakukan penambahan pengamanan sebelum mudik. Kami pasang cloud camera di halaman rumah. Bukan karena saya nimbun barang berharga makanya pasang cloud camera. Tapi waktu itu saya mikirnya gini… Namanya lebaran kan pak satpam juga pengen cuti. Nah, petugas penjaga berkurang tapi rumah yang diawasi bertambah banyak karena ditinggal mudik. Rasanya nggak fair kalau mengandalkan pak satpam aja. Sepertinya harus pasang pengaman tambahan sendiri untuk jaga-jaga. Akhirnya saya dan suami sepakat pasang cloud camera merk-nya TP-LINK dengan model No. NC200. Harganya Rp. 494.000. Tapi kalo beli di Bhineka.com dapat korting 95 ribu jadi Rp. 399.000 aja. Sayang saya nggak tau promo itu jadi waktu itu beli di harga normal deh.

TP Link NC200. Cute ya? Mungil gitu.
TP Link NC200. Cute ya? Mungil gitu.

Anyway busway, si cloud camera ini pasangnya gampang banget. 15 menit jadi. Sini, sini, saya terangin cara pasang Cloud Camera TP-LINK NC200:

  1. Konek kamera ke router wifi di rumah dan hape yang ditinggal di rumah.
  2. Download camera app dan ikutin aja instruksi yang ada
  3. Monitor kamera dari komputer atau hape kita (bisa di iPhone, iPad atau android lho). Asyik kan?

Saya pasang cloud camera di halaman depan rumah dan monitorin keadaan rumah dari tempat mama. Jadi pas bercengkerama sama keluarga, sesekali saya ngintip hape buat ngecek keadaan rumah. Video streamingnya cukup stabil, jelas dan bisa 4x zoom. Angle-nya juga lumayan luas, minim dead zones. Dan yang saya suka, ada built-in microphone-nya jadi suara di seputar rumah pun kedengeran. Nggak berasa nonton pilem bisu 😀 hehehe.

Ini hasil screen capture dari hape saya waktu monitorin halaman depan pake Cloud Camera TP Link NC200. Featured mobil tetangga yang numpang parkir depan rumah. Hehehe. Agak burem soalnya udah sore. Kalo siang jernih bangeeet. Dan karena ini sreencapture, maaf kualitasnya begini. Aslinya sih pas di hape jernih.
Ini hasil screen capture dari hape saya waktu monitorin halaman depan pake Cloud Camera TP Link NC200. Featured mobil tetangga yang numpang parkir depan rumah. Hehehe. Agak burem soalnya udah sore. Kalo siang jernih bangeeet. Dan karena ini sreencapture, maaf kualitasnya begini. Aslinya sih pas di hape jernih.

Hati jadi tenang walaupun ninggalin rumah buat mudik agak lama karena bisa setiap saat ngecek keadaan rumah. Satu aja kekurangan dari cloud camera ini, anuh… warna putihnya jadi cepet keliatan kotor kena debu pas ditaruh di luar rumah 😀 selain dari itu sih saya puas banget.

Balik lagi ke olah TKP oleh pak polisi. Sedih banget pas denger tetangga saya itu kehilangan beberapa ribu dollar, perangkat elektronik dan perhiasan. Duh, I feel sorry to that family. Saya nggak kebayang gimana perasaan tetangga yang habis senang-senang ketemu keluarga, eh pas balik langsung nelongso kena musibah. Tapi jelas ini jadi pengalaman berharga bahwa sebaiknya kita selalu berusaha memasang pengamanan tambahan. Bisa saja waktu itu pencurinya juga mengincar rumah kami, tapi si pencuri jadi mikir pas liat ada camera yang ngawasin jadi nggak berani masuk. Kemungkinan tersebut tentu saja ada. Anw, semoga kita semua dijauhkan dari hal-hal buruk ya.

 Sobat CE, gimana pengalaman mudiknya? Lancar jaya dan aman kan?

Iklan

51 respons untuk ‘(Tetangga) Kemalingan Saat Lebaran

Add yours

  1. Waduh, lumayan banyak juga yang hilang ya. Turut berduka dengan keluarga itu, dan semoga kita dijauhkan dari musibah sedemikian :amin. Entah bagaimana perasaan mereka… :huhu.
    Eh ya, ini kamera inovatif banget deh. Ibarat kata kita cuma butuh koneksi internet yang joss di rumah dan di ponsel untuk bisa memantau apa yang terjadi di rumah. Keren bangetlah, wajib punya nih supaya keamanan bisa dipantau. Ini bisa direkam begitu jugakah Mbak? Atau sebatas pantauan realtime?

    1. Bisa direkaaaam. Dan ada kabel ether juga jadi bisa langsung dicolok ke inet kabel gitu. Nanti aku tambahin di artikelnya deh. Ma kasih udah diingetin yaaa.
      Ho-oh inovatif banget dan installnya itu lhooo, gampaaang! Buat yang gaptek kayak aku aja cepet ngertinya 😛

      1. Wah, sama-sama Mbak :hehe. Hm, memang mesti demikian sih ya Mbak, harus mudah dipakai jadi bisa bermanfaat bagi banyak orang :hehe.

  2. Wah..kebeneran banget lagi kepikiran mau beli cloud camera klo ud pindah ke rumah baru. Bukan sekedar buat intip2 keamanan rumah sih. Tp jg buat intip2 gimana nanti si mba’ jagain anak2. Pengawasan anak2 pastinya penting banget kan?! Thanks infonya mba. 🙂

  3. Jadi ingat mobil di depan rumah sempat dikendarain maling, gara-gara teriakan di kompeks, maling buru-buru keluar dari mobil..(mungkin kebayang kali yah dia gak bakalan selamat di portal . 😀

  4. Dirumah ortu yang ditinggalin skrg gak pake karena emang ada orang tiap hari. Ntar pas pindah rumah sendiri pengen pasang ah. Secara jak kantor pasti rumahnya kosong.

  5. aku liat di youtube, ada produk sejenis sensor gtu, jadi pas ada gerakan dalam rumah, bakal ada notifikasi yang dikirim ke hp yang punya rumah.. kayaknya cocok digabungin sma ini.. jadi ga perlu ngecek tiap saat, pas ada notifikasi dari sensornya barulah cek..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

Atas ↑

%d blogger menyukai ini: