Travelling Buddy

Sama siapa biasanya kamu pergi travelling? Kalau saya sih sering pergi plesir sama Adrian berduaan ajah. Ya ya itu sih udah pada tahu ya πŸ˜‰ udah sering ditulis di blog pula :mrgreen: Tapi sering juga lho saya travelling bareng temen atau ikut tur dan membuat saya berada satu perjalanan dengan orang-orang baru.
Seperti yang pernah saya bilang, seru tidaknya plesiran itu bukan cuma soal tempat atau ke mana kita pergi. Siapa kawan seperjalanan kita juga menentukan level kesenangan, maksimal atau minimal. Jujur, saya belajar banyak karakter orang dari travelling bersama lho.
Good company in a journey makes the way seem shorter. -Izaak Walton-
Ini nih tipe-tipe travelling buddy yang nyebelin versi EKA πŸ˜€ :
  1. Travelling buddy tipe cuek alias gak pedulian. Β Tipe ini yang nyalain alarm pagi buta. Saya bangun, dia enggak. Duh! Itu bikin tersiksa lahir batin πŸ˜†
  2. Travelling buddy tipe slebor nan jorok. Pernah nih saya sekamar sama orang yang main lempar barang seenaknya ke mana-mana. Sepatu terserak tak tentu arah dan pakaian pun numpuk amburadul. Wislah tutup mata aja daripada sakit hati hahaha.
  3. Travelling buddy tipe jorok. Ini beda-beda tipis sama si tipe slebor itu sih tapi udah dalam taraf bikin jijik. Jadi ya booow namanya sekamar itu barti sharing kamar mandi juga kan ya. Nah, setelah menggunakan kamar mandi apakah dirimu akan membiarkan ceceran sabun bekas mandimu dan tampias air begitu saja? Membuat orang yang mandi setelahmu kerja keras membersihkannya dan merasa jijik karena mesti nge-lap? Saya sih gak gitu, habis mandi pasti saya bersihkan supaya orang sesudah saya pun nyaman menggunakan kamar mandi. Bukankah manusia yang baik adalah yang menjaga perasaan kawan dan tidak membuatnya rikuh? Tapi ya bow gak semua travelling buddy punya kesadaran bersih-bersih gitu sih. Huahaha, kalo pas ketemu orang macam begini saya langsung baca doa keras-keras boow. Takut macan di dalam diri ini keluar terus nerkam dia deh hihihi.
  4. Travelling buddy tipe manja tak bertoleransi. Telat dikit ngomel, gak sesuai keinginannya dikit ngomel, atau kalau ada yag sakit ngomel juga. Namanya nge-trip bareng-bareng kan ya mestinya kadar sabar itu diperluas gitu lho. Saya bingung sama orang-orang tipe ini, apa gak mikir ya kalau dia ngomel-ngomel gitu bisa merusak suasana perjalanan?
Meeting new (good) friends on travelling has always amused me.
Lalu tipe travelling buddy yang menyenangkan itu yang gimana? Well, walau rada subyektif tapi travelling buddy paling menyenangkan itu ya yang sabar, bertoleransi, rajin moto-motoin tanpa di minta (#digetok) dan bisa enjoy sendiri tanpa rewel minta diperhatiin. Dan Puji Tuhan, saya sering ketemu Travelling buddy yang menyenangkan dan bahkan jadi kawan baik hingga sekarang ;).
Anyhow, menurut saya, kita baru bisa merasakan cocok tidaknya sama seseorang itu ya kalau udah travelling bersama-sama. Pas travelling bareng bakal keliatan deh tipe aslinya kayak apa. Apakah dia pencemberut yang susah dipuaskan, apakah dia bisa bertoleransi atau bertenggang rasa atau tidak. Pada saat travelling, karakter dasar seseorang itu pasti muncul. Alam itu heibat, dia punya caranya sendiri memunculkan karakter asli kita.

Salam travelling, Sobat CE!

Tipe travelling buddy yang kayak gimana sih kamu? πŸ˜‰

Iklan

60 respons untuk β€˜Travelling Buddy’

Add yours

  1. Kalau aku suka yg sehati soal makan dan yg gak ribet klo di ajak jalan.. mau jalan kaki hayok.. mau naik taxi hayokk.. asal betah dengan aku yg pemabok ini deh.. hehehehe..

  2. Ih kok cuma empat doang sih… dan aku kayaknya ga ada disitu…
    Kalo untuk ketempat baru aku lebih seneng sendiri coz I have more time buat explore tempat plus kalo nyasar atau gimana gituh ga khawatir ama orang yg diajak jalan bareng. Plus kalo kemaleman ga perlu khawatir ama waktu, bisa nginep dimana aja termasuk bobok dijalan (kalo di Jepang yah… kalo di Indo mending pulang naek taksi) Beside that, even ga bisa foto2 narsis tapi perasan puas karna bisa exlpore sana sini itu lebih menyenangkan.

    Nah kalo jalan bareng biasanya tipikal yg tour guide. karna tmptnya udah aku datengin sblmnya…
    Kalo tempatnya blom pernah dateng biasanya aku yang paling sotoy pergi semaunya ngambil foto apapun yg ada di depan mata. somehow agak ga enak juga ama temen jalannya huehehe… mgkn bakal cerewet minta liat sana sini πŸ˜›

  3. Kebayang kalo travelling ama keempat tipe itu berbarengan. Untungnyaaa sayan yang suka ga enakan kok seringnya dapet yang baik-baik. Paling parah sih ketemu yang selebor. Tapi kalo jalan bareng sih kemungkinan besar saya yang bakalan motoin. πŸ˜€

  4. Benar Eka kalau traveling barengan jadi ketauan sifat masing-masing :D, belum berangkat traveling aja sudah disodorin tugas2 dari teman2 : “carikan kamar hotel dong, carikan transportasi ke negara a, b, c yg murah dll” mikir deh, solo traveling aja kali ya atau ama suami deh? πŸ˜€

  5. Waduuh, pengen sih sering2 trapeling. Tapi apa mau dikata, tiap hari dituntut buat kerja,,,,kerja,,,,kerja. hehehe, sekali2 pengen sih traveling, tp klo sendiri gak enak kyaknya, mau ngajak temen. sekarang temen2 jgg udh pd sibuk, salam kenal blogger nubie kakak.

  6. Yap… itung-itung belajar psikologi gratis ya mak bisa mengenal karakter seseorang pada saat ada acara yang mengharuskan berinteraksi lebih lama. Kalau aku? eemm… tipe pengertian kayanya, suka motoin orang walau ga diminta, qiqiqiqiq

  7. Benar bangettt! Bahkan sama sohib bisa ga cocok pas travelling. Klo aku sih lbh enjoy sama stranger deh skalian, no expectation. Klo ternyata dia spt traveling buddy nyebelin versi diatas, anggap aja resiko.

    Klo ganteng, wangi, dan baik hati..itu spt dapat durian runtuh. Wakakakkakaka

  8. sama suami memang lebih menyenangkan. tapi saya menyesal, seharusnya lebih banyak travelling berdua dulu wktu pacaran.. hahahaha! Sekarang, solo traveller, jauh lebih menyenangkan. *pasang kaca mata hitam* πŸ˜€

  9. paling seru memang kalo bareng sahabat-sahabat yang udah ngerti luar dalemnya kita. kalo belum akrab juga, kadang gegara beperjalanan bersama jadi klik dan berasa sodara. kecuali kalo beperjalanannya atas biaya negara ya pasrah aja harus pergi ama siapa aja.

  10. Travelling Buddy saya adalah PEKOK Ranger πŸ˜€
    yang mana semakin hari kian menyusut personilnya karena kesibukan dalam kehidupan… #mellow

    tapi yang jelas Travelling Buddy itu harus support each other πŸ™‚

  11. aku suka jalan sama temen tukang potooo…
    soalnya kalo udah jalan, aku biasanya malas poto-poto, keenakan makan, keenakan jalan, keenakan bengong. :p

  12. belum pernah traveling sendiri, sekarnag sih sama keluarga. ooh ya kalau dari toilet umum sebelum saya kotor biasanya saya yg membersihkan kak, karena malu nanti dituduh aku yg mengotori πŸ™‚

  13. Seru yaa klu kayak Mb Eka niy, bisa travelling kesono kemari. Nah diriku perjalanan darat mabok, naik pesawat takuut (suka bayangin yg gak2 klu lg di pesawat). Jadilah diriku bertapa dalam kesunyian *Hiyaa apaan niy :D*

    Salam kenal Mb Eka, sukee ma blognya!

  14. paling reseh tuh kalau travelling sama orang yang hobi foto kebangetan sampai beribu kali. Satu kali jepret gak cukup, ininya salah itunya salah, rempong banget.
    .
    Untungnya saya ini orang yang agak galak. Jadi kalau ada yang gak sesuai dengan hati saya bilangin, kalau gak bisa dibilangin saya amuk, kalau gak bisa juga saya usir *hampir kejadian*.

  15. Saya juga suka travelling bersama-sama (2 orang atau lebih) tapi biasanya untuk kamar saya suka sendiri (biar lebih bebas). Kalau pun sharing ini hanya kadang-kadang….. πŸ™‚

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

Atas ↑

%d blogger menyukai ini: