Menikmati Kota New York dari Kayuhan Sepeda

Travel is the best education

Saya menggigit sebuah apel merah di tangan saya dengan nikmat. Apel yang segar, manis dan renyah. Persis seperti kota New York yang menawarkan berbagai macam rasa di setiap lekuk jalannya yang sibuk dan padat. Kota unik yang harus dinikmati dengan cara yang unik juga.

Ngomongin cara yang unik, pernah nggak ngebayangin keliling New York dengan sepeda? Iya, sepeda! Bukan taksi bukan bis wisata tapi sepeda roda dua! Cara liburan yang aneh ya? Suami saya saja sampai nyletuk, “mau plesiran atau nggedein betis?” 😀 Hehehe. Tapi menurut saya, salah satu cara menjelajahi kota New York yang anti-mainstream, mendidik dan memacu adrenalin itu ya pakai sepeda dengan jadi… Kurir! :mrgreen:

Ayok jelajahi New York pake sepeda gini ;)

Ayok jelajahi New York pake sepeda gini 😉

gambar dipinjam dari sini

Sabar, simpan dulu itu alisnya yang berkerut. Jangan bimbang jangan bingung. Ini nggak aneh kok. Udah pernah nonton film Premium Rush belum? Film yang dibintangi oleh Joseph Gordon-Levitt yang mengisahkan sosok kurir sepeda di kota New York itu? Nah, persis begitu yang saya maksud! Kalau kehidupan sebagai kurir itu dijadikan paket tur jelajah New York pasti seru bangeeet!

Gimana nggak seru? Bayangin nih yaaa. Kita terdaftar sebagai kurir sepeda. Tugas kita adalah mengantarkan surat, dokumen atau paket dari suatu tempat ke tempat lainnya di sudut kota New York. Tantangannya adalah kita harus putar otak mendapatkan jalan yang aman, namun efisien supaya cepat sampai karena ada paket yang harus diantarkan. Yang begini ini butuh sikap berani, tegas dan cepat mengambil keputusan karena setiap belokan jalan memiliki konsekuensi kepadatan tersendiri. Plus kadang kurir sepeda itu ditarget lho harus sampe dalam berapa menit gitu. Jadi dengan tas di punggung, otak bekerja mencari jalan, kaki mengayuh sepeda dan tubuh pun meliuk-liuk di antara padatnya manusia serta mobil-mobil. Seruuuuu. Ini baru namanya liburan sehat berkualitas. Buat yang sulit mengambil keputusan, kalau liburan model gini bakal berubah total jadi quick decision maker deh. Pengambilan keputusannya dalan hitungan detik soalnya! Hehehe.

Salah sedikit dalam mengambil keputusan mau belok di mana, berhenti di lampu merah atau tidak, bisa berakibat fatal saat jadi kurir sepeda di New York

Salah sedikit dalam mengambil keputusan mau belok di mana, berhenti di lampu merah atau tidak, bisa berakibat fatal saat jadi kurir sepeda di New York

Gambar diambil dari sini

Trus serunya jelajah New York dengan sepeda ini… kalau pas lagi nggak ada yang mesti dianterin, kenapa enggak mampir-mampir ke tempat-tempat keren gitu? Ada banyak museum yang wajib dikunjungi seperti The Metropolitan Museum of Art, The Cloister, The Morgan Library and Museum atau 9/11 Tribute Center. Travel Plan yang begini butuh pengaturan waktu yang bagus nih. Plus gadget mumpuni untuk GPS hihihi.

Landmak wajib di the Big Apple

Landmak wajib di the Big Apple

Gambar diambil dari sini

Lalu jangan lupa sedia kamera selalu. Kali-kali aja pas nganter paket ngelewatin landmark kota New York yang wajib poto seperti Chrysler Building, Empire State Building, Madison Avenue atau yang harus banget adalah Patung Liberty. Iiiih, siapa juga yang nggak mau Enjoy life and capture the moment? 😉 Kemudian kalau misalnya harus nganterin paket seputaran 59th street pulangnya bisa mampir ke Central Park. Menikmati pemandangan, birdwatching, biking (yeay! Sepedanya udah ada kan) atau bahkan berenang segala 😀 Mantap! trip yang namanya sambil menyelam minum air. Cuma nyelamnya di antara padatnya taksi-taksi kuning di jalanan kota New York :P.

Aha! Berani menembus eramaian ini dengan sepeda untuk mengantarkan paket sekaligus berpetualang?

Aha! Berani menembus keramaian ini dengan sepeda untuk mengantarkan paket sekaligus berpetualang?

Gambar diambil dari sini

Bukankah traveling yang bagus itu adalah yang membuka wawasan? Tour jelajah New York dengan jadi kurir sepeda gini bakal melatih skill mengambil keputusan, berpikir cepat, sistematis tapi nggak meninggalkan sisi fun! Yang begini bakalan memperkaya batin banget deh. Seperti yang dikatakan Andrew Zimmern bahwa kunci memahami dunia yang luar biasa ini ya mencoba hal baru, ketemu orang baru dan melihat sekeliling dengan perspektif yang benar.

With this kind of itinerary, are you IN or OUT to explore New York? Atau punya travel plan sendiri?

Diikutsertakan dalam IN or OUT Writing Competition.

Tentang Ceritaeka

A Lifestyle and Travel Blogger. Choco addict. High-heels fans also a culinary worshiper. Simply give her friendship, love, freedom and FUN will be in the air.
Galeri | Pos ini dipublikasikan di Kontes-Award-Lomba dan tag , . Tandai permalink.

20 Balasan ke Menikmati Kota New York dari Kayuhan Sepeda

  1. chris13jkt berkata:

    Wah kalau aku bisa-bisa paketnya gak akan sampai di tujuan karena kurirnya nyasar nih Mbak, lha wong di Jakarta saja ada bagian-bagian kota yang aku belum hafal sampai sekarang 😀

  2. Arief Maulana berkata:

    Tentunya… dilengkapi gadget yang up to date untuk memudahkan jelajah New York tanpa tersesat :p

  3. ysalma berkata:

    saya suka gowes, tapi seputaran rumah aja jalan tikusnya belum hapal,
    gimana ga kelelep kalau di New York?
    sukses di kompetisinya 🙂

  4. bawangijo berkata:

    Ngeriii, takut diserempet taksi hihi.. Aku pernah sepedaan di Gyeongju, Korea, seru

  5. gue in pastinya, suka sesuatu yang baru soalnya

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s