Nasib Kaum Komuter

Apa aja yang kamu bawa kalau mau berangkat ke kantor? Tas make up, laptop… terus? Wah, kalau pertanyaan itu diajukan ke saya, jawaban saya bisa panjang listnya :mrgreen: yang pasti ada, jelas tas perlengkapan lenong alias si tas make up itu, terus laptop beserta segala macam charger-nya (ini penting banget!), beberapa kotak tupperware yang isinya snack buah buat pagi dan sore plus makan siang (iyaaa, saya kebiasaan bawa makanan sendiri 😉 lebih sehat, lebih hemat 😛 eh). Nah itu tadi list buat yang ditenteng. Tapi di mobil sendiri saya selalu sedia baju ganti, selimut, 2 bantal kotak, 1 bantal leher, perlengkapan mandi dan cemilan.

Banyak ya? :mrgreen: Hihihi buat komuter kayak saya yang rumahnya di luar Jakarta tapi aktivitasnya sebagian besar ada di ibu kota maka mobil tuh udah kayak rumah kedua deh. In case pulang kantor ada acara kongkow-kongkow gitu saya sudah siyap gaul dunk 😉 Rumah boleh nggak di tengah kota tapi gahul mah jalan terus! 😆 Nah, abis kongkow gitu kalau masih belum terlalu malam sekitar jam 10an biasanya saya balik ke rumah yang di Bogor, tapi kalau udah kemaleman banget kayak misalnya abis nonton konser musik atau ada opening gala suatu acara saya malah nggak pulang dan buka kamar aja. Alasannya sederhana: kalau pulang ke Bogor bisa-bisa nyampe jam 1 dini hari, waktu istirahat cuma bentar sementara besok pagi udah harus berangkat ngantor lagi. Nggak efisien, ya mending buka kamar hotel aja deh.

Pemandangan dari lantai 8 Hotel Santika Premierre Jakarta
Pemandangan menjelang senja dari lantai 8 Hotel Santika Premierre Jakarta

Seperti tempo hari, waktu saya pengen nonton konser Glenn Fredly, Tompi dan Sandhi Sandhoro alias Trio Lestari di Senayan. Berdasarkan pengalaman, konser-konser musik gitu bisa kelar jam 12 malam tuh. So, saya udah booking hotel Santika Premierre Jakarta di daerah K.S. Tubun. Lokasinya strategis. Di tengah kota bok! Deket sama tempat konser dan deket juga ke pintu tol untuk besoknya saya pergi ngantor.

Pas hari H, saya lekas-lekas balik dari kantor menuju hotel Santika Premierre Jakarta. Rencananya mau mandi dulu, terus abis itu baru meluncur ke tempat konser deh 😉 Tapi apa lacur, balung tuwoooo alias udah tuwaaaa, ya ampuuun begitu leyeh-leyeh mandi air anget di bath up, saya lupa kalau mau nonton konser. Lupa suara merdunya Glen, lupa senyum manisnya Tompi. Saya lupa segalanya! Yang ada tuh nikmat-nikmat asyik gitu berendam air hangat ditemani musik klasik serta pijitan suami. (Ihiy! Yang terakhir berperan besar sih 😀 hahaha).

Santika 1Yang begini yang bikin lupa segalanya. Kenyamanan kamarnya membuai banget!

Akhirnya saya dan Adrian membatalkan rencana nonton konser dan justru menikmati Santika Premierre Jakarta. Lokasinya boleh di tengah kota, tapi suasana hotelnya itu tenang banget. Bikin adem, bikin betah! Kasur empuk, suhu ruangan pas, pelayanan juga ramah. Waktu kami pesan layanan room service untuk makan malam, makanan datang dengan cepat ditambahi senyum waiter yang ganteng 😀 Review soal Hotel Santika Premierre Jakarta nanti saya tuliskan terpisah yaaa.

Nyam-nyam 😀

Anyway, banyak yang bilang, kalau hidup berkomuter yang saya dan suami pilih itu nggak efisien. Hmmm, tapi gimana ya, so far saya senang tinggal di Bogor. Udaranya sejuk, asma saya jarang kumat. Lagian acara gaul kan nggak tiap hari ada jadi masih okelah bolak-balik Bogor-Jakarta. Mentok-mentok kalau kemaleman kan ada Santika Premierre Jakarta buat nginep asyik gitu atau kalau lagi kere ya maksain pulang ke Bogor. Hahaha.

Nah, sobat CE, pilih berkomuter kayak saya atau gimana? Share dunk opininya 😉

Iklan

39 respons untuk ‘Nasib Kaum Komuter

Add yours

  1. belum kepikiran untuk jadi komuter. Lah…mengendari motor dari Kemayoran-Ampera (hanya rumah-kantor) saja sudah bikin boyok dan bo**ng panas bin pegel, apalagi membayangkan rumah di luar Jakarta. huehehehe.

  2. saya tetep pilih berkomuter. Maka setiap selesai kerja, tujuannya pasti pulang ke rumah, bener gak? Rumah, secara alam bawah sadar menjadi tempat kembali pulang meskipun alam sadar masih pengen jalan-jalan kemana-mana sampai pagi lagi

  3. kalau bolak balik di bogor – jakarta emang mending gitu deh, daripada capek. lagian aktifitasmu kan ya rada-rada ya.
    tapi kalau kayak gitu sih berharap dapat voucher gratis terus ya, ahahaha

  4. walaupun melewatkan konsernya tapi yang penting berudaan suami ya mbak. btw mbak Eka lagi hamil kah? aku kok sekilas baca dimana gitu mbak, aku ubek2 postingan di blog ini gak ada. Maaf kalau salah ya mbak

  5. secara dulu ngantornya gak jauh dari rumah, jadi gak pernah bela belain buat check in.. Tapi kalo bela-belain check in hari sabti ketemu Minggu sih sering bangeeet

  6. Memang masih enak sih yah tinggal di bogor 😀 Berhubung skrg masih single dan kost di karet yg mana kekantor ga sampe 30 menit jadi dinikmatin aja dulu..hahaha.. Belum jadi roker :p

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s

Atas ↑

%d blogger menyukai ini: