Katarsis: Pembersihan Sampah Hati

Saya rasa setiap orang pernah merasa suntuk, BT, jengkel dan segala macam emosi negatif lainnya yang bikin suasana hati gak enak. Kalau sudah begitu, semua rasanya salah, kucing yang ketiduran di kursi tamu: salah, harusnya tidur di sofa (lha gak ada bedanya). Sandal jepit yang nangkring di teras: salah, harusnya ada di bawah tempat tidur. Bahkan sampai anjing di depan rumah pun: salah. Kurang melengkinglah gonggongannya, kurang berirama atau malah kurang garang :mrgreen:. Halah! Saya koq malah ngelantur.
Ya, pada intinya suasana hati bisa membuat seseorang tidak berpikir jernih, tidak menggunakan nalarnya dengan baik. Lalu, gimana sih caranya menghilangkan emosi negatif tersebut?
Tiap orang punya caranya masing-masing untuk bikin mood jadi baik lagi. Ada yang langsung pergi ke pojok ruangan, nyalakan pemantik dan klepas-klepus ngerokok biar tenang. Sementara itu ada orang yang harus pergi belanja baju gak kira-kira banyaknya sampai tagihan kartu kredit membengkak (Please donโ€™t look at me, saya sudah gak begitu :lol:). Atau malah ada juga yang nge-jamz dengan alat musiknya seharian, lupa waktu dan lupa makan. Yang terakhir ini sih suami saya :mrgreen: haha.
Katarsis adalah pelepasan emosi-emosi yang terpendam. Berasal dari bahasa Yunani, Katharsis berarti pembersihan.
Sobat CE lihat gambar ini? Ini adalah caramel puding buatan saya. Pada suatu malam, saya bikin sampai 4 loyang banyaknya padahal di rumah cuma berdua aja. Itu puding gak bakalan abis deh dalam seminggu! ๐Ÿ˜† Kenapa masak banyak-banyak? Ya itu tadi, karena saya lagi jengkel dan butuh kegiatan yang bikin happy. Memasak adalah cara saya untuk menenangkan hati, untuk mengurangi beban mental dengan menghilangkan ingatan yang membuat diri ini tidak nyaman. Kalau bahasa kerennya para psikiater sih: katarsis.
Katarsis yang dicetuskan oleh Aristoteles dalam karyanya dan dipopulerkan oleh Sigmund Freud ini sangat penting buat kita semua. Kenapa begitu? Well, udah jadi budaya banget deh bahwa kita orang Indonesia sering memendam perasaan demi menjaga hubungan baik. Jadinya, di depan mata kelihatan tersenyum tapi di dalam hati gondok bukan main. Sudah, gak usah mungkir, sering kan begitu? ๐Ÿ˜‰ *kedip-kedip TST* Dengan terlalu sering memendam perasaan (baik positif maupun negatif) mekanisme sistem emosi kita menjadi kacau dan akhirnya kemarahan gampang banget terpicu. Meledak-ledak, sehingga banyak orang terluka. Sebelum itu terjadi, ada baiknya kita mengkatarsis diri, membersihkan sampah hati.
Nah, kalau saya, katarsis saya ada beberapa cara, salah satunya menulis blog, jujur nulis blog itu bikin saya waras! Cuma sayang, sekarang kesulitan banget mengatur waktu jadi harus cari katarsis model lain. Lalu saya pun melakukan ini: baca buku, travelling dan memasak (Horray! Masih sering). Untunglah membaca dan memasak masih dapat saya lakukan disela-sela waktu, kalau travelling memang harus nyocokin jadwal libur sih. Anyway, sore jengkel, malam masak atau baca buku, besok paginya udah segar dan siap menghadapi dunia lagi ^_^. Yeaaay.

Kalau sobat CE, katarsis dirinya ngapain?

Iklan

30 respons untuk โ€˜Katarsis: Pembersihan Sampah Hatiโ€™

Add yours

  1. saya kalo lagi kesel sekesel-keselnya, seringnya sih bebersih rumah.. entah itu ngerapiin barang-barang di meja, nyapu, ngepel, atau apapun.. pokoknya selain bikin hepi, pokoknya kegiatan yang ngabisin tenaga deh.. ๐Ÿ˜†

  2. Bagiku ya ngeblog:)
    Agak susah masuk logika bagiku membaca tulisanmu terutama penggalan ini: Cuma sayang, sekarang kesulitan banget mengatur waktu jadi harus cari katarsis model lain. Lalu saya pun melakukan ini: baca buku, travelling dan memasak

    Kalau kendalanya adalah mengatur waktu, kenapa masih bisa baca buku, travelling dan memasak sementara blog ga bisa? ๐Ÿ™‚

    Tapi ya sekali lagi, hidup itu pilihan sih ๐Ÿ˜‰

    1. Karena kalau ngeblog itu menuliskan buah pikir, nah skr lagi males mikir Don :mrgreen:
      Udah capek kerja jadi maunya cari aktivitas yang gak mikir2. *sound selfish*

      Plus gak semua hal bisa ditulis dalam blog sih, Karena ada yg private yang bikin marah kan ๐Ÿ˜€

      Intinya bari bukan sola waktu ya, tapi soal kemalasan hahaha

      Tambahan lagi, kalau buku, bisa dibaca pas lagi di kantor dan sambil lalu, kalo ngeblog, pas nulis terus dipanggil boss tuh rasanya malah tambah mangkel ๐Ÿ˜†

  3. ooo itu namanya katarsis ya #barutau.. makasih Eka, uda dikasi tau :mrgreen:

    Katarsis aku…. put on my giant headphones, set the music volume to 100% and rock on ๐Ÿ˜† … yg kedua, ulik internet. ga cuma ngeblog… tapi apa aja yg di internet… dari mulai cuma menyapa temen2 lewat chat sampe ngulik control panel.

    Biasanya itu dilakukan sampe ketiduran… klo pas pake headphone ya sampe itu looping smp berapa kali entahlah… klo ngulik web ya sampe ketiduran sambil ngelonin si lappy ๐Ÿ˜†

    and those keep my sanity ๐Ÿ˜€

  4. Ada beberapa sampah hati yang nggak bisa dikatarsiskan di blog, karena hal tsb sangat private. Thus I still keep a diary, with pen and paper ๐Ÿ™‚

  5. malah kepikir semacam penyakit ๐Ÿ˜

    dan itu bener2an ya siang2 gini nonton potongan kueh sungguh. ๐Ÿ˜

    dan ini blogmu feed-nya dseting full dong, biar kebaca penuh di feedreader *rekues* :mrgreen:

  6. Kalo katarsisnya tingkat tinggi biasanya saya melarutkan emosinya dengan bepergian pake motor kedaerah pegunungan dibogor yang hawanya sejuk dan ada air terjunnya terus mandi dibias bias air terjunnya. Rasanya menenangkan dan menyenangkan.
    Kalo katarsis masih rendah paling saya mancing diempang bapak sambil bengong tapi mancingnya ga serius ‘coz sambil nimpuk nimpukin pelampung pake tanah yang kecil kecil dan biasanya malah ga dapat ikan. Ikannya takut makan umpan karena ketimpuk terus sama saya ๐Ÿ˜›

    Eh. . Eh.. . Maaf ya K, baru singgah disini lagi ‘coz kemalasan sedang mendera ๐Ÿ˜›

    Salam.. .

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

Atas ↑

%d blogger menyukai ini: