Cermat Ketika Membeli

Weekend lalu, saya mondar-mandir dari rumah saya di ujung dunia Timur Jakarta, ke bilangan Senayan di Jaksel, lalu ke Lebak Bulus, lalu ke Pondok Indah dan baru balik lagi ke Timur Jakarta. Weeeiiitsss… Bukan, saya bukan beralih profesi jadi supir bus, saya cuma lagi ngukur jalan saja koq! :mrgreen:. Akhir pekan kemarin memang lagi banyak aktifitas, banyak yang ngundang cih, sok ngartis Tangkis lemparan sendal-sendal yang berterbangan :D. Intinya kemarin itu saya seharian dijalan dan bensin pun terkuras banyak bos! Biasanya seminggu sekali ngisi, tapi kemarin itu terpaksa dalam seminggu saya ngisi dua kali. Si Lafly Blue sampai sekarang kan masih minum premium, bukan pertamax apalagi keduax, ketigax atau malah klimax πŸ˜› So, saya pun isi bensin di sebuah SPBU dengan lambang yang kaya warna itu; warna merah, hijau, biru itu lho.
Selesai isi bensin, saya mampir sebentar ke supermarket yg masih ada di areal pom bensin, tapi setelah itu saya sedikit heran. Jadi, biasanya kalo ngisi seratus ribu itu tanki mobil saya itu penuh, ya namanya juga city car ya booow, isi dikit juga gendut deh. Eh tapi ini kenapa cuma terisi ΒΎ tanki saja? Awalnya saya pikir karena jarumnya belum naik saja, maka saya tunggu dulu di parkiran supermarket. Tunggu punya tunggu, sudah 10 menit disitu, ternyata itu tanki bensin tetep gak naik bow! Jujur saya takut ditipu, soalnya saya gak biasa ngisi disitu. Beuuuh langsung panas ini hati, masa saya dibohongi? Dengan langkah pasti saya menghampiri petugas, malu donk sama Marga kalo nanya aja gak berani, lagian bertanya adalah hak kita sebagai konsumen ya kan?
Saya bertemu dengan supervisor SPBU, namanya Bapak Siswanto. Senyumnya manis dan ramah, dan ia menggunakan seragam warna hitam (bukan merah). Waktu saya tanya, sikapnya ramaaah banget. Lumer deh amarah saya. Bener kata orang, jawaban lemah lembut itu memang menyenangkan hati. Pak Siswanto mendengarkan keluhan saya dengan tenang lalu saya ditawari untuk mengukur akurasi takaran bensin dengan terabejana (bukan Terajana lagu dangdut itu lhoo). Dasar saya kepo, saya iyakan saja itu tawaran ngukur volume bensin. Penasaran booow.
Ini dia yang namanya terabejana!
Sebelum diisi bensin, maka ia disejajarkan dulu dengan water pass supaya ukurannya pas.

Lalu terbejana diisi dengan bensin sebanyak 20 liter. Gambar kiri menunjukkan bahwa bensin telah dimasukkan kedalam terabejana. Ditengah-tengah terbejana ada pengukur yang bisa digerak-gerakkan. Nah pengukur yang ditengah itu digeser ke atas (gambar kanan).
Nah, setelah itu diiukur deh. Gini nih cara bacanya:
  1. Angka 0 yang dikiri harus sejajar dengan angka 0 yang ada ditengah (garis merah).
  2. Jika sudah sejajar, lihat volume bensin yang ada ditengah-tengah tabung silinder.
  3. Jika bensin ada diatas, itu artinya akurasi volume bensin tepat.
  4. Tapi jika bensin ada dibawah, maka batas toleransinya adalah 100cc/20 liter. Batas toleransi ini ada untuk mengantisipasi penguapan bensin karena panas misalnya. Dan batas toleransi ini telah disepakati oleh Badan Meterologi yang ngurus bensin. So, ini legal. Sempat saya bilang, wah 100cc itu saya rugi banyak donk yah. Ternyata tidak, 100cc itu setara dengan 4sdt sajaΒ  untuk hitungan per 20 liter. Kalau isi 10 liter ya hanya 2 sdt saja koq, sejumlah kalau kita minum obat batuk gitu deh :mrgreen:
OK, lanjut ke kasus saya. Pada waktu saya ngisi kemarin, ternyata volume bensin saya diatas batas nol, yang artinya bensin yang saya beli volumenya akurat. Bahkan saya dapat lebih lhooo, lebihnya ya kira-kira 4 sdt. Tapi herman deh, kalo berdasarkan pengukuran kan volumenya akurat tapi kenapa tanki mobil saya gak penuh? Apa tankinya bocor?
Saya terdiam cukup lama, mencoba menganalisa. Ealaaaah baru ingat, ternyata biasanya tuh saya isi bensin ketika bensin masih tersisa 1/4 tanki tapi…. Errr….tadi jarum bensin udah menunjuk ke angka E (alias empty) baru saya isi bensin. Ya jelas aja selesai diisi, tankinya cuma terisi 3/4 :)) hihihi. Tapi untunglah, dengan kejadian ini kan saya jadi ngerti cara mengukur bensin kan?
Rasa ingin tahu saya akan pengukuran volume bensin terpuaskan. Tapi masih ada yang menggelitik dihati, saya belum paham mekanisme peraturan kalau nanti mobil-mobil yang pakai premium diminta menggunakan pertamax. Gimana sih nanti itu?
Mau diisi berapa pak/bu bensinnya? Mulai dari NOL yah πŸ™‚ | Errr… Saya udah cocok jadi penjaga SPBU belom? #nyengir
Iklan

81 respons untuk β€˜Cermat Ketika Membeli’

Add yours

    1. Sepak idep! Masa udh pake rok sgala masih dipanggil lae??
      Errrrr *asah gergaji* :mrgreen:

      Harus kritis donks Depz..
      Kan bertanya itu hak kita sebagai konsumen πŸ˜‰
      Lumayan lah jadi nambah ilmu baru πŸ˜€

    1. Ya enggak lah!
      Pas dijelasin ya gue manggu2 aja.
      Tapi terus kepikiran kayaknya bagus buat ide postingan
      So gue minta penjelasannya diulang trus gue poto2in :mrgreen:

      *kurang ajar yah?* hahaha

  1. ehhhmmm keknya ada yg aneh deh ditulisannya, Badan Meterologi bukan yang ngurusin bensin, tapi ngurusin standarisasi dan kalibrasi alatnya hehehe
    eniwei trus jadi nya ditipu ga tuh,,,ato langsung lumer liat si baju hitam hhe

    1. Ooooh begitu yah? ^_^
      ma kasih koreksinya mas!

      Btw mas, coba deh baca lagi dgn cermat… diatas udah saya sebutin koq, kalo saya gak ditipu malahan untung 4 sdt πŸ˜€
      hehehe

  2. wowww, topik yg menarik. tadinya gue udah berpikiran kalo elu ditipu sama SPBU pelat merah itu. hehehe. tapi untunglah penjelasan lemah lembutnya bisa diterima. Emang dia ganteng ya, sis?!

    #dikejarmassa

  3. Muahahaha… sempeeet ya, untung lupa kalo bensinnya udah Empty, kalo misalnya inget kan, gak curiga, trus gak bisa komplain ke supervisornya, trus gak bisa bikin posting ini!! πŸ™‚ πŸ™‚

  4. hehehheheheh. sudah mbak eka. sudah cucok, silahkan ambil seragam nya di TU yak
    hahahhahaha..
    penjelasan nya baru tahu aku dan mbak eka ini kritis dan cermat juga yah. aku baru ngeh cara ngukurnya kek gitu..

  5. Melalui tulisan ini, semoga memang Pertamina betul-betul menegaskan komitmennya untuk melayani masyarakat dengan jujur & ramah sehingga dapat terus bersaing dengan para supplier asing yang kini kian menjamur.

    1. Gak koq Don..
      Itu aku numpang action azah.. maklum yah hasrat narsisku demikian tinggu πŸ˜›
      hihihihi

      Btw di Aussie sana ada alat pengukuran volume bensin juga ga?

  6. wew..ternyata ada juga alat ukur akurasinya yah, kirain itu ga ada loh. Jadi biar tau aja awak kalo misalnya..misalnya ya (nangis T_T ) punya mobil atau kenderaan lainnya, pas ngisi minyak ga pas bisalah awak tanya2 (alasan aja sih, biar pernah liat langsung alatnya hihihi)
    heheheh info yang sangat bermanfaat kak πŸ˜›

  7. Haiyaaahhh …
    sempet-sempetnya foto di SPBU …

    Kalo yang jaga eka … aku akan isi bensin terus tiap hari di SPBU ituh …

    salam saya Ka …
    Terajanaaaaa …

  8. Wow, tulisan yang menarik, Eka. Tapi lebih menarik lagi adalah kemauan Eka untuk menanyakan ukuran bensin, sampai membuktikan dengan terabejana segala. Kalau aku paling-paling ngedumel dan nggak mau beli di pom itu lagi (negatif thinking yang harus diberantas 😦 ).

    Yang khas Eka, gak lupa poto narsisnya … uhuy …. πŸ˜€

  9. haha mbak Eka jadi kaasih pengetahuan secara gak langsung nih hehe
    dan itu ya ampuun sempet2nya poto begitu haha..
    emang blogger kalo gak narsis ya bukan blogger ya πŸ˜†

    *cocok sih cocok, tapi nanti yang antri cowok semua gimanaa? haha

  10. wkwkwkwkw..untung tadi pertanyaannya ditanggapi dengan ramah, coba kalo si supervisor agak kesal, trus mbak eka nya ikutan kesal juga, trus setelah dijelasin jadinya begini, bisa malu banget bo!

    1. eerrrrrrrrrr kenapa aku gak kepikiran kalo si supervisor bisa aja ketus nanggepin yah? πŸ˜€
      Hihihi untunglah itu tdk terjadi… Yg ada aku dijelasin semua dgn detil..
      Syukurlah πŸ™‚

  11. Hahahaaha…. udah protes ternyata dirimu yang gak teliti πŸ˜€
    Tapi aku sering itu, berasa beli banyak kok jarum manteng di tengah aja, padahal baru inget ternyata tadi sudah “E” hehehehe….

    Aduuh, kalo petugas pom nya kayak gitu Pertamina gak usah naikin harga, yg beli pasti banyak πŸ˜€

  12. Memang sebaiknya saat mengisi dilihat dulu posisinya, udah nol belum..kemudian perhatikan. Ini agar kita tak usah berdebat..syukurlah pak Siswanto orangnya baik. Kalau dia judes lha kan jadi perang Baratayuda.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

Atas ↑

%d blogger menyukai ini: