Surat Tanpa Perangko

Surat Rahasia

Kepada Lelaki yang tak akan pernah kumiliki.

Kamu tahu? Aku kangen kamu. Kangen derai tawa yang kita bagi setiap waktu. Kangen suara beratmu menyapa diujung telepon dengan kawalan jutaan rindu. Menanyakan kabar, menggoda dengan rayuan gombal yang selalu sukses membuatku gemas dan tersipu malu. Ah, aku tersenyum sendiri, teringat akan leluconmu yang diselingi tiupan-tiupan halus ditelinga itu. Sikapmu yang acuh, gayamu yang angkuh; menggugah sebal sekaligus rindu. Kamu memang nakal, tapi aku mau 😳

Kamu tahu? Dengan bilang “kangen kamu” sesungguhnya aku sedang menenggelamkan nurani kedalam dinginnya air di bak mandi. Biar beku saja ini hati. Karena sesungguhnya jalan kita berseberangan, tak boleh bersama walau genta sayang itu nyata.

Kamu tahu? Sengaja ku tulis semua gundah disini, di halaman kertas maya ini. Karena aku takut. Sungguh aku sangat takut. Aku ingin kamu, tapi harus menjangkaumu dulu. Padahal sepertinya kamu enggan untuk dijangkau, buktinya tiada inisiatif kontak darimu setelah bibir ini melontarkan kata putus. Kamu kejam, membiarkanku pergi dan berkalang rindu sendiri. Aku ingin kamu, tapi harus kompromi (untuk rela jadi istri simpanan). Aku ingin kamu, tapi harus membunuh nurani. Aku ingin kamu, tapi ada halangan setinggi gunung yang merintangi. Bah! Terlalu banyak “tapi” yang membuatku benci.

Kamu tahu? Aku linglung, tak tahu mesti bagaimana lagi ketika jiwa ini dibelenggu pesona sayangmu padaku. Cintamu tidak lagi seperti anggur yang memabukkan, tapi bagai kokain yang membuatku mencandu. Sakau tanpa kamu. Kamu tahu? Sekarang aku bising tak tentu.

Sialan! Kenapa selalu ada kamu dalam otakku?!


*Surat cinta terlarang seorang gadis yang gak punya duit untuk beli perangko :mrgreen: Well gak bakalan nyampe deh ni surat kayaknya ;). Ilustrasi dipinjam dari sini.

Iklan

72 respons untuk ‘Surat Tanpa Perangko

Add yours

  1. pacar gue bilang senyum gue memabukkan. setelah baca ini, gue mau belajar untuk tersenyum layaknya kokain yang membangkitkan candu 😆

    #EKA
    huahahahaha…
    Gue mau tau kayak gimana.
    Ntar ajarin ya bos… kayaknya bisa jadi ladang bisnis baru 😀
    hahaha buka training centre senyum kokain yg mencandu, yg ternyata lbh mantap dari pelet!
    hihihi

  2. yaelah.. ngapain juga kasih perangko?
    kirim email aja 😀
    *pengalaman*

    #EKA
    Yaelah.. kalo pake email emang sengaja dikirim biar sampe toh.
    Judulnya surat tanpa perangko.. karena memang tidak ingin surat itu sampe 😉 hehehe

  3. @ Sari… susah kalo koneksi internetnya dudul, buka hotmail, gmail dan yahoo yang penuh milis bikin lambat dan terselip hihihi

    @ Gadis miskin tak punya perangko tapi punya lappy…. sini gue bawain suratnya. Tapi tanggung sendiri kalau nanti dia “jatuh” ke tanganku ya hihihi

    EM

    #EKA
    huahahha mbak EM.. komen mbak kayak lagunya potret ntar 😉 yang judulnya Mak Comblang kalo gak salah hahaha
    Aiiih entah kenapa aku seneng bgt baca komen mbak yang ini.. bikin aku nostalgic ke masa lalu hehehe
    .-= ikkyu_san´s last blog ..Yes Man dan No Man =-.

  4. ya,,,cinta emang candu. bikin linglung, bikin “sinting”, bikin “gila”, tapi semoga gak bikin mati! :mrgreen:

    *surat tanpa perangko? hahai…

    #EKA
    Aiiih jangan sampai mati dunk! Kalo satu gak berhasil cintanya..
    Masiiiih banyak cinta yang laiiiiiiiiiiiiiiiin hehehe

    .-= Irfan´s last blog ..Soal Hidup =-.

  5. kalo surat tanpa perangko jelas gak nyampenya, mbak…
    kecuali kalo suratnya dikasih lgsg ke orgnya….hehehhe
    happy valday ya, mbak eka….. *maksa*
    walaupun tau gak ngerayain siyh 😀

    #EKA
    Ma kasih ya ucapannya Vanny 😉
    hehehe ini surat memang sengaja gak pake perangko 😉
    krn memang tak hendak disampaikan sih hehehe

  6. Udah tepat pilihannya, nggak pake prangko, karena pak posnya rumah lagi kebanjiran, jadi nyampenya makin telat. Molooor kaya jadwal kreta api yang suka-suka dia.

    #EKA
    huahhaha Is.. lu koq jadi curcol 😉
    pengalaman dikecewakan pak pos yah? 😀

  7. Dilema rindu yg sukses bikin orang jadi kalang-kabut
    CINTA = CIU campur FANTA Hahaha… 😀

    #EKA
    Ah ha ha
    cinta memang bisa membangkitkan dilemaaaa
    btw ciu itu apa ya mas?

  8. Pesan terkirim…
    surat mu dah nyampe dan telah wempi baca 😆
    so… what do you want from me?

    #EKA
    I don’t know what I want, y dont u make a move? 😉

  9. makin ktauan dan makin jelas lo angkatan pujangga baru

    masih aja kirim surat lewat pos dan pake perangko
    hahhaah

    *stater motor kaborr*

    #EKA#
    Grrrrrrr *nyalain mobil turbo ngejar idep bawa celurit 😛
    .-= depz´s last blog ..belajar bersepeda =-.

  10. hohohoho….cewek nya gak mampu beli prangko? sini aku yg beliin atau kudu dianterin?
    bagaimana klo aku kenalin cowo lain ajahhh yg ini kan udah punya istri :p

    #EKA
    huahahha… boleh tuh opsi yang kedua Ri 😉

  11. ogut pikir ini lanjutan cerpen kemaren mba..hehe ga tauna ada mojang mau kirim surat tho yo wes daftar jadi tukang pos nye dah gratiss hahaha :mrgreen:

    #EKA
    hahaha dasar lu pengen ngelaba yaaaa? 😉

  12. huaaa dikau ikutan kontesnya mba idana ya? semoga menang deh sang ratu kontes.

    sorri mba dakuh baru kemari, susah banget loadingnya dimari… kaga kebuka2..

    btw, sekalian mo ngundang tgl 6-7 maret, kalo ga ada acara, ikutan amprokan blogger ya di bekasi…

    #EKA
    oke gue liat jadwal ya Rat.. kalo kosong gue usahain dtg 😉
    eeeh rumah gue msh Jakarta lho walo Jakarta coret.. gimana? ,sh bisa ikutan?
    .-= quinie´s last blog ..Bersua guru SD =-.

  13. gak sampe nggak apa, tapi udah terlanjur pencet. POST.. gitu je.. 👿

    #EKA
    hahaha…
    kalo dia baca tulisan ini yah terserah dia 😉
    soalnya si gadis katanya bingung, mau disampein ato enggak.
    SO menunggu kepastian hati ya di post disini katanya si alter ego hahaha

  14. cinta??? wah… 🙄
    lupa emang ga bakal bisa…
    tapi kalo di ikhlaskan pasti bisa :mrgreen:
    nih ada puisi buat kamu 😆

    “Di dunia ini tidak ada orang yang lebih celaka daripada seorang Pencinta,
    Kendati ia mendapatkan hawa nafsu sebagai sesuatu yang Manis rasanya,
    Anda lihat ia menangis dalam semua kondisi
    Karena takut berpisah atau karena rindu,
    Ia menangis jika yang dicintainya jauh,karena rindu kepada mereka,
    Ia menangis jika mereka dekat,karena khawatir berpisah dengan mereka,
    Matanya memerah ketika berjumpa
    Dan matanya memerah karena berpisah”

    ga bakal ada abisnya neng..
    😉 😉 😉

    #EKA
    Er… er.. ini.. ini.. (tergagap)
    Puisinya bagus banget!! (menjura)
    Eh kunjungan perdana yah?
    Thank u udah mampir 🙂

  15. ‘Ada kamu, didalam hatiku
    Aduuuuuudududuhhh ku tak percaya, giniiii sajaaaa…’
    Ingat gak sepenggal bait lagu jadul Hari Moekti diatas 😀
    postingan Eda ini cocok dengerin lagunya itu

    #EKA
    Wah aku gak tau tuh eda..
    Hemm judlnya itu? Ada kamu di hatiku?
    Ntar di gugel deh ya Da

    .-= anny´s last blog ..Nyaman di rumah kedua =-.

  16. Eka.. perihnya suratmu, aku terpaku membacanya. Cinta itu, menjadi yang pertama dan tidak ‘disimpan’ saja banyak sekali tantangannya. Apalagi menjadi kedua dan disimpan pula.
    Fiuh… 😥

    #EKA
    Begitu;ah cinta buta itu mbak Dian 😛

  17. cinta..cinta, ada yang bilang cinta buta..padahal yang buta kan bukan cinta,,
    kita yang buta.. :p

    #EKA
    hihihi kalo udh kesambet cinta, tai kuda juga rasa coklat kali yaaah 😀

    1. itu bukan karena cinta, orang itu pasti udah gak beres sama indera perasanya.. eew, siapa sih yang dulu bikin peribahasa itu??? haha..

      #EKA
      huahahhaa bukannya lo yang bikin peribahasanya ya Del? 😀 hihihi

  18. yah, cinta yang ini menyakitkan… hehe
    salam kenal yaa 🙂

    #EKA
    salam kenal juga 😉
    Thank u udh maen kesini 😉
    Nih suguhannya kue2 😛

  19. bagus masih ada kamu di otakku, membuat kangen rasa hati ini, hingga berkunjung kembali ke sini.
    salam superhangat.
    NB:
    tanpa perangko karena diantar langsung nich.

    #EKA
    Waduuuh pak udh lama gak kesini…
    Apa kbr pak?
    Thank u masih ada blog ini di hati bapak hehe

  20. Harus berapa kali aku bilang padamu, sayang? Aku tak mungkin memilikimu dan kau juga tak mungkin memilikiku. Kau juga sadar, ada halangan setinggi gunung yang memisahkan kita. Sengaja aku bersikap terlihat angkuh, dan tak mengontak dirimu sejak kejadian itu. Biarlah kau menganggapku kejam. Tapi, kupikir itu lebih baik bagi kita daripada terus-terusan merajut cinta yang semu. Wakakakak!

    #EKA
    Ahahaha thank u ya pak
    komen2nya seolah nyambung sama isi cerita 😉

  21. hmmmp, isi puisi yang bait pertama dan ke-2 itu sama seperti aku rindu kekasih ku yang jauh disana 😥
    pasti kita akan ketemu 😦 tapi harus menunggu saat nya sayang 😐 …
    huhuhu akku jadi curhat ya 😳
    .-= Program kasir´s last blog ..Program Kasir =-.

  22. ini cerita dari pengalaman pribadi ?
    wah kalo iya, gawat dong.
    ngarep suami orang…dosa besar tuh
    apalagi kalo mbak juga sudah bersuami…

    saya mau menjadi air yang mematikan apicinta anda ke lelaki beristri itu.

    sip

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

Atas ↑

%d blogger menyukai ini: