7 Alasan Jangan Meminta Oleh-oleh Kepada Teman yang Bepergian

“Oleh-oleh itu akan lebih terasa indah dan menyenangkan saat diterima karena teman yang bepergian tersebut berinisiatif sendiri membelinya.”

koper-iamkalibre

Saya sering sebel kalau lihat ada orang update status mau pergi bepergian terus komen-komen di bawahnya malah pada nodong oleh-oleh. Bukannya mendoakan supaya perjalanannya lancar atau gimana, lha ini malah bikin repot.

Hah? Repot? Masa iya minta oleh-oleh itu bikin repot? Well, sini saya kasih tau 7 alasan kenapa sebaiknya kita nggak minta oleh-oleh kepada teman yang bepergian:  

  1. Belum tentu punya anggaran lebih. Iya, serius lho, orang yang sering travelling itu belum tentu punya gudang duit jadi bisa kita mintain oleh-oleh terus. Bisa aja ia liburan dengan tiket murah yang sudah dipesan jauh-jauh hari (kayak saya :mrgreen: ), atau bisa juga pergi karena dapat hadiah (ini kayak saya lagi) atau ya anggaran saat ia ngetrip memang pas buat liburan aja, enggak buat oleh-oleh.
  2. Belum tentu mau belanja tapi ingin menikmati hal atau eksplor hal lain. Iya, nggak semua orang itu senang belanja (nggak kayak saya yang emang hobi belanja :p ). Emang ada orang yang nggak senang belanja? Ya jelas ada dong. Ada orang yang mungkin mual kalau liat keramaian dan lebih senang wisata alam sepi, atau orang lain lagi lebih senang menghabiskan waktu berjam-jam untuk memotret daripada nawar-nawar di pasar. Yakin yang kamu todong oleh-oleh itu suka belanja? Kalo enggak, apa kamu nggak membebani perjalanannya ya?
  3. Menguras banyak waktu. Kalo beli oleh-oleh itu artinya pergi ke tempat pembelanjaan dan spending time there. Iya kalo hotel tempatnya menginap dekat mall, lha kalau jauh plus macet pula? Bisa aja teman yang bepergian itu dalam rangka dinas atau mungkin ada seminar dengan jam kerja yang ketat. Atau paket tur yang ia sewa itu lumayan padat jadwalnya. Nah, kalau kita membebani dengan permintaan oleh-oleh maka itu artinya kita menguras waktu yang mungkin aja ingin ia gunakan untuk hal lain.
  4. Hindari Kebiasaan meminta-minta. Lebih baik tangan di atas daripada di bawah. Loud and clear, yes?
  5. Ada ketentuan besarnya bagasi. Nah, gimana kalau ternyata temen kita ini hobi belanja dan senang ngubek-ngubek pasar? Boleh dong dimintain oleh-oleh? Weits, tunggu dulu. Kamu udah pertimbangkan soal ketentuan bagasi belum? Beberapa maskapai cuma memperbolehkan berat 20-30kg aja per penumpang. Tentu saja pas melakukan perjalanan ia sudah membawa banyak barang keperluannya sendiri, nggak etis kalo sampai teman kita mesti bayar kelebihan bagasi karena oleh-oleh permintaan kita.
  6. Punya kebutuhan lain untuk keluarganya. Have you considered this? Teman yang bepergian bisa aja sudah dimintai buah tangan oleh keluarganya lho. Mereka lebih berhak meminta oleh-oleh dibanding kita. Biarkan momen bepergian itu diisi dengan pengalaman yang menyenangkan dan bukan pengalaman ngedumel karena mesti nyariin barang permintaan oleh-oleh yang bukan keluarga.
  7. Membenani dengan amanah. Iya, dengan kita meminta oleh-oleh tuh kita secara nggak langsung membuatnya repot dan membebani orang lain dengan amanah yang mesti dilaksanakan.

Itu tadi 7 alasan kenapa sebaiknya nggak minta oleh-oleh ke teman yang bepergian. Setelah baca ini masih mau nodong minta oleh-oleh? Please tempatkan dirimu pada posisi orang lain, bahasa kekiniannya, berempatilah sedikit. Bisa saja demi mendapatkan oleh-oleh yang kita pesan maka teman kita tidak menikmati perjalanannya lho.

I know, oleh-oleh itu adalah budaya timur, tapi menurut saya oleh-oleh itu akan lebih terasa indah dan menyenangkan saat diterima karena teman yang bepergian tersebut berinisiatif membelinya, bukan karena dimintain. Kayak surprise gitulah. Seneng kan kalo mendadak dapat oleh-oleh?  Kayak hadiah ulang tahun gitu. Ya kan?

Anyway, next time ada teman yang mau bepergian, doakan ia selamat sampai tujuan, harapkan ia menikmati perjalanannya ya. Jujur aja lebih enak baca kalimat: have a safe flight atau enjoy your journey daripada kalimat jangan lupa oleh-oleh ya. Trust me, pesan positif lebih bikin senang yang baca 🙂

 Selamat Hari Kamis Sobat CE, apa jawabanmu kalau dimintain oleh-oleh?

Iklan

116 respons untuk ‘7 Alasan Jangan Meminta Oleh-oleh Kepada Teman yang Bepergian

Add yours

  1. Asyiikkk nanti kalau ada yg nanya oleh2, langsung tak kasih linkmu ini Ka. Jadi jawabanku kalau ditanya oleh2, ya linkmu ini hahaha. Keluarga intiku, sekalipun ga pernah ada yg minta oleh2 kalau aku sedang ke luar kota atau negeri karena dinas atau jalan2. Mereka malah mendoakan keselamatan. Dan aku pasti membelikan adik2 dan ortuku oleh2 karena kesadaran bukan karena mereka minta. Sampai ibukku dulu selalu bilang jangan beli oleh2 lagi, mending uangnya ditabung aja, aku pulang dengan keadaan sehat dan selamat sudah lebih dari cukup buat mereka.

    1. Hihihi, samaaaa. kadang kalo mamakku liat aku ditodong oleh-oleh, beliau yang jawab, “oleh-oleh dari Eka itu sehat selamat dan cerita-cerita di blognya yaaa” 😛 hahaha.
      Iya, kalau keluarga sering dibelikan dan pernah pas ada momen lagi sering banget jalan, lemari mamakku sampe kepenuhan T-Shirt. Hehehe.
      Deny apa kabaaaar? Aku rinduuu

      1. Hahaha sama aja ternyata. Kalau Ibukku dulu biasanya tak kasih kain, Bapak sama adik2ku tak kasih kaos. Pas Bapak meninggal, trus kaosnya diberikan ke saudara2, mereka sampai bilang kaos Bapak banyak bangeett hahaha.
        Baiiikkk Ka lagi bersahabat dengan cuaca winter nih. Meskipun ga ada salju, tapi brrrr dingiiinnn. Oh ya, meskipun telat banget tapi gpp lah ya ngucapin timbang nggak. Selamat Natal dan Tahun Baru. Semoga kesehatan dan keberkahan selalu bersamamu sekeluarga juga rejeki yg berlimpah supaya tetap jalan2 dan nulis blog. Miss you tooooo😍😍

  2. kalo ada yang minta oleh2 direspon ‘transfer dulu, nanti pesanan dibelikan kalo sempet’ hahaha.. enggak ding, soalnya selama ini kalo bepergian memang gak update di medsos. update-nya pas pulang dari jalan2 😀

  3. Psst pernah nih mbak. Saya ditodong oleh oleh. Itu padahal saya pergi dengan budget sangat terbatas. Backpakeran.
    Udah dibilang, jalan2 kali ini ga ada budget buat blanja oleh2, masih aja dipaksa. Dengan berat hati kubeliin. Haha.
    Tapi pas giliran dia yg pergi, aku ga dibawain oleh oleh. Ya krn emang aku juga ga minta, membiasakan diri jangan ‘meminta minta’, meskipun itu sekadar basa basi doank.

    1. Setujuuuu. Lebih berkah memberi. Tapi emang bener deh banyak banget yang kek gitu, maksa-maksa minta oleh-oleh eh giliran sebdirinya pergi nggak bawain orang lain oleh-oleh tuh. Pfffft

  4. Gw biasanya cmn beli oleh2 utk keluarga dan temen deket. Itu pun krn inisiatif sendiri. Kl ada yg nitip dan gw gak dkt2 amat ya tergantung mood. Kl lg baik, gw iya-in, kl males ya gw tolak. Tp km sampe nulis artikel ini berarti merasa terganggu sekali. Kl lgs ditolak saja, gak enak, ya? Atau Bilang aja,’ Kalo sempet ya’,(Which is artinya ‘gak ahh’). Hihihi

    Kl orgnya ngambek dan kita dibilang sombong, aduhhh..ketauan deh org itu mentalnya kampungan dan kurang piknik. Gak usah ditemenin 😜

    1. Intensitasku traveling lumayan sering say, bosen nolak-nolak mulu tiap jalan. Aku rangkum di sini aja deh. Hehehe. Sekalian mengakomodir harapan terpendam temen-temen lain 😀 sulit buat nggak ditemenin, anuh… kalo temen kantor yang udah agak senior kan nggak enak…

  5. Hahaha, pengen copas link ini ke temen yg suka minta oleh-oleh sama siapa pun yang keluar kota. Bahkan minta nitip sama ortu temen cobaaaa. Warbiyasak (ga tau malu)!

  6. aku agak malas belanja Ekaaaa…, beli oleh2 paling2 makanan aja yang ringan dan yang lucu
    karena punya pengalaman belanja printilan2 lucu begitu akhirnya nggak kepake…

    1. Ada yang bercanda, ada yang serius Man. Pernah gue kira bercanda, eh pas balik trip gue ditagih lho! Sampe ditelepon segala.
      Anw, kalo yang bercanda, anuh, biarpun bercanda tapi itu membebani dengan amanah sih….

  7. Kalau masalah oleh-oleh, ini yang aku lakukan ke teman-teman yang main ke Luar Negeri;
    “Cukup minta difotokan sepeda di negara tersebut. Itupun kalau ketemu sepeda hahahahah.”
    Temanku yang s3 di belanda pernah kumintai foto sepeda, alhasil tiap dia main ke manapun kaalau melihat parkir sepeda, sepeda unik, dan lainnya oasti difoto dan dikirim ke WA-ku 😀

  8. biasanya kalo pergi2 aku dan suami selalu nyempetin buat beli oleh2, ya buat keluarga dan temen2 deket aja sih… oleh2nya juga sebatas kaos atau gantungan kunci atau tempelan kulkas, bukan yang harus berat2in bagasi hahahaha… tapi kalo diluar itu ada yang minta oleh2, biasanya aku jawab… oleh2nya baju kotor aja, kali aja mereka mau nyuciin hahahaha….

  9. Belum pernah punya pengalaman seserius itu. Biasanya komen minta atau nyahut ‘oleh-oleh jangan lupa’ hanya sebatas becandaan aja.
    Kalau di titipin serius, dikasih dananya, belum tentu nyanggupin. Jadi beban, yg minta berharap, yg jalan kepikiran. Kan tujuannya halan2 bukan beli oleh2 😀 *dasarpelit*

  10. Naini! Tulisannya mewakili gue banget!!!

    Minta oleh-oleh adalah basa-basi yang mengganggu. Gue, sebagai orang Jawa (meski lama-lama kalau ngomong udah makin frontal dan nyolot), kadang masih gak enak buat nolak. Jadi basa-basi oleh-oleh biasa gue respon dengan senyuman.
    Karena suka menjelajah urban, gue pasti menyempatkan diri mampir ke pusat keramaian suatu kota. Nah, tapi, gue nggak suka belanja. Gue nggak suka belanja lama-lama. Gue nggak suka belanja banyak-banyak. Jadi cukup beli beberapa oleh-oleh buat diri sendiri, keluarga, dan temen deket. Buat temen-temen kantor, komunitas, dll, yang belum terbukti kualitas pertemanannya, banyak-banyak doa aja deh hahahaha

  11. Siapa elo.. kok minta oleh-oleh.. hahahaha😂. Palak rasanya, kalo kata orang Medan, kak. Aku ngga dimintapun biasanya tetep bawa buah tangan untuk keluarga inti. Nah kalo temen kan kudu dipilih-pilih. Masa semua mau dikasih oleh-oleh. Bangkrut dong😀. Heran ya, stiap ada yang bepergian kok spontan minta oleh-oleh. Bikin malu aja… hahahaha😂.

  12. Sebenernya aku termasuk orang yang suka bawain oleh-oleh tanpa diminta. Alasannya karena gak semua orang bisa jalan-jalan kayak aku, jadi aku bawain sesuatu supaya mereka happy. Cuma pernah suatu hari aku bawain gantungan kunci, terus responnya, “yaaaah cuma gantungan kunci”. Habis itu aku udah males beliin oleh-oleh deh.

    Makanya sekarang suka kesel kalau ada yang minta oleh-oleh. Beda ya ama nitip. Kalau nitip biasanya dikasih duitnya terlebih dahulu (jadi emang ada beban amanah) dan itupun tergantung dari itinerary walau kadang suka nyariin titipan orang yang membuat itinerary melenceng dan bagasi penuh. Tapi orang mana tau ya masalah kita pas traveling. :))

    1. Wah samaaa. Aku pernah bawain gantungan kunci dan responnya gitu. Malesin bangeeet.
      Aku kalo lagi mood ya bawain oleh2 sih, tapi kalo diminta gitu aku kurang suka. Berasa ditodong.

  13. permintaan oleh2 ini nih yang suka bikin males buat cekin/share di social media kalo lagi ke mana. awal2 banyak banget yg komen gitu, kadang masih niat balesin dengan “yaa.. liat nanti mudah2an sempet” dan sejenisnya. tapi kalo udah makin sering, akhirnya bales “kalo dibeliin oleh2, emang sempet ngambil?” and yes, seringkali yang minta oleh2 adalah yang jarang ketemu dan atau ga kenal gitu deket.

    alhasil, belakangan kalo lagi jalan2 yang rada jauh, cekin/share di social media-nya difilter dan atau kalopun share foto-nya dibanyakin sejak awal-setelah pulang. trus kalo ada yang komen tinggal dijawab “coba liat caption-nya” :mrgreen:

    *pernah kzl setengah mati karena lagi travelling on budget trus ada yang nanyain/request oleh2 mulu*

  14. Aku yang termasuk gak suka belanja. Biasanya buat temen kantor seruangan aku suruh aja si abang duami belanja malem malem pas aku udah bobo. Jadi gak ganggu jadwal yang udah aku susun juga. Terserah deh mau belinya apaan 😆😆

  15. Jarang ngasih tau kalau lagi jalan-jalan, kalau pun updated foto setelah aku nya sudah sampai ketempat asal. Hehehe.. Dan untungnya orang kantor juga bukan orang yang suka maksa minta oleh-oleh sich. Jadi aku termasuk jarang beli oleh-oleh kak Eka.

  16. Aku pantang meminta oleh-oleh sama yang lagi bepergian, mbak. Karena aku pernah di posisi dimintai juga dan waktu itu budget pas-pas an. Lagian orang mau liburan kan pengin nikmati suasana ya apalagi sama keluarga, malesin deh rempongin dengan ole-ole.

  17. Beruntung saya bukan tipe suka minta or nodong yah ka’. Hehe…
    Saya lebih seneng mendo’akan, kadang tanpa diminta tiba2 temen kasih oleh2nya. Seneeeeeng bingiiittt😄

    Setuju banget dah sama sharingnya.
    Betewe… Aku mampir lagi nih ka’😊
    (Salam kenal yg kedua kali, hehe…)

    ARKINI

  18. Kadang, akunya nggak masalah dititipin selama wajar, masuk akal, dan mudah dicari. Namun, mama yang suka cerewet anak cowoknya dititipin macem-macem. Masalah beginian yang biasanya ribut itu mama sama papa. Mama kontra, papa pro.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

Atas ↑

%d blogger menyukai ini: