Ajojing

Alkisah di suatu bilangan Jakarta bagian Selatan terdapat sebuah perusahaan bernama PT. Maju Terus Indonesia Jangan Pernah Mundur, tbk (lebay hihi). Salah satu karyawati dari perusahaan tersebut ialah seorang gadis manis berparas jelita yang imut dan menggoda. Sebutlah namanya EKA :mrgreen: (dilarang protes, kalau mau protes bikin cerita sendiri wee :cool:)

Ada banyak suka dan tentu saja juga duka selama mengabdikan diri di perusahaan ini. Tapi ada beberapa hiburan yang selalu membuat tertawa geli. Salah satunya terhibur dengan kosakata pak Bos. Bos ini baru tinggal di Indonesia kira – kira 3 bulan setelah bekerja lebih dari 20 tahun di luar negeri. Kenapa saya bisa geli? Simak saja percakapan berikut yang terjadi di suatu sore yang cerah ketika mentari jingga masih malas – malasan untuk tenggelam…

“Pak, saya pulang duluan ya,” kata saya sopan meminta ijin pada atasan.

“Lho koq pulang cepet? Ini baru jam enam lho, gak malu sama matahari yang masih bersinar terang?,” jawabnya dengan tanya tanpa memalingkan wajah dari depan komputer.

Saya diam tertegun, ah masa pulang jam 6 dibilang pulang cepat siy pak. Tangan ini kemudian garuk – garuk kepala, harusnya kan saya pulang jam 5, lha ini saya sudah extend satu jam masih di cap pulang cepet. Aiiih.

Namun saya hanya terseyum saja (senjata andalan saat tak tahu harus bersikap bagaimana), memamerkan deretan geligi putih rapi hasil pakai behel selama 4 tahun waktu kuliah dulu. Saya berencana menyodorkan argumen bahwa mulai dari Januari, ini adalah kali pertama saya pulang jam 6. Biasanya kan jam 7, lebih sering lagi jam 8 atau jam 9 malam tergantung jam berapa suami saya selesai bercengkerama dengan barisan angka dan neraca. Ya betul, karena saya pulang kan dijemput suami. Tapi belum sempat saya menggunakan hak jawab, ternyata pak Boss tiba – tiba angkat bicara lagi.

“Aaaah saya tahu kamu mau pergi ajojing ya. Okelah see you tomorrow.” Katanya dengan senyum lebar. Oh ternyata tadi pak Boss hanya menggoda mengenai matahari. “Ya sudah, sana cepet. Met ajojing ya,” ujarnya lagi sambil mengibas – ibaskan tangan mengusir, setelah melihat saya diam seperti patung kayu.

Bergegas saya angkat kaki setelah sebelumnya berterima kasih dan pamit sopan pada Pak Boss. OK. Tadi saya mematung bukan karena bingung dibercandain bos. Tapi karena berusaha mencerna apa arti kata ajojing. Sepertinya duluuuuuuu sekali di akhir tahun 80.an pernah dengar kata ini. Nah kalau sekarang, yang biasa dipakai adalah “dugem” a.k.a. “clubbing”. Oh my, clubbing paaak… Clubbiiiiing bukan ajojing :mrgreen:

Oke, jadi kapan terakhir ajojing ?

Wanna some Tequila dear ? ;)
Wanna some Tequila dear ? 😉
Iklan

73 respons untuk ‘Ajojing

Add yours

    1. ituh joging lah.. eh, tunggu..joging itu bukannya yang ada di gigi kalo kelamaan gak gosok gigi…haiya..itu jigong lah.. *Auuuu…ditimpuk biar diem* 😆

  1. huahahahahahahaha……………………masih ada yg pake kosakata itu yah ? terkahir gue denger waktu nonton film mas boy…hihihihi. yuk mari ajojing,cinnn……:D. hehehe, baru ngobrol di YM, langsung di posting aja lho ttg ajojing alias dugem a.k.a clubbing….jep…ajep..ajep….ajep…ajep…
    jhaduh…pleasee dong, cin…foto lho itu lho……eksis, cinnnn

  2. Itu kan ceritanya, ada alkisah, terus disebutlah nama EKA yang katanya ndak boleh diprotes.
    Terus kok ya seterusnya pakai kata Saya dan bukan EKA. Klo gini jadi keliatan seperti MELACUR (MELAkukan CURhat) hehehe…

  3. hehehe.. ajojing nyok.. jadi kesimpulannya ajojing entu apaan yaaaa… goyang dombreeet.. kaleee.. kabuuuuurrrrrr..
    Salam Sayang

  4. Haiyah.. masa tuaan aku sih daripada mbak eka..? Aku aja denger ajojing langsung ngerti kalo itu maksudnya dansa dansi.. heheh.. Dohhh.. Itu foto ngapain sih taroh situ..? Bikin jiwa ajojing jadi drop, hyehehehe.. *ngaciiir*

  5. Kalo di kota tempat gw lahir ajojing itu singkatan

    A-jo-jing … bahasa kasar sih.. tapi artinya kira2 “saya jomblo… dogy” wkwkw >_<

  6. hehe, ajojing itu bahasa gaul jaman 80an deh…eighties gituuuhh 😛 hehehe….Ka…lo tuh sama aja kayak gue..apapun yang terjadi, tetep kudu ada fotonya! hihihihihi 😛

  7. Wakakakakakak.. Kaa, jadi maluu.. pertama kali baca judul postingan elo malah gua kirain elo mo cerita soal jogging :p Hihihihihi ^o^

  8. Wahai pemuda pemudi, mari ajojing bersama By. Naif
    Ajojing a.k.a Jogging atau clubing? terserahlah yang penting pake ing.
    Emang abis kerja Mbak Eka ma Suami Ajojing ya?

  9. huakakakakakak! padahal baru td saya baca di postingan sebelmunya ngaku2 kalo gak narsis, tp kok dipostingan yg ini…?! hihihihihi *no comment ah*

  10. Arswendo Atmowiloto waktu talkshow di fakultasku jg ngomongnya masih ajojing, tempatnya dibilang diskotik, waitressnya dibilang pramuniaga XDDDD
    masih ada loh orang yang pake istilah itu. Mbak Ayu Utami sampe ngakak2 sambil nutupin mulut XD

  11. hmm rasanya masih kenal dan kebagian pernah pake kata ajojing itu.
    haha tuwir banget yah diriku ini 😛
    mungkin sama rasanya kalau jaman sekarang kita bilang “doski”? atau istilah lain yg ngetop di era film Catatan si Boy

  12. Ajojing? Clubbing? Mending ngeband atau main game atau nge gym! 🙂

    Seumur-umur aku hanya 5 menit ada di sebuah diskotik dan segera keluar karena aku sangat ngerasa aku salah tempat 🙂

  13. nih foto semakin ngebuktiin kalo bakat narsis yg terpendam secara sadar atau gg sadar telah menguasai lo…:-)
    walaupun lo gg pernah ngakuin kalo lo narsis, tapi dunia tahu, seluruh indonesia tahu …he…he..he..
    kalo ada daftar 100 tokoh narsis di indonesia, mungkin lo akan menjadi kandidat yg berpotensial banget….btw, di MURI ada gg ya daftarnya ?
    *garuk-2 kepala*
    pokoknya selamat ya mbak…:-) *kedip-2 mata*

  14. pertama saya baca judul dan tulisan ini dari awal, saya mikir postingan ini ada fotonya gak ya…
    dan ternyata semakin turun ke bawah, penasaran saya kejawab. ada fotonya! :mrgreen:

  15. saya biasanya sih ajojing di lapangan, minggu pagi.. haha..
    itu sih joging yak…
    kosakata bapaknyaa.. perlu diupgrade.
    ups. jangan2 tu bapak masih ngira ini masih zaman orba? :mrgreen:

    #EKA
    huhahahahaha belum dicek soal orbanya 😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

Atas ↑

%d blogger menyukai ini: