Menu Bekal Rumahan buat Anak Lanang ke Sekolah

Pressure jadi emak itu tinggi ya, Cyiiin 😀 Nggak cukup cara melahirkan yang ditanyain, stayed home mom atau working mom juga diperdebatkan dan bahkan bekal makan siang anak pun dibandingkan! 😛 Ini yang bandingin sih si bocahnya ya, bukan mami-maminya. Hehehe.

Jadi semenjak mulai sekolah, B selalu bawa bekal makanan dari rumahan gitu. Sengaja saya mau repot sedikit untuk menyiapkan bekal sekolah karena saya concern banget sama food safety, saya ingin B membawa bekal makanan sehat. Well, Kalau bikin sendiri ya udah jelas ketahuan dong keamanan makanan mulai dari kualitas bahan dan cara masaknya seperti apa. Tapi, risiko bawa bekal makanan sehat sendiri tuh, para bocah-bocah kayak pada pamer gitu model-model bento bikinan maminya 😀 anak saya udah bisa protes dan pengen bekal yang bentuknya lucu-lucu lho. *tepok jidat* PR banget buat saya. Secara saya nggak jago bikin bento. Hahaha.

Menu bekalnya B: roti, keju, ayam suwir, wortel, buncis, kiwi, buah naga dan susu. Biar nggak ribet makannya, sengaja dibikin finger food atau yang mudah dipegang karena B emang suka makan sendiri gitu.

Ini adalah salah satu contoh bekal makanan sehat yang saya siapkan. Dalam menyiapkan bekal, saya percaya banget variasi makanan itu adalah kunci gizi seimbang. Kenapa? Karena nggak ada satu makanan saja yang dapat memenuhi semua kebutuhan gizi. Nah, dalam bikin bekal rumahan buat anak lanang, saya punya panduan gizi yang saya taati kayak kitab suci 😀 . Soalnya panduan ini memudahkan saya biar nggak bingung pas bikin menu. Jangan sampai menunya macem-macem tapi gizinya nggak seimbang.

Ohiya, ini panduan gizi buat bekal makanan sehat rumahan ala Mami EKA 😀 :

  • Harus ada karbohidratnya. Kenapa? Karbohidrat diperlukan oleh otak sebagai bahan bakar berpikir, jadi ini wajib hukumnya. Ohya karbohidrat itu nggak harus melulu nasi lho, bisa kentang, roti, ubi, singkong, pasta atau bahkan mie sehat.
  • Mesti ada kacang-kacangan. Ada banyak khasiat kacang-kacangan bagi tubuh lho, beberapa diantaranya adalah kaya serat yang bagus untuk pencernaan, tinggi protein, dan tinggi kandungan vitamin dan mineral. Contoh kacang-kacangan adalah buncis, kacang panjang, kacang merah, dan masih banyak lagi.
  • Menyertakan protein baik hewani maupun nabati. Yah, gampangnya sih lauk gitu. Protein bermanfaat untuk memberi kecukupan energi dan pembentukan otot. Namanya anak kecil kan suka banget bergerak ya, Cyiiiin. Mesti dipasok banyak energy gitu.
  • Wajib ada buah atau sayuran yang mengandung vitamin A untuk kesehatan mata. Biasanya saya pakai wortel, tomat, apel, alpukat, dst.
  • Selain air putih, sdiakan minuman yang menarik perhatian. Bisa susu, yogurt, atau jus dalam kemasan karton.
Susu yang dikemas dengan kemasan karton Tetra Pak gampang dibawa kemana-mana, nggak takut tumpah. Ringkas masuk ke dalam tas apa aja.
Susu yang dikemas dengan kemasan karton Tetra Pak gampang dibawa kemana-mana, nggak takut tumpah. Ringkas masuk ke dalam tas apa aja.

Namanya bawa bekal makanan ke sekolah ya bok, maka keamanan makanan dan minuman itu nomor satu banget. Yang pasti sih, saya pakai minuman yang menggunakan kemasan karton Tetra Pak yang dari dulu udah terjamin kualitasnya. Kemasan karton Tetra Pak juga ramah lingkungan karena gampang terurai. Sejalan ama program pemerintah untuk mengurangi sampah kan? Yeay banget! Selain itu minuman dengan kemasan karton Tetra Pak ada banyak pilihan! Ini penting banget, secara anak saya ini yaaa… Kalo ke supermarket udah bisa milih mau minuman kayak apa. Untuk susu UHT, kebetulan aja akhir-akhir ini B lagi suka ngambil susu Ultra Milk, besok-besok bisa Indomilk, Greenfield atau susu diamond. Yah, terserah mood dia ajalah 😀 . Ah, namapaknya hari ini saya meracau banyak banget soal panduan gizi dan safety food 😛 Hahaha. Maklum deh emak-emak, kalo udah ngomongin anak tuh nggak ada habisnya 😛

Anw, selamat hari Jumat Sobat CE! hari ini bikin bekal sekolah kayak apa buat anak tercinta?

Iklan

53 respons untuk ‘Menu Bekal Rumahan buat Anak Lanang ke Sekolah

Add yours

    1. Hihihi.. B juga suka banget roti yang tawar tanpa rasa. Jadi nggak mau diolesin butter atau selai coklat gitu. Alhasil daku jadi mesti puter otak gimana biar bervariasi. Luna toss susu UHT-nya.

  1. Awal2 anakku masuk sd, aku bikin sendiri, tapi lama2 tak sanggup.. Akhirnya ketring disekolah.. Untungnya, salah seorang ibunya teman anakku, buka ketring, jd sekalian ketring di sana deh.. Krn anaknya sekolah d sana jga, ga mungkin kan dia ga merhatiin gizinya.. Alhamdulillah, sejauh ini puaaaas

  2. Sejak anak-anak mulai makan, cari2 resep masakan unik itu seakan jadi kewajiban. Ga hanya karena mereka sekolah sih. Tapi tipikal Raya yang kadang klo lagi angot makannya perlu bikin sesuatu yang unik. Biar dia penasaran dan akhirnya dimakan.
    Keren ya abang Bastian udah bisa protes. hihihihi. Bikin emaknya jadi tambah kreatip!!
    Dan UHT tuh emang paling praktis banget buat dibawa kemana2. 🙂

  3. Woah bastian sudah sekolah ya.
    Kalo anak2ku sudah ABG, sudah jarang bawa bekal dari rumah, sekali dua kali aja. Kalo laper ya jajan di kantin sekolah. Itupun jarang karena pagi sudah sarapan dulu, mereka lebih senang menghabiskan waktu istirahat sekolah dengan main atau ngobrol bareng teman-temannya 🙂

  4. Kalo buat anak saya gak semewah dan seenak itu. Biasanya sih apa yang dimakan waktu sarapan, maka itu juga menjadi sangu makan siang anak saya. Agak beda sih tapi gak terlalu berbeda dengan point-point diatas kok

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s

Atas ↑

%d blogger menyukai ini: