Life is Too Short for Average Food!

Masih dalam seri traveling with baby, salah satu poin penting liburan dengan bawa bayi adalah soal makanan :mrgreen: . Well, kata Virginia Wolf, one cannot think well, love well, sleep well, if one has not dined well. Dan saya sepakat banget sama Nyonya Wolf itu. Lha kalo bayi kelaperan atau nggak pas makanannya, kan bisa rusak seluruh agenda liburan. Bukannya hepi malah cranky πŸ˜€ (amit-amit jangan sampai itu kejadian) Hehehe.

Saya selalu mencari hotel dengan restoran yang bagus. Jaga-jaga aja takut nggak cocok kalau makan di luar maka nggak repot cari makanan buat baby boy. Anyway, pas liburan di Bali tempo hari kan kami nginap di The Sintesa Jimbaran Hotel, mereka punya satu restoran namanya The Coffee Shop. Jangan kira kalo The Coffee Shop itu cuma buat minum kopi aja lho. Tapi restoran dengan pemandangan kebun ini punya banyak banget makanan enak nan lezat mulai dari makanan Asia dan Western yang bisa prasmanan dan ala carte. Ini beberapa menu yang sempat saya cicipi selama 3 hari menginap di sini:

Diet? Apa itu diet? Lupa! :mrgreen:

Nggak sah ke Bali kalo nggak makan Bebek Betutu. Bebeknya gede, lembut banget dan enak.Β Cuma dicocol sama Sambal Matah sedikit aja, and I just had a perfect lunch! Biasanya, chef di hotel nggak terlalu berani main bumbu buat mengakomodir lidah tamu-tamu bule. Biar pun menunya masakan Indonesia tapi lebih memilih main aman. tapi chef di The Coffee Shop ini kok ya beda. Bumbunya meresap cukup kuat di dalam makan. Nggak hambar. Cocok buat lidah Indonesia saya πŸ˜€

Crispy duck terus minumnya jus buah naga. Sempurna!

Crispy duck terus minumnya jus buah naga. Sempurna!

Yang ini pesanan Adrian. Crispy Duck alias Bebek Goreng yang digoreng kering dan terasa renyah banget di lidah. Bebeknya empuk, ketahuan banget kalau ini bebek muda. Udahlah enak, porsinya pun gede. Puas makannya! πŸ˜€ Ohya, karena nggak pedas, maka baby boy pun sempat mencicipi bebek ini. Dimakan dengan nasi hangat, saya suapkan ke baby boy. Langsung doyan! πŸ˜€

Sintesa Jimbaran 5Kali lain kami memesan Beef Black Pepper. Soal rasa? Jangan ditanya! Enak pake banget! Daging sapinya lembut dan juicy. Campuran kecap dan lada serta tomatnya berpadu dengan sempurna di lidah, memberikan sensasi manis, pedas dan sedikit asam. Walaupun banyak bumbu, tapi semua bumbunya ada di takaran yang pas, nggak berlebihan dan ada yang menonjol. Yum!

Suasana coffee shop yang menyenangkan.

Suasana coffee shop yang menyenangkan.

Btw seperti yang sudah saya bilang bahwa baby boy dibesarkan dengan metode makan Baby Lead Weaning (BLW). Dengan metode ini, saya mengajarkan bayi untuk makan sendiri dengan cara memberikan finger food. Jadi kentang, buncis, singkong, papaya, dst saya potong panjang-panjang biar mudah digenggam sama bayi lalu dimakan sendiri. Pas awal usia 6 bulan dulu, susah banget ngajarin baby boy makan sendiri. Yang makanan dilempar-lemparlah, berantakan dan belepotan. Belum lagi cibiran orang yang memandang saya aneh karena nggak memberikan bubur ke anak saya, wah pokoknya dulu awal BLW itu seru banget πŸ˜› Suka-dukanya bisa dibaca di blog saya yang ini. Tapi itu duluuuu. Sekarang, saya memetik hasilnya. Kalau lagi liburan, saya seneng banget! Nggak repot bawa peralatan masak, nggak ribet nyuapin. Baby boy juga nggak picky eater. Mau makan apa aja. Wah bahagia deh!

Ohya, sarapan di areal Coffee Shop ini menyenangkan. Selain dekat sama areal kolam renang anak-anak (jadi bisa sarapan sambil ngawasin baby yang berenang), juga pilihan menu sarapannya banyak.

Sambil makan bisa ngawasin si bocah yang main air.

Sambil makan bisa ngawasin si bocah yang main air.

Ini tapak kaki si bocah yang udah lapar abis main air trus minta sarapan. Langsung jalan ke Coffee Shop tanpa saya arahkan :D Hahaha. Udah apal tempatnya dia.

Ini tapak kaki si bocah yang udah lapar abis main air trus minta sarapan. Langsung jalan ke Coffee Shop tanpa saya arahkan πŸ˜€ Hahaha. Udah apal tempatnya dia.

Sarapan campur-campur. Punya saya, baby boy dan Adrian ^_^

Untuk baby boy, saya pesankan scrambled egg dengan isi keju dan tomat. Karbohidratnya saya berikan kentang panggang. Pagi berikutnya saya ambilkan bubur ayam dan buah-buahan. Seru! Banyak pilihan yang cocok buat si bocah. Trus, baby boy juga ternganga karena konsep masak telurnya open kitchen jadi bisa liat cara pembuatannya. Wah, langsung teriak-teriak hepi liat kokinya. Hahaha. Duh nak, perasaan kalo liat maminya masak nggak sehepi itu deh πŸ˜› Tapi ya itulah inti liburan keluarga ya? Bahagia oleh hal-hal sekecil apapun. ^_^

 

Selamat berakhir pekan, Sobat CE. Jangan lupa makan enak ya! ^_^

 

 

 

The Coffee Shop at Sintesa Jimbaran Bali
Jalan Kencana No.1
Jimbaran – Bali 80361, Indonesia
Tel : +62 361 472 5333 Fax: +62 361 472 5099
Email :Β infotsj@sintesahotels.com
Website : www.thesintesajimbaran.com

Tentang Ceritaeka

A Lifestyle and Travel Blogger. Choco addict. High-heels fans also a culinary worshiper. Simply give her friendship, love, freedom and FUN will be in the air.
Galeri | Pos ini dipublikasikan di kuliner, Sponsored dan tag , , , . Tandai permalink.

36 Balasan ke Life is Too Short for Average Food!

  1. Achmad Fazri berkata:

    Nginep di hotel dengan mencicipi makanan khas… enak sekali.. semua menu di rasain semua…untung baby nya ngga rewel… saya pengen cicipi Beef Black Pepper…

  2. ndu.t.yke berkata:

    klo anak makannya lahap, emg bahagia banget ya ortu& caretaker-nya πŸ™‚ ntr aku baca2 lg deh ttg BLW ini πŸ™‚ nampaknya menarik…. challenging diawal tp begitu udah bs metik hasilnya, everybody’s happy, I guess πŸ™‚

  3. Elisa berkata:

    Wah, asyik ya mba, cara makan BLW. Pengetahuan baru. Tapi untuk usia enam bulan apa si kecil sudah bisa ngunyah secara maksimal mba, kalau dikasih finger food gitu? Nanti dicoba ah, nunggu si kecil delapan bulan dulu tapi.. :))

  4. istiadzah berkata:

    Bagian ini yg aku suka kalau pakai metode BLW ke anak. Udah kepincuuuuut banget dari dulu. Tapi dulu taunya telat, pas anak kedua udah beberapa bulan mpasi. Jadi nggak bisa mulai BLW, deh. Nah ais itu terobsesi banget sama BLW, ikut grupnya di FB & follow akunnya di IG. Padahal ga tau kapan hamilnya lagi waktu itu hahahhaa. Skrg lagi hamil, dan semoga nanti kalau bebi udah 6 bulan bisa nerapin BLW dengan lancar. Aamiin. :))

  5. ya ampuuunnn itu bebeknya menggodaaa bgtttt ^o^..aku blm makan malam ini mba, lgs pgn nyuruh si mbak beli bebek di luar :D..

    kalo sarapan hotel, ttp aja fav ku itu sosis deh…mau diapain aja selalu enak pasti πŸ˜€

  6. eda berkata:

    Mbaa.. Trus aku jd pengen makan bebek dong, malem2 gini..hahaha

    Untung si baby ga rewel ya mba, makan apa aja mauu.. Anaku juga gitu kalo diajak jalan2, gampang bgt makannya. Apa aja diembat πŸ˜€

  7. liannyhendrawati berkata:

    Wah bebek crispy nya enak banget keliatannya. Kalo sudah liburan seperti ini, diet nya cuti ya mbak Eka, ntar pulang baru diet lagi hehehe

  8. Ceria Wisga berkata:

    Hihihi lupakan diet, yuk makaaan πŸ˜€ kepincut bebek betutu sedaaapp

  9. Vicky Laurentina berkata:

    Hey Eka, Little Bastian masih pakai ASI nggak? Semenjak melahirkan aku belum berani lagi makan yang pedes-pedes,karena takut anakku nggak kuat ASI-nya kepedesan πŸ™‚

  10. cumilebay.com berkata:

    Duh kangen makan bebek, aku suka nya laka leke ubud di bandingkan yg lain

  11. didut berkata:

    Hmmm catet soal BLW ini πŸ™‚

  12. bebek enaaak memang Bali gudangnyaaa :)…udah kebayang enak bangeet..pedes lagii..my fave πŸ™‚

  13. Sekar berkata:

    udah pernah nyoba bebek pak slamet belum mbak? sejauh ini aku baru nyobain itu, dan suka banget! padahal masih banyak ya yang nggak kalah enak. Abisnya yg terkenal di mana-mana bebek pak slamet sih πŸ˜€

  14. coretandenina berkata:

    Wah seru banget Eka… pengen… pengen nyium baby boy nya yang lucu dan enggak kerasa udah gede aja….

  15. Razi berkata:

    Omg…Omg…
    Ngiri banget baca dan liat foto2nya mba Eka..
    T.T
    Makanan2nya kelihatannya sempurna banget gitu mba.
    Dan gue paling keren cuma nasi uduk
    :v

  16. erlina berkata:

    Wah πŸ˜€ pantes aja keren, emang di jimbaran, kalo di sana ga jual sesuatu yang hebat susah laku di sana πŸ˜€ kalo boleh curhat, telornya kok bisa bagus gitu ya (0.0)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s