Tebing Keraton: Hiking Ala-ala yang Gagal

In every walk with nature, one recieves far more than he seeks. – John Muir.

Tempat baru yang heits banget di Bandung sekarang adalah Tebing Keraton. Yaolooo, itu feed instagram saya penuh banget sama foto-foto teman di Tebing Keraton. Duh, jadi penasaran deh, kayak apa sih tebing yang terlihat adem nan hijau namun sekaligus menantang dengan batu-batu terjalnya itu? Mana udah kangen hiking juga. Kayaknya tempat ini cocok deh jadi destinasi bolang berikutnya.

Jadi, bareng keluarga besar, kami pun meluncur ke Tebing Keraton. Berangkat dari Jakarta sekitar jam 6 pagi sampe Bandung jam 8.30. Waktu itu sepi banget. Hasil pake GPS (Global Positioning System) dan GPS (Gunakan Penduduk Setempat alias nanya langsung :mrgreen: ) maka sampe juga di ujung Taman Hutan Raya trek Maribaya-Dago jam 9.30. Sudah berjajar mobil parkir di pos menuju Tebing Keraton. Saya pun meloncat turun dan langsung ngobrol sama orang di sekitar itu. Saya pikir ia adalah penduduk, ternyata mamang ojek.

“Mang, saya mau ke Tebing Keraton ke arah mana?”

“Naik ojek aja, mbak ke atas. Jauh lho sekitar 2 km. Naik ojek cuman 50 ribu aja kok. Udah ditungguin.” Jawab si mamang ojek sambil tersenyum manis penuh bujuk rayu.

Tebing Keraton: Ojek or Not Ojek?

Saya merengut. 2 km kok dibilang jauh. Mana ojeknya mihil pulak. Bah! Saya tidak menanggapi tawaran mamang ojek itu lebih lanjut dan mulai ngintip-ngintip ke jalan setapak yang menuju ke Tebing Keraton. Namun, setelah ngintip-ngintip ke atas dikit, keliatan kalo jalannya sempit, aspalnya banyak yang rusak dan sepertinya nanjak banget. Dengan pertimbangan ini liburan bawa rombongan dan bayi maka saya balik ke mamang ojek. Nawar-nawar dikit. Ojeknya dapat diskon jadi 40ribu PP. Ya lumayan lah yaa.

Jalan menuju ke Tebing Keraton. Kalo ada mobil papasan wah susah deh. Ngeri cyin! Sebelahnya jurang.
Jalan menuju ke Tebing Keraton. Kalo ada mobil papasan wah susah deh. Ngeri cyin! Sebelahnya jurang.
Walau jalanannya agak terjal tapi di beberapa titik pemandangan hutan pinusnya menyegarkan mata banget. Sukak!
Walau jalanannya agak terjal tapi di beberapa titik pemandangan hutan pinusnya menyegarkan mata banget. Sukak!

Begitu saya naik ke sadel motor, langsung deh si mamang ojek capcus. Angin gunung yang sejuk menerpa wajah saya. Segar dan menyenangkan. Saya berada di barisan depan dan di belakang ada Adrian dengan menggendong Baby B. Saya dadahin si Baby B dan ia ketawa bahagia. Ah, seneng deh!

Anw, saya pikir keputusan buat naik ojek itu tepat. Jalan menuju ke Tebing Keraton itu sempit banget, ada beberapa tikungan tajam dan tanjakan curam. Saya nggak yakin kalau adek saya bisa nyetir dalam kondisi seperti ini. Kalo nekat, malah mungkin bisa masuk jurang. Widiw!

Kerinduan Yang Layu

Cuma 5 menit deh naik ojeknya terus ketemu pintu masuk. Bayar tiket sebentar kemudian kami pun masuk. Waktu sudah menunjukkan pukul 10 saat itu. Saya mendongak ke atas, matahari mulai panas. Wah, kalau panas begini, kuat enggak ya nanti hiking-nya. Begitu batin saya cemas bertanya. Tapi begitu saya masuk ke ke areal Tebing Keraton, saya ketawa. Gagal deh impian kangen-kangenan sama panas-terik-capek-haus-canda-riang saat hiking. Anuh, cuma jalan kaki 5 menit dan ujung tebingnya udah keliatan. Hahaha.

Sah jadi hispter lah yaaa :P
Sah jadi hispter lah yaaa 😛
Ceritanya pengen punya poto ala-ala traveler yang berdiri keren di puncak tebing. Eh begitu saya cobain... Ampun deh. Serem amat yaaa. Mana lutut sempet gemeter dan jantung juga deg-deg.an. Udahlah poto seadanya gini aja. Masih sayang nyawa cyiiiiiin :P
Ceritanya pengen punya poto ala-ala traveler yang berdiri keren di puncak tebing. Eh begitu saya cobain… Ampun deh. Serem amat yaaa. Mana lutut sempet gemeter dan jantung juga deg-deg.an. Udahlah poto seadanya gini aja. Masih sayang nyawa cyiiiiiin 😛

Anw kami cuma poto-poto sebentar aja di Tebing Keraton ini. Letaknya bikin ngeri. Beneran tebing dengan lembah menganga yang siap menelan siapa saja. Sudah ada pagar kayu untuk keamanan, tapi saya pikir masih kurang kokoh pagarnya. Jadi ya cuma poto aja. Pemandangannya lumayan indah dan bikin sejuk mata ^_^

Teduh dan menenangkan
Teduh dan menenangkan
Membiasakan anak bayik kenalan sama alam :)
Membiasakan anak bayik kenalan sama alam 🙂

Track di Tebing Keraton. Santai banget.

Ohiya, menurut cerita, Tebing Keraton ini sebenarnya bernama Tebing Karaton yang dalam bahasa Sunda berarti Tebing Kemegahan Alam. Memang duduk diam di ujung tebing bikin hati damai. Namun sayang nggak bisa tenang berlama-lama. Yang poto mau ngantri banyak. Jujur, ada sekelebat rasa sedih menyelinap ke dalam hati. Saya rindu diam teduh dalam keheningan menikmati alam. Tapi dengan ramainya pengunjung di Tebing Keraton, hal itu sulit terlaksana. Atau mungkin saya perlu datang pas subuh-subuh kali ya? Atau beneran sekalian hiking ke Gunung Gede aja kali 😛 Hehehe

Tips Mengunjungi Tebing Keraton:

  1. Datanglah pagi-pagi sekali sehingga tidak ramai orang. Kalau memang niat, bisa juga datang saat sunrise atau sunset. Lihat beberapa poto teman, kabut saat subuh itu indah sekali.
  2. Pakai baju yang nyaman karena matahari bisa bersinar agak terik. Kaos okelah.
  3. Pakai sepatu yang oke. Sandal gunung bolehlah supaya pijakan pas jalan atau di ujung teping nyaman. Jadi nggak deg-deg-an terpeleset.
  4. Bawa tongsis! Hahaha.

 

Little Trivia of Tebing Keraton:
Tiket Masuk Tebing Keraton:
WNI Rp.11.000
WNA Rp.76.000
Ttiket ini sudah termasuk 11 tempat wisata lainnya seperti Taman Hutan Raya, Curug, Gua-gua peninggalan Jepang, Belanda, dsb.)
Jam buka : pkl. 05.00 – 18.00 WIB
Lokasi : Taman Hutan Raya Ir. H. Juanda trek Maribaya-Dago.

Selamat Hari Jumat, Sobat CE! Mau ngapain wiken ini?

Iklan

72 respons untuk ‘Tebing Keraton: Hiking Ala-ala yang Gagal

Add yours

  1. Memang keren kok tempatnya.
    Apalagi klo dilewati dengan jalan kaki, lumayan 2 km, sayangnya Eka bawa baby B ya jadi gak mungkin juga jalan kaki. Hee3…. 🙂

  2. Beberapa kali ke Bandung, gagal mulu mau ke sini. Liat temen2 pada upload foto2 di sini. Dan liat artikel ini, makin mupeng aja kesana 😦
    Pokoknya kalau ke Bandung lagi harus ke sini 😀

  3. waaah, tempatnya keren nih mbak
    di Jogja juga ada yang mirip-mirip kayak gini, bisa ke Nglanggeran, Kali biru, atau taman buah mangunan. Hehehe
    kapan-kapan main ke sana mbak, semoga saya juga bisa main ke Tebing Keraton, aamiin

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

Atas ↑

%d blogger menyukai ini: