To Eat or Not To Eat

“Don’t dig your grave with your own knife and fork.” -English Proverb-.
Malam itu sepulang memeras keringat di Celebrity Fitness FX, suami saya yang kelaparan ngotot mengajak mampir ke toko muffin di lantai dasar. Maunya saya tolak ajakan itu, tapi koq ya gak tega sama suami yang telah bersusah payah menjemput. Akhirnya mampirlah kami di kedai yang menjual muffin dengan ukuran lumayan besar plus aroma nikmat yang menggoda.

Saya hampir menangis ketika suami memesan 1 almond muffin dan 1 choco muffin. Whoooaaaa cokelat itu favorit saya, apalagi muffin cokelat! Serius. Di saat itu saya benar-benar berada di titik persimpangan. TO EAT or NOT TO EAT (the muffin).

Muffin itu selalu membawa sensasi sendiri di lidah. Lembut teksturnya bercampur lelehan cokelat hangat bikin saya selalu ketagihan! >;.<;

Saya teringat sesi konsultasi saya dengan dokter Riani, seorang nutrisionist. Ada satu pernyataan dokter Riani yang membuat saya tertohok. Ia berkata, “teruskan saja pola makan yang sekarang, tapi umur 40 tahun kena stroke? Mau?” Lebih lanjut lagi ia berkata, “diet itu bukan gak boleh makan ini-itu, tapi mengatur makanannya sehingga di usia 70 tahun pun masih bisa makan enak seperti es krim atau daging karena tidak ada penyakit. Kalau semua dimakan sekarang maka di usia 40 tahun penyakit akan mengintip-ngintip dan sisa hidup yang ada tentunya tidak nyaman karena banyak pantangan makan yang harus diikuti. Kenapa tidak diatur pola makannya dari sekarang?”

Pengen mamerin kakiku lagi dengan rok mini kalau sudah mencapai berat ideal 😀 haha.

Bayangan sesi konseling itu berputar di kepala, ditambah lagi ada bisikan halus di sanubari yang mengingatkan kaul saya ingin hidup sehat, ingin langsing, ingin bugar, ingin pakai rok mini lagi! Haha. Ya sudah, sambil tersenyum dan menggigit apel merah yang dari tadi ngumpet di dalam tas, saya menyilakan suami menikmati makanannya sementara saya mbrakoti si apel dari negeri Paman Sam itu. Kenapa tersenyum? Karena saya tidak mau suami saya merasa bersalah. Suami kan gak ada masalah dengan berat badan dan kesehatan, jadi gak perlu dia diet ketat seperti saya, dia sih cukup di atur aja ;).

An apple a day, doctor go away 😉

Buah apel kaya vitamin C dengan serat yang tinggi sehingga bagus untuk pencernaan plus bisik-bisik dari dokter sih Apel mengandung senyawa yang mampu membunuh pertumbuhan sel kanker. Yeah, semuanya adalah soal pilihan. Mau sehat atau tidak, mau langsing atau tidak. Semua ada pengorbanannya ^_^ Pada intinya adalah soal bagaimana saya MENGELOLA dan MENGENDALIKAN keinginan.

Jadi, sobat CE, makan apa hari ini?

.
.
.
Btw pemenang Giveaway sedang disortir yaaa 😉 akan diumumkan hari Minggu nanti. Hihi

Iklan

Tentang Ceritaeka

A Lifestyle and Travel Blogger. Choco addict. High-heels fans also a culinary worshiper. Simply give her friendship, love, freedom and FUN will be in the air.
Galeri | Pos ini dipublikasikan di abrakadabra, HEALTH dan tag , , , , . Tandai permalink.

52 Balasan ke To Eat or Not To Eat

  1. esti sulistyawan berkata:

    waaah…saya belum bisa spt mbak eka
    pengen sih mbak, cuma belum paham itung2an kalorinya
    ajarin donk…

  2. honeylizious berkata:

    bagaimana dengan yang kurus kerempeng -____-” (malu ngaca)

  3. aku makan yg berlemak semua kaaaaaa LOL

  4. ayankmira berkata:

    whuaaa…. mauu coklat muffin nya. aku ga tau nih ada masalah ga dengan berat badan dan kesehatan. kayanya ga ada deh *pembelaan, aaahk aku mau kesanaah (Sukses ngiler abis nih mba)

  5. cK berkata:

    bener banget mbak. aku sejak diet ini ngatur apa yang boleh masuk mulut. walau kadang nakal juga sih ngemil eskrim sama rainbow cake 😆

    tapi ya abis itu ngitung kalori yg dimakan berapa banyak. terus kudu minum air putih dll. memang agak ribet sih, tapi abis itu nimbang badan senyum-senyum sendiri karena beratnya turun. bonus dari dietlah… 😀

  6. Kimi berkata:

    Pola makanku belakangan ini sedang berantakan abis. Huhuhuhu… :((

  7. DV berkata:

    Obat diet paling mujarab itu diputus cewek 🙂 Tiap kali diputus (aku tak pernah mutusin.. bukan karena aku gak jahat tapi kebanyakan justru karena aku ketauan selingkuh lalu diputusin hehehe) pasti berat badanku turun drastis 🙂

    Anyway, aku setuju omongan doktermu.
    Intinya menikmati kehidupan yang nikmat selama mungkin 🙂 Usahanya, ya olahraga dan jaga makan. Tapi kalau tambahan dariku, karena ingin menikmati kehidupan yang nikmat, kalau olahraga terlalu capek juga ga nikmat, jaga makan terlalu ketat juga.. dimana nikmatnya?

    Mari menikmati akhir pekan! 🙂

    • Ceritaeka berkata:

      Woogh kamu ituh emang Don Juan deh, sesuai ama namamu yang Donny ituuu :mrgreen:
      Semoga aku jaga makanannya yang ketat ini gak lama, at least sampai aku mencapai apa yang dokter sarankan 😉
      Mari menikmati weekdays! hihihi

  8. mawi wijna berkata:

    Saya diet gula mbak. Kalau kelamaan lihat layar monitor di mata suka nampak “nyamuk” beterbangan.

  9. Hahaha kebayang mukamu dek saat memandang muffin yg dipesan Adrian Sir 😀
    Btw yap memang sikap kita dituntut untuk disiplin dan sadar sepenuhnya jika ingin hidup sehat dan langsing, intinya pola makan yang harus benar.
    Wih mulus nian itu yg dipamerin, sekarang udah tercapai ya berat idealnya? mantap 🙂

  10. mbandah berkata:

    iya mbak, aku juga walopun umurnya masih 20th (semoga percaya) dan ngerasa sehat, tapi kadang suka ngeri sendiri kalo ngebayangin nanti pas tua sakit2an gegara gak jaga pola makan. Yang perlu diperbaiki sih konsumsi buah& sayur yang harus dibanyakin plus minum air putih banyak n teratur olahraga meskipun cuma jalan kaki tiap abis Subuhan, masih agak bolong2 karna kadang bangun kesiangan, tapi semoga bisa rutin jalan kakinya..hihi..

  11. anazkia berkata:

    Enakan mana nggragoti apel sama muffin itu, Mbak?
    #nanyapolos 😀 😆 😆

  12. miarsi ningsih berkata:

    saya bahkan bersusah payah untuk menaikkan berat badan..mba tolong tanyain dong ma ahli nutritionist nya,klo mo nambah berat badan pola makan nya bgm?? (^.^)

  13. h0tchocolate berkata:

    mengelola dan mengendalikan keinginan.. hmm aku suka kalimat itu kak 🙂 sukses yah usahanya utk tetap sehat!

  14. latree berkata:

    beneran kamu ga berani makan muffin? dietnya sampai segitu? I hope you are okay Ka… ga bisa bayangin kerasnya perjuanganmu… good luck ya…

    • Ceritaeka berkata:

      Hahaha ini karena siangnya aku udah makan yang mengotori tubuh mbak makanya malem harus ngerem.
      Kan soal keseimbangan 😉
      Sbeenernya gak ketata2 bener koq, ini semua tentang keseimbangan. Hehehe

  15. Lidya berkata:

    siang ini aku makan ayam goreng kak 🙂

  16. Mood berkata:

    Apa yang tersaji buatan nyokap pasti itu yang dimakan, jadi belum bisa memilih menu yang sehat dan seimbang. Apalagi saya ga suka buah dan sayur,

    Apapun keadaannya, Intinya memang bagaimana kita mau mengelola dan mengendalikan keinginan.
    Btw, maaf kmrn ga ikut give awaynya 😛

    Salam.. .

  17. Vicky Laurentina berkata:

    Di meja kantor saya ada nasi udang sebagai paket katering makan siang pesenan kantor, dan karena hari ini ada acara makan-makan, bonus kotak berisi nasi ayam bakar :mrgreen:

  18. Yahya Kurniawan berkata:

    Duh, saya jadi ingat, harus diet eh olah raga untuk mengecilkan perut

  19. Kathykeket berkata:

    waduh cukup SALUTE dengan ke”TEGUH”an hati untuk meNOLAK muffin cokelat dengan apple paman sam… Mungkin kalau aku sih… PASTI deh bukan mungkin sikattt aja tuh Muffin karena Prinsip aku tuh simple banget KALAU GA MAKAN SEKARANG BESOK MATI BIAR PUNYA UANG GA BISA BELI DAN MAKAN ITU LAGI (hahaha… basic needs banget urusan nafsu perut)… Muffin? Apple? Muffin? Apple? Jawabannya : MUFFIN hehehe….

  20. hihihi… kalo bumil sih lagi ga boleh makan seafood karena alasan polusi,padahal lagi pengen banget nyifut… :D.
    btw, jadi sekarang udah ke berat ideal berapa?

  21. danirachmat berkata:

    Beberapa kali lewat toko kue itu di FX tapi baru tergoda pas lihat poto di blog ini.
    Hebat banget ih komitmennya.

    An apple a day is quite hard actually. Pernah melalui diet tanpa gorengan selama beberapa bulan. Berat badan turun signifikan dalam hitungan hari dan minggu. Ga seberapa berat juga dietnya.

  22. Nona Nieke,, berkata:

    haduh, itu ucapan2nya dokter Riani makjleb banget mba *poker face*. Aku juga nih mba, makin kesini2 aku makin susah ngontrol makan dan berat badan >,<". Semoga olahraganya teratur ya mba Eka.. aku malah lagi susaaaah banget nih buat konsisten olahraga 😦

  23. Zam berkata:

    orang modern. menyiksa diri dengan berkeringat di gym, ditambah lagi dengan gak boleh makan ini-itu.

    #nasiborangkurus :))

  24. matriphe berkata:

    eh, komenku tadi masuk gak sih? WP.com rese! mau komen aja musti login! huh!

    ribet amat. udah menyiksa diri di gym, masih disiksa dengan gak boleh makan ini-itu.. :))

    #nasiborangkurus

  25. Buahahaha .. Itu memang nikmat sih, tapi aku setuju sama dokter itu. Ga papa deh, tidak menikmatinya sekarang, yang penting ke depannya saya sehat. kalaupun saya ingin memakannya, cek dulu, saya lapar fisik atau lapar mata. Kalau lapar fisik, makanlah. Kenyang, hentikan. :p

  26. eng.. aq semacam g ngatur makan..
    ga olah raga..
    cuman jalan kaki aja olah raganya .__.
    pingin renang..tapi ga tau di sini kolam renang terdekat dimanaaa
    huhuhuhuuhu…

    aku makan termasuk pilih-pilih benernya, tenggorokan suka sensitif sama yg ga higienis..
    tapi coklat itu makanan wajib, sampai sekarang itu yg bikin aq bisa nenangin diri sih ya 😐

    yogurth,jamu,sayur aku doyan…
    tapi ya itu..ga bisa lepas dari coklat… :s

    btw, aq udah bisa pake rok mini.. hoahahahaha..tapi double legging .. :s
    masih naik bis… ga berani aneh2…
    tapi ini masih harus ngurangin 7 kg lagi..
    baru benar2 ideal berat badannya..

  27. niee berkata:

    aku masih makan semaunya mbak >.< *jadi malu*

  28. Rusa berkata:

    Dan aku terseruduk sama tulisan ini. Dan segera cepet-cepet menggangti pola makan yang sehat.

    Makasih Ekaaaa.

  29. kuenya enakk…coklatnya melt…hmmm…:P

  30. Alam berkata:

    wah kebalikan sama aku tante.. kalau aku makanan yang aku pengen ya itu yang aku makan, enggak peduli tingkat kolesterolnya bijimane, ah bodo amat :mrgreen: katanya kan kiamat udah deket, jadi nikmatin dunia sepuasnya dulu.. hehehe..

  31. chocoVanilla berkata:

    Owh Sis, dan akupun masih belum insap juga hiks…hiks… 😥

  32. Widy berkata:

    Btw,aku pengen nanya. Berapa harga timbangan digital? Belinya dimana ya kaa?

    • Ceritaeka berkata:

      Hmmm aku kurang tau di mana. Tapi waktu itu ada pameran kesehatan gitu di salah satu mall di Jakarta, harga timbangan bervariasi. Kalau cuma timbangan digital aja sih kaau gak salah 1-2 juta. Tapi kalau timbangan yang bisa sekalian deteksi visceral fat alias lemak yang tersembunyi kalau gak salah berkisar 4-6 juta deh 🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s