Salah Paham

# Suatu masa di Mojokerto

Segerombolan ayam asyik bermain. Ayam jago pamer kekuatan, ayam betina pamer kecantikan sementara beberapa anak ayam yang kecil – kecil sibuk memakan butiran – butiran beras yang berceceran. Ah saya senang sekali melihatnya. Bukan apa – apa. Pemandangan langka itu indah sekali. Jarang – jarang saya bisa menyaksikan kumpulan ayam di atas tanah yang agak – agak becek berkeliaran bebas. Tanpa sadar saya bergumam, “Bude, ayamnya bagus – bagus ya.”

“Ya udah, bude siapin ya, kamu bawa ke Jakarta buat peliharaan.”

Lho..??!! Wait…Waiiit…. Apa maksudnya ini, perasaaan tadi saya bilang ayamnya bagus. Saya gak bilang minta ayam kan? Lhadalah… kenapa saya malah mau dikasih ayam? Bude ngotot memberikan beberapa ekor untuk saya pelihara, sia – sia saya menolaknya dengan halus. Padahal bener deh saya gak pengen miara ayam.

“Terima kasih bude, tapi Eka gak mau ayamnya.” Kataku dengan tangan dilipat di dada dan mulut cemberut persis anak TK.

“Lho, kamu ini gimana sih, masa dikasih gak mau?” Ada nada kesal di suaranya.

Photobucket
doggy dan anak ayam

Saya diam seribu bahasa. Tapi itu sudah jadi keputusan saya. Titik. Tidak pake koma. Halaman rumah cuma seumprit, gimana mau miara ayam. Budeeeeee, harga tanah mahal di Jakarta ! Belum lagi mesti telaten bersihin kandang, ngasih makan, plus ancaman kucing garong yang bebas berkeliaran, kalau ayamnya diterkam kucing gimana. Setelah itu saya dengar bude menelpon mama, mungkin ngadu… Ponakannya ini tak tahu tata krama…

Duuuh ! Koq jadi gini sih…. Saya kan tulus memuji, tak ada maksud tersembunyi…. Apa saya salah bicara ya…. Dibalik pintu saya dengar suami terkikik pelan mendengar percakapan seorang bude dan kemenakan, yang diawali dengan pujian namun diakhiri dengan kesalahpahaman. Rese deh kamu bang ! 😀

Selamat Menjalankan Ibadah Puasa untuk para sahabat yang menunaikan.

Teriring permohonan maaf jika mungkin ada kata, pesan, atau cerita yang menggiring pada kesalahpahaman.

nxy5bgv86e

Iklan

66 respons untuk ‘Salah Paham

Add yours

  1. Apa perlu saya kasih alamat saya? biar ayamnya dikirim ke alamat saya aja.. Kalau bisa sudah dalam bentuk yang siap disantap ya.. hehehhehe

  2. wahh… salam faham tentang ayam ya…
    ya udah mbak diterima saja ayamnya, biar nanti saya yg merawatnya… dgn senang hati… biar ayam2 saya makin banyak…

    Maafkan juga daku ya.. jika ada komen2 atau tulisan2 di blog yg jadi kesalahfahaman…
    Selamat berpuasa….

    Salam Hangat Selalu dari AbulaMedia

  3. hahaha emang kudu ati2 kalo ngomong ama orang tua. suka disalah artikan.. 😛

    gua paling sering tuh kalo nyokap/mertua masak sesuatu, trus gua bilang enak (atau pas ditanya suka gak, dan gua jawab suka), langsung dicap dibenak mereka kalo makanan itu adalah makanan favorit gua. dan yang ada jadi sering2 dimasakin itu lagi itu lagi. padahal ya gua sih suka ya suka aja, tapi gak sampe gimana banget lah. apalagi kalo dikasihnya itu lagi itu lagi ya bosen kan.. huahahahha
    .-= arman´s last blog ..Nasionalisme =-.

  4. iya mbaaak..

    sibuk banget akhir2 ini…
    jadi jarang blogwalking lagi..

    btw,,,ayamnya cute bgt..
    jadi inget waktu kecil dulu, sempet punya anak ayam yang ga mau aku lepas-lepas, sampe2 aku paksa ibu, biar bisa dibawa tidur.,kqkqk..
    .-= dela´s last blog ..ternyata.. =-.

  5. wuahahahhah, pengennya berbuat baik, menyenangkan hati orang dengan memuji, malah ditawarin ayam yg ga diinginkan..emang betul kata pepatah, mulut kamu adalah harimau kamu (atau, mulut kamu adalah ayam kamu? 😀 )

  6. Saya bisa Online pada hari Minggu, jadi puasa sudah lewat sehari..
    Hari ini saya ingin mengucapkan selamat berpuasa dan semoga amalan serta ibadah di bulan yang suci nanti dapat diterima Allah SWT…
    Salam semangat selalu dari Bocahbancar

  7. Wakakakaka ini kan cerita lama… Udah pernah dibahas.

    BTW itu lah mba, perbedaan Jawa-Batak memang kayak gitu. Bangsa Indonesia harus sering2 bertoleransi, karena kebudayaan setiap tempat itu berbeda, dan sangat mudah menyebabkan salah paham…

  8. Gini aja mbak, bilang kalau ayamnya mo dipelihara pas udah agak besar (kira-kira udah bisa disembelih). Trus bawa aja ke tukang jagal, suruh potong, bikin opor ayam, dan jangan lupa kirim ke saya. he3

    Aaah, Mojokerto,,,
    .-= mawi wijna´s last blog ..Candi Kethek =-.

  9. ha ha ha, budeee budeee…
    saya aja deh yang di tawarin, lumayan kalo ayamnya dah gede, bisa di jual kilo atau di potong buat buka puasa kekekeekekekk….

    yah, memang terkadang orang lain suka salah tanggap dengan apa yang kita ucapkan. itulah hidup, penuh dengan hal hal yang di luar dugaan

    mohon maaf lahir dan bathin juga mbak eka 🙂

  10. ➡ tanah mahal? kan bisa di cicil kaaaan.. bulan ini beli sejengkal, besok sejengkal, lusa sejengkal… bulan nanti ngumpulin gentingnya bulan berikutnya bata merahnya…terus aja begitu…. masak kalah sama burung. mereka cukup menggunakan sisa2 tumbuhan tapi bisa dijadikan sarang untuk keluarganya… ya kaaan?

    Sabar yaaaa…
    .-= pakde´s last blog ..Pakde bertanya! Kenapa begitu Ya…? =-.

  11. hahahahhaha… jadi anak ayamnya jadi dibawa pulang buat dipiara gak eka??? :))

    Ohya, buat teman2 pembaca disini yang menjalankan puasa, saya ucapkan selamat menunaikan ibadah puasa, semoga puasanya bisa dijalankan dengan penuh, utuh seluruh, sampai waktunya nanti, bisa terlahir fitri kembali.

    Salam.

    Silly
    (bukan buat lo ka, nanti kita salam2an aja kalo dah mo natalan yahhh, hihihi)
    .-= silly´s last blog ..Menganalisa Cara Berciuman Sesuai Kepribadian =-.

  12. Lucu deh si bude itu.
    Utk apa kita ambil anak ayam itu klo nanti di Jkt mati krn gak diurus?
    Mending dia kasih ayam gede, sampe Jkt bisa kita potong, ya kan?

  13. Eh..mbak Eka punya kerabat di Mojokerto juga yaa..?
    Ayamnya ntar dibawa aja mbak.. Kan lumayan, bisa buat temen jalan2 kalo pas lagi shopping…hehehe 🙂

    Salam hangat selalu…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

Atas ↑

%d blogger menyukai ini: