Kapan Kawin ?

Buat yang masih single diatas 25 tahun pasti sudah mendengar dua kata ini sering – sering ditanyakan oleh Orang tua, Om, tante, Kakek, Nenek, teman yang kebetulan udah married duluan sampai tukang sayur atau bibi di rumah. Wah pokoknya lengkap deh, semua nanya ! Bahkan kalau bulan bisa ngomong mungkin dia ikutan bertanya pula 😀 Pokoknya kuping udah ledes dengar pertanyaan ini. Kalau cuma nanya sekali, saya anggap itu adalah bentuk perhatian, nah kalau bolak – balik ditanyain ?! Itu namanya kurang bahan pembicaraan atau ya memang rese aja. Dulu saya juga sering ditanyai begitu, bahkan sebelum umur saya genap 25 tahun ! Mulai dari umur 23 begitu lulus kuliah semua berlomba – lomba nanyain, macam saya ini perawan tua yang gak laku aja.

Aiih emangnya kalau abis kuliah itu perempuan harus kawin ya? Belum tahu ya, kawin itu gak perlu menikah lho ! (PS. Ini umpatan kemarahan saja, value your self, do sex after married ya 😉 ) Nah kalau sudah ada yang rese tanya – tanya, saya punya dua jawaban ampuh :

  1. Kalau yang nanya temen yang udah married, nyinyir pengen nyeret – nyeret saya dalam deritanya, simple saya jawab begini, “Duuh nek, jadi single itu enak tauuu ! Bisa travelling kemana aja, tanpa diintili anak atau suami. Tanggung jawab cuma ama diri sendiri.” Biar, biar gigit jari tuh cewek – cewek sirik yang nanyain saya. Single tuh bisa backpaking kemana ajah 😉
  2. Kalau yang nanya Om / Tante, yang bisanya bawel tanpa mau mencarikan solusi, saya akan bilang begini, “Oh Oom & Tante mau bayari resepsinya ya nanyain terus.” Pasang senyum selebar mungkin kemudian berlalu dengan anggun.

Sadis kah jawaban saya ? Tanpa tedeng aling – aling ataupun kalimat diplomatis ? Well saya tipikal perempuan yang berprinsip, “mind your own business please, try to disturb me and I shall be the pain in your ass” 😛 hahaha

Jawaban saya sukses bikin orang – orang itu gak nanya lagi. Langsung di KO ajalah biar gak panjang ceritanya. Malas basa – basi. Baru lah jika orang tua yang bertanya saya bisa menjawab dengan sopan dan diplomatis. Sudah diplomatis saja biasanya pembicaraan ini berakhir dengan pertengkaran dan saya masuk kamar sambil mecucu. Hehehe.

Aniway, belajar dari hal itu, sekarang setelah saya sudah menikah saya gak pernah nanya – nanya begitu. Lha wong tiap orang kan punya waktu sendiri, punya plan sendiri. Ada yang pengen nikah cepet, ada yang pengen puas – puasin masa single.nya. Ya sudahlah gak usah rese. Mari hidup harmonis satu sama lain.

Iklan

98 respons untuk ‘Kapan Kawin ?

Add yours

  1. “kapan nikah” tanya eka
    “kenapa, mau jadi pager ayu, pager betis atau koordinator parkiran acara nikahanku?” jawabku

    #EKA
    Idiiiiiiih kalo gue nanya gitu
    saolnya mo minta kebaya buat seragamnya tauuuuuuuuuuuuu 😀

  2. Jawabku:
    Mau hidup selibat ajalah! Hahaha
    Tapi kalau ditanya “Maukah kawin denganku?”, jawaban yang pas apa ya? Tolong ceritain dong jawabannya ‘nang. 😛

    #EKA
    nanti aku bikin postingannya yah Ito 🙂

  3. hehehehe…..
    nasib tt tu mb..padahal tt kn masih muda yah…
    dah gitu temen2 kantor udah pada menjanjikan macem2 pula
    ada yang janji nyumbang mpek2 buat xtra catering, ada yang mau nyumbang isi rumah ex kulkas & tivi, ada yang mau nyumbang rangkaian bunga baut dekorasi……asaaaaalllllll……tt nikahnya taun ini…….
    Walah…taun ini tinggal berapa bulan lagi, dah gitu belum ada persiapan sama sekali pula….persiapan calon terutama…hahahahaa
    trus tu mb, pada punya calon sendiri2 pula..
    ada yang nyalonin tt sama ini, sama itu, sama anu, siapa aja temen cwo tt yg mereka tau…
    haduh…haduh….

    weleh2….curhat to tik!!!

    #EKA
    heeem nego gimana tik..
    bilang.. bolehkah tawaran2 itu di ectend hingga waktu yg tak terbatas 😀
    hahaha

    1. kok saya jadi merasa mengilas-balik pembicaraan tempo hari itu yah? udah mbak dibawa santai aja, saya kenal kok sama mbak lain yg umurnya jauh lebih tua tapi bernasib sama kayak mbak tt

      #EKA
      Tuh tik… dengerin si Wijna
      santaiiii ajah 🙂

  4. nampaknya masi banyak orang di indonesia (maap) menganggap mereka yang di usia tertentu masi melajang nampak kurang lengkap dan abnormal sehingga dihujani pertanyaan macam itu. kadang ada juga loh yang (sok) baik hati dengan mencarikan jodoh. HA.

    mind your own business, please 😆

    eka, pertanyaan yang laen mana? e.g : kapan mau punya anak? kapan si kecil dikasi adek? kapan mantu?

    bweeekk. hahahahahaha

    #EKA
    gedubraaak
    aiiiih pertanyaan2 yg tak pernah selesai hahaha

  5. *baca postingan*

    *Merasa bersyukur jadi cowok 😀 *

    Kapan? 2 taon lagiii 😀

    #EKA
    nah 2 taon lagi 2011, kalo di tahon itu blm married juga
    jawabannya tetep 2 taon lagi ?
    Waaaks kapan dunk ?
    hihihihi

  6. bener tuh satu lagi, kalo dah nikah pertanyaannya, ‘kapan punya anak?’. hlah yang hamil sapa yang ngehamilin sapa yang ngelairin sapa yang ngebiayai anak lahir ampe gede sapa. ribet amat pengen tau *gawat neh temenan ama kamu ka, jadi gini deh aku huehehehehe*

    #EKA
    Weeeeks
    gue gue disalah2in mbak 😀
    huahahahha
    horeeeeeeeee ada yg teracuni pikirannya ;;)

  7. hahahahaha…….yg repot orang laen, mamak sama bapak ku malah santai2 saja, justru mereka suka jadi penyelamatku kalo sodara2 mulai nanya2 soal kawin..kawin gitu… halah….paling banter kalo ditanya jawabnya, iya , besok kalo lagi ga hujan….

    #EKA
    hahaha nyleneh ya jawabannya 😀

  8. untung lom ada yg nanya gt kesaya, hehehe

    tp kalo ada, nanti saya kasih jawban versinya mba eka 😀

    #EKA
    hehehehe silahkan 🙂

  9. kapan kawin…? kalo sudah laku… hihihihi.. (jawaban khusus yang gak laku-laku heheheh..

    #EKA
    kapan laku nya ?
    nah kalo ditanyain begitu lagi gimana 😛 hehehehe

  10. jadi ingat lagunya oppie….

    i’m single n very happy…hehe….

    ditambah lagi lirik yang ini….
    “akan datang dengan waktu n cara yg iindah….” wekekek….sorry yo…kalo liriknya salah….

    #EKA
    Salam kenal juga
    thank u ya udh mampir 🙂

    oh, iya….salam kenal ya mbak….numpang nulis komen yang tak jelas…wkkkkk…..

  11. Ember.. aku aja belom 25 (sok muda) ditanya2 gitu mulu.. Btw mbak eka tuh nikah muda ya mbak..? Geboy gak..? Huahahaha (pertanyaan yg sensitif, nampaknyaaa!!)

    #EKA
    geboy artinya apa yah ?
    Heeem yang pasti nikah antara umur 25 – 30
    gue rasa gak bisa dibilang muda juga ;;)

  12. hahaha untungnya dulu gak pernah ada yang nanya gitu ke gua… 😛 mungkin kalo cowok emang orang lebih gak peduli ya kalo umur 25 pun belum married… 😀

    yang sekarang banyak yang tanya adalah, kapan anak kedua… hehehe.

    #EKA
    bener emang nih.. pertanyaan2 itu tak akan pernah berhenti ya
    setelah dipenuhi satu lalu muncul pertanyaan lain lagi yah 😀

  13. “Kapan kawin?”
    ” Orang tua gue aja ngga pernah nanya, masak elo cerewet gitu?”

    Eka,
    itu baru… “Kapan kawin?”
    ntar kalo udah kawin, dan belum punya rumah
    “Kapan pindah rumah?”
    udah kawin, tapi belum punya anak,
    “Kapan dong momongannya”
    Resek

    makanya gue ngga tinggal di Indoensia hahahaha

    EM

    #EKA
    Budanya yang beda ya mbak 🙂
    di luar lebih cuex

  14. nggak berani nanya deh saya…ditanya balik repot jadinya. bumeraaang…..!!!

    “kapan kawin?”
    “lha elo sendiri kapan…?” (pengalaman pribadi… :mrgreen: )

    #EKA
    huahahaha
    di skakmat yah hihihi

  15. Hahaha… Aseli deh Ka, tiga bulan belakangan baru tahu ternyata bertanya “kapan kawin?” itu sensitif ya bo…

    Meskipun gw belum kawin juga, ya cuwek aja kalau ada yang nanya “Kapan kawin?”. Jawab seenak perut aja, “Kapan-kapan deh” atau “Nunggu lu dulu deh” terus dia jawab, “Loh gw kan ga kawin”, gw bilang, “Mau gw amin-in?”. Terus pernah gw jawab, “Cariin dong!” dan weh malah temen gw serius, “Ada nih mang, tapi serius ya!”, repot deh kalau udah gini, jadi ga pernah jawab pake “Cariin dong!” lagi 😛

    Ini semua becanda… ga ada serius sedikit pun. Tapi hm… membaca beberapa tulisan yang menganggap “kapan kawin” itu adalah hal yang serius, gw mesti jaga mulut deh.

    (Wah kalau gw tulis di blog sendiri seru juga ya… :D)

    #EKA
    Monggo mang di posting tema ini… rame deh pastinya 🙂

  16. “Kapan kawin?”
    “Ya abis nikah lah..”

    “Kapan Nikah?”
    “Secepatnya… lagi nyari wali wanitanya nih”

    “Emang bapaknya udah gak ada?”
    “Bukan bapaknya yang gak ada, tapi wanitanya yang blom ada”

    Wakakakakakaka

    #EKA
    dasar sableng
    ngomong muter2 hahaha

  17. jyahaha… aku bari 20 taun, kuliah belum rampung, tapi pertanyaan kek gitu udah gentayangan.
    Biasanya aku jawab cepet sama yg nanya: “situ punya stock bagus?”
    😀

    #EKA
    astagaaah ??!
    Pertanyaan itu makin ditanyakan ke usia yg makin muda skr?
    aiiih

  18. Kalau yang nanya temen yang udah married, nyinyir pengen nyeret – nyeret saya dalam deritanya

    Wakakakakak.. seriously, untuk beberapa orang tertentu yang nanya soal “kapan kawin?” ke gua, di telinga gua tuh nangkapnya githu, Kaa, gua ngga mendengar “kapan kawin?” tapi yang gua dengar adalah “kapan nemenin gua dalam penderitaan ini?!”, wakakakakak 😛

    #EKA
    TOS dolo Ndah 🙂
    pandangan kita untuk yg ini sama 🙂
    xixiixixi

  19. Itu dah ciri khas di Indo kak, ntar setelah nikah pasti ditanya gini “kapan punya anak?”

    kalau ada yang tanya gitu mending jawab, “segera, kalau dah ketemu jodoh” 😉

    #EKA
    aih Rara kan belum 1/4 abad
    masa udh ditanya2 juga ?
    aduuuuh

  20. Hehe, jadi inget gue dulu juga bolak-balik di tanyain begitu ama orang2 sekitar.
    Gue jawab: GUE MAH KALO KAWIN UDAH SERING…!!! Saking jengkelnya…

    #EKA
    xixixixi
    meledak ya Mar 🙂

  21. Klo dah nikah, pertanyaannya ganti : dah isi beluum
    klo dah punya anak satu, ganti lagi : kapan nih nambah
    ga ada berentinya yaa 😆

    #EKA
    Emberaaaan 😀

  22. saya berpantang nanyain yang begituan kepada teman, karena saya tahu betapa sakitnya perasaan orang tersebut… setuju dengan Eka, bahwa masing-masing orang punya problemnya. menanyakan kapan dia kawin, bukanlah sebuah bentuk perhatian, tapi justru sebuah “hukuman” 😀

    #EKA
    Aduuuh Uda semakin byk orang kayak uda
    makin dikit perempuan2 diatas 1/4 abad yg ngedumel hehehe

  23. eehehmmm, uhukk uhhukkk *batuk dulu*
    merasa sesuai dengan umur dan kondisi yang di tulis atas, jadi wajib komen
    saya yang di anggap sinting ini aja hampir tiap hari mendapat pertanyaan itu
    apakah dari teman lama, teman baru, temang kerja, teman, sinting, tetangga,
    nanya kapan kawinlah, kok betah amat membujanglah, di bilang takutlah bla bla bla
    pertanyaan dan sindirian bermacam2, tapi karena saiah orangnya santai, sinting, senyum aja ngedenger pertanyaan pertanyaan mereka. dan selalu bilang “Gw belum cukup umur kok, baru 18 tahun kurang 2 hari”…Sementara, keluarga dan orang tua saiah atopun adik kakak, tak pernah sekalipun mempertanyakan itu. nggak pernah menyinggung masalah itu, apalagi menyuruh!!!

    Dari pertanyaan dan kejadian yang saya cermati dan simpulkan, pertanyaan itu nggak lebih dari ungkapan basa basi. padahal merekapun nggak mengharap jawaban dari pertanyaan mereka sendiri. benar2 pertanyaan nggak penting. begitu di isengin jawab “minggu depan gw merit”, malah berbalik 180 derajat “haahh!!! masa siy?? semang ada yang mau?? gak percaya ah?? emang berani???bla bla bla……jadi pas ketemu, otomatis terlontar kata2 dan pertanyaan itu, karena mereka sudah membiasakan diri untuk berbasa basi dengan pertanyaan nggak penting itu. mau sekedar mesem, mereka rasa kurang afdol!!!

    dan saiah simpulkan, anggaplah pertanyaan sebuah basa basi pengakraban dan senyum sapa
    kalo pun di jawab, cukup di jawab basa basi seadanya!!! kalo sampe ada yang kepikiran dan merasa di kejar hanya karena pertanyaan itu, sangatlah nggak baik!!! karena merit itu bukan karena tuntutan semata, bukan karena pertanyaan, bukan karena kondisi umur ataupun gengsi2an karena yang lain dah pada merit. tapi lebih pada kesiapan lahir dan bathin, yang dalam artian memang sudah ada keinginan yang mendasar dari lahir maupun bathin!!! Lagian, mau nikah ama pertanyaan dan tuntutan pa, kok sampe memusingkan pertanyaan orang lain. he2

    yang umum bgt di denger sama kuping sinting ini “Kalo telat merit nggak kasian sama anaknya pa”
    hhhm, sedikit mengerutkan dahi. Semua nggak ada yang di kuatirkan di dunia ini, semua dah ada yang ngatur, semua dah ada yang menyediakan rejekinya. tinggal bagaiman mendidik anak itu menjadi dewasa yang baik dan paham akan kehidupan. masalah biaya sekolah dan kehidupan, udah punya jatah masing2 dari TUHAN. orang kita besok masih hidup ato nggak, juga nggak tahu, kenapa harus memusingkan puluhan tahun kedepan yang masih sanga tbelum jelas keberadaannya.

    banyak pengalaman yang terjadi pada teman2 yang masih nikah. Sering telfon curhat tentang masalah rumah tanggalah, masalah ketidak cocokanlah, masalah keluarga besar keluarga kecilah, masalah terkekanglah, bosenlah, inilah itulah. Jadi kita yang kembali bertanya, itu kah yang dikatakan indahnya cepat2 merit??? cepat cepat berumah tangga??? indahnya memadu kasih dalam rumah tangga yang dini??? semua itu merupakan pelajaran yang sangat sangat berharga.
    bahkan banyak yang memilih pisah ranjang ataupun pisa alias cerai….

    kalo telat nikah, nggak ada kata penyesalan, karena status merit masih bisa di raih dan masih ada di depan mata. tp kalo dah gagal dalam berumah tangga, penyesalan sepanjang masa, penyesalan tak berujung. semua nggak akan bisa kembali lagi seperti masa lajang, semua akan berubah, bahkan bisa menimbulkan trauma yang berlebihan!!!

    Namanya merit itu kan, cepat dan lambatnya bukan di ukur dari umur. tapi harus di ukur dari kesiapan dan komitmen yang kuat. kalo masih punya banyak impian sebelum merit, yaudah di lanjut aja dulu, sampe menemukan titik terang. kalo dah mau merit, ya tinggal merit. takut nggak laku?? takut nggak ada yg mau??? jodoh itu sudah di siapkan, tinggal di jemput aja kok!!!

    Masa Tua bisa di gapai, tapi masa muda tak akan pernah kembali!!! Salam Sinting…

    #EKA
    tumben komen lu yg ini gak sinting 😀
    kesambet apaan ha ? 😉 xixixixi

    1. busetttt… berasa di ceramahi nih baca komen gini.. hahaha

      tapi bener tuh, pertanyaan ‘kapan kawin’ udah sama seperti pertanyaan ‘mau kemana’ kalo pas ketemu tetangga di jalan… asli…basa-basi doang….!!! jangan diambil pusing…

      #EKA
      hehhehee
      itulah rakyat Indonesiaaa 🙂

  24. ebusyeeettt, ada komentar panjang disini ternyata, memang sinting diriku ini
    komentar serasa melebihi postingan yang ada…maaf ya bu he he he…

    #EKA
    GPP 🙂

  25. kapan kawin? kawin kapan?

    (*dg nada mbah surip*)

    tak kawin di mana mana
    tak kawin di mana mana
    enak to?

    halah… apa gak kacau tuh!!! bisa bisa kayak seleb2 yg kawin cuma 3 bulan, ato cerai gara gara ada “kawinan” lain..

    eka..psssstttt
    dalam plan-mu, kapan berencana momong anak

    (*halah.. sama aja!!! ngaciiiirrrrrrrrrr*)

    #EKA
    hihihihi
    never ending questions di Indonesia inih 🙂

  26. Apa pertanyaan tsb saat ini masih berlaku Eka? Kayaknya kok itu pertanyaan jaman saya ya…dulu jawabku mudah…karena selama pendidikan (2 tahun sejak diterima kerja) nggak boleh nikah…dan dulu kan kuliah enam tahun plus penelitian.

    Anak buahku yang cewek malah rata2 menikah mendekati umur tigapuluh atau di atas tiga puluh sedikit, karena pengin bisa S2 baik dalam negeri maupun luar negeri. Adanya KB juga membuat punya anak tak berisiko seperti dulu, jadi mereka setelah menikah…langsung ke dokter kandungan agar bisa segera punya anak……., punya anak dua berturut-turut terus selesai.

    Yang cowok? Lebih bebas lagi…penginnya menikah saat udah asisten manager, bisa punya cicilan rumah dan mobil….
    Btw, tiap orang berbeda ya…ini cerita tentang lingkunganku

    #EKA
    Masih bunda… masiiiih 🙂
    budaya nya kali ya Bun…
    tapi memang saya lihat usia menikah sekrang makin matang
    udh gak kayak dulu lagi

  27. Gue gak pernah di tanya kapan kawin tuh, Ka..mungkin karena sebelum di tanya gue udah keburu nikah duluan! kekekeekekek….

    #EKA
    mungkin nek 😀
    bahagianya dirimu tdk sampai mendapatkan pertanyaan2 nyinyir itu 😀
    skr lu ditanyain apaan dunk

  28. Yang nanya sekedar nyana, namun yang ditanya bisa berbagai kemungkinan jawabannya. Ada yang siap dan ada yang tidak, ada yang taktis ada juga yang malu-malu. Lhah wong yang nanya siapa yang ngejalanin siapa yang repot siapa ?

    #EKA
    Banyakan orang lain yang repot buat kita hahahha

  29. Kalo aku ditanya kapan kawin aku slalu jawab, aku doyannya COLI 🙂
    Selesai, habis perkara 🙂

    #EKA
    =))
    langsung ningkem tuh semua org hahaha

      1. wakakakaa….*ngakak mode on* 👿

        #EKA
        hehehehe tega deh,
        yg lain pada bingung ditanyain
        mas hariez malah ngakak 🙂
        aiiih gara2 Co** nya yah hehhe

  30. Mudah mudahan secepatnya mBaaak.. kalau ada yang mau.. *haiyaaaaaaah*.. anak dah tiga masih kecil kecil… ooo.. bukan nanya saya maaf mbake
    Salam Sayang

    #EKA
    hahahaha ke GR an nih si Kang Boed D

  31. set dah…………
    sadis buuuuuuuuuu….

    gag mw nanya yg beginian ah….
    nanti malak gua yang sakit hati lagi *nyengir*…
    follow with the flow….
    sante aja…..
    ga selamanya “LEBIH CEPAT LEBIH BAIK” bukan kampanye nih, makanya kalah…
    yang penting, selalu menganggap pernikahan adalah salah satu tujuan hidup kita…
    agar kita bisa berusaha untuk meraih masa depan dengan baik dan bahagia…

    piss…….
    salam hangat selau…
    Stop
    Dreaming Start Action

    #EKA
    hehehe baru tahu ya gue sadis xixixixi
    drpd makan hati sendiri mending gantian bikin mereka sebel 😀

  32. mbak eka….i’m agree!!!!!!!!!!!!!! (bahagia rasanya hahahahhahaa). betul skaliiii, memang tuh yahhhh knapa ya? capek deh. orang tua saya juga bgitu pada kontrang kantring krn anaknya di umur 26 blm menikah hahaha….saya sih nikah emg blm punya pacar hahahahhaha. temen saya pernah bilang ” dont you ever married by your parents” bner banget, ya dong yg mau jalanin hidup dlm perkawinan kan kita, gak bisa dipaksa, kepaksa, dan terpaksa, hasilnya malah gak baik.

    emang kekhawatiran org tuaku ini beralasan. kebetulan mrk udah pd pensiun jd pengen buru2 nimang cucu. sedangkan aku??? msh pengen kerja, ngumpulin pundi2, dan sekolah master graduate. emang sih bner kata mbak eka, slalu ditanya2in, gak tante, eyang, om, sodara2 ku nanya ” kapan married”, “kapan lo nyusul gw”, eh gw udah hamil anak ke dua, lo kapan dong merit?” hADUUUUH…….peniang ni kapala

    kadang2 ak asal nyaut aja, iya 9-9-2009 deh…tunggu aja. selalu aku jawab gitu. masalah terealisasi / gak it’s God business hahahhahaha

    #EKA
    hehehhehe postingan ini mewakili banyak hati nampaknya yah.
    btw seneng angka 9 ?
    jgn lupa undang2 yah nanti kalo beneran jadi married 🙂

  33. untung saya masih umur 23 tahun, tapi dari sekarang saya dah siap-siap kok kalau seumpamanya saya bakal melajang seumur hidup, hehehe

    #EKA
    Waaaaks lu cinta bgt sama batu ?
    mau kawin ma batu Wij ?
    ck..ck..ck…

  34. Awas aja kalo lu nanya gitu ke gue, hahahaa 😀
    Aih, jadi kangen obrolan kita malam itu di Raminten 🙂

    #EKA
    xixixixi
    ini gue bantuin elu dengan menyediakan jawabannya 😀
    hahahhaa

  35. haduh….nape blog lo diperkosa gini sama zulhaq ?

    #EKA
    hahhahahhaha
    neeek bahasa lu yah
    diperkosa
    aduuuuuh Zulhaq gak doyan perempuan lagi yah?
    Doyannya blog ahhaha

    1. tu bukan diperkosa tapi….*ah nggak jadi*
      itu berarti namanya berpartisipasi dengan baik
      menyimak dengan baik, dan komen dengan baik he he he

      #EKA
      ciiieeeeeeee ciiieeee Zia 🙂
      thank u yah udh membaca sampai diresapi segala hehehe

  36. bener,,
    ga usah rese
    semua punya waktu masing masing, sesuai dengan rancangan Tuhan

    andai semua org kayak kamu ka,,,
    lagu Oppie ga bakal muncul dehhh,,,hehehhe

    #EKA
    sayangnya banyak yang enggak may 🙂
    jadi ya kita harus judes2 dikit 😀 biar gak ditanya2 lagi hehehe

  37. hahaha…2 jawaban tadi sebenarnya satu reaksi yang menurut ku “keras”, namun kembalikan lagi ke pribadi masing-masing seperti ungkapan terakhir Mba Eka..”setiap orang punya waktu & plan sendiri” 😀

    -salam- ^_^

    #EKA
    harus keras diawal pak 🙂
    biar gak ditanyain lagi abis itu 😀

  38. Aku terbebas dari pertanyaan ginian soalnya dari dulu aku selalu jauh dari rumah alias melanglang buana, pulang2 sudah bawa calon minta dikawinin dan ortu kelimpungan, hehe…..

    #EKA
    hahaha dadakan ya pak
    pantes kelimpungan 😀

  39. yg nanya “kapan kawin?”, (mungkin) berusaha mengungkapkan tanda sayang dan perhatiannya kepada yg di tanya…
    soalnya saya pun sering nanya bgitu kpd 2 kakak dan 2 sahabat dekat saya yg sampai saat ini blm kawin juga, padahal pasangan sudah sdh ada …
    lebih cepat lebih baik, kalo urusan kawin.. hehe .. 😀 .. apalagi jika masa lajang banyak diisi dgn hal tak bermakna.

    #EKA
    hehehe kalo nanyanya sekali – sekali itu saya anggap perhatiab pak 🙂
    tapi kalo sering2 ya bosen juga ditanyain gitu pak 🙂

  40. hmm, kalo saya kok jarang ditanyain ya? mungkin karena cowo trus mereka mikirnya, “nanti kalo pengen pasti nikah sendiri.”

    #EKA
    Betul !
    Pertanyaan ini seringnya ditanyakan ke perempuan memang

  41. Buat undangan aja dulu sist … ngisi nya kapan kapan lawan mainnya 🙂 yang penting konsepnyaudah ada !!

    #EKA
    hehehehe siap sedia sebelum janur kuning yah 🙂

    1. Lho…bukannya Mba Eka udah nulis *sekarang setelah saya sudah menikah saya gak pernah nanya – nanya begitu. * *bingung mode on* :mrgreen:

      #EKA
      mungkin terlewat mas 😉

  42. waahh..makasiH mBa atas jawabaNx…
    ntaR saia praktekin ma oRg2 yg ngomong gtu k saia..;p

    *wong saia msH 22 jga..hihihi..*

    #EKA
    hehehehe jgn lupa ngomongnya sambil senyam – senyum ya
    biar gak disangkain galak 😀 hehehe

  43. kalo dah kawin nanyanya kapan punya anak dst ….

    beda negara beda kulturnya emang ya .. di sini orang cuek bebek deh mau kawin mau ndak, mau punya anak atau belum atau malah nggak pengin punya anak, ndak ada yg usil tanya ! bebas merdeka deh 🙂

    #EKA
    Beda budaya, senangnya mbak El disana 🙂

  44. Kebetulan kami pernah ngompilasi jawaban untuk pertanyaan rese :

    1. kapan kawin
    2. kapan punya anak
    3. kapan nambah anak

    di sini

    silahkan download, for free.

    bok, komennya udah kayak spam yaaah hahah, tp ini for free kok

    #EKA
    selam berguna alias bermantaaf gpp 😀
    thank youh !

  45. Yupp……. bener banged.
    Yang malesnya adalah, kalo belum kawin, ditanya kapan kawin. Udah kawin, ditanya kapan punya anak. Udah punya anak 1, ditanya lagi, adeknya kapan? Ga kelar-kelar memang… Jd emg harus kasih jawaban yg mantap biar ga ditanya2 lagi …

    #EKA
    Guess it’s never ending questions 😉

  46. baru sabtu kemaren gue ditanya lagi tuh,
    “kapan kawin?”

    dan jawaban gue mantap,
    “target gue 2010. insya ALLAH semua dilancarin.”

    gimana tuh jawabannya? 😀

    #EKA
    Amiiin ikut berdoa 🙂 biar lancar urusannya

  47. hehehhe, pertanyaaan yang sama sering aku dapatkan sekarang, pdhl umur masih 24..
    😀
    Usulan jawaban yang bagus kak 😛

    #EKA
    silahkan dikutip
    hehehehe

  48. iya..
    jadi inget salah satu alesan aku males nemenin mama arisan mbak..
    pasti ditanya gitu..
    for god sake, baru mau 21 gituu..

    #EKA
    waaaaaaaaaa
    nasib mu lebih parah Del..
    baru 21 udh dihujani pertanyaan2 itu
    aduuuuh

  49. Kalo Sari sih kalo ditanyain sama sodara jawabnya gini, “Tante, Sari aja cari sepatu mesti pilih-pilih bolak balik kluar masuk banyak mall. Gimana gak pilih-pilih kalo nyari suami?”

    Mbak Eka, cariin Sari calon suami dong 😉

    *padahal lulus aja belom* 🙄

    #EKA
    Ya ampuuuun Sariiii
    abis kuliah tuh seneng2 kerja dolo, maen dolo, jalan2 dolo
    jgn lsg married (Kecuali emang dpt hidayah yah) 😉

  50. wakakakaka…jawaban lu persis sama dengan jawaban gw sekarang mbak 😀
    setiap ada yg nanya…sippp jawabannya begitu
    apalagi nih…gw mo backpackeran sama temen2 gw kamis nanti…wew…biar mereka pada ngiri!
    rasakan!

    hehehehehehe….

    #EKA
    hihihi TOS dulu :p

  51. Keren sekali jawabannya..
    Menurut saya perempuan sekarang berbeda..!
    Bisa berkarya, bisa bekerja..
    Kalau sdh, baru menikah..
    Jd tdk mengandalkan suami 100%..

    salam kenal,
    classically

    #EKA
    Salam kenal juga 🙂
    THank u udh mampir blog saya

  52. busyeet…jawabannya galak banget…..
    tapi gw sepakat, daripada ngurusin orang lain mending ngurusin hidup kita aja….cape’ banget…..
    oia…gw emang lagi cape….lagi hiatus nih….:-)

    #EKA
    kan capek ditanya2 melulu 😀
    jadi jawabnya langsung ajah

  53. Kalau aku, mending ditanya “kapan kawin?” daripada ditanya “kapan cerai?” (gila ‘kali yang nanya ya … )

    #EKA
    huahahhaa parah tuh bun kalo ada yg nanya begitu

  54. kok jadi ingat iklan yg di TV….
    jawabannya “Mei”
    Mei be yes…, mei be no…

    yg jelas… buka diri terhadap berbagai kemungkinan walaupun jangan juga kayak metromini nguber setoran… sruduk sana…, sruduk sini…

    wakakakak… 😀

    #EKA
    waaah itu mah parah pak, ntar sama siapa aja mau lagi 🙂

  55. kalo aku sih skrg lebi sering ditanya kapan nih nyusul (saat menjenguk temen baru melahirkan), ato ditanya belom mau punya anak? yang lebih miris kalo ditanya gak ke dokter? hehehe

    #EKA
    huahhaha TOS dulu
    seringngalamin hal yang sama juga 🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

Atas ↑

%d blogger menyukai ini: