Mari Kita Belanjaaaa!

Hari Sabtu, artinya hari masak sedunia! Yah, paling tidak di dunia kecil saya dan suami πŸ˜€ Nah, demi mewujudkan masakan enak nan nikmat, langkah pertama yang dilakukan ialah belanja bahan dasarnya terlebih dahulu. Berangkat ke supermarket dengan membawa beberapa buah wadah plastik untuk tempat daging, ayam atau ikan yang nanti akan saya beli. Lho? Kenapa begitu? Kenapa repot-repot bawa wadah plastik sendiri? Di supermarket kan semua daging sudah dibungkus rapi dengan styrofoam?
Itu dia masalahnya!Β  Kan sudah pernah saya tulis betapa bahayanya styrofoam itu kan? Kalau lupa, boleh diintip lagi tulisannya di sini. Nah, saya tidak mau menggunakan styrofoam karena styrofoam mengandung zat kimiawi berbahaya bernama benzena yang merupakan pemeran terbaik pemicu kanker. Benzena bisa mengganggu sistem syaraf sehingga menyebabkan kelelahan, sulit tidur, badan gemetaran, dan mudah gelisah. Pada wanita, benzena berakibat buruk terhadap siklus menstruasi dan mengancam kehamilan. Yang paling berbahaya, zat ini bisa menyebabkan kanker payudara dan kanker prostat :(. Ngeri!
Makanya, pas belanja kemaren, untuk pertama kalinya saya bawa beberapa Tuppeware untuk groceries. Asli! Saya deg-deg.an deh. BANGET! Nggak, nggak lebay, memang segala sesuatu yang pertama kali tuh pasti gimana gitchu.. Yah, coba inget-inget malam pertama dulu :mrgreen: deg.deg.an kan? Oalaaah Ka, belanja koq disamakan dengan malam pertama. #berlindung dari keplakan massa.
Pertanyaan-pertanyaan simple seperti, label harganya mau ditaruh dimana? Gimana nanti kalau ditanya-tanya sama pelayannya? Gimana nanti kalau malah gak boleh masuk supermarket karena saya bawa-bawa tentengan? Serius. Pemikiran-pemikiran gitu bikin deg-deg.an. Tapi mengingat saran teman-teman semua di kolom komentar waktu saya nulis bahaya Styrofoam, saya bulatkan tekad: SAYA MAU BAWA WADAH PLASTIK AND KANTONG BELANJA SENDIRI πŸ˜€
Nah dengan semangat 45, mari kita belanjaaaaa! Sampai di supermarket, tidak seperti yang saya takutkan, ternyata pelayannya ramah-ramah! Walaupun mereka sempat bingung pas saya bilang saya mau daging ayam yang gak pake styrofoam and dimasukin ke Tupperware. Eh tapi abis itu mereka senyum-senyum sambil bilang, styrofoam emang bahaya mbak πŸ˜€ Tuh! Ternyata mereka juga ngerti bahayanya.
Lihaaat! Harganya ditempel di tutup Tupperwarenya! πŸ˜€

Photobucket

No.. No.. Duh! Styrofoam boow! >.<

Photobucket

Mariiii kita makan buah-buahan. Wortel sehat untuk mata lhoo! eh wortel and tomat itu buah atau sayur siy? πŸ˜•

Photobucket

Pom-pom cheerleader gaya baru! Pake bayem booow! :mrgreen: #Ditimpuk pembaca =)) haha

Photobucket

Ohya wadah plastiknya saya pilih Tupperware. Karena.. karena.. ya karena dari zaman mamak saya pakenya ituh! πŸ˜€ huahaha. Bukan deng, tapi karena memang wadahnya kuat, rapat dan sudah teruji sehat alias memang ”food Grade”. Jadi, groceries belanjaan kita gak cepat rusak, so nanti pas bahan-bahannya dimasak pun bisa jadi makanan sehat dengan rasa yang tidak berkurang. Eh sudah.. sudah ah, soal Tupperwarenya. Nanti saya disangka promosi lagi πŸ˜› hehehe.
Di supermarket ketemu teman saya, Reti. Weiits… lihat ibu cantik kita! Ajegile baru juga 10 hari melahirkan, udah langsung jalan-jalan belanja booow.

Photobucket

Menurut saya jadi perempuan, wanita, istri atau ibu harus smart juga sayang lingkungan πŸ˜‰ Kenapa saya bilang smart? Karena dengan bawa wadah plastik sendiri lho saya jadi mempersiapkan diri dengan cermat dari rumah, saya mau belanja apa. Ini bagus banget! Secara saya ini lapar mata, dengan membuat catatan, saya jadi lebih teratur belanja. Saya belanja berdasarkan KEBUTUHAN bukan keinginan. Jadi yang dibeli memang bermanfaat, uang tidak terbuang percuma. Itu namanya smart kan? πŸ˜‰  –nampaknya gara-gara ini suami saya yang akuntan, cinta mati tuh sama saya :mrgreen: haha-. Terus dengan bawa wadah plastik sendiri, kita juga mengurangi potensi terkena kanker yg ditimbulkan oleh styrofoam. Double smart deh! πŸ˜› #mujidirisendiri, lha abisnya gak ada yang muji πŸ˜€
PhotobucketAyoo bawa tas belanjaan sendiri dari rumah. Tambah modis dengan tas warna-warni cerah ^_^ Lucuuuu kan tasnya? *lucu dan berat!* :mrgreen:
Ketika saya bawa kantong belanja sendiri, saya ikutan mengurangi polusi sampah plastik lhooo. Di Indonesia sih belum kedengaran yah, tapi kalau di beberapa negara maju sanah kantong kresek tuh udah gak disediain lagi, atau kalaupun disediain enggak gratis! Alias pembeli harus bayar. Euuw!! Anyway, walaupun bawa kantong belanjaan sendiri itu kesannya langkah kecil, tapi tetap saja saya sudah bersumbangsih menjaga lingkungan kita demi anak cucu nanti. Walaupun kecil, tapi kalau banyak yang melakukan gerakan ini, tentu efeknya jadi besar. Nah, sudahkah dirimu bawa wadah plastik and kantong belanja sendiri? Kalau sudah, boleh bikin tulisan juga lho πŸ˜‰ Yukz!
Iklan

124 respons untuk β€˜Mari Kita Belanjaaaa!’

Add yours

  1. Aku juga kemarin waktu belanja bulanan bawa kantong kain sendiri dari kosan! Bangga lhoooo… Bangga setengah mampus! *halah, lebay*

    Tapi keseringannya sih kalo udah sampe di tempat belanja, eh malah lupa bawa kantong kainnya. Jadinya belanjaannya pake kantong plastik deh. Hihihihi… πŸ˜†

    1. Kalo beli buah bisa juga bawa wadah plastik sendiri lho Kim
      biar gak pake styrofoam ituh.
      Eh iya skr di mobil sediain Tupperware buat kalo2 beli bubur ato semacamnya πŸ˜€ hehehe

      1. di sini sih kalo di supermarket rasanya emang gak ada styrofoam. emang udah banyak dianjurkan pake tas daur ulang untuk bawa belanjaan, tapi tetep masih disediain tas kresek atau kantong kertas sih kalo mau.
        kita sendiri sih masih selalu pake kantong kresek, soalnya abis itu bisa buat jadi alas tong sampah. huahahaha. gak go green ya kita… πŸ˜›

        1. Weleeeh Man..
          Ayo go green doms..
          Kasian kan kalo adeknya Andrew nanti gak menikmati hijaunya dunia inih ^_^
          Btw di Amrik wadah plastik yang nge.hitz apaan?
          Kalau disini kan Tupperware ngehitz abis πŸ˜€ hehehe

          1. hmm apa ya yang ngehit, rasanya gak ada satu brand tertentu kayak di indo kan tupperware emang ngetop banget ya.

            disini sih yang banyak dijual paling lock & lock ya. atau ya segala macem merk lain yang gak jelas lah. hehehe. ikea juga ada jualan wadah2 plastik.

  2. wah kalo ibu ku sie,,belanja untuk keperluan masak-memask pasti kepasar tradisional,,,soalnya nie ya,,,kata ibuku lebih murah selain itu kita bisa meningkatkan perekonomian rakyak kecil dan para petani,,,,,

    1. Setuju!
      Tapi pasar tradisional itu bukanya jam-jam tertentu.. kalo aku yang sering pulang malem ini sulit ke pasar tradisionalnya.
      Btw ibunya juga bawa wadah plastik sendiri dr rumah ga?

  3. salam kenal , Eka cantik………..

    hahaha…bunda suka banget baca tulisan ini,
    serasa ikutan belanja juga bareng Eka πŸ™‚
    mau ikutin jejaknya Eka juga akh, kalau besok2 belanja , bawa tas sendiri dr rumah sekaligus wadahnya , demi kesehatan diri sendiri juga peduli lingkungan…….
    (senyum2 sambil ngetik komen, kok sempet2nya ya belanja sambil foto2an ) πŸ™‚
    salam

  4. Wow wow… keren banget mbak…!

    Baru kali ini saya nemu blogger yang sevisi sama saya saat belanja, hehehe…
    Pengalaman pertama saya beli pake wadah plastik sendiri tuh di Giant Supermarket, waktu beli beberapa kue kering. Si mas-masnya sampe bingung gitu, karena dia takut dimarahin sama manajernya kali. Tapi saya cuek aja dan bilang “pokonya saya ga mau pake plastik”, hahaha…. πŸ˜€

  5. waduuh dek sempat2nyalah kow berfoto selama proses pembelanjaan ayam itu
    kata mas2 bagian mealnya itu “mayan gw mejeng di blog mbak eka” :p

    aku juga sekarang selalu bawa tas sendiri dari rumah buat belanja tapi kalo yg wadah ayam masih pake itu dek mudah2an aku tak malas membawa wadah sendiri hehe

    cantik kali batikmu ituuuu *tetep ngeliat baju* :p

  6. go Eka go…..
    senang banget Eka udah memulai hidup hijau,..
    dan foto ini sukses banget lho, Eka kelihatan cantik dan segar karena cinta lingkungan, he..he.. suitt..suittt

    kalau lupa bawa tas belanja, aku minta kardus bekas aja untuk wadah belanjaan
    terus nggak minta struk belanja… hemat kertas…

    ini sedikit tips yang bisa kita kerjakan di rumah untuk bantu jaga lingkungan http://mondasiregar.wordpress.com/2009/09/17/198/

    1. Kalau soal struk belanja aku msh minta mbak
      Soalnya anuh.. kadang ada selisih harga, jd aku pake struk buat cek2 belanjaan.

      Selain bawa tas kain, jgn lupa bawa wadah plastiknya sendiri mbak…
      Inget! Bahaya styrofoam itu lhoo.. ngeriiiiiiiiii

  7. sekarang bukannya uda banyak tu mbak plastik2 yang mendukung lingkungan ??
    Yang katanya bisa hancur sendiri ituh. . .

    *kalo styrofoamx si blom ada de kekx

    1. Iya katanya udh ada, tapi kan gak semua supermarket sediain tas plastik yg bisa hancur. Mungkin krn lebih mahal. Aku kurang tau juga siy.

      Nah kalo styrofoam emang belum ada yg gangtiiin makanya aku bawa2 Tupperware sendiri…

    1. Gak ada yg mengharuskan siy Brad..
      Tp kamu sayang bumi gak?
      Sayang sama lingkungan gak?
      sayang aku gak? *eh? πŸ˜› hahahha #abaikan pertanyaan terakhir

      Bawalah wadah plastik utk meminimalisir bahaya styrofoam πŸ™‚

  8. 1. kak ekaaaa,,, ini sungguh keren sekali, belanja membawa tupperware sendiri, patut dicontoh, dan benar-benar smart.. πŸ™‚
    2. kak, tulisanmu ini bisa diikutkan di kontes lingkungan itu lho.. (ditutup 20 februari) hadiahnya 5jt + BB, gimana?? gimana?? hehehe… πŸ™‚

    trims ya kak, aku jadi terinspirasi karena gaya belanjamu ini,, πŸ™‚

    1. Nah itu dia!
      Makanya aku bilang kita cinta lingkungan sekaligus cinta dompet sendiri hihihi πŸ˜€

      Btw di KL apa udh ada UU baru soal tyrofoam and tas kresek?
      Boleh di share lhoo

  9. sekali kali saya yang jadi modelnya dah, tapi belanjaannya buat saya ya mbak.. setelah belanja gimana kalo masak-masak wah pasti seru dah. Bayemnya sama bayem di setu belakang rumah saya enakan mana ya. kalo di belakang rumah tinggal ngambil seeh. deket situ gedong

  10. hwaaaa.. itu si bu Reti kok ada disana..? janjian belanja nih ma bu Eka.. πŸ˜‰ seru banget sih… πŸ˜† hehe..
    setuju banget dg pemakaian wadah dan kantong sendiri saat belanja. supermarket disini rata2 kantong plastik semua. nah kalo belanja the b*dy shop baru deh dikasih recycled paper, kantong kertas.
    Selamat memasak ibu ibu…! πŸ™‚

  11. Ya, saya masih inget postingan Mba tentang styrofoam. Saya sih udah membawa eco bag kalo ke supermarket. Tapi kalo bawa tupperware kayak Mba Eka belum pernah. Lha wong saya ga belanja daging atau sayur gitu :mrgreen:

  12. Dulu kalo berbelanja aku suka bawa tas sendiri. Eee, lama-lama tak kresek buat sampah habis hahahaha….. Jadi sekarang klo blanja kadang gak bawa tas sendiri, lagipula tas kresek sekarang “katanya” bisa hancur sendiri. Ada gambarnya, tapi bener ato gak ya gak janji deh πŸ˜€

    1. Hmm pembuat keputusan pake styrofoam ato tidak kan bukan mereka para pelayan tersebut πŸ™‚

      AH, gak aneh koq kalo bawa2 wadah plastik and kantong belanja sendiri, banyak yang udh begitu. Sempet liat juga bbrp kali ada ibu2 bawa Tupperware lalu ada bule2 bawa tas kain belanjaan juga πŸ™‚

      Cobain deh gaya hidup hijau begini πŸ˜‰ yang baik boleh ditiru lhoo

  13. wekekekeke, ndak nyangka mba Eka niat banget ke supermarket bawa tupperware n kantong belanja sendiri. πŸ˜€

    Semoga perilaku mba Eka ini juga menulari pengunjung supermarket lain untuk berbuat yang serupa. πŸ˜€

    bravo mba!

  14. Di sini aku bawa kantong sendiri, dan kalau bawa sendiri dikurangi deh bayarnya 2 yen. Mayan….
    Paling asyik kalau belanja sayur langsung di ladangnya, naik sepeda 2 menit dari rumah tuh…

    EM

    1. Whoaaaaaaaaaaaaa seru bener mbak belanja langsung ke ladang.
      Kereeen!
      Tuuh, bener kan yah, di luar negeri yang maju, pada peduli sama penggunaan plastik. Diberi insebtif pengurangan harag gituh…
      Kapankah kita?

  15. sungguh saya terinspirasi!
    selama ini cuma teriak2 jangan pake plastik tp abis belanja dari supermarket, tetep aja ngoleksi plastiknya *alesan buat tempat sampah*

    jejaknya patut ditiru, hiyuuu …. maree … *siap2 aplot foto juga deh pas belanja bawa perabot sendiri narcis.com*

  16. Ini mau belanja, atau mau poto-poto? hehehe…

    Ide membawa sendiri wadah plastik dari rumah patut diperhitungkan. Tapi, itu hanya bisa dilakukan kalau belanja yang direncanakan. Kalau belanja dadakan, ya gak mungkinlah. Masak setiap saat nenteng-nenteng wadah plastik ke mana-mana demi menjaga-jaga kalau sewaktu-waktu ada keperluan belanja, hahaha… dikira dagang tupperware nanti πŸ˜€

    1. Nah makanya uda, dengan belanja model gini kan jadi harus merencanakan pembelanjaan.
      Itu malah sisi positif menurutku, soalnya jd lebih teratur belanjanya.. enggak kalap hehe.

      Dan skr ini aku slalu spare Typperware siy satu di mobil uda.. bukan mau jualan, in case mau beli bubur dijalan biar gak pake styrofoam hehehe πŸ˜€

  17. Ahhhaaa …
    Langkah sangat kecil … tetapi kalau banyak yang melakukan pasti ok juga dampaknya bukan …

    Kami kalo belanja … minta kardus bekas … (hehehe)
    Kalo sedikit … ya sedapat mungkin tenteng aja …

    Salam saya Ka …

  18. sejak ngebaca postingan kaka yang styrofoam itu sampai saat ini saya udah ga pernah lagi make styrofoam

    ini tulisan dibayar sama pabrik tupperware ya kak? hehehe
    soalnya daritadi saya baca isinya gajauh2 dari tupperware

    cmiiw :p

    1. Ohya? Kamu udah gak pake Styorofoam lagi?
      Plok-plok tepuk tangan!!
      Yep! Jangan pake styrofoam lagi dear, BUAHAYA.

      Ini tulisan kan kampanye cinta lingkungan dear, kalo baik, boleh doms di share di blog πŸ˜‰

      Btw Helga tahu no kontaknya Tupperware ga? πŸ˜‰ bantuin mintain komisi donks hihihihi

  19. Eka, semoga artikelnya menang ya … (eh, ini artikel lomba iklan t*******e bukan sih? πŸ™„ )

    Oh ya, emang T********e itu bukan dari plastik ya, yang juga mengandung bahan kimia? Kalau mau lebih aman lagi, kayaknya lebih baik bawa tempat makanan dari bahan kaca ‘kali ya. Atau daun pisang, cuma susah nyarinya, musti nanem pohon pisang sendiri … πŸ™‚

    Di supermarket di Yogya, banyak kok yang belum dipak dalam styrofoam, jadi kita bisa milih sendiri, baru ditimbang, dan dimasukin ke kantong plastik bening. Ohya, saya juga sering ditawarin pakai tas plastik atau kardus, dan saya selalu pilih kardus. Bahan kardus kan bisa didaur-ulang …

    Masakannya man nih, Eka? Kok nggak nyampe Yogya? πŸ˜€

    1. Eh, artikelnya bukan buat lomba bunda πŸ˜‰
      Eh, baguslah itu bun, kalau gak banyak yg di pak di styrofoam, jd ada pilihan kan?
      Hmm belum nyampe Jogja, udh ludes masuk perut makanannya bun πŸ˜›
      haha

      *nanem pohon pisang di halaman*

  20. waaa… bagus banget nih..
    belum lama ini di superindo juga ada aksi belanja pake tupperware. kalo belanja pake tupperware dapet hadiah… πŸ™‚

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

Atas ↑

%d blogger menyukai ini: