Mencicipi Street Food di Bangkok

“All you need is food!”

Saya suka banget makan, buat saya makan itu bukan sekedar memasukkan sesuatu ke dalam mulut sampe kenyang, lalu selesai. No, no, no. Makan itu adalah sebuah petualangan. Perjalanan eksplorasi bagaimana mengenal rasa, budaya, dan kebiasaan setempat. And if we’re lucky, kadang bisa dapat cerita atau nilai filosofis di baliknya.

Makanya saya selalu excited banget nyicipin makanan tradisional suatu tempat. Mau yang fancy atau street food, oke-oke aja. Saya mah orangnya nggak susah kok. Hihihi. Bahkan kalo lagi mood, kadang saya menantang diri sendiri juga untuk nyobain makanan ekstrim. Kayak makan Ulat Sagu hidup-hidup di Sentani atau menggigit Belalang goreng di Gunung Kidul 😀 Iya, serius saya makan semua itu! Hahaha.

Kuliner di Bangkok

So, pas ke Bangkok kemarin, saya langsung ancang-ancang buat nyicipin street food-nya. Bahkan memberikan alokasi waktu khusus buat wiskul di sana.

“Jadi kamu mau makan apa aja nanti?” Tanya Adrian saat kami lagi siap-siap di hotel.

“Liat ntar deh, pokoknya mau makan buanyaaaak banget.” Jawab saya sambil membentangkan tangan lebar-lebar.

“Awas timbangan naik lagi, ntar aku diomelin. Katanya nggak mendukung program dietmu.”

“Yeee, pake diingetin sih? Liburan mah liburan aja nggak usah mikirin timbangan.” Protes saya cemberut.

“I’ll use that lines when you complain about your weight.” Kata Adrian sambil tersenyum lebar. Paham banget deh sama tabiat saya. Pengennya wiskul terus, bahkan kalau makan sampai lupa segalanya tapi nanti begitu liat angka timbangan, langsung nangis kejer. Oops. Hahaha.

Wahai para suami, sabar ya kalo ada bininya yang begini :mrgreen:

Street Food Hunting di Bangkok

So, sore itu, ditemani sedikit rintik hujan berangkatlah kami menuju ke titik temu di Chinatown. Ada dua tempat yang populer banget buat nyicipin street food di Bangkok yaitu Yaowarat Road dan Kaokasan Road. Tentu saja masing-masing punya daya tariknya sendiri. Kali ini, kami memilih Yoawarat Road sebagai tempat memuaskan pengalaman gastronomi.

Street food hunting di Bangkok:
ini namanya Khanom Krok, rasanya kayak kue serabi cuma tanpa kinca atau gula merah cair.

Wiskul dimulai dengan ngemil-ngemil snack ala Thailand gitu. Bahan dan rasanya rada-rada mirip sama jajanan pasar di Indonesia, cuma bentuknya aja yang beda. Rasa? Ya enaklah! Mungkin karena sudah terbiasa juga di lidah ya. Hehehe.

Yang ini persis jajanan pasar di Indo kan? Singkong yang ditumbuk halus dan dibentuk lucu-lucu gitu.
Abis itu lanjut makan dimsum dan mie berwarna hijau di The Canton House. Restoran ini terkenal banget, sudah berdiri dari 1901 alias lebih dari 1 abad! Mienya enak dan lembut. Dimsumnya? Lezat tak terkira!

Phew, baru nyicipin 3 makanan aja perut udah mulai penuh tuh. Hahaha. Mod, pemandu kami bilang bakalan ada 10 makanan yang akan kami cicipi. Saya langsung usap-usap perut. Untung tadi sore perut udah dikosongin. Hehehe.

Salah satu keseruan wisata kuliner di Bangkok adalah mencicipi street foodnya!

Kemudian waktunya makanan utama: seafood! Makannya di pinggir jalan bareng mobil, motor dan suara klakson bersahut-sahutan. Literally street food ini mah. Hahaha. Jangan dibayangin, seru banget deh! Apalagi ada suara-suara orang ngobrol dengan bahasa asing, ya ampun saya berasa tersesat di mana gitu. Duh, that feeling! Menyenangkan banget.

Seafood di Bangkok rata-rata pedas banget. Fiuh, kayaknya lebih pedes daripada di Indo deh. Cabe rawitnya nabok parah. Tahu kan cabe rawit Bangkok yang bisa bikin perut panas 2 hari 2 malem itu? Di sini banyak bertebaran. Hahaha. Sampe di suatu titik saat keringat mengucur deras, Adrian mulai mengkuatirkan pencernaan saya.

“Are you, okay?

“Yes, I am.” Jawab saya pendek sambil nyeruput botol air putih kedua. Iya separah itu pedesnya. Saya sih kuat ya, tapi salah satu peserta food tur dari Spanyol, mukanya berubah merah kayak kepiting saking nahan pedesnya. Huahahaha.

Setelah itu, kami jajan-jajan aja di pinggir jalan. Makan donat, es grim dan bakso goreng (ya ampun segala macam gorengan ada lho), termasuk serangga!

Sekitar 3 jam lebih kami street food hunting di Pecinan Bangkok ini. Perut kenyang, hati senang! Saking kenyangnya, pas perjalanan pulang saya cuma diem aja di dalam Tuk Tuk. Adrian sampe geleng-geleng kepala, katanya tumben saya nggak ceriwis. Hihihi. Lha gimana mau ceriwis, perutnya mau meletus. 😀

Street food hunting yang seru! Ikutan Food Tour, beli paketnya di Traveloka Xperience.

Cara Mudah Merencanakan Liburan dengan Fitur Saved & Collection dari Traveloka

Untuk wiskul di Bangkok ini kami memilih mengambil paket food tour ditemani pemandu lokal. Tentu saja, harapannya mendapatkan pengalaman maksimal. Dalam arti, makanan yang dicicipi sudah pasti yang the best, jadi nggak kecewa soal rasa. Terus, dipilihkan makanan yang kebersihannya sudah teruji. Yah, namanya di negeri orang ya, Cyin. Biarpun wisata kuliner tapi kan tetap mesti hati-hati.

Saya menggunakan fitur Saved & Collection dari Traveloka buat membantu perencanaan liburannya. Jadi semenjak di Jakarta, pas ada waktu luang barang sebentar, kayak lagi antri di bank atau nungguin taksi, saya browsing-browsing apps Traveloka. Cari-cari tempat wisata seru, hotel, atraksi dan paket tur. Lihat-lihat, pilih, saved, lalu dikelompokkan jadi collection. Trus pas jalan ke Thailand, diintip-intip lagi deh. Praktis, nggak perlu cari lagi dari awal pas butuh info yang dimauin. Fitur ini useful banget! cocok dipake untuk Trip Planning dan Weekend Planning.

Ohya Collection item-nya tuh kayak gini:

Suka sama fitur Saved & Collection dari Traveloka ini karena lebih efektif dan menghemat waktu. Saya bisa membuat plan transportasi, akomodasi, aktivitas (Xperience) dan restoran yang saya mau kapan aja dan di mana aja. Bahkan untuk perencanaan transportasi ini kita bisa setting price alert yang diinginkan, just in case ada promo pesawat ke mana gitu. Psst, bisa buat price alert hotel juga lho!

Price Alert di Traveloka.

Terus terkoneksi juga dengan kalendar harga, jadi kita bisa mantau harga sesuai bujet. Gimana nggak jadi bucin sama fitur ini, coba? 😀 hahaha. Hal lain yang seru juga, fitur ini bisa di-customized lho. Jadi kita bisa bikin kelompok atau cluster berdasarkan tema liburan. Plus bisa custom backgrund sesuka hati. Sebagai banci keteraturan, yang langsung pusing kalo liat sesuatu berantakan, Collection ini membantu banget. Tempat-tempat yang mau dikunjungi jadi tertata rapi, dan bisa disimpan jadi sebuah daftar yang terencana dengan baik. Yang enaknya, bisa diintip-intip lagi pas kapan-kapan butuh. Bahkan buat jaga-jaga, kuatir saya ngidam makanan Bangkok lagi, saya sampe nyimpen juga daftar resto Thai di Jakarta. Hahaha.

Kalo mau lihat-lihat kayak apa fitur Saved & Collection, klik di sini ya:

Saved & Collection Traveloka

Well, sekarang udah nggak perlu bingung bikin rencana atau itinerary liburan. Semua orang bisa kok membuat dan menyimpan ide-ide seru untuk rencana liburan dari list favorit item yang sudah kita saved. Mau trip dadakan atau yang udah direncanain dari jauh, gampang aja. Apalagi udah ditaruh dalam satu koleksi di fitur Saved & Collection yang effortless, seamless dan saving time di aplikasi Traveloka. Lagi mager di kamar pun bisa dintip-intip. Biar makin tambah semangat planning liburannya. Hehehe.  

Selamat hari Kamis, Sobat CE. Jadi, akhir pekan ini mau bolang ke mana? Wishing you a weekend full of adventure! 🙂

 

Baca juga:

  1. Itinerary Liburan ke Bangkok

  2. Chatuchak Weekend Market

39 respons untuk ‘Mencicipi Street Food di Bangkok

Add yours

  1. tadinya mau beli yg paket dr traveloka ini juga mba. tp temen travelingku ga setuju, katanya mnding cari sendiri. hahahaha. ya sudaaah, aku ga jd beli. tp memang bkk itu sumpaaaahhhhhh bikin kalaaaap utk kuliner dan makan uwahhhh :D.

    aku suka bgt ama street food yg kami temuin, kayak fried squid, aneka boba, pad thai, sate seafood, omg, aku laper lg kalo bayangin. mana murah2 yaaak.

    ini udh planning lg thn depan, tp blm tahu bulan apa, bakal balik.kayakny ama herlin mau kami jadiin agenda tahunan hahahahah. kali iniii, dpt pelajran dr trip kemarin. next trip, wajiiiib prepare budget lbh gede hahahahah.. paraah budget kmrn exceed semua :p

    1. Aku mulai menikmati pake guide karena ternyata aku lebih senang kalo tau cerita-cerita di balik makanan itu. Soal cara pembuatan, asal usul nama atau ya kisah pemilik lokalnya.

      Yang kayak gitu didapetnya kalo pake guide hehehe.

      Have funlah sama Aling yaaaa

    1. Tetep by order, jadi fresh dan hangat. Cuma udah gak bayar makanan lagi.

      Baru kalo udah selesai paketnya, ada kesempatan jajan yang pake nawar juga.

      Turnya gak strict kok, jadi kalo mau skip salah satu penjual akan dicarikan ganti penjual lain. Bisa dengan menu yang sama atau menu beda.

      Aku sih sukaaaaa hehehe

    1. Sayangnya saya bukan tipe yang hidup untuk makan, lebih ke makan untuk hidup hahaha.

      Tapi menarik juga menikmati kuliner yang beda di tiap daerah. Tapi ya gitu, sekadarnya saja dan tidak ngoyo hihi.

      Asal kenyang pokoknya.

  2. Ya Rabb…kenapa notifikasi di email ini menggugah selera saya buat balik lagi ke bangkok.. tempat ini bikin betah untuk kuliner makan dan belanja,., yolo yolo..
    makasih infonya mbak,, jadi bisa ntar pakai traveloka experience kalo balik sana lagi.. KA to the LAP ,, transportasi dan akomodasi aman.. masih terjangkau.. yg butuh effort adalah ngumpulin uang SAKU buat HAUL disana wkwkwkw

    1. Thai and Phi Phi food agak beda. Kalo yang Phi Phi food biasanya halal karena banyak Muslim di sana jadi bumbu ama bahan rada-rada beda.

      Yang Thai food (Bangkok secara general) mesti tanya karena takut-takut enak banget (baca: haram) hahaha

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

Buat situs web atau blog gratis di WordPress.com.

Atas ↑

%d blogger menyukai ini: