Pusing Kesasar di Korea

Sudah sering saya kesasar pas liburan, jangankan di luar negeri, di Jakarta aja saya langganan nyasar. Kalau kata Adrian, suami saya, nyasar itu fitur lucu pas plesir. Nggak nyasar, nggak seru! Hahaha, kadang saya pikir Adrian cuma menghibur diri sendiri saja dengan berkomentar begitu. Lha setiap kali kesasar saya cranky abis dan cenderung ngomel-ngomel. Padahal yang bikin nyasar ya saya, tapi yang ngomel-ngomel juga saya. Masa iya, yang kayak gitu dibilang lucu? Lucu dari mana? Hahaha.

——

Muter-muter Kesasar di Bukcon Hanok Village

Salah satu kesasar yang cukup epik yang pernah saya alami adalah saat ke Bukcon Hanok Village, desa wisata dengan rumah-rumah tradisional Korea. Kami kan naik MRT dan dengan sangat PD-nya saya mengarahkan untuk turun di suatu stasiun (duh lupa namanya). Eh jebul ternyata kecepetan, masih ada 1 stasiun lagi tapi kami udah keburu keluar. Nah, soal kecepetan turun ini kami taunya begitu udah di luar stasiun, mau masuk lagi kok ya malas. Stasiun MRT itu jalan di bawah tanahnya lumayan jauh juga soalnya. Karena malas, akhirnya kami nekat jalan kaki panas-panasan di Seoul. Untung banget trotoar di sana gede-gede jadi nyaman buat jalan kaki dan udaranya bersih minim polusi meski panas mataharinya tetep menyengat sih. Bikin pusing kepala. Yowis anggep olahraga. Hihihi.

Setelah berjalan beberapa saat, kami tetap nggak nemu-nemu desanya. Alamak hahaha. Lalu Adrian mengambil alih, dia mengarahkan jalan dan puji Tuhan ketemu! Yeay. Langsung strolling around. Ya, saya emang lemah kalau soal baca peta. Huhuhu. Kalau ngapalin landmark saya paham, cuma baca peta ini lho kadang bingung. 😐

Bukcon Hanok Village. Karena capek nyasar, kami hanya sedikit foto-foto di sini.

Anw, buat pencinta wisata budaya maka wajib banget mampir Bukcon Hanok Village. Desa yang sudah ada sejak Dinasti Joseon ini masih dihuni sama penduduk asli sampai sekarang. Makanya kalau ke sini kita mesti menghormati mereka dengan tidak asal jepret saja. Dulunya area ini ditinggali oleh para pejabat dan bangsawan dari dinasti tersebut, jadi rumah-rumah(hanok) di sini masuk kategori elit di zamannya.

Ohya, seru lho berjalan kaki di gang-gang sempit Korea dengan kontur perumahan yang naik turun. Yang saking serunya bikin saya kesasar lagi. Asli, bingung cara keluar dari desa ini gimana. Hahaha. Padahal kalau berdasarkan peta sih dekat sama Changdeokgung Palace, tapi ini kok gak nemu jalan ke sana ya. Tepok jidat.

Kesasar lagi pas mau ke Changdeokgung Palace

Setelah muter-muter gak jelas, Adrian bilang mending kami duduk dulu istirahat. Biar pikiran jernih dan bisa mikir.

“Ini tinggal lurus aja jalan ke sana, nyampe. Harusnya gampang sih.” Kata Adrian.

“Nanti nyasar lagi lho,” timpal saya pesimis karena udah capek.

“Kita toh mesti keluar dari desa ini, jadi jalan ajalah ke depan. Kalau ketemu istananya ya syukur, kalau nggak ketemu ya pulang. Yang penting keluar dulu dari Bukcon Hanok Village. Kalo udah keluar kan bisa pesan taksi,” Adrian mengultimatum. Di Bukcon Hanok Village memang taksi dilarang masuk, jadi mesti jalan kaki sampai luar baru bisa pesan.

Baiklah. Dengan malas-malasan saya pun menyeret dua tungkai kaki yang udah pegel linu kecapean. Sepanjang jalan saya mengeluh sedih.

“Duh panas bener siiih?”

“Ya Allah kok nggak nyampe-nyampe?”

“Ini kesasar lagi atau gimana?”

Dan keluhan saya dijawab Basti dengan pertanyaan yang bikin ngakak jadi semangat saya terpompa lagi. “Mom, are we lost?” Is there gonna be monster eating us because we’re lost?” Tanyanya serius dengan bola mata membesar penuh rasa ingin tahun. Sungguh, saya tuh antara pengen ketawa sekaligus nggak tega liat mukanya. Melas banget soalnya. Well, ya nggak gitu juga kali Bastiii. Imajinasinya kok gitu amat. Hahaha.

Wislah kami jalan aja. Pas lagi asyik-asyiknya jalan terus tiba-tiba di sisi kiri kami ada bangunan tinggi menjulang yang besar dan kokoh.

“Lho ini apa ya?”

“Lho ini istananyaaaa!” Pekik saya girang dengan mata melebar kesenangan.

“Ketemu-ketemu.” Sorak saya bergembira yang disambut Basti dengan loncat-loncat juga. Norak senang karena pas udah capek gini eh tujuan yang diinginkan ketemu. Hahaha. Semangat yang tadi sudah padam mendadak muncul lagi.

Akhirnya bisa nyampe juga ke Changdeokgung Palace walaupun pakai drama kesasar.

“Ayo beli tiketnya,” kata saya ke Adrian.

“Tadi katanya capek, yakin masih kuat eksplor istana ini?” Ledek Adrian jahil yang saya jawab dengan senyum cengar-cengir saja. Iya, segitunya saya kalau ketemu tempat baru, tenaganya muncul lagi buat eksplor. Ibarat batere, rasanya kayak abis di-charge penuh. Hihihi.

Baca Juga:

1. Akhirnya Menginjakkan Kaki juga di Patung Liberty!

2. TipsTravelling dengan Bayi

3.  Tips Dapat Diskon Hotel untuk Liburan

Kesasar malam-malam di Seoul

Nah, dua pengalaman kesasar itu masih belum ada apa-apanya dibandingkan kesasar setelah kami pulang dari Nami Island. Hihihi, ini lebih epic lagi. Jadi balik dari Nami Island kami naik MRT. Begitu turun MRT, baterai ponsel Adrian habis jadi ia meminta saya untuk memandu ke arah jalan pulang menuju hotel. Menurut saya ini gampang banget, lha hotelnya kan dekat sama MRT dan kami sudah beberapa kali bolak-balik MRT- hotel.

Satu yang saya nggak perhitungkan, saat malam hari tuh suasana bisa berubah dan rasanya asing.

Tapi saya tetap PD.  Berhubung pengen hemat-hemat baterai karena power bank sudah tewas, maka setelah memasukkan nama hotel di google maps, saya Cuma lihat arahnya lalu mulai jalan kaki tanpa menyalakan fitur GPS-nya.

“Yakin ke arah sini?” Tanya Adrian sangsi.

“Iya. Udah liat di gmaps kok,” Jawab saya pendek.

Lalu kami berjalan beriringan dengan Adrian menggendong Basti yang kecapean sementara ponsel saya taruh di saku baju.

Hampir 20 menit kami jalan kaki tapi belokan jalan kecil menuju hotelnya nggak nampak-nampak juga. Malam makin larut, jalanan makin lama makin lengang dan suasana pun sedikit mencekam. Saya mulai sedikit emosi karena nggak nyampe-nyampe, anuh kombinasi capek karena badan rasanya sudah remuk beraktivitas dari pagi plus dinginnya angin malam itu sungguh bukan hal yang bagus. Tapi energi saya sudah habis, akhirnya saya berhenti. Nangis. Hahaha, cemen ya, kalo udah capek jadinya nangis.

“Ini jalannya kok gini sih? Kenapa nggak nyampe-nyampe padahal di gmaps tadi cuma 10 menit jalan kaki dan keliatan deket lho,” ujar saya merengek.

“Sini liat gmaps-nya, kamu gendong Basti,” kata Adrian seraya mengambil ponsel dari tangan saya. Setelah diam mengamati layar, tiba-tiba Adrian geleng-geleng kepala.

“Kenapa?” Tanya saya bingung.

“Kamu salah arah. Hotel kita di belakang, ini kita malah jalan menjauh. Udah 2 km jauhnya dari hotel.”

“Masaaaaa?” Pekik saya mulai mewek lagi.

“Sudah, sudah. Berhenti aja dulu. Makan aja kita di kedai sana,” kata Adrian menenangkan begitu melihat mata saya sudah penuh air mata. Feeling guilty, bok! Dari kemarin kok kesasar mulu! Huhuhu.

Untung trotoar di Seoul tuh lebar-lebar kayak gini jadi nyaman buat jalan kaki. Btw, maafkan mamimu yanng sering salah baca peta ini ya, Basti. Jadi sering kesasar 😐

Lalu selesai makan, perut kenyang dan energi terisi lagi, Adrian ambil alih pemanduan jalan pulang menuju hotel. Kami jalan kaki 2 km balik lagi ke arah MRT dan  benar aja dari stasiun itu memang sudah nggak jauh lagi, tadi salah arah aja. Dan sepanjang jalan balik itu saya mengutuki diri sendiri, “Ya ampon Ekaaaa, dari dulu kenapa nggak bisa baca peta sih?!” 😐

Baca juga:

  1. Namsan Seoul Tower

  2. Itinerary Liburan Keluarga ke Korea 6 Hari 5 Malam

  3. Namsangol Hanok Village

 

Ohya, hasil dari kesasar sana-sini, saya sarikan apa yang sebaiknya dilakukan saat kesasar.

Tips jika kesasar saat Liburan di Luar Negeri:
  1. Cari tempat yang tenang untuk melihat peta elektronik. Kadang karena situasi sekeliling ribut jadi nggak bisa konsentrasi lihat peta.
  2. Jika peta tidak bisa membantu maka tanya otoritas yang berwajib, bisa polisi, bisa satpam.
  3. Selalu sedia aplikasi penerjemah jika bepergian ke negera non-English-speaking untuk jaga-jaga apabila orang yang ditanyai nggak bisa bahasa Inggris.
  4. Kalau itu semua sudah dilakukan dan masih nggak nemu jalan pulang maka pesan taksi, tunjukkan nama hotel. Bisa yang ada di konfimasi bookingan lewat email atau di kunci kamar. Biasanya pengemudi taksi tahu jalan.
  5. Masih nggak nemu juga? Oke, mari ke KBRI. Operator ponsel biasanya kirim SMS memberitahukan alamat KBRI di negara yang kita singgahi begitu kita Ya, itu harapan terakhir. Tapi amit-amitlah semoga jangan sampe ya.

 

Selamat hari Rabu, Sobat CE! Kamu pernah punya pengalaman kesasar nan epic juga nggak? 😀

 

Iklan

20 respons untuk ‘Pusing Kesasar di Korea

Add yours

      1. Fix kalau kita akan jalan bareng, aku aja lah yang mandu jalan dan baca peta. Wkwkwkwk.

        Aku beruntung bisa baca peta, Kak Eka. Saking segitu jalannya tu peta 3D di kepala, sampai kadang aku pengen nyasar-nyasarin diri, mblusak mblusuk gak buka peta. Pas udah capek jalan baru buka peta dan langsung nemu jalan ke tempat tujuan berikutnya – walaupun, gampang kedistract jadi kalau di tengah jalan ada yang menarik, aku dengan senang hati berbelok aja melipir liat2. Hahaha.

  1. Jangankan kamu kak (eh, ini agak bragging apa gimana yak haha), aku yang bisa baca peta dan navigasi aja suka kesasar. Wajar banget kesasar di tempat baru apalagi di luar negeri. Pas pertama kali ke SG tahun 2013 nyasar banyak banget karena kurang riset, nggak tau kalo exit MRT itu ada banyak dan beda exit beda pula juntrungannya.

    (((juntrungan)))

    Pas udah bolak-balik ke KL aja tetep masih nyasar. Sama kayak kamu, aku udah terlalu pede naik LRT. Eh taunya salah arah doooooonggg! Dan itu aku jadi leader kak. Malu akutuuu.

    Tips saat nyasar: tetap tenang 🙂

  2. Kayaknya tu perempuan emang agak lemah dalam urusan membaca peta ya. Aku pun gitu. Sering kali sok kepedean bilang “aku ingat tempatnya kok, pernah ke sana” eh tau-tau nyasar, nanti suami yang ambil alih sambil sewot ahahahaha. Betewe aku lebih bisa baca peta kertas dibanding peta digital, padahal kan harusnya sama aja ya.

  3. cewe emang lemah dalam membaca peta sih.. istriku pun begitu ahaha..

    klo aku, paling disasarin gps.. terlalu percaya, malah blusukan nyampe ke sawah2 wkwk..

    -Traveler Paruh Waktu

  4. itulah kenapa aku ga pernah traveling sendiri :D. selalu ada yg nemenin, nth itu suami ato sahabat. krn akupun ga bisa blasss baca peta mba. susah inget arah. intinya kalo udh jalan2, urusan arah dan peta itu aku ksh ke travelmate :D. biar aman damai sentosa wkwkwkwk

  5. Kalau ane pas nyasar di Odaiba, Jepang, sung siap-siap naik Gundam. Eh, Januari 2019 lalu ada kasus korupsi pembuatan Gundam itu…..

  6. ditengah kesulitan selalu ada jalan. tappi seru juga ya kesasar di korea, kayaknya semua tempat di korea selalu gatel pengen foto cekrak cekrek karena lingkungan sekeliling beda dengan di indonesia.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

Blog di WordPress.com.

Atas ↑

%d blogger menyukai ini: