Kartu Kredit…??? Perlu gak sih ?!

Jika pertanyaan diatas dilemparkan kepada saya, maka dengan lantang saya berkata :

YA, saya perlu kartu kredit. Heh?! Bukannya lu kemarin terlilit hutang Ka? Bukannya lu udah di telponin debt collector? Bukannya kemaren dengan lantang bilang NO Credit Cards? Koq masih berani bilang perlu? Emang gak kapok apa?

Sabaaaar, tenaaaang. Semua ada alasannya. Kemaren itu bilang NO Credit Card karena masih dalam masa penyembuhan. Tapiiii kalau sudah sehat, selama pandai menggunakaannya maka kartu kredit itu punya banyak manfaat lho. Ingat, it’s the man behind the gun who kill. Bukan pistol yang bersalah membunuh manusia, tapi orang yang menarik pelatuknya itu yang bertanggung jawab. Buat saya pribadi, kartu kredit itu penting karena :

# Kartu kredit memudahkan pembayaran. Coba bayangkan, mau beli barang – barang yang agak mahal macam komputer atau perabot yang harganya jut – jut, repot kan bawa – bawa uang cashnya. Kalau pake kartu kan dompet gak perlu rusak. Cuma selembar cin. Selain itu, berguna sekali pada saat darurat.

emergency
emergency

Misalnya nih, tengah malam mesti ke UGD dan gak bawa uang cash, kartu kredit bisa dijadikan alat pembayaran. Juga bisa digunakan untuk membayar tagihan rutin bulanan macam listrik, telepon dan air. Gak perlu repot – repot lagi deh pergi ke kantor pos untuk bayar listrik atau kantor Telkom untuk bayar telpon. Semua bisa ditagihkan ke kartu kredit. Ini membantu sekali untuk pekerja kantoran. Menghemat waktu juga tenaga buat ngantri.

# Program – program diskon dari beberapa penerbit kartu kredit tentu sangat menguntungkan. Nonton yang biasanya bayar 50 ribu/orang kalau wiken, jadi cuma bayar setengahnya. Atau beli makanan bisa discount 30%, apa gak mak nyus tuh? Oh ya, ketika jak jazz Maret kemarin dengan melakukan transaksi sebuah kartu kredit bisa dapat 2 tiket hanya bayar satu lhooo ! Lumayan banget kan !!

Sepatu Merah
Sepatu Merah

# Poin yang didapatkan dari belanja. Beberapa kartu kredit memberikan poin setiap kali kita belanja. Misalnya belanja 100.000 = 1 poin. Dimana poin tersebut jika mencapai akumulasi tertentu bisa ditukarkan dengan barang lain atau malah dikompensasikan dengan sejumlah uang ketika berbelanja. Pernah, saya dapat sepatu gratis dari poin rewards tersebut lho. (sepatu lagi? Ya..ya.. perempan cin… gak lepas dari sepatu hehehe)

0 %
0 %

# Program cicilan 0% tentu sangat membantu kita. Membeli suatu barang namun dapat dicicil antara 3 – 6 bulan tanpa bunga. Sekali lagi, program cicilan yang saya ambil hanya yang 0%. Ini akan memudahkan cash flow rumah tangga. Memang beberapa kartu kredit memberikan bunga cicilan pembelian barang yang kecil, tapi tetap saya tidak mau. Saya tidak ingin memanjakan keinginan pribadi, karena sebenarnya kalau beli barang nyicil itu artinya gak kuat beli tapi memaksakan diri. Jadi tidak boleh dibiasakan membeli barang dengan nyicil. Cicilan 0% itu hanya untuk memudahkan saja.

Dengan banyaknya kemudahan kartu kredit, tegas saya akan bilang juga bahwa saya punya beberapa aturan dalam menggunakan kartu kredit. Setiap kali gesek, saya tahu bahwa saya hanya memundurkan pembayaran, bukan ngutang. Jadi, saya sudah punya uang tunai untuk bayar nanti di tanggal jatuh tempo. Kartu kredit itu untuk segi kepraktisan dan poin – poinnya saja. Karena terbiasa mencatat pengeluaran setiap hari, maka saya tahu berapa alokasi dana untuk bulan depan.

Aturan main kedua saya usahakan untuk membayar tagihan jauh – jauh hari sebelum jatuh tempo. Hal ini untuk menghindari hal – hal tak terduga yang bisa saja muncul jika membayar di hari terakhir. Misalnya, sakit di hari jatuh tempo. Mengapa ini penting? Karena saya tidak mau membayar bunga untuk tagihan kartu kreditnya. Emang bunganya besar ? Besar tidak besar, tetap itu bunga. Dan saya merasa rugi harus membayarnya. Mending uang yang sedianya untuk membayar bunga itu dibeliin peyek atau risol hehe.

Credit Cards
Credit Cards

Aturan ketiga, memilah jenis kartu kredit yang boleh nangkring di dompet. Setiap kartu kredit ada iuran tahunan yang harus dibayarkan. Besarnya tergantung jenis kartu. Yang silver biasanya antara 150 – 200 ribu sedangkan yang gold berkisar 200 – 300 ribu. Kalau platinum terus terang saya gak tahu karena gak punya hehehe. Dengan besaran biaya tahunan tersebut hanya dua jenis kartu yang lolos fit and proper tes ala EKA karena fungsinya dalam membantu pembayaran pengeluaran rutin bulanan. Tapi saya punya beberapa kartu kredit. Lho koq mau? Gak rugi apa bayar iuran tahunannya? Well, karena dikasih gratis iuran tahunannya maka saya mau. Koq bisa dapat free iuran tahunan? Ada kartu kredit yang memancing pelanggan baru dengan free iuran tahunan di tahun pertama tapi sesudah itu bayar. Nah kalau tiba waktunya sudah mau bayar, biasanya kartu tersebut saya tutup. Tapi, biasanya pula pihak bank akan menawarkan free iuran lagi setelah melihat track record pembayaran tagihan yang rapi dan tidak pernah telat. Kalau sudah begitu, ya nagkring lagi deh tu kartu di dompet. Hehehe 😉

Kesimpulannya,

kartu kredit itu berguna jika kita bisa mengendalikan diri.

Jadi, gunakanlah kartu kredit dengan bijaksana ! 😉

Seri ke-3 dari 3 postingan mengenai kartu kredit

Iklan

81 respons untuk ‘Kartu Kredit…??? Perlu gak sih ?!

Add yours

  1. yup, beli yang mahal-mahal, juga kalau mau menginap di hotel di LN perlu banget kartu kredit. Karena sebagai jaminan bahwa room charge pasti akan dibayarkan.

    Belanja online juga perlu kartu kredit, meskipun banyak pula yang bisa sistem COD (Cash on Delivery).
    Untuk orang yang mobilitasnya tinggi perlu deh CC ini.

    EM

    #EKA
    Thank u ya mbak udh ditambahin 😉

    .-= Ikkyu_san a.k.a imelda´s last blog ..Mencegah kemalingan =-.

  2. dan satu lagi

    waktu di jkt kemarin sempet makan, pas mau bayar ditanya punya CC dari bank anu ngga. Aku sih ngga punya, tapi temen yang ikut sama aku ada. Jadi deh 700.000 yang harus dibayar cuma 350.000 deh. Tinggal kasih duit cashnya sama dia aja. Berasa banget kan? asyiiiik.

    EM

    #EKA
    Yup mbak 😉
    nonton bayar 1/2, makan diskon 50% hihihi

  3. Setuju! Kartu kredit emang perlu, terutama buat saat emergency, atau pas lg belanja dan kartu debit keluaran bank paling banyak nasabahnya di Indo lg ‘line busy’. Kalo aku, setelah belanja, aku kumpulin stroke-nya, dan bulan depan begitu gajian lgs aku transfer duit sejumlah belanjaan itu ke rek kartu kredit. Yang penting memang disiplin pemakainya.

    #EKA
    Betul mbak Fanda…
    Disiplin dan pengendalian diri kuncinya 😉
    biar gak terjerumus

    .-= Fanda´s last blog ..Kolaborasi F2 =-.

  4. Sebetulnya Kartu semua yang mba sebut itu bisa diwakili dengan kartu debit mba.. Lebih nyaman, cuma ya musti sabar nabung kalo mo beli barang2 yang mahal. Toh nyicil 0% dengan sabar nabung itu sama aja.

    BTW kartu kredit masih punya satu keuntungan yang sampe sekarang blom bisa digantiin Kartu Debit, Yaitu transaksi elektronik di Internet. Kartu Debit Indonesia Blom ada yang bisa dipake Buat ngisi Paypal :((

    1. Ralat tulisan
      “Sebetulnya Kartu semua yang mba”
      diganti jadi
      “Sebetulnya semua keuntungan kartu kredit yang mba”

      #EKA
      OK, noted.
      Tapi gue rasa soal rewards poin di kartu debit gak ada deh Gan
      Well, kartu debit gue gak kasih fasilitas itu lho.
      Dan untuk emergency yang misalnya (amit2 ya) harus operasi biaya suangat besar kan bisa ditalangin CC dulu sebelum dibayar oleh asuransi.
      Plus emang ada ya yg kasih diskon 50% kalau makan bayarnya pake kartu Debit? kalo ada japri ke gue ya bow.. gue mo tahu…

      Anw… actually gimana kita memanfaatkan kartu itu supaya membawa kebaikan yg maksimal yg paling penting 😉
      bukan begitu?

      1. Duh.. dasar wanita, yang dicari diskon.. Saya gak terlalu merhatiin diskon tuh mba, yang penting nyaman :mrgreen: maklum kaum adam… 😎

        Anw juga, iya mba begitu 😉

        #EKA
        hahahaha
        pembelaan dirinya pake gender 😀

  5. Hehehe kan akhirnya butuh juga …

    Yang jelas …
    CC saya … saya umpetin di tempat yang paling dalem di dompet …

    )hehehe(

    #EKA
    salah satu bentuk pencegahan ya oom 😉

  6. sayangnya saya belum bisa memenuhi syarat:

    “jika kita bisa mengendalikan diri”

    jadi kalo ada tawaran kartu kredit, cukup didengerin aja apalagi kalo marketernya cakep.. dia selesai ngomong. bilang aja, maaf lom bisa mengajukan aplikasi.

    #EKA
    Wow ! Itu salah satu bentuk pengendalian diri lho 😉
    buktinya bisa tdk tergoda dgn para sales itu hehehehe

    .-= ihsan´s last blog ..Pengemis, Masalah Kita Bersama =-.

  7. bagi saya, selama masih bisa debet…it’s priority..kalo gak bisa, baru CC
    selama bisa cash, BAYAR…kalo gak bisa baru ngutang.

    #EKA
    Kalo bisa ya jgn ngutang atuh daeng 😉

    .-= Afdhal´s last blog ..KEMBALI =-.

  8. kan dah gwgw bilang…sangat gg perlu tuh…tanpa kredit card, kita masih bisa hidup kok…kita masih bisa berkarya…jgn kemakan bujukan iklan…:-)

    #EKA
    yaaa tiap org kan beda2 😉

  9. hm… memang sih semua hal ada positip, ada negatipnya. tinggal kita yang mutusin kira2 bakalan banyakan positipnya atau negatipnya.

    kalo sayah, teteuup pake debet card ajah.
    kalo ada duitnya, yukk marii beli apa yang kita mau.

    #EKA
    Yep ! tak ada yg tahu diri kita selain kita sendiri 😉
    pilihlah mana yg baik, debit atau CC 😉

  10. Aku nggak punya kartu kredit. dan saat ini belum tertarik untuk memilikinya. takut keasyikan gesek dan nggak kontrol..
    Aku lebih suka pake Debit. kalo nggak ada duit ya nggak maksain beli.

    Cukup suamiku aja yang punya CC, itupun karena mobilitasnya..dan, aku minta ke suami, jangan sampai ada lebih dari 2 CC..

    #EKA
    Kalau gak perlu2 banget memang sebaiknya satu aja mbak 🙂
    CC kan harus sesuai dengan fungsinya.

    .-= nanaharmanto´s last blog ..Petasan =-.

  11. mohon maaf….baru bisa berkunjung karena ada sesuatu dengan blog saya….

    #EKA
    Tak apa mas 🙂
    semoga blognya baik2 aja yah 😉

  12. bener banget, segala sesuatu akan di mudahkan oleh kartu kredit, segala sesuatu akan nggak ribet. tapi, kalo memang di perlukan, semua kembali lagi pada kebutuhan masing2. kalo gw, gak mau bikin, karena tinggal di hutan kali yah he he he

    ada temen gw, kartu kredit buat ngambil barang2 elektronik dalam jumlah yang lumayan, terus di jual. gt terus.

    #EKA
    alau dia bisa manfaatin untuk menghasilkan uang secara halal gue salut banget deh 😉
    asal dia disiplin untuk bayar penuh tuh tagihan setelah dibayar pelanggannya hehehe

  13. WOW, semangat membahas kartu kredit, sampai bikin trilogi cc..hehe 😀
    Akhirnya ketahuan pake kartu kredit juga. Setuju, cc punya banyak manfaat kalau dipegang oleh orang yang disiplin bisa mengendalikan diri, dan tahu trik pemakaiannya.

    Info tambahan, sekarang debit card di Indo juga ada yang kadang memberikan fasilitas diskon makan (flazz card BCA), kadang ada bonus barang belanja di Indomaret (kartu debit Mandiri).

    #EKA
    Thank u infonya ya pak 😉

  14. Aku jadi penasaran kenapa beberapa hari ini kamu nulis soal credit card terus????
    Apa karena itu kenangan yang sangat buruk atau karena kamu sedang ikut lomba blog credit card berhadiah credit card? Hauahuahuahuahua!!!

    Sepakat denganmu, Eka! Setrauma dan segila-gilanya kita dulu pake Credit Card, kita tetap butuh.

    Kalau aku bukan untuk bayar ini itu tapi lebih ke menjaga kepercayaan bank terhadap kita sehingga kalau kita mau utang yang lebih besar lagi, Bank percaya pada kita (Lohhh kok ngutang lagi??)

    #EKA
    hihihi bukan koq mas’e bukan ikut lomba blog koq hehehe
    ini biar banyak yang bisa ambil hikmahnya aja 😉
    kasihan kan kalo sampe ada yg terperosok karena enggak tahu 😉

    .-= DV´s last blog ..Ramadhan dalam Ingatan =-.

  15. huhuhuhu, blm pernah pake kartu kredit lagi, proses approvalnya repot, maklum daku kan anak rantau alias anak kos-kosan. heheheheh

    #EKA
    Bagus kan.. jadi gak tergoda belanja gila2an 😀

    .-= frozzy´s last blog ..PERTARUNGAN =-.

  16. kartu kredit juga banyak manfaatnya…selain yg disebutkan diatas, CC juga bisa menjadikan kita manusia yg terbiasa dgn manajemen diri sendiri dan dapat juga melatih kesabaran…

    #EKA
    pandangan lain yang sangat postif mengenai CC 😉
    Diperlukan pribadi yg kuat untuk bisa melihat CC seperti itu 🙂

    .-= kodil´s last blog ..The Cheapest Web Hosting =-.

  17. Hmm.. gua tetap mikir dengan banyaknya penawaran (menggiurkan) yang dikasih buat para pemegang kartu kredit tetap aja pelajaran yang ngga bagus aahh buat masyarakat.

    Karena diajarin untuk berhutang.

    Kenapa juga yang debit ngga dikasih penawaran yang sama? Padahal kita naruh uang lho di bank sementara para pemegang kartu kredit belon tentu punya tabungan di bank yang sama.

    Dibilang kalo tabungan ngga bayar apa2 yaa ngga juga karena tiap bulan khan ada biaya admin yang diitung2 jatuhnya yaa kurang lebih sama juga sama biaya tahunan kartu kredit.

    Soal bunga bank sih ngga usah diomong dhe, kalo ngga nabung dalam jumlah yang besar khan gedean biaya admin-nya daripada bunga yang diberikan, ahahaha :p

    Sekarang bayangin aja.. nabung tuh bunganya paling cuman sekitar 2%-5%, ini sebulan apa setahun yaa?

    Sementara kalo kita minjam bunganya bisa 20%-an, walahh.. ngga imbang bangets khan tuh.

    Again kalo menurut gua sih kalo ngga kepepet2 amat, mending ngga usah punya dhee.. karena akan amat sangat menggoda sisi konsumerisme, dengan banyaknya diskon yang bertaburan, kita akan ngerasa “sayang” kalo ngga memanfaatkan diskonnya padahal belon tentu kita butuh tuh barang :p

    Tapi yaa.. semua seperti elo bilang, Kaa, balik lagi ke masalah pengendalian diri ^o^

    #EKA
    Pemikiran kritis lo ditutup dengan ending yang bagus ndah
    hehehe

    .-= Indah´s last blog ..When It’s Yours.. =-.

  18. Saya juga termasuk katrok, punya kartu karena diberi gratis uang iuran tahunan. Udah gitu transaksinya keciil buanget, jadi pas waktu perpanjangan, nggak dikirim lagi. Sekarang ada yang menawarkan lagi, ya saya ambil aja, gratis setahun, udah itu spt kata Eka, klo udah habis masanya ya tutup aja.

    Tapi saya punya pengalaman menarik tentang CC, (saya tulis di blog ku aja ya.)

    #EKA
    Ditunggu ya pak 🙂

    .-= togar silaban´s last blog ..Dengan kamera sederhana, mengintip sunrise di Bromo **) =-.

  19. Kalau buat saya sih CC sangat Vital… nggak berani jalan tanpa CC, kalau soal over limit sih tergantung kitanya yang harus control…
    Apa khabar Ito… lama nggak kemari he.. he.. he..
    Salam dari Valencia – Spanyol.

    #EKA
    yup.. kontol diri … CC kan cuma alat aja 🙂
    Kabar baik ito…
    msh jalan2 yaaa… 🙂
    semoga baik juga kbrnya ya … 🙂
    .-= Panglatu´s last blog ..Hari Minggu di Cause way bay Hong Kong. =-.

  20. Ada yang disembunyiin di es batu di freezer ga ka? :mrgreen:
    buat emergency kalo katanya Shophaholic 😆

    #EKA
    HUahahhahaha gak sampe segitunya mbak.. palingan cuma diumpetin di dompet bagian paling dalem;)
    hehehe
    .-= Ade´s last blog ..So Far So Good =-.

  21. Pastilah perlu banged ya Ka.
    Mau kemana-2 lebih aman bawa kartu kredit daripada cash or debit. Orang malas rampok cc, karena mo dipakai belanja jg susah krn skrg merchant-2 udah lebih ketat.

    Tapi pakai CC harus pinter mengatur cash flow, krn kalo gak justru malah ngecekek leher sendiri. Kalo aku apa-2 serba pake CC, biar bisa ngumpulin pointnya hehee….

    #EKA
    Baliklagikepengendaliandiri ya kak:)

    .-= zee´s last blog ..duh kualitas menurun nih… =-.

  22. Wempi masih bertahan pake debit card dan say no to credit card. udah kapok :mrgreen:
    ngemeng-ngemeng ni blog emang gak bisa di feeder ke google reader ya…

    #EKA
    Maksudnya gimana?
    Kayaknya yg lain pada bisa lho feed google reader tapi ya cuma dpt sepotong doan…

  23. Kalau aku, CC itu perlu banget, soalnya yang bayar suami, jadi di luar budget bulanan … hihihi … Tapi kalau lihat bunga yang harus dibayar setiap bulan, yang bisa mencapai ratusan ribu (pernah bunganya aja sampai 600-an ribu), kadang-kadang sayang juga …

    #EKA
    Waaaks bungannya aja 600 ribu.?
    Bunda belanja apaaan?
    Pasti berlian nih ya bun 😉
    hehehe

  24. Pengin sih tp dari masih bujang kantoran sampai anak dua aplikasi nggak pernah di setujui. Kayaknya nggak tampang kaya kali…. Padahal kan kalo sekali dapet gampang tuh dapat kartu lainnya. Sekarang malah mulai turun minat.

    #EKA
    Tapi selama ini, gak pake CC gpp kan mas?
    Jadi ya gak perlu2 amat dunk pake CC hehehe

  25. Tuh kan, keren banget analisisnya… jadi temen deh, biar banyak dapat ilmu dari tulisan2 mbak Eka…

    Terus terang aja, saya parno dengan yang namanya kartu kredit, belum tahu seluk beluk kartu kredit, asal ada yang nawarin, langsung tolak. Dan selama ini sih, pandangan saya terhadap kartu kredit tuh negatif..belum tahu positifnya sih…

    #EKA
    Tapi skr udh tahu kan kegunaan kartu kredit 🙂
    cuma kalau emang gak bisa ngontrol diri ya jangan tbikin
    repot ntar nyelesain utsngnya.
    .-= dinoyudha´s last blog ..Keberkahan Ramadhan =-.

  26. saya bekerja di luar negeri. selama ini pake cc dari bank luar negeri, lumayan gede jika dibawa ke indonesia 🙂 dg limit $5000. liburan ke Indo tiap tahun..

    pengalaman saya, susah banget apply kartu kredit Indonesia..alasannya karena kerja di luar..ada yg punya tips dan saran gimana cara apply kartu kredit indo bagi pekerja di luar negeri?

    #EKA#
    nanti kalau ada… saya emailin kamu yah 🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

Atas ↑

%d blogger menyukai ini: