Lapet, si Mungil Enak dari Tanah Batak

Makanan khas atau makanan tradisional adalah wujud pencapaian estetika tentang bagaimana bangsa dalam rentang waktu sejarah tertentu yang terbangun dengan spirit dan cita rasa. -LT. Simanjuntak-
Matahari belum juga menampakkan sinarnya padahal waktu sudah menunjukkan pukul 6 pagi lebih. Ah, rintik hujan yang mengguyur sebagian wilayah Jakarta pagi ini sepertinya membuat Sang Surya juga enggan muncul menyapa bumi. Membunuh waktu, saya mengecek email dan bermain-main twitter di teras depan rumah. Udara dingin dan suasana akhir pekan yang selow adalah kombinasi tepat bermalas-malasan. Betul?
Saya mengeratkan tali piyama untuk menahan hawa dingin ketika mamak datang menyodorkan sepiring Lapet lengkap dengan teh manisnya. Mata saya berbinar-binar, tanpa menunggu komando lagi saya langsung mengupas lapet dan melahapnya tanpa sisa. Habis dua! Menyisakan senyum geli mamak yang gemas sekaligus senang melihat kerakusan anak perempuannya. Hahaha.

Jangan ambil lapetkuuu

Buat yang belum tau, Lapet ini adalah makanan (cemilan) khas dari Sumatera Utara. Ada dua jenis lapet, lapet beras dan lapet ketan. Soal penampilan hampir sama, yang membedakan adalah bahan dasarnya saja. Kalau lapet beras dibuat dari tepung beras sementara lapet ketan ya dari ketan (seusai nama ya bow!). Saya paling menggemari lapet beras karena menurut saya teksturnya lembut dan tidak lengket. Rasa manis gurihnya berasal dari parutan kelapa.
Orang Batak erat sekali dengan Lapet, biasa disuguhkan pada acara-acara arisan, upacara adat perkawinan sampai pas main gaplek di pinggir sawah pun lapet setia menemani :mrgreen:. Pokoknya, lapet itu kayak makanan wajib yang mesti hadir di setiap acara kumpul-kumpulnya orang batak deh ;). Lapet yang paling kesohor itu dari Kecamatan Siborong-borong, suatu kecamatan yang terletak antara Tarutung dan Balige.

Lapet, si mungil yang bikin perut kenyang :D

Lapet biasa dicamil dengan teh hangat atau kopi. Enak di makan pada saat masih panas. Cara bikinnya pun gampang koq, saya bagi resep dari mamak saya ya:
Resep Lapet untuk 10 buah.
BAHAN:
-          150 gr tepung beras
-          10 sdm air
-          75 gr gula pasir
-          1st garam
-          150 gr parutan kelapa muda (diparut manual dengan tangan) soalnya kalau pakai parutan mesin nanti patinya hilang dan mempengaruhi tekstur rasa.
-          Daun pisang untuk membungkus. Pilih daun pisang jenis ‘ucim’ (pucuk daun paling atas) agar rasa lapet lebih legit.

CARA MEMBUAT:

Tepung beras dan gula putih diaduk dengan kelapa parut, lipat-lipat (bungkus) dengan daun pisang lalu kukus dan 30 menit kemudian jadi deh :D *jadi lapaaar*
Gimana dengan kandungan nutrisinya? Gak mau kan makan makanan yang sia-sia? Pada dasarnya karena lapet ini dibuat dari tepung beras tentu saja mengandung karbohidrat. Nah, karbohidrat ini memiliki banyak sekali fungsi. Beberapa diantaranya adalah sebagai sumber energi, cadangan makanan dan untuk pemeliharaan organ tubuh. Namun harus hati-hati juga ya makan lapet ini, jangan mentang-mentang karena enak jadi hajar bleh. Ingat, energi tubuh yang tidak digunakan nantinya berubah jadi lemak lho.
 Sobat CE, udah pernah makan Lapet belum?
Ahya apa makanan khas daerahmu?
Tulisan ini diikutsertakan dalam lomba Jelajah Gizi dari Nutrisi Bangsa. Doakan saya menang, Kakaaak! ^_^

About these ads

Tentang Ceritaeka

A wife. Known as a friendly cheerful person with a non-stop talking character. Choco addict. High-heels fans also a traveling lover. Simply give her friendship, love, freedom and FUN will be in the air.
Galeri | Tulisan ini dipublikasikan di kuliner, Sumatera dan tag , , , . Tandai permalink.

87 Balasan ke Lapet, si Mungil Enak dari Tanah Batak

  1. Indah Juli berkata:

    Jadi pengen ke Pasar Senen buat beli lapet :)
    Kalau aku malah lebih senang yang ketan, Ka, rasanya mantap.
    Btw, aku juga pengen makan mie gomak deh :))

  2. ivanprakasa berkata:

    Sebel… ga suka… update nya makanan muluk….
    aku ga mau baca ini sampe habis…
    ;| *kemudian pergi

  3. randompeps berkata:

    pernah makan ini beberapa kali, rasanya enaaaak! eh tapi kok aku dikasih tau namanya lepet ya bukan lapet :roll: semoga menaaang! hosah!

  4. sakti berkata:

    enggak ah… lapet biasa rasanya membosankan, coba kalau isinya ada daging cumi-cuminya… :)

  5. h0tchocolate berkata:

    aaaa mau dong lappet nya kak (kalau org Batak biasanya huruf “p” nya dibaca 2 kali, jadinya “lappet” :) belum sah namanya pesta atau acara Batak kalau belum ada lappet ini hahahhaa.. aku suka lapet ketan kak, lengket gitu ditangan, trus isinya kelapa putih atau kelapa campur gula merah aaaaaa mau doong..

  6. sulunglahitani berkata:

    di sumatra barat juga ada lho, mbak. tapi namanya lapek. dan sama, biasa disughkan d acara perkawinan, dll :)

  7. Wong Cilik berkata:

    di daerahku juga ada makanan mirip lapet ini. Kami menyebutnya Lepet, terbuat dari ketan (kadang ada yg memvariasi dengan jagung). Lalau bungkusnya janur (daun kelapa) …

  8. Enny Mamito berkata:

    rasanya gimana mb..ada manisnya gitu ?..ato gurih aja.. *msh ngebayangin ^_^
    sukses ngontesnya yaa mb :)

  9. Enno berkata:

    ini sama kyk makanan org Sunda. Namanya ‘papais’.
    Ada yg dari tepung beras, ada yg dari parutan singkong. yg dr tepung beras, resepnya sama persis.
    Tapi klo yg dari tepung ketan biasanya pake ‘kinca’ (kelapa parut yg dimasak sm gula jawa) dan namanya jd bugis ehehehe…

    tuh udeh komen yeee
    puas? :P

  10. Adiitoo berkata:

    aku suka lapet dari ketan. cuma yang enggak enaknya, lengket di tangan. apalagi kalau habis menipedi, doh, males makan yang lengket-lengket.

  11. Yahya Kurniawan berkata:

    Duh, menulis tentang makanan aja pengantarnya mendayu-dayu >:)
    Wah, waktu aku ke Medan dulu kok gak sempat makan ya?
    Tampilannya mirip bak cang ya Ka :D

  12. yoszca berkata:

    waktu aku melewati Siborong-borong ada penganan bernama ‘ombus-ombus’ yang mirip lapet,bedanya ombus-ombus dengan lapet apa sih?

  13. ayankmira berkata:

    Dalam cemilan sunda, Lapet mungkin sama kaya kue nagasari yang isinya pisang, ya? *sok tau. Gutlak ya, mak.

  14. danirachmat berkata:

    Semoga menang Mba Eka buat kontesnya.
    Jadi laper lagi malem-malem gini. Padahl habis makan dua piring. T,T
    Hehehe

  15. Ely Meyer berkata:

    Ekaaaaaaaaaaa .. kalau ke sini apsti diimingi imingi ynag enak enak deh , jadi ngiler :P
    lapet itu dulu jajanan kesukaanku, tapi aku lupa namanya apa di kampungku sono

  16. Lidya berkata:

    lapet dan leupeut itu beda ya kak :)

  17. niee berkata:

    Waahh bentuknya mirip lemper ya mbak..

    Iihhh jd pengen ikutan kontesnya deh :D

  18. Bunda Arien berkata:

    Pagi-pagi gini liat Lapet bikin Laper aja.
    Klu dari bungkusnya itu mirip Mendut sm Nagasari Mb klu ditempet aku (Kaltim), cuman klu bahannya beda sih, klu Mendut buatnya dari tepung beras, ketan sama dalemnya dikasih Inti (kelapa+gula merah), Klu Nagasari buatnya dari tepung beras+santan, dalemnya dikasih Pisang. Samanya cuman dibungkus daun pisang ama dari tepung buatnya..hehehe..

  19. Kathykeket berkata:

    Oh ternyata Lapet paling kesohor dari Siborong-borong ya? wah kampung si Helen ternyata, tapi Helen bisa buat Lapet ga ya? *mikirserius. Anyway, aku jga seneng Lapet krna ketemunya jga jarang bow secara ga pernah ikuta arisan batak dan jarang dateng acara adat hehehe… Makasih resepnya, sementara aku simpan dulu ya (serius buatnya cape) mending langsung ke Lapo terdekat mampir, beli dan LAHAP hehehe…. Semoga sukses ya ikut lombanya dan JADILAH PEMENANG!!!

  20. admin berkata:

    Jangan lupa diposting di web NuB ya mbak :). Enak banget nih :D

  21. hasian cinduth berkata:

    Ombus-ombus No 1 Siahaan, Siborong-borong…las kede…las kede! hahahaha..
    *bangga karna oppungku di siborongborong* :D

    Semoga menang kak eka :D

  22. julie berkata:

    lapet ini sama gak sama lepet dek?

  23. gerhanacoklat berkata:

    bah mana komenku dek

  24. Zee berkata:

    Lapet itu enak memang Ka, walaupun aku jarang makannya, soalnya jarang ikuti acara2 adat….
    Oh kurasa kalau Eka sudah ikut kontes, lewatlah sudah semua kontestan lainnya hueheuheue…..

  25. anny berkata:

    Aku paling suka sama lapet beras dek, sensasi saat makannya sangat menambah citarasanya :D
    ini adalah makanan favoritku setelah arsik ikan mas :D

  26. Gek berkata:

    saya lebih suka sumping lo mbak… itu naga sari, isi pisang, aduhhhhh… nyerah deh kalo itu. dikasi lima juga habis! kwkwkkwkwkw

  27. dea berkata:

    kalo disini nama ya uras mbak .. rasa nya enaaaaak :D

  28. rodamemn berkata:

    lapet, merindukan… :) jadi rindu opung hehehe

  29. Nich berkata:

    Ya, ada jenis beras dan ketan, tapi selain bahan dasarnya, ada yang pakai gula merah lho :D

  30. pursuingmydream berkata:

    aku suka lapet ketan yg dalamnya gula merah campur kelapa, tabo nai! jadi pengen deh
    bahan-bahan untuk bikinnya mudah sih, tp bingung cari daun pisanngya :D.

  31. melly berkata:

    Ah…iya lepet ini aku waktu itu sering beli, ada org Batak yg jualan..
    enak bgt..

  32. jadi kapan mau kopdar lapet? :))

  33. Ailtje berkata:

    saya nulis tentang cara membuat sushi yang baik dan benar aja gimana? *pindah kewarganegaraan*

  34. arif berkata:

    meskipun belum pernah nyoba, tapi dari deskripsi dan ceritanya, saya pasti doyan hehehe :D

  35. BatakMusik berkata:

    heheheh
    enak sih tp lebih enak ombus-ombus buatan ompungku deh ito eka :D

  36. ipied berkata:

    belum pernah makan, jadi penasaran rasanya… di jkt cari di mana ya? :p

  37. abedsaragih berkata:

    Haha..itu adalah makanan khas tempat kami “lapet”.

    Saya orang Medan nih.Salam kenal :)

  38. titiw berkata:

    lapet itu sama ama lepet gak sih? Haha..

  39. Ping-balik: Saya bangga jadi orang B.A.T.A.K! | Little things on my mind

  40. Ping-balik: Jurnal kehamilan (Cerita Pembukaan dulu ya) | Pursuing My Dreams

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s