Bahaya Yang Mengintai

Waktu saya pergi ke Pulau Seribu beberapa waktu lalu, kapal kayu yang saya tumpangi tiba-tiba berhenti di tengah lautan. Mesinnya mati, dan gak mau jalan. Bayangin……. di tengah laut, jauh dari orang atau apa pun, kapal tiba-tiba berhenti! Kalo ada apa-apa gimana?! Sempat bingung, tapi awak kapal menenangkan dan bilang ini biasa.. Ah apanya yang biasa?! Terombang-ambing ditengah laut koq dibilang biasa? Lalu, awak kapal melompat ke dalam air dan menyelam ke bawah. Agak lama.. Sekitar 15 menit deh. Sesudah itu kembali naik dan kapal kami pun bisa jalan kembali…
Tahu gak, apa yang menyebabkan kapal kami berhenti? Plastik! Lebih tepatnya kemasan styrofoam terbungkus kantong plastik yang nyangkut di baling-baling kapal.  Demi Dewa Laut Neptunus dan para ikan duyung di lautan sanah… Gemeeees! Nyawa kami hampir jadi taruhannya karena ada sampah plastik di laut yang nyangkut di baling-baling… :(
***
Lalu, pas tadi malam saya belanja di salah satu supermarket, ayam yang saya beli dikemas dalam bungkus putih styrofoam yang apik, rapi and bersih… Cantik siiih… tapi… Duaaar! Ingatan saya kembali berputar pada kejadian ditengah laut Pulau Seribu itu. Aiiih tanpa saya sadari dalam kehidupan sehati-hari saya akrab menggunakan si kotak putih mengkilat itu. Mengingat bahaya nyata styrofoam yang saya alami langsung ditengah lautan itu, bikin saya jadi penasaran untuk kenalan sama  styrofoam. Yukz…
Apa sih styrofoam itu?
Well… Styrofoam itu ya sama ama plastik. Cuma dengan bentuk yang berbeda aja. Nama gaul Styrofoam adalah polystyrene. Styrofoam sering banget dipakai buat bungkus-bungkus makanan gitu soalnya dia lunak tapi tebel kayak busa, alhasil makanan panas atau cairan gak merembes keluar jadi enak dipegang. Beli bubur deh trus minta take away, pasti dikemas dalam wadah putih cantik bernama styrofoam ini. Atau, beli susu coklat panas di kedai kopi yang sering jadi tempat kita kumpul-kumpul, disodori gelas styrofoam kan? Pedagang makanan seneng pake styrofoam karena murah dan praktis.
Tapi, walau murah dan praktis, apa styrofoam aman buat kesehatan?
Setelah berselancar ria di internet, saya baru tahu kalau styrofoam itu mengandung zat bernama benzena. Keren yah namanya? Eh tapi sabar dulu… Nama sih boleh keren tapi apa iya fungsinya juga keren? :mrgreen: Benzena ini merupakan zat kimiawi yang berbahaya karena ia bisa menjalar ke bahan makanan yang disimpan di dalamnya. Jadi, pas kita minum susu coklat hangat dalam gelas styrofoam, si benzena ini melebur di dalam minuman lalu masuk ke dalam pencernaan kita. Nah, bahaya Benzena dari styrofoam ini adalah ia tak mudah mengurai. Jadi ketika di dalam usus manusia pun, benzena tetap saja ngeyel aka bandel gak mau dicerna. Pun gak bisa dikeluarkan (maaf) melalui feses atau urin. Akibatnya, benzena makin lama makin numpuk trus terbalut lemak. Daaaan… ini yang paling seram… Hal itu bisa memicu kanker. Bahkan benzena merupakan pemeran terbaik yang memicu kanker. Ulangi sekali lagi yah, KANKER! #begidikngeri.
Gak cukup sampai disitu, ternyata sifatnya yang berongga membuat styrofoam juga candu buat kuman bibit penyakit. Demen deh itu kuman-kuman ngendon disitu. Gak perduli apakah styrofoam dipake untuk wadah makanan panas atau makanan mentah yang dingin, tetap ia berbahaya karena merupakan tempat yang disenangi kuman bibit penyakit. Alamaaaak, benzena Oh benzenaaaaa kenapa kamu mengerikan banget siy? :|
Lalu, apa dampak penggunaan styrofoam pada lingkungan?
Weleh.. masih tanya juga? Sudah saya ceritain kan bagaimana ngerinya ditengah laut sana terombang-ambing karena si baling-baling kapal tersangkut sampah plastik? Yep! Sampah plastik yang terbuang ke samudra berbahaya bagi manusia juga mengancam biota laut.

Selain itu, plastik sulit hancur… Nah, styrofoam kan wadah kemasan sekali pakai, habis dipakai makan bubur atau minum susu coklat trus dibuang kan? Setiap hari saya, suami saya, adik saya, kakak saya, kamu, teman kamu, suami kamu, adik kamu dsb. beli makanan yang mungkin saja menggunakan styrofoam. Coba banyangin berapa banyak sampah yang kita hasilkan? Di satu sisi, styrofoam sulit terurai tapi di sisi lain sampah plastiknya terus-terusan nambah. Mau jadi apa? Ngeri! Lingkungan sekitar kita bisa jadi gunung sampah styrofoam dan jelas itu bisa jadi sarang nyamuk and penyakit. Belum lagi bahaya banjir. Lho koq bisa? Ya iyalaaah… kan tadi udah dibilang bahwa styrofoam sulit hancur, tentu berpotensi menyumbat saluran air dan logikanya bisa memicu banjir kan? Prihatin banget gak siiih…. Banyak yang pakai wadah Styrofoam tanpa tahu dampak negatifnya… Bahaya styrofoam mengintai kehidupan kita sehari-hari…
Jadi, apa yang dapat kita lakukan?
Masih pengen snorkling liat biota laut yang cantik-cantik? Masih pengen sehat tanpa kanker hingga tua? Salah satu cara yang dapat kita lakukan ialah STOP PENGGUNAAN STYROFOAM. Lebih banyak mudaratnya daripada keuntungannya bow! So… Yukz makin aware sama kesehatan dan kelestarian lingkungan kita dengan cara berhenti menggunakan styrofoam.
Eh.. tapi tunggu… tunggu dulu…. Ada satu hal yang agak ngganjel. Dengan berhenti pake styrofoam, nanti kalau saya belanja ayam, daging atau ikan di supermarket gimana? Penjual supermarket itu cuma menyediakan plastik atau styrofoam siy…. Kepikiran untuk bawa wadah sendiri  sih kalo belanja-belanja groceries atau basah begitu. Wadah yang dibawa dari rumah kan tidak mengandung benzena dan bisa dipakai berkali-kali. Jadi, lebih ramah lingkungan juga baik buat kesehatan. Cuma… saya takut diketawain, atau malah dipelototin dengan heran oleh petugas supermarketnya seperti waktu saya bawa kantong kresek sendiri dari rumah. Menurut teman-teman gimana? What should I do?

About these ads

Tentang Ceritaeka

A wife. Known as a friendly cheerful person with a non-stop talking character. Choco addict. High-heels fans also a traveling lover. Simply give her friendship, love, freedom and FUN will be in the air.
Tulisan ini dipublikasikan di HEALTH, Lingkungan dan tag , , , , , , , . Tandai permalink.

59 Balasan ke Bahaya Yang Mengintai

  1. kawanlama95 berkata:

    hmm sampahnya memang sulit terurai jadi mengangu dah

    #EKA#
    Bukan cuma mengganggu, tapi merusak lingkungan! :(

  2. Vicky Laurentina berkata:

    Gw pernah nulis efek styrofoam ini di blog gw tahun ini.

    Kadang-kadang kepikiran sih buat bawa wadah sendiri dari rumah kalau mau belanja lauk-pauk, tapi wadahnya nggak ada yang matching sama tas gw, hahaha.. Kayaknya Louis Vuitton harus mulai bikin desain tromel yang modis.. :p

    Sebenarnya kalau mau sih bisa aja bawa wadah sendiri, cuman mungkin persoalannya itu menyalahi standar prosedur supermarket yang bersangkutan. Kan lauk-pauk itu kudu dilabelin, lha labelnya kan mesti ditempelin di plastik itu, mosok ditempelin di wadah kita?

    Gw sih sekarang baru bisa meminimalisir plastik dengan bawa tas kantong sendiri, dan itu baru berlaku buat beli belanjaan yang kering-kering. Kalau belanja yang basah-basah sih belum bisa pakai tas kantong sendiri lha yaa..

    #EKA#
    Eh vicky pernah nulis soal ini juga yah?
    Hmm.. soal pelabelan itu yang susah..
    Tapi mungkin gak yah kalo pas bawa Tupperware trus labelnya kita pegang ditangan gitu?

  3. nonamerah berkata:

    *ngeliatin mi instan seduh*
    Serem sendiri jadinya… :|

    #EKA#
    Pindahin donk non..
    ayoo jangan dibiasain pake styrofoam… ^_^

  4. Kimi berkata:

    Cuek bebek aja, Mbak. Biarin aja klo diliatin atau diketawain mah. Yang penting kita udah berbuat sesuatu untuk Bumi ini. *duile bahasanye*

    #EKA#
    Thank u semangatnya Kim :)
    Hmm… mengumpulkan keberanian.. smoga kalo ke supermarket lagi bisa berani bawa Tupperware sendiri :D

  5. rodes berkata:

    sampah yg tidak bisa terurai oleh bakteri…. so menyesakkan…

    #EKA#
    Hayooo kurangi pemakaiannya!
    Yuks hidup lbh sehat :)

  6. mamung berkata:

    wah setelah kemaren kena tilang, sekarang jadi penyuluh kesehatan ya :D

    #EKA#
    Huahhaa..
    Aku cuma nulis apa yang ada diotakku aja siy..
    Jadi bisa macem2 :)

  7. septarius berkata:

    ..
    Kalo sudah ketahuan berbahaya kok masih saja diproduksi ya, harusnya ada larangan penggunaan styreofoam buat tempat makanan..
    Tapi kalo sudah uang yg bicara mau gimana lagi.. :-(
    ..
    Yg bikin miris, aku pernah liat penggunaan styreofoam buat tempat makanan pasien disebuah rumah sakit.. :-(
    ..
    Thanks udah sharing Mbak Eka.. :-)
    ..

    #EKA#
    Whaaat??? dipake di Rumah sakit?
    Ebussseeet..
    Makanya kita harus berani menolak ya Ta…
    Dan lindungi diri sendiri dengan bawa2 wadah kali yah..

  8. Chic berkata:

    saya kalo beli ayam dari supermarket selalu menolak kok pake styrofoam ini, dan minta pake plastik aja. Bisa banget, dan ga usah takut diketawain. Wong kita bayar kok, bukannya nyolong :lol:

    cuma sih yang belum bisa ngilangin banget tuh beli bubur ayam. Si abangnya pastiny ngasih pake styrofoam. Kalo di rumah sih biasanya langsung saya sodorin mangkok, atau di kantor saya suruh OB saya bawa kotak makanan. Tp kalo pas di jalan ya susah bo… >.<

    Tapi sih setidaknya saya sudah berusaha lah mengurangi make si styrofoam.
    ngga cuma mengurangi sih, tapi juga ga pake buang sampah sembarangan. Percuma juga sok-sok menolak pake styrofoam tapi buang sampah masih asal.

    malu cyiiiin… :mrgreen:

    #EKA#
    embeeeer… buang sampahnya juga harus diperhatikan.
    Tapi plastik juga kurang friendly environment Chic..
    Bingung…

  9. pinkparis berkata:

    Dah pernah kepikiran buat bawa tempat sendiri tapi ya kayak yg km tulis itu, takut malah disangka nyolong krn gak sesuai dengan policy mereka. Jadi ya klo terpaksa emang beli nya dikasih either Styrofoam ato plastik, sampe rumah yang aku lakukan langsung di cuci bersih, masukin ke kotak penyimpanan n masuk kulkas ato langsung dimasak.

    Sedangkan plastik pembungkusnya, sedapat mungkin aku recycle lagi, gak langsung dibuang. Klo styrofoam ya dipake buat tempat naruh apa gitu, klo plastik biasanya bisa jadi tempat sampah.

    Err …. masih kurang maksimal sih aku rasa, tapi I think that’s a good start until I found another way :p

    #EKA#
    Wondering, ada gak sih ya orang-orang yang bawa2 Tupperware buat blanja groceries yah? :-?

  10. andinoeg berkata:

    lebih baik memang pakai bahan yang ramah lingkungan dan sehat bagi tubuh kita

    #EKA#
    Yep!
    Makanya aku kepikiran bawa2 Tupperware

  11. Ina berkata:

    Plastik & Styrofoam, 2 hal yang boleh dibilang terlihat biasa tak jarang merupakan barang ‘habis manis,sepah dibuah’ dan itu berdampak panjang hingga ratusan tahun.

    Kesadaran butuh datang dari diri sendiri dan mudah2an bisa menyadarkan lingkungan sekitar.

    Nice!

    #EKA#
    Eeeh tumben Ina mampir ;) yeeaaa
    Iya Na, aku baru sadar bahayanya…
    Harus mulai dari diri sendiri, smoga bisa jadi getuk tular :D

  12. Ikkyu_san berkata:

    what should you do?
    Jangan belanja di supermarket…di pasar tradisional tuh ngga ada styrofoam hehehe.

    Kalau di sini kebanyakan bukan styrofoam tapi plastik. Kalaupun ada, kita kumpulkan lagi dan bawa ke supermarket untuk dijadikan satu di daurulang kembali.
    Jadi dapurku memang kotor karena aku memilah sampah menjadi :
    1. sampah busuk (sisa makanan),
    2. sampah plastik (yang ada lambang PET- ini juga daur ulang, biasanya styrofoam jepang ada lambang PET nya),
    3. sampah botol dari kaca (dikumpulkan seminggu sekali utk daur ulang),
    4. kardus susu dicuci dan dikumpulkan utk daur ulang juga di supermarket,
    5. kertas dan kardus dikumpulkan utk di daur ulang
    6. kaleng steel dan alumunium dikumpulkan utk di daur ulang
    7. batere bekas dikumpulkan ke supermarket
    8. sampah di luar yang di atas.
    (9) sampah yang lebih besar dari 30×30 cm harus bayar. buang karpet musti bayar, makanya digunting2 kalo mau dibuang hehehe.

    tuh 8 kelompok. Bahkan di daerah tertentu ada yang masih memilah lagi dgn kain, atau botolnya yg berwarna sama. Harus dimulai oleh pemda. Tapi kalau mau nunggu pemda jkt mah, ke laut aja. Mulai saja dr diri sendiri, dan pak pemulung akan bergembira :)

    tumben nulis yang begini urusan dapur biasanya urusan supir (soal mobil-setir dan tilang hihihi)

    EM

    #EKA#
    Huaaaaaaaaaa… dikelompokkan sampai segitu detilnya?
    Ebuseeeet tapi itu menunjukkan pemerintahnya peduli betul sama kesehatan dan lingkungan.
    Bener mbak, harus mulai dari diri sendiri. Aku mau kurangin penggunaan plastik dan stop pake styrofoam.

  13. Sya berkata:

    Kalau saya sih baru sebatas mengurangi penggunaan plastik aja, utk styrofoam masih agak susah, apalagi kalu belanja di supermarket.

    Btw, salam kenal ya Kak :)
    Bolehkah tukeran link?

    #EKA#
    Aku berencana mengurangi styrofoam :mrgreen:

  14. DV berkata:

    Serem memang…
    penjual kopi di sini kebanyakan sudah menggunakan plastik dan bukan stereofoam lagi.

    #EKA#
    Tapi penggunaan styrofoam kalo di Aussie sana udah dilarang belum Don?

  15. indobrad berkata:

    solusinya simpel: gak usah belanja.
    simpel kan?!

    *berjingkat-jingkat kabur*

    #EKA#
    Terus gak makan? Gitu?
    Keplak Bradley! :D

  16. partnerinvain berkata:

    kalo disupermarket jarang beli makanan basah yg kering2 aja yg basah2 gitu di pasar tradisional aja…tapi pasar tradisional juga sekarang aneh2 ikan ama ayam dikasih formalin lah, pewarna lah, dll…kudu hati2

    #EKA#
    Di pasar tradisional itu yang bikin aku kurang suka, kadang ayamnya kurang bersih :D
    masih ada bulu-bulunya…
    etapi di pasar tradisional juga bungkusnya pake plastik deh… ihiks

  17. -'moRis- berkata:

    emm..lain x klo mau ‘Take away’ sediain Tupp*rware donk kk :D

    #EKA#
    Siyaaap
    Sepertinya aku bakalan begitu deh :D

  18. Debby berkata:

    iya, waktu Deb jd kasir d supermarket liat pola belanja bule kak
    ga pernah mw beli yang d stereofoam
    belanja ga pake plastik, pake tas punggung gede

    kapan ya bisa bener2 niru pola mereka?

    #EKA#
    Tapi kalo ayam, daging dsb kan memang hrs pake wadah Deb…
    Apa kau bawa2 Tupperware kemana-mana aja yah… :-?

  19. mandor tempe berkata:

    naah masalahnya setiap hari selalu diproduksi yang namanya polystyrene (bukan poplystyrene) padahal sudah banyak penelitian tentang zat tersebut yang memicu timbulnya kanker. So, pilihan saat ini adalah tidak mengunakan polystyrene, dibungkus daun saja :D

    #EKA#
    Eh ma kasih koreksinya yah mas :)
    hmmm daun? Lebih ribet lagi :D hahha
    saya milih pake wadah aja pak kek Tupperware gituh :P

  20. wandypopok berkata:

    haduh..
    semua2 bahaya gini..
    makan batu aja biar sekalian gak sehatnya -__-”

    #EKA#
    langsung modyar dunk kalo makan batu :))

  21. mawi wijna berkata:

    belanja di pasar tradisional aja mba, pembungkusnya kan daun pisang, daun jati, ato paling-paling kertas koran :p

    #EKA#
    Kamu mau nggowes nganterin saya ke pasar tradisional? :D

  22. Eru berkata:

    Ah pernah juga tu,
    Kapal berhenti di tengah laut, trus tiba2 operator mesinnya loncat aja ke laut ga bilang ada apa :| sempet deg-deg-an, ternyata karena sampah yang nyangkut di baling-baling, suka sebel sama orang-orang buang sampah sembarangan di laut :(

    Kalo streofoam, ribet juga kalo beli di supermarket yang uda dipack gitu dibongkar yak?

    #EKA#
    Nah itu dia, aku belum tau…
    Apa kalo bawa Tupperware sendiri, itu daging yg dipack bakal dibuka yah?

  23. lambrtz berkata:

    Cuma… saya takut diketawain, atau malah dipelototin dengan heran oleh petugas supermarketnya seperti waktu saya bawa kantong kresek sendiri dari rumah. Menurut teman-teman gimana? What should I do?

    Cuek beibeh \m/ Atau kalau pake tas kresek maupun stirofoam, dibuangnya di matahari biar ga ngurusuhin bumi :D kekekekeke

    #EKA#
    Eh kamu kalo di Singapur sana gimana?
    Msh pake styrofoam juga ato udh dilarang yah?

    • lambrtz berkata:

      Lhaa ini barusan makan bawa pulang pake styrofoam :|
      Di sini ini malah (IMO) lebih parah sih. Ga tau kalo di Jakarta ya. Kalo di Jogja, kalau beli makan di warung / restoran buat dibawa pulang, itu bungkus pake kertas / daun pisang, kadang pake besek. Kalau di SG, cuma sebagian kecil pake kertas. Lainnya pake (jreng jreeeeng) styrofoam :|

      Kalau tas plastik rada mendingan sih. Kalo ga salah ini plastiknya yang lebih mudah hancur (tapi ga tahu berapa lama). Banyak juga yang bawa tas sendiri, dan kalau di kampus ada hari-hari tertentu yang kalau belanja butuh tas plastik harus bayar. Cuman sayanya sering males beginian (dasar pemalas), :oops: dan lebih milih kalau belanjanya cuman sedikit ndak perlu pake tas plastik :P

      #EKA
      Keplak Nick! Udah tau bahayanya msiiih aja tetep nekat pake styrofoam siy?
      Mbok ya bawa wadah sendiriii
      btw ma kasih infonya yah :)
      ayoo kurangi lg pemakaian plastik.. gak usah belanja sekalian! :))

  24. achoey el haris berkata:

    kita sendiri yg merusah alam ini
    ah sedih ya mbak

    Oh ya, selamat Hari Ibu :)

    #EKA#
    Nah, Kita juga harus berusaha untuk tidak merusak alam :)
    terima kasih ucapan selamat hari ibunya yah

  25. Mood berkata:

    Bahaya betul styrofoam (disini kami menyebutnya gabus atau gabes) itu ya K, bukan cuma ditubuh kita buat lingkungan pun dia merusak karena gak bisa / sulit hancur ditambah lagi dia gak laku untuk dijual kembali oleh para pemulung. Jadi pantas saja kalau dibendungan bendungan banyak sekali styrofoam styrofoam itu.
    Dooh jadi ngeri ngebayangin bahaya benda itu.

    Mengenai belanja dengan menggunakan kantong kresek / wadah lain sebagai pengganti wadah dari styrofoam, bisa juga dilakukan kalo kita mau sedikit “belagak gila” :P
    Kali aja virus”belagak gila” itu bisa menyebar K. :D

    Btw, selamat hari ibu, semoga cepat bisa menjadi ibu yah K.
    Salam.. .

    #EKA#
    Hihihi belagak gila dgn bawa wadah sendiri macam Tupperware? :D hahhaa
    boleh juga
    Ma kasih doanya yah ya Mood :) smoga jika nanti jadi ibu bisa jd ibu yang baik :)

  26. emfajar berkata:

    jaman sekarang semuanya harus hati2 apalagi kalo soal makanan, kadang2 di pasar tradisional lebih bahaya lagi ada ayam formalin, ada pewarna buatan..

    semoga kita selalu diberikan kesehatan..

    #EKA#
    Amiiiin…
    Mas’e kalo istrinya belanja gimana?
    Mau pake apaan?

  27. wempi berkata:

    makanya kalo belanja langsung dimakan, jadi gak perlu bawa kantong pulang.

    #EKA
    Lha kalo bawa ayam mentah gimana?
    Kan belum dimasak… moso langsung dimakan?

  28. fitrimelinda berkata:

    kalo gitu bawa wadah dari rumah aja mbak.biar deh diketawain asal sehat khan..

    #EKA
    Aku berencana seperti itu sih :D
    walo takut malu diketawain tapi gpp deh
    drpd penyakitan :)

  29. Zippy berkata:

    Buset..kirain pemeran terbaik di film2, eh..ternyata pemeran terbaik pemicu kanker, wkakkakaka…
    Jadi bahaya banget yah kalo minum milo hangat di resto siap saji.
    Kan rata2 pakenya cup styrofoam tuh :D

    Btw, gak kebayang raut wajah mbak Eka saat kapal kayu (disini namanya kole-kole) yang mbak tumpangi berhenti di tengah jalan.
    Ingin rasanya melihat wajah mbak Eka yang katanya gak bisa renang, hihiihihi…

    #EKA
    Kamu itu lhoo senengnya liat muka gue dlm ekspresi aneh2 :D #keplak!
    yep.. bawa wadah sendiri gih ke toko drpd kanker!
    Ngeriiii
    *kabur, takut dilempar batu :D

  30. omiyan berkata:

    seharusnya segera sadar tapi terkadang mereka berdalih … plastik adalah bagian dari mata pencaharian mereka seperti rokok …. yang kemaren demo para pegawainya karena akan ditetapkannya RPP tentang tembakau …

    halahhhhh buat sehat kok musti itung untung rugi ….

    #EKA
    Makanya mending kita mulai dari diri sendiri ya Oom
    bawa wadah sendiri :D

  31. monda berkata:

    Ada yg namanya EPR extended producer responsibility, produsen hrs mengurangi kemasan yg tdk bisa didaur ulang, menarik dan mengolahnya lagi. Rancangan undang2nya udah ada, nunggu pembahasan. Lebih lanjut di tempatku di SMP siap2 mengurangi plastik. Sori, nggak bisa kasih link eka, dr hp nih.

    #EKA
    aku tungguin link.nya ya kak…
    Baru denger aku soal EPR

  32. Sari Ajah berkata:

    Mbak, kalo Ibunya Sari sih… ke supermarket bawa tupperware sama lock and lock dari rumah :D
    Cuekin ajaaaa. Ntar kalo ditanya, lumayan mbak sekalian bisa jelasin ke orang-orang buat ramah lingkungan :)
    Trus bawa tas juga, jadi barang bawaannya ga dimasukin kresek waktu di kasir. Tapi kalo belanjaannya banyak banget, terpaksa beberapa dimasukin kantong2 plastik itu.

    #EKA
    JEMPOL buat ibunya Sari! :)
    Aku mau ikutaaaaan kayak gitu ah
    Mau bawa2 Tupperware ke supermarket :D hehhehe

  33. Singal berkata:

    Setuju dengan ibunya mbak Sari Ajah, lebih baik kita menolak bungkusan Styrofoam.

    #EKA
    Hihihi barti aku harus bawa2 Tupperware juga ya pak? :P

  34. Asop berkata:

    Saya suka ngeri kalo disuguhin minum di acara2 seperti seminar pake gelas styrofoam… apalagi minumannya panas, teh ato kopi gitu…. Gak nyadar ya kalo styrofoam kena suhu berlebih bisa melepas zat pemicu kanker? :(

    #EKA
    aku baru sadar :(
    yuks mulai biasain hidup sehat
    STOP PENGGUNAAN STYROFOAM :)

  35. baca ceritanya saya jadi teringat saat menyeberangi selat sunda, saat itu musim ombak tinggi (des 1999) mesin kapal dimatiin biar aman dan nahkoda mengumumkan untuk berdoa sesuai agama masing2. hmm keder dan was2 juga saat itu, and belum kawin lagi hehe..
    lam kenal admin :)

    #EKA
    Apakah karena sampah juga?

  36. @helgaindra berkata:

    saya udah tau sih bahaya styrofoam
    tapi tetep aja saya masih make styrofoam
    apalagi kalo beli nase goreng depan komplek

    hehehe

    #EKA
    Lhaaa koq gt?
    Ayooo sayangi hidupmu ;)

  37. edratna berkata:

    Memang repot ya Eka…
    Zaman saya kecil, belanjaan dibungkus sama daun jati, karena rumahku dekat dengan hutan jati. Tapi, sejak dikenal yang namanya plastik, apa-apa dibungkus plastik, dan pohonnya juga udah berkurang, jadi tak mungkin dibungkus daun lagi…kalau daun kan bisa jadi pupuk.

    #EKA
    bener bun.. tp nyari daun skr ini susah :D
    bawa Tupperware aja yuks bun :P

  38. devieriana berkata:

    untungnya jarang pakai styrofoam, kalo ke kedai kopi bawa gelas sendiri.. *loh* :lol:
    nggak denk, becanda.. :D

    But nice info nih, Ka.. Jarang orang mau peduli lingkungan. Main kemas-kemas aja biar tetep cantik dilihat konsumen, nggak taunya bahan pembungkusnya berbahaya..

    #EKA#
    Makanya harus dimulai dari diri kita ini Dev…
    Kita mesti peduli sama diri sendiri :)

  39. bener banget tuh sterofoam bahaya
    bahkan kantong plastik pun berbahaya sist ….

    #EKA#
    Yep… Thats true

  40. togar silaban berkata:

    @Monda: Sudah jadi undang-undang, tidak lagi rancangan. Undang-undang no 18 thn 2008, tentang pengelolaan sampah. Disitu cuma ada satu kalimat tentang EPR. Peraturan Pemerintah penjabarannya belum keluar. Udah sering dibahas, tapi mungkin juga belum akan jelas betul gimana mekanisme pelaksanaan EPR.
    Mau tau lebih detail tentang EPR, coba aja cari di webnya California Waste management. Pak Arnold Schwarzenegger sudah bikin yang detil.

    @Eka: Styrofoam itu gak hancur sampe 100 tahun. Jadi kalo hari ini kita buang satu styrofoam, seratus tahun lagi, ya masih tetap styrofoam. Ayo berubah, jangan malu bawa tupperwaremu dari rumah. (agak repot sih, tapi lebih membantu anak cucu).

    #EKA#
    Ma kasih sarannya Amangboru! :)
    Iya.. demi anak cucu gak boleh malu bawa2 Tupperware yah hehehe

  41. Berpikir Kreatif berkata:

    Bagus juga tuh kalau belanja bawa keranjang dari rumah, habis make dicuci kemudian bisa dipakai lagi, biar hemat tidak pake styrofoam (yang sudah jelas berbahaya bagi kesehatan).

    #EKA#
    Betul banget! :)
    Makanya aku tulis inih, biar makin banyak orang yang aware akan bahayanya Styrofoam

  42. Berpikir Kreatif berkata:

    Kalau gitu pake daun pisang aja, selain tidak berbahaya buat kesehatan, sampahnya bisa dijadikan kompos.

    #EKA#
    Hihihi cari daun pisang skr susyaaah :D

  43. Durahman berkata:

    waduhh… saya baru saja makan makanan yang di kemas memakai strfoam mba..
    semoga ga terjadi apa apa…

    #EKA#
    walaaah.. lain kali jangan yaah

  44. riniramli berkata:

    iya mba.. jadi inget, di kantin kampus sini, klo mau take away, ato bahkan makan di tempat, piring2nya dulunya juga yg terbuat dari styrofoam, belakangan sudah diganti semuaaanya, yg makan di tempat pake piring plastik yg keraaas itu (apa sih namanya? :D) yg di take away juga pake bungkus kyk terbuat dari kertas, tapi dalemnya licin, hingga ga tembus air.. bahkan banyak temen2 dan termasuk saia juga kadang2 bawa tempat makanan sendiri… :)

    #EKA#
    Kamu kuliah dimana? Aku buka blognya masih kosong?

  45. anny berkata:

    Harusnya yg produksi styrofoam itu yg harus dikasih warning ya eda , atau kita musti galakkan kampanye juga buat ngurangin penggunaan styrofoam ini

    #EKA#
    iyaaa. sepertinya bikin kampanye ngurangin pake styrofoam ini seru banget deh
    Setujuuuu

  46. mrpall berkata:

    hmmm……..dasar sampah ya tetep mengganggu walau dilaut lepas hehehe……….
    salam mba eka…

    #EKA#
    bukan cuma menganggu mas.
    tapi buahaya banget!

  47. Sophie Ortega berkata:

    setuju……….

    #EKA# Betul, setuju banget sama Amangboru Silaban

  48. sez berkata:

    bingung emang…
    belanja banyak, terus bilang mau dikardusin aja..
    teteup lho, ada beberapa bagian yang dikasih kantong kresek dulu…

    #EKA# :| emang begitu.. ihiks
    Tapii tetep semangat! Harus mulai dari diri kita sendiri doloo

  49. ais ariani berkata:

    mbak ekaaa… beneer banget, kadang aku juga suka gak Pede gitu buat mbawa – mbawa kotak makan sendiri kalau mau belanja daging di swalayan, tapi peenah sih beberapa kali dengan cuek dan nekat mbawa dan ngasih ke mas – mas nya. mas – masnya maklum juga kok :)

    #EKA#
    waah? kamu udah pernah bawa2 sendiri?
    Prok-prok.. SALUT!
    Aku juga ah mau bawa2 Tupperware :P

  50. Ping-balik: Mari Kita Belanjaaaa! | Cerita EKA

  51. Ping-balik: Mari Kita Belanjaaaa! | Lisa Sugeha

  52. Alris berkata:

    Ayo rame-rame go green. Salah satu langkah kecil mari ikuti cara mba Eka, kalo belanja ke supermarket bawa tempat dari rumah. Diketawain sama petugas supermarket? Sabodo teuing…

  53. tas berkata:

    Artikel yang sangat berguna untuk kampanye penyelamatan lingkungan.

  54. Hasim berkata:

    Menarik sekali ceritanya ….

    Kunjungi blogku ya Mbak. Ada tempat wisata menarik di sini http://novenrique.blogspot.com/2011/04/yang-tertinggal-di-labuhan-jukung.html

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s