Buku Kenangan Masa Kecil

aku dan buku

pic courtesy of CP

Dari kecil, saya suka baca. Kala ditanya koq bisa suka baca kenapa, mungkin karenaaa… er… karena dulu sering ditinggal di toko buku! Heh? Maksudnya gimana? Jadi…. Waktu kecil dulu, saya tinggal di Jogja, mamak dan bapak tuh kuliah sambil kerja, sambil punya anak (#dikeplak! Bahasa saya gak sopan hahaha). Jadi, kalo lagi ndak ada “mbak” yang jaga, dan pas mamak dan bapak jadwalnya bentrok, kadang saya dan adik saya dibawa ke toko buku Gramedia yang ada di perempatan deket bangjo, gak jauh dari RS. Bethesda (embuh nama jalannya lupa :P). Ditinggal disitu, lalu nanti selesai kuliah dijemput.. Lho, koq gak nangis? Lhaaa gimana mau nangis, di depan mata terhampar berbagai macam buku dengan gambar warna warni yang indah, moso nangis. Di otak mungil saya waktu itu saya ada di taman bacaan :p hihihi. Serius! Ini kisah nyata :D Oh boy, I have to thank that book store ;) si toko buku adalah baby sitter saya :mrgreen: eh tapi tindakan ini tidak untuk dicontoh yaaa :P

Namun, sebelum itu sebenarnya kesukaan saya pada membaca dimulai oleh kebiasaan mamak yang sering membacakan buku atau majalah sebelum saya dan adik lelaki saya berangkat tidur. Yaaah mirip-mirip mbak EM kalo bacain cerita buat dua jagoannya itulah.

Nah setelah saya udah bisa baca sendiri… Mamak gak lagi ngebacain buku buat saya. Dan saya pun bebas memilih buku yang saya suka. Walhasil hari-hari saya akrab dengan begitu banyak buku. Mulai dari Detektif STOP, Pipi Long Stongking karangan Astrid Lindgren, serial Lupus, majalah Bobo yang terbit setiap hari Kamis. Heeey kayaknya hampir semua kita tumbuh bersama dengan Bobo deh, ya gak sih? Sukaaa banget sama Bona dan Rongrong, sebel ama Paman Kikuk yang rada dodol, Bibi Teliti, Deni Manusia Ikan dan Nirmala dengan tongkat ajaibnya. Wooops gak lupa juga Oki yang jail (eh jujur ya, sampe sekarang saya tetep gak tau tuh Oki ini lelaki atau perempuan ya? :P hahaha, ada yang bisa bantu?)

memori

Nostalgia. pic courtesy of CP

Tapi hey, kerinduan saya akan buku-buku masa kecil itu terobati ketika di akhir bulan Mei lalu saya join Klubuku #4 yang diprakarsai oleh curipandang.com. Jadi, si CP ini, sebulan sekali ngadain event untuk ngebahas buku-buku gitu deh, semacam bedah buku yang dinamakan Klubuku. Dan bulan Mei lalu tuh topiknya adalah buku nostagia a.ka. buku masa kecil.

Acaranya seruuuu banget! Waktu saya hadir di Klubuku ini, rasanya mau nangis! Seneeeeng deh, nemu orang-orang dengan minat yang sama, yaitu: buku! Bukan cuma seneng baca buku aja, tapiiiiii…. juga seneng ngediskusiinnya. Tambah kaya wawasan, karena kita diskusi soal genre buku, lalu fakta bahwa dulu tuh bacaan masa kecil kita jarang banget penulisnya yang asli Indonesia, palingan Arswendo Atmowiloto yang nulis ACI –Aku Cinta Indonesia-. Pokoknya acara Klubuku itu seruuu banget deh! Diskusi manteps, semua boleh keluarin pendapat dengan suasana santai yang ngakak-ngikik, gak lupa sambil cemal-cemil snack karena kita pada potluck. Wuuooo seru kan? ;)

Klubuku #4 dunk

Yang dateng di Klubuku #4. Ki-ka searah jarum jam. @ceritaeka, @TitiwAkmar, @_dita, @omemdisini, @tamacrea, @sofiakartika, @bieb_kudo, @pinkparis @katarara, @neofreko. pic courtesy of CP

Nah, buat kamu yang pengen join Klubuku, kebetulan hari Minggu 27 Juni 2010 nanti Klubuku mau bahas karya sobat saya Deedee Chaniago judulnya ‘Flaspacking To Australia, Travelling Gaya Koper Otak Ransel’ di markas Curipandang AD 39, Gandaria, Jakarta Selatan jam dua siang. Keterangan lengkap boleh liat disini deh.

OK, kembali ke buku kenangan masa kecil. Dari semua buku atau majalah yang saya baca, yang paling membekas di memori adalah petualangan Julian, Dick, Anne, George  dan tentu saja Timmy! Hayoo… siapakah mereka itu? Yep! Petualangan Lima Sekawan karangan  Enid Blyton :) Heeiii jangan bilang gak tau yaaa… Itu buku KEREN banget! Duuuh saya tergila-gila sama ceritanya yang bikin penasaran, deskripsi tempatnya yang jelas yang bisa membawa imajinasi saya yang masih kecil itu mengembara, pergi ke dunia antah berantah! Masih kecil dulu kan gak ngerti luar negeri itu kayak apa, jadi yang terbersit ya hasil mengimajinasikan deskripsi yang ada hihihi #BiarinNorak :mrgreen:

Heeem.. jadi penasaran deh apa sih buku kenangan masa kecil temen-temen? And kenapa itu berkesan? Satu komentar paling menarik sekaligus nyambung dengan isi artikel bakal ngedapetin sebuah buku pengobat rindu masa kecil; Petualangan Lima Sekawan, no.8 Nyaris Terjebak serta sebuah novel keren berjudul Iluminasi, lengkap dengan tanda tangan sang peladang kata yang cantik, mbak Lisa Febriyanti :)

Photobucket

Ini dia hadiah bukunya :)

Komentar ditunggu hingga Senin, 28 Juni 2010 pukul 23.59 dan berlaku untuk semua yang memiliki alamat pos di Indonesia saja yah.

Have a beautiful Wednesday dear ;)

About these ads

About Ceritaeka

A wife. Known as a friendly cheerful person with a non-stop talking character. Choco addict. High-heels fans also a traveling lover. Simply give her friendship, love, freedom and FUN will be in the air.
This entry was posted in Books and tagged , , , . Bookmark the permalink.

91 Responses to Buku Kenangan Masa Kecil

  1. christin says:

    buku kenangan masa kecilku adalah koleksi buku percakapan bahasa inggris sehari-hari yang dibelikan sama eyang kakung! :lol: di dalemnya isinya short conversation remeh2 dan bahan pembicaraannya jadul2 gitu tapi aku gak pernah bosen baca itu… hehehe bikin semangat belajar bahasa inggris biarpun waktu itu baru sekitar kelas 1 SD dan baru bisa baca

  2. Zippy says:

    Tragis banget ya mba’.
    Sungguh ortu yang tega ninggalin anak2′nya, wkakakaka…
    Tapi untung mba’ Eka gak diculik.
    (Lagian malang bener kalo ada yang nyulik si mba’, DIA yang bakalan repot ngurusnya, hahaha…) :D

    Eh..dulu waktu kecil suka baca Bobo juga lo.
    Langganan malah :D
    Jaman2′nya saya SD, yang gak punya bobo gak gaul, hahaha…
    Tapi, yang dicari bonusnya aja sih, dari si BOBO, ckckckc… :D

  3. arman says:

    dulu pas kecil kita juga suka dibeliin buku. buku2 dongeng hans christian anderson, disney, detektif cilik, trio detektif, stop, jennings… trus majalah bobo, nina, donal bebek…

    pas udah gede suka baca novel tapi gak suka beli lagi. huahahaha. kumat pelitnya. :P abis kalo novel kan paling dibaca sekali udahan ya. jadi gua lebih banyak minjem. hahaha. kayak john grisham, mary higgins clark, sidney sheldon… modal minjem semua… :P

  4. ikkyu_san says:

    aku punya alamat pos Indonesia kok Ka… jadi boleh ikutan kan?

    Selain Lima Sekawan, ada Trio Detektif. Ini dua pengawal bukunya Agatha Christie yang s/d SMP sudah lengkap aku baca semua. Kenapa suka buku ini? Karena cerita beralur detektif tidak ada matinya! Melatih otak kita berpikir dan menyimak. Makanya aku suka sekali cerita detektif sampai sekarang…dan sampai bertemu S Mara GD yang cihuy banget, so (detektif) Indonesia! Biar katanya jelek, Gozali jadi idamanku.

    ? ? ?
    To be or not to be that is the question!

    EM

  5. Arif R. says:

    aku yo kerep dolan ning Gramedia sing cedak bangjo lho…. :D

  6. sama kakak.. aku juga suka banget dengan petualangan 5 sekawan nya enid blyton. Bener2 duniaku kalo baca buku itu berhayal tingkat tinggi.
    Ngebayangin rumah2nya, terowongannya, mercusuarnya, pantainya.. semuanya deh. seakan nyata banget di depan mata.
    Duh… terkesan banget…
    Ada lagi buku Baby Sitter, aku lupa karangan siapa. seri2 buku ini juga aku suka banget. Gimana anak2 remaja diluar negeri sono diajarin mandiri, bahkan jagain anak2 kecil di waktu2 liburannya..

    Tapi emang harus ku akui, pengarang2 luar negeri itu oke2 punya dah.
    bahkan udah gede ini, aku masih tetep suka banget cerita2 imajinasi.
    Seakan membaca aku keluar sejenak dari dunia nyata yang melelahkan.
    :):)

  7. afispedia says:

    berterima kasihlah kepada grammedia :D disama kamu dibesarkan dan disana kamu mengenal buku
    wah.. kalo dari kecil saya bacanya komik aja ..ampe SMA juga bacanya komik aja..mentok mentok baca harry potter … tapi udah kuliah…baru deh mulai ada ketertarikan baca baca slain komik :D

    kebiasaan masa kecil emang selalu terbawa ampe gede..dulu saya waktu kecil ngga dikasih buku tapi dikasih pena sama kertas yah jadinya doyan ngegambar ampe sekarang..walaupun ngga bagus2 amat gambarnya :D

    ntar anak gw kasih apaan ya ?

  8. wempi says:

    waa… masa kecil wempi, masih jauh ma buku… dekat ke sawah, :lol:

  9. Debby says:

    Masa kecilnya Kak Eka mirip yah dengan saya, dititip ortu tapi saya dititp sama tante dan Om sendiri. Dari mereka juga saya jadi seneng baca Bobo, Paman Gober, Donald Bebek, Lima Sekawan, novel-novel Agatha Christy , RL Stone dan serial2 detektif seperti Conan
    Dari antara semuanya yang paliiiiiiiiiiing saya suka adalah Lima Sekawan dan Agatha Chisty. Juju karenaa buku-buku mereka saya jadi lebih kreatif, lebih tertantang dengan hal-hal baru seperti kisah2 petualangan misterius yang tertuang dari Enyd Bliton dan Agatha Christy

    Ngomong2 soal novel, sejak kuliah saya ga punya budget lebih untuk beli novel, banyak terpakai untuk beli buku panduan belajar ^^
    Ada yang mau pinjemin saya novel yang kira2 OK 2 thn belakangan ini ga yah? ^__^

  10. anny says:

    Eda, betapa seru nya ya gabung di klubbuku. aku pingin ikutan dunk :D
    Oh ya, cerita lima sekawan memang abadi untuk dikenang, kapan mau bedah Tintin Eda?

  11. lambrtz says:

    Dari kecil saya suka buku baik komik maupun yang model novel. Kalau komik, Doraemon and Panji Koming for teh win. Sampai sekarang masih suka baca Doraemon, dan cerita-ceritanya pun ga lupa, kekeke. Panji Koming itu baca di tempat eyang yang sejak SMP jadi tempat tinggal saya juga. udah mbakat satir dari kecil yah. Ooh sama seri tokoh dunia! Isaac Newton jadi tokoh yang saya kagumi berkat komik ini, hehehe. Kalau yang model novel, Lima Sekawan sama Goosebumps. :D
    Naik SMA, bacaannya jadi Saman-nya Ayu Utami sama Merahnya Merah-nya Iwan Simatupang, yang nyrempet-nyrempet ke “sono”

  12. Yessi says:

    Kalau aku suka baca karena ketularan oppung. Dari kecil aku memang udah tinggal sama oppung, karena sering liat oppung baca aku juga jadi pengen. Tadinya sih cuma baca buku-buku cerita dari perpustakaan sekolah. Kebetulan di sekolahku dulu tiap sabtu kita diwajibkan pinjam satu buku, walupun buku perpustakaan kebanyakan terbitan lokal tapi ceritanya nggak kalah menarik lho sama buku-buku terjemahan. Trus akhirnya oppung sering beliin majalah Bobo, nggak langganan sih tapi hampir tiap minggu dibeliin. Kadang Donald Bebek, kadang Ananda. Aku juga suka Lima Sekawan, Ka. Bagus banget ya tuh novel..kalo lagi baca pasti kaya dibawa terbang kemana-mana…hihihih. Sampai sekarang aku masih bisa merasakan sensasi yang ditimbulkan oleh Lima Sekawan…halah apaan sih? :P hihihi..
    Trus ada buku..apa yang judulnya..aku lupa. Kayaknya Putri Salju de. Bukunya tebal banget gitu, gambarnya full colour, tulisannya gede-gede. Dulu aku dipinjemin sama temenku sih. Katanya buku itu mahal, dan waktu itu aku tak sempat memilikinya. Kata oppung terlalu mahal, harga satu buku Putri Salju itu bisa buat beli puluhan buku lain. Untuk memuaskan hasrat membacaku yang sangat hiper waktu itu aku juga daftar di perpustakaan daerah lho..haha..gila ya gw waktu itu..coba sekarang minat bacanya masih sama…ohiks..sekarang mah banyak malesnya ya..buku udah dibeli gak dibaca-baca..di rak buku ada beberapa tuh novel yang masih segelan plastiknya belum dibuka…huwaaaaaaaaaa…aku ingin kembali seperti dulu..rajin membaca dan rajin berimajinasi dan rajin menulis…lho…lho..kok malah curhat si? xixixixiixixix

  13. dian says:

    Buku kenangan saya adalah Drakula Cilik yang nulis Angela Sommer Boderburg kalau gak salah. Terus ada lagi tapi saya lupa siapa yang nulis, judulnya kalau gak salah serial Malory Tower gitu.
    Aduh, besok lagi kalau ada acara seseruan gini mau dong diikutiiinnn, eh, diajakin maksudnya :)

  14. Takodok! says:

    waktu kecil saya cuma dibeliin majalah bekas seperti bobo, bundelan donal, atau komik manusia ikan. Jadi buku yang paling berkesan ya Misteri Kereta Api Biru-nya Agatha Christie soalnya pertama kali punya novel, beli dari uang jajan sendiri, dan dihabiskan bacanya dalam waktu 16 jam. Inget baget dah soalnya pertama kali begadang gegara fiksi ya saat itu. Besok paginya keliyengan di sekolah :D

  15. depz says:

    buku fav kenangan masa kecil gue?

    BUANYAKKK!!!!

    lima sekawannya enid blyton, trio detektifnya alfred hitchcock, alasannya karna cerita petualangannya, mungkin ini salah satu sebab gw suka berpetualang .. haha
    bobo dan donal bebek series, alasannya karena gambar dan ceritanya lucu-lucu
    komik dan novel silat seperti wiro sableng, komik karangan djair, alasannya karena cerita silat adalah cerita asli dari negri ini
    olga dan sepatu roda, lupus.. semua orang tau alasannya, saat itu ngetrend banget, dan kuper kalo ga baca buku-buku itu

    tapi my most fav adalah majalah Intisari
    alasannya? karena disana lengkap, mulai dari info berita, cerita detektif, cerita legenda dan sejarah, ilmu pengetahuan, sampai kartun-kartun lucu, quote-quote keren yang slalu mengisi tiap halamannya, TTS, Figjig *TTS yang versi angka-angka*.
    rasanya Intisari membentuk gue menjadi orang yang suka membaca
    ahhh pokoknya saat itu Intisari adalah bacaan favorit gue (dan keluarga) :D

  16. zee says:

    Eka,
    Kayaknya jaman dulu anak2 yang suka baca pasti bacaannya gak jauh2 beda ya. Kalau aku…. yah karena aku besar di Biak, toko buku yang ada ya yg seadanya saja. Aku cuma baca Bobo saja, dan kalaupun ada Enid Blyton itu pasti dibelikan papiku kalo ke Jakarta. Nah pas SD aku pindah ke Medan, aku makin menggila dengan buku2 bacaan itu…. kalau liburan, aku dibawa papiku ke Gramedia u/ borong bacaan. Duhhh missed that time so much. Buku2 itu kayaknya sudah aku kasih ke sodara2 di kampung deh. Sampai sekarang favoritku ya Pak Goon, yang dulu selalu ku-spel Pak Go-On hahahaa….

  17. Eka angkatannya kebaca ya…., angkatan setua gw…. :lol:

    Bacaan kita hampir sama ya. Tapi klo bicara yg paling berkesan, untuk gw ada 4 :

    1. Five – “Go Down to The Sea” — Buku ini dibacakan oleh Atuk gw, cetakan pertama tahun 1953, English version, hardcopy warna merah yg dengan bahagia mampu gw selamatkan begitu rumah Atuk dijual. Hayo, loe tau gak ini buku apa? :D Atuk gw jago bahasa Inggris dan Belanda. Beliau mendudukkan gw yg masih 6 tahun di pangkuannya, membacakan buku ini perlahan di sela-sela siaran radio BBC Australia. Took me 10 years to finally understand what the book is all about. Ahh…., I miss u, Atuk…
    2. Dame Agatha Christie’s books —- means semua novel karangan wanita yg disebut sebagai the best-selling writer of books of all time oleh Guinness Book of World Records. Sekarang sedang gw coba kumpulkan lagi satu demi satu berhubung sering dipinjam namun jarang dibalikin! *jangancoba-cobapinjamsamagw*
    3. “Alfred Hitchcock and the Three Investigators” ato yg lebih populer dengan “Trio Detektif” – buku ini gw dapat pertama kali dr Nyokap pas ultah. Reva ultah? Gampang, beliin aja buku – gitu kata Bokap selalu :( *knp gak ada yg nanya ya apa gw mau Nintendo ato apa kek yg mahalan dikit gitu*
    4. Smurf – semua judul pastinya, terutama yg “Smurf Hitam”. Komik ini jadi ambisi pencarian gw skrg, gara-gara pas SD bokap menolak keras utk beliin komik ini. Padahal ada tetangga yg ngumpulin lengkap semua judul, bikin gw sebel krn klo pinjam pake embel-embel “gak boleh sampe rusak apalagi dibawa pulang”, huh! Gramedia emang nerbitin Smurf lagi skrg, tapi gw kurang sreg sama packaging-nya yg mungil gitu. Hilang deh nuansa lawasnya…

    Seperti yg kita bahas di YM Eka, Reva Lee Pane tidak mengenal kata ‘kalah’. Huahahahahaha….!!! *ketawa monster*

  18. soyjoy76 says:

    Hahaha…lucu..dua anak kecil ditinggal di toko buku dan bisa survive :-D Berarti kamu punya ikatan emosional yang kuat sekali sama toko buku itu.

    Hmm…menilik dari bacaan Eka sewaktu kecil, kok keknya kita hidup di era yg sama ya? hehehe…. peace.. Dulu saya sering rebutan sama kakak untuk baca novel Lima Sekawan. Sebagai solusi, kakak saya mengenalkan Trio Detektif kepada saya dan perseteruan memperebutkan Julian dkk pun berakhir sudah.. :-)

    What about Tintin?

  19. julianusginting says:

    kebetulan dari kecil emang aq ga suka nulis neh.. :( jd ga da yg bs dikenang2 hiks..hiks…

  20. pinkparis says:

    Fave book jaman anak-anak tetep dipegang oleh Lima Sekawan dan Tintin.

    Lima Sekawan dengan favorite karakter nya George. Suka karena mereka kelihatan super keren, bisa memecahkan kasus dengan smart way.

    Klo Tintin favorite karakter pastinya Tintin dan anjing putih kecilnya yang imut. Suka banget karena dia pintar dan ngiri abis karena sambil menyelidiki kasus, mereka sambil jalan-jalan travelling keliling dunia. Super duper keren!

  21. trisnok says:

    hu hu hu jadi teringat buku-buku masa kecil hehehe.. aku suka baca bobo (bacaan wajib anak” jadul kayaknya ;) ). Oh ya, dulu juga masih suka baca kunfu boy, dapat sedikit-sedikit bukunya dari teman”… tp semua bukunya udah di bakar T_T katanya buat semak lemari hikss..kejam si mamak T_T

  22. nh18 says:

    Buku kenangan waktu kecil …
    #1. Buku-buku komik HC Andersen …
    Kenapa ? … karena selalu Happy Ending ever and after gitu deeehhh …
    seneng aja ngeliat pangeran dan putri sederhana jadian … (hehehe)

    #2. “Wiro Anak Rimba”
    Ini buku bagus banget … Komik Juga … saya lupa siapa yang mengarangnya …
    Ada sepuluh jilid …
    Ini mengisahkan petualangan Wiro … sangat menarik untuk dibaca …

    #3. Komik Gundala Putra Petir … (Godam, Kala Hitam dan yang sejenisnya)
    Lagi-lagi komik …
    Komik superhero – superhero lokal Indonesia …
    Saya suka buku itu … karena jagoannya selalu menang … setelah melalui perjuangan yang berat untuk mengalahkan musuh-musuhnya …
    Jaman dulu kita sudah punya superhero lho … sayang nggak dikembangin lagi.

    Salam saya Ka …

  23. Seneng banget ketemu sama orang berhobby sama.
    Saya waktu kecil suka sekali dengan Komik Asterix dan Obelix, lima sekawan. sementara kakak suka dengan Mahabarata, komik Jepang Candy-Candy, the Swan,

    Sampai sekarang masih suka baca… toko buku adalah rumah kedua buat saya hehehe

  24. NoRLaNd says:

    sepertinya menyenangkan sekali berada di club tersebut..

    Ngomong-ngomong, koleksi buku masa kecil nya banyak sekali =)

  25. Mood says:

    dulu semasa SD kl libur sekolah gw suka nginep dirumah uwak, nah disanalah gw suka ngebaca baca gitu. Krn ke betulan anaknya uwak kerja digramedia bagian penerbitan, banyak buku yg dibaca waktu itu, diantaranya Bobo, donal bebek (gw selalu ketawa kl baca cerita btp kikirnya paman gober ma keponakannya ntu dan jg selalu apesnya gerombolan siberat saat mencuri uangnya paman gober) Beranjak SMP gw jg baca majalah HAI dan gw seneng banget ma kisah balada SiRoy karangan GolaGong. Puisi” yg diselipkan dan cerita perjalanan jg kisah cintanya ‘manstab’ menginspirasi banget.

  26. Aduh senengnya bila kita mempunyai kenangan masa kecil dan kita abadikan lewat buku bareng teman sebaya ah pasti seru ya

  27. Nazieb says:

    Trio Detektif!

    Dulu sering banget pinjem di perpus SD tapi jarang dibalikin :P

  28. aming says:

    hhmmm…buku apa yah? seingat saya cuma buku mewarnai aja,
    kalau ngga salah ada dragonballnya juga deh…

  29. orange float says:

    sewaktu kecil ngak pernah baca buku anak tapi majalah/tabloid anak seperti bobo, fantasi. parahnya bacaan ini dibaca sampai kelas 1 SMU makanya ibu takut banget anaknya ngak bisa dewasa gara2 baca bacaan anak2 :D

  30. kenapa gak ngajak2 aku kesitu dek?
    hikz inget semua buku2 itu jadi merindukan masa2 di rumah :D

    lima sekawanku masih lengkap di medan koq
    tapi yang udah jadul2 gitu pengen ngoleksi lagi

    btw oki itu bukannya laki2 dek?

  31. yustha tt says:

    jaman kecil gk mampu beli buku ‘hiburan’ kek gitu. Seringnya ‘nunut’ ke tempat teman yang langganan majalah Bobo buat numpang baca. Nirmala-Kiki, Juwita dan Si Sirik, trus cerita dongeng sebelum halaman “Cerita dari Negeri Dongeng” itu.
    Donal bebek juga jadi bacaan masa kecil, meskipun sama juga nunut teman yang bisa beli-beli buku begituan. Hihi….baru mulai SMA sering baca novel-novel Mira W (halah!).

  32. gerrilyawan says:

    Eka..berhubung kita seangkatan (beda dikit..berhubung gw sedikit lebih muda) makanya pilihan bacaan kita juga sama.

    Gw waktu kecil emang sempet ngefans sama Lima Sekawan alias Famous Five. Sempet punya buku permainannya segala. Plus di TVRI diputer serialnya. Jadi sempet pingin beranjangsana ke pedesaan di Inggris sana gara-gara baca itu buku. selain itu juga karya2 Enid Blyton lainnya kaya Sapta Siaga (Secret Seven), Pasukan Mau Tahu (ini bahasa Inggrisnya apa ya? Want To Know Squad? :P), dan The Adventure. Akhirnya sempet ada titik jenuh dan beralih ke genk lain yang berasal dari eropa daratan yaitu STOP, yang ternyata kalo di negara aslinya Jerman namanya ternyata TKKG, meskipun ceritanya 11-12 sama Lima Sekawan dengan formasi 4 bocah dan satu anjing kickin’ bad guys a*s.

    Tapi yang paling suka adalah Alfred Hitchcock & Trio Detektif karena nuansa misterinya kentel banget. Dan lebih “dewasa” daripada Lima Sekawan dkk, tapi jauh lebih “anak-anak” daripada Agatha Christie yang dulu gw anggep ketuaan hahaha..
    Kalo baca Trio Detektif pasti malem-malem biar suasana misteri dan mencekamnya lebih berasa hahaha…dan musti ngumpet sendirian biar menjiwai suasana di bukunya. Suka ama markas mereka yang banyak pintu rahasianya. Sempet pernah ngirain kalo Trio Detektif ini ada aslinya, gara2 bokap bilang kalo Alfred Hitchcock itu ada benerannya (maklum waktu itu belom tau kalo do’i sutradara terkenal).

    Selain itu ya emang majalah Bobo lah pasti…Pak Janggut terutama yang gw suka sama Deny manusia ikan. Trus komik-komik eropa yang dulu banyak dan harganya masih murah kaya Tintin, Asterix, Steven Sterk, Lucky Luke, ama banyak lah. Kalo ini lebih tertarik ke ilustrasinya sih, bukan ke ceritanya.

    Sebenernya gw sih dulu baca apaan aja yang ada…bungkus sayuran dari pasar kalo ada yang bagus juga gw baca….sampe kalo udah ga ada bacaan lagi Femina ama Kartini-nya nyokap gw juga dibuka-buka..

    • Gandi Wibowo says:

      @Mba Eka:
      maaf, saya mau komen OOT dulu… Lagi mo nyolek Gerrilyawan dulu nih…

      @Gerrilyawan:
      Ehm… om, blognya kok sepi2 aja? Diupdate dong tolong… kangen ma tulisan2 lu nih.. **Bukan kangen ama orangnya yak.. secara kita sejenis lol

      • gerrilyawan says:

        sori ya ka…gw bales komen OOT ini dulu:

        colak colek aja lu gan….emang iyke apaaaaan?!
        ho oh noh….nyang ngurusin blog diculik alien. kalo ada umur bakal diupdate deh…

  33. saya kok kadang2 punya pikiran pengen tidur di atas tumpukan buku. berbahagialah mbak karena bisa melakukan apa yang hanya bisa saya angankan. btw, nice posting.
    salam persahablogan,

  34. Gandi Wibowo says:

    Gw seneng ngeliat komen2 diatas Gw mba, ternyata anak2 Indonesia pada seneng membaca dan memiliki kesempatan untuk mengakses segala macam buku. Semoga kesempatan ini bisa dimilikin semua anak-anak Indonesia. Soalnya sewaktu Gw kecil, Gw gak bisa beli buku sendiri, dan keluarga Gw gak ada punya budaya membaca. Paling2 Gw baca buku temen, terkadang kertas pembungkus kacang goreng, atau jajanan laen (Kalo beruntung bisa dapet cerpen2 di bobo loh).

    Beberapa temen Gw suka ngoleksi buku, disimpan rapi di lemari, bacanya musti hati2, terkadang membanggakan koleksi lengkap seri Tsubasa, Conan, chinmi, atau buku2 lain. Gw kadang iri, juga kasihan sama buku2 itu, tercetak, terbaca 2-3 kali dan tersimpan rapi… Kayak maenan2 Toy Story yang akhirnya cuma mampir di loteng gak terpakai.

    Ah.. udah ah, Gw jadi curcol…

  35. DV says:

    Waktu kecil aku suka Trio Detektif instead of Lima Sekawan. Menurutku Lima Sekawan lebih kekanak-kanakan ketimbang Trio Detektif.
    Aku memang tak suka hal2 yang kekanak-kanakan waktu masih kanak-kanak… dan smoga bukan ini pula yang bikin aku akhirnya terlalu cepat kenal.. Eni Erow.. *eh hahahaha

  36. quinie says:

    huaaaa akhirnya gua bisa buka blog lu dari gugel krom. wew.. udah banyak perubahan yak :D. udah lama kaga kemari.

    hm… buku yang gua suka jaman dulu, kalo ga salah enid blyton juga, tapi bukunya yang imut2 ntu loh.. berseri tapi cerita2 lepas semuanya. apa ya namanya? lyupa euy…

    eh iyaa tentang bobo, si oki itu menurut gua cowo. kenapa? kalo dia cewe,pastilah kostumnya ya nirmala :p.

    nice to be here again :)

  37. suryaden says:

    wuah… bisa segitunya ya teringat masa kecil… hihi pengin ikutan mengingat ah…

  38. febriyanto says:

    kreatif juga bapak dan ibu anda, dilepas di padang buku, hheh…. bisa dicontoh tu, gedenya pasti jenius.. :D
    ngomong-ngomong soal majalah bobo, sekarang kok ndak terdengar gaungnya ya… :o

  39. Indah says:

    Huahahaha.. sebagai pencinta Enid, ntah kenapa gua justru belon pernah sekalipun baca 5 Sekawan, ahahaha.. padahal dulu kakak gua punya koleksinya lumayan banyak, tapii.. ntah kenapa kaga napsu buat baca tuh seri, huehehehe.. Gua lebih tertarik ama serial anak sekolah berasrama ala Mallory Towers, St. Claire ataupun seri Si Badung. Kalo yang petualangan itu gua sukanya yang seri petualangan (lho? :p), maksudnya yang berempat tuh, 2 kakak beradik, kalo ngga salah inget sih namanya : Phillip, Dina, Jack, and Lucy ama satu burung kakaktua bernama Kiki.

    And pas kecil dulu ituu.. juga demen ama komik, dari komik2 Jepang macam Candy2, Popcorn, KungFu Boy, dll.. ampe yang yang MinMin (yang bocah Afrika itu lho, gua lupa namanya Mimin apa Minmin ya?) terus seri Smurf, Steven Sterk, Asterix.. tapii.. ngga tau kenapa gua kaga tertarik baca Tintin, ahahaha..

    Kalo soal buku anak2 yang berkesan, ntah kenapa yang masih keinget itu 2 judul “Anak2 Kereta Api”-nya E. Nesbit ama “Ronya Anak Penyamun”-nya Astrid Lindgren (ini aslii.. karya terbaiknya Astrid, versi guaa.. gua ampe udah berulang kali baca si Ronya ini and masih tetap cintaa ama ceritanya!).

    Bukan berarti buku2 yang lain itu ngga bagus, yang bagus sih banyaakk.. cuman yang meninggalkan kesan ya bisa diitung ama jari, huehehehe..

  40. nanzzzcy says:

    Berhubung kita hidup di era yang sama, jadi sebagian besar bacaan kita sama
    cuma gue paling suka :
    1. Bobo.. yeaahhh.. hidup bona, nirmala, oki, paman kikuk dll
    tapi krn mama waktu itu ngga mau langganan bobo, akhirnya gue cuma minjem dari tetangga. dimana yang edisi terbaru ga boleh gue baca sebelum dia selesai baca. Jadi akhirnya gue selalu baca edisi sebelumnya. Dan yah..paling cuma beli sesekali ajah

    2. Donald bebek..
    3. Tom & Jerry
    4. Komik Candy-Candy, Mary Chan dll
    mulai mencoba menggambar komik-komik yang hasilnya lebih mirip bebek daripada manusia
    5. Lupus
    satu-satunya novel yang gue suka pada waktu itu

    Tapi entah kenapa, gue ngga suka ama Tin-tin, Lima Sekawan dan sejenisnya..

  41. vany says:

    hmm…
    apa ya?
    waktu kecil dulu saia sering baca2 majalah dan komik2 gitu, mbak…
    seperti majalah bobo, mentari, dan donal bebek…
    trus komik doraemon, sailormon, candy-candy….hehehe
    kalo buku bacaan paling pinjem perpustakaan pny tetangga……
    tapi, kalo majalah biasanya mama suka beliin pas plg kerja atau kalo gak ya langganan diantar ke rumah…. :)

  42. Setelah baca pengalaman lu, Ka, gw jadi terinspirasi pingin bikin tempat penitipan anak yang banyak bukunya. Supaya nggak ada lagi kejadian kayak lu ditinggal orang tua lu di toko buku. Hahaha..

    Buku yang berkesan buat gw waktu masih kecil banyak banget! Tergantung fasenya juga sih. Pas gw masih TK, gw paling seneng baca serial Caroline dan kawan-kawan. Caroline tuh anak cewek Perancis yang punya sobat-sobat hewan yang bisa ngomong, hehehe. Gw suka serial ini coz di sini gw belajar cerita tentang situasi luar negeri, misalnya menara Eiffel, spaghetti, sampek negara Romawi abad pertengahan. Bukunya masih ada lho di rumah, gw simpan di lemari dengan rapi.

    Waktu gw rada gedean pas SD gitu, gw seneng sama cerita Candy Candy. Saking gandrungnya, gw sampek ikutan marah kalo Candy dijahatin orang, ikutan sedih pas Candy sedih. Gw waktu itu kecewa coz akhirnya Candy nggak jadian sama Terry, padahal Terry itu cakep banget. Baru setelah gw dewasa gw kan kena older-complex, dan gw jadi bersyukur banget coz Candy jadiannya sama bapak angkatnya sendiri, hahaha!

    Oh ya, menjelang SMP gitu gw seneng banget baca STOP. Petualangan detektifnya seru, nggak mirip anak-anak yang sok jadi dewasa gitu, tapi masih terasa kok gaya ABG-nya. Gw suka setting Jerman-nya, gw sering ngebayangin sekolah di sekolah asrama itu coz gw pikir anak-anak yang sekolah di situ mandiri banget. Dan satu bumbu yang kadang-kadang kasih gereget dalam cerita STOP ini, adalah kisah Peter Carsten yang diam-diam naksir berat sama Petra Glockner, tapi nggak pernah segan nyatain, hahaha..

  43. Sari Ajah says:

    Ini mesti beda ya mbak jawabannya?
    Huhuhuhuhu
    Padahal samaan loo.. Aku juga bacaannya Lima Sekawan ><

    Oiya ada lagi..
    Aku dulu suka baca tuh Olga Sepatu Roda
    Lucuuuu.. Seru!!
    Smacem Lupus gitu, tapi aku lbih suka aja baca yang seri Olga :D

    Trus apa lagi ya..
    Majalah-majalah ama komik-komik Jepang
    Dulu pernah langganan Bobo, trus pindah ke majalah buatan lokal (Surabaya) namanya Mentari :D

  44. gue liat ada buku The Little Prince. THE LITTLE PRINCE!!!!!!!!!!!! TT_________TT buku yang udah gue cari2 sejak 5 tahun lalu, sekalinya dapet di toko buku impor harganya 170 ribu ajah! Lo beli dimana mbak? Gramed?

    Hmmm, tus kalo buku dari masa kecil gue… Yang paling suka gue baca itu Goosebumps, Animorph, serial Malory Towers. Semua buku itu berkesan banget buat gue, bisa bikin gue yang masih anak-anak hanyut di dalam ceritanya. Apalagi petualangan Animorph dan Malory Towers. Animorph bikin gue ngayal gimana rasanya jadi binatang dan setiap baca, memunculkan perasaan heroic. hahahah…

    Sementara serial Malory Towers yang menceritakan tentang sekolah dan persahabatan buat gue seru banget! Gue pengen bisa bikin cerita kayak di buku itu.

    Semua buku itu gue cuma modal minjem, soalnya bapakku yang satu itu nggak suka kalo aku beli-beli buku cerita. Dibeliinnya ensiklopedi mulu XDDD

    Kalo komik, yang paling berkesan itu komik pertama gue yang judulnya Kristy, dibeliin nyokap waktu kelas 1 SD. Sejak baca komik itu pertama kali, gue langsung yakin kalo suatu hari gue akan jadi komikus, walaupun cm seniman komik gratisan pake media web :))

  45. bintang says:

    Diriku suda dibeli in bobo sejak dalam kandungan mak ku. Jadilah pas aq lahir uda bergelut dengan gambarnya si Oki, Nirmala, Paman Gembul, dkk.

    Menginjak gede baru bisa baca mereka semua, trus nambah lagi majalahku Hoplah dan Fantasi.

    Kalo buku sih kebanyakan cerita daerah kek macemnya Malin Kundang, dkk. Tuz ada juga yang macem fabel hewan2. Semuanya dibeli Bokap di jalan semarang (kalo ga salah) daerah loak buku di surabaya.

    Engga tau siapa penciptanya. Karena dulu masih males mikirin. Cuman demen bacanya doang. Kalo sekarang suru nyari si ogah banged. Secara uda ga tau lagi pada dimana :D

  46. Artha says:

    koleksi bukunya banyak banget, waktu kecil saya slalu ngidam-ngidamkan majalah bobo namun tidak pernah kesampaian maklum tinggal di pedesaan

  47. Eru says:

    I was a book-worm also when I was a child :) dulu pas jaman2 lebaran dimana tradisi anak2 lain ingin dibelikan baju baru, aku malah minta buku baru. Dan dulu paling seneng kalau tiap ulang tahun pasti dibelikan beberapa bundel besar majalah donal bebek dan bobo.

    Dan satu buku yang ga bisa terlupakan, dan memberikan pengaruh itu adalah *The 100 A Ranking Of The Most Influential Persons In History* nya Michael Hart. Dulu baca cetakan terjemahan pertamanya yang masi hard-cover gitu, dan sampai sekarang selalu merekomendasikan ade-ade dan temen-temen untuk baca buku itu :D

  48. edratna says:

    Lima Sekawan, Rangkain 17 cerita, Buku Agatha Christie, Perry Mason, Sherlock Holmes..juga buku sastra Indonesia….
    Kalau udah baca lupa makan, lupa waktu dan lupa tidur.
    Kenangan masa kecil yang indah

  49. shalimow says:

    mantabbbb ternyata buku memang berkesan ya eka
    makaci shearingnya

  50. dafiDRiau says:

    Wah, kayaknya koleksi ni Mbak..???

  51. monda says:

    Aku suka baca dari kecil, pertama karena mama suka dongengin si kerudung merah dan putri angsa, kemudian beliau jadi pengurus perpustakaan dan aku selalu ikut sekalian pinjam buku. waktu sd suka album cerita ternama, kisah2 klasik dijadikan komik yg mendorong kita jadi mau baca versi lengkapnya, antara lain Tom Sawyer, Huckleberry Finn, karya2 Jules Verne. Karya Karl May, setiap papa ke Jkt selalu minta oleh2 buku itu, sampai akhirnya lengkap koleksiku. Banyak sekali deh yg aku suka termasuk karya Kho Ping Hoo yg kubaca kelas 4 sampai 6.

    Tp yg paling berkesan justru “Siti Nurbaya” , aku baca versi asli itu kelas 5 SD,
    begadang sampai malam dengan lampu kecil karena takut ketauan belum tidur, baca telungkup di tempat tidur sampai mata bengkak menangisi nasib Nurbaya dan Samsul Bahri.
    Akhirnya aku sadar bukupun harus dibaca sesuai dengan kategori umur.

  52. monda says:

    rasanya kepengen ikut datang ngebahas bukunya dee dee, tp syg nggak bisa
    waktu peluncurannya bbrp minggu lalu juga nggak bisa datang
    termasuk ngefans juga nih sama dee dee yg keren itu
    bahas ya nanti Eka,

  53. mawi wijna says:

    donal bebek, dulu setiap selasa saya selalu beli majalah donal bebek sampai masuk SMP, sebelum itu majalah dilarang lagi dibaca sama orangtua saya. Katanya udah gede bacaannya tetep donal bebek :(

  54. darahbiroe says:

    wow even yang sangat keren yaw
    liad juga ahhh
    ke cp.com :D

  55. wahh lima sekawan emng keren banget. jadi pengen baca lagi novel jadul tapi asik itu. kagen masa2 SD waktu minjem itu novel di perpustakaan. :)

  56. BlogCamp says:

    wah pantes pinter cah ayu ini. Lha bacaannya waktu kecil saja huebat-huebat kayak gitu.
    Lha saya dulu mbaca majalah si Kuncung saja je, maklum anak desa.

    Salam hangat dari BlogCamp yang saat ini sedang menggelar acara :
    1. ” Kontes Menulis Opini ”
    2. ”The Amazing Picture ”,
    3. ”The Twin Contest”
    4. “ Kontes Menulis Peribahasa “
    dalam rangka menyambut 1st BlogCamp’s Anniversary.

    eeeee… satu lagi yaitu Kontes Mini Keluarga Blogger

    Silahkan bergabung di BlogCamp dan raihlah hadiah yang menarik.
    Terima kasih

  57. Fanda says:

    Buku kenangan masa kecilku ada beberapa. Kalo menurut nilai historisnya sih sebuah buku kumpulan cerita anak berbahasa Inggris, hardcover, yang ada gambarnya juga. Keunikannya, si pengarang mengerjakan buku itu dengan kedua tangannya pada saat bersamaan. Tangan 1 (lupa yang mana) menulis cerita, sambil tangan satunya menggambar ilustrasi berwarnanya. Sayang aku saat ini lupa nama pengarangnya. Buku itu dibeli oleh ortuku dengan kredit, saat aku hampir lahir ke dunia. Jadi umur buku itu lebih tua dariku. Buku itu masih kusimpan hingga kini, karena selain ceritanya bagus (gak picisan kayak dongeng, cukup mendidik), ilustrasinya bagus, tapi terlebih-lebih karena buku ini merupakan simbol cinta kedua ortuku padaku. Aku akan simpan buku itu (kalo Tuhan mengijinkan) seumur hidupku!

    Sedangkan kalo menurut seleraku, aku sangat terkesan dengan buku-buku Agatha Christie. Agatha Christie-lah yang pertama kali membuka pikiranku tentang hidup yang sesungguhnya. Setelah beberapa tahun dicekoki oleh dongeng yang melenakan (si baik & si jahat, si cantik jelita & si buruk rupa, dan endingnya…they live happily ever after, semudah itu!), Agatha lewat buku2nya menyadarkanku bahwa di dunia ini bukan hanya ada hitam dan putih saja. Hingga kls 5 SD aku pikir manusia itu ada yang dilahirkan sebagai orang baik dan orang jahat. Agatha Christie menunjukkan bahwa yang awalnya baik bisa saja melakukan hal-hal jahat dan sebaliknya. Makanya hingga sekarang beberapa buku Agatha Christie masih kusimpan dengan rapi, meski aku miliki sejak SD dulu.

    Fiuh…kayaknya mesti bikin posting nih….
    Yak! Moga-moga aku ngedapetin Lima Sekawan dan Iluminasinya deh!!

  58. isnuansa says:

    Nggak jauh beda, Bobo, komik Donald Bebek dan detektif STOP juga saya baca.

    tapi kini udah gede malah makin malas baca, Ka…

  59. Daenk Afdhal says:

    haiii ekaaaaaa
    yuuhuuuuu

  60. Halloooo…., mampir nih setelah dapat bocoran acara seru disini..
    Kalau gramedia dekat RS Bethesda sih aku dulu suka kesana, waktu masih kuliah di Yogya. Tapi sungguh gak kebayang ide utk “nitipin” anak di antara tumpukan buku2 disana lho… hehehe. Sepertinya ide yg bisa ditiru nih… ^_~

    Soal buku kenangan masa kecil…, banyak juga sih. Pertama kali aku mengenal buku yang menarik dan jatuh cinta adalah… buku2 komik milik ayahku waktu kecil dulu. Ayahku adalah pecinta buku dan sangat merawat buku2nya, dan berkat ketelatenan ayahku pula maka aku dan adikku pun bisa ikut membaca komik koleksinya dalam keadaan yang masih sangat baik. Komik2 itu adalah Sri Asih yaitu superhero wanita dari Jawa, yang punya kesaktian seperti Wonder Woman, tapi mengenakan busana Jawa lengkap dengan selendang dan kain panjangnya. Cerita yang sangat Indonesia itu membuatku jatuh cinta dan membuatku penasaran untuk membongkar semua buku koleksi ayahku. Sehinga aku menemukan komik lainnya yaitu Mandrake, si penyihir yang luar biasa. Ceritanya yang seru dan gambarnya yang bagus membuatku makin cinta membaca.

    Selanjutnya, setelah komik2 ayahku habis aku baca, ayahku membelikan aku komik untukku yaitu karya HC Andersen. Cerita yang menarik dan gambar yang memikat karya dari HC Andersen membuatku makin tenggelam dalam kecintaan pada buku. Meskipun aku baru saja mahir membaca, tapi aku sudah sering merengek minta dibelikan buku baru.

    Namun, di atas semuanya.. aku sangat menyukai buku2 karya Agatha Christie. Mulai dari 5 sekawan, Pasukan Mau Tahu, Seri St.Clare, Seri Si Badung maupun Malory Towers. Dan dari semuanya itu… aku paling suka dengan Malory Towers.. karena kisah kehidupan sekolah di asrama yang lucu, seru, menyenangkan, mengharukan dan menegangkan benar-2 membuatku ingin tinggal di sekolah yang berasrama. Aku belajar banyak dari buku itu, antara lain : kejujuran, sportivitas dan kesetiakawanan. Bahkan, saking cintanya dengan buku itu, kini anakku sudah aku belikan juga koleksi seri Malory Towers yang untungnya dicetak ulang lagi….! (Meskipun buku koleksiku masih tersimpan rapi, tapi karena warna kertasnya sudah berubah, aku memutuskan membeli edisi terbaru untuk anakku).

    Upss… sorry, kepanjangan ya..? Hihihi… moga2 bacanya gak sampai ngantuk..

  61. Pingback: Tweets that mention Buku Kenangan Masa Kecil | Cerita EKA -- Topsy.com

  62. elmoudy says:

    Iluminasi…wah judulnya mantab bener Ka..
    kelihatan canggih dan daleeem…
    pengen banget baca tuh novel….

  63. Balik lagi… baru sadar kalau aku salah ketik… Aku tadi ketik Agatha Christie ya..? Maksudku sih aku penggemar karya2 dari Enyd Bliton… *hihihi, malu bener nih telah salah ketik saking semangatnya nulis dan tak sempat edit*

    Kalau Agatha Christie baru aku kenal waktu aku SMP…. Dan walaupun aku juga suka Agatha Christie, tapi kekagumanku pada Enyd Bliton tak pernah luntur….

    Sudah ah… cuma ralat itu aja kok…. *buru2 pergi karena malu*

  64. Bro Neo says:

    buku masa kecil? wah banyak

    antara lain:
    Serial Tintin… seru, kocak, apalagi kalo sang kapten udah naik pitam, “sejuta topan badai…!!!”

    Cerita lima benua-nya HC Andersen, knp ya? hmmm aseek aja, jd tahu cerita “traditional” dr berbagai negara, ada dr afrika, cina, eropah..

    Komik wayang… nah ini awalnya krn tertarik gambarnya Teguh Santosa, tp lama-lama ceritanya seru juga, awalnya mahabarata-barata yudha, trus baca ramayana, trus wayang purwa, dan sekarang msh termehek-mehek ama anak bajang menggiring anginnya Sindhunata

    Lima sekawan jg suka, sapta siaga.. apa lagi yach?? oh ya setelah agak besar seneng ama Kungfu Boy :-)

    salam,

  65. edratna says:

    Lima Sekawan? Udah pasti dan dibacanya berulang-ulang

  66. dela says:

    Aku berkaca-kaca liat tulisan Mbak Eka, inget mama yang nun jauh di Sukabumi sana yang sering bawain aku buku waktu kecil.. (lebay, padahal Sukabumi gak jauh2 amat, hehehe..)

    Paling suka buku-bukunya Enid Blyton, dari mulai Lima Sekawan, Empat Petualang, Malory Tower, St. clare, dll. Tapi ada satu buku Enid Blyton yang paling berkesan buat aku. Judulnya “Rumah Beratap Merah”. Kisahnya tentang satu keluarga dengan empat anak yang baru beli rumah kecil diatas bukit. Tiba-tiba orang tua mereka meninggal di dalam kecelakaan, dan empat anak yang masih kecil-kecil ini melakukan segala cara untuk menghidupi keluarga mereka. Sedih, kocak bercampur jadi satu. Bagus banget deh mbak Eka, cuma sayangnya buku itu dipinjem, lupa sama siapa, dan gak pernah dikembaliin.. :(

  67. kikakirana says:

    QK seneng banged sama serial 5 sekawan…. :D
    QK dulu juga favoritnya baca itu ;)
    terus klo komik…. paling seneng ‘n terharu dulu ada berseri 1-32… judulnya pop corn…
    tentang persahabatan yang bener” dah… gag bisa di ungkapin dengan kata”… sampe satu diantara mereka meninggal.. :(
    :D selain itu juga seneng baca bobo mentari… terus… apaan lagi ya… banyak juga sich..

    HIDUP!!! ^_^

  68. Irawan says:

    Masa kecil saya dipenuhi oleh buku-buku detektif: 5 sekawan, trio detektif, dll; komik eropa: smurf, asterix, bob napi badung, agen polisi 212, steven sterk, dll; majalah: bobo, donal bebek, dan tabloid fantasy

    majalahnya langganan, yang lain cuma punya beberapa dan biasanya tuker (saling pinjem) dengan teman.

  69. iiN says:

    hehe, iya mba aku tuh sama kaya mas Gandi kecilnya ga suka baca buku & buku itu belum membudaya di rumah.. Dulu paling males malah baca buku, kalo liat Bobo aja suka liat gambar-gambarnya aja & suka ngikutin gambarnya.. Baru sekarang-sekarang ini aja pas kuliah baru suka sama buku.. Dan sekarang aku langganan Bobo loh buat keponakan tiap kamis, tapi dia juga ga mau baca, maunya liat gambar-gambarnya aja *kaya tantenya* HE.. ^_^

  70. chiil says:

    buku masa kecil? yang paling berkesan jelas serial cerita rakyat dari seluruh Indonesia! Lumayan lengkap lho.. dari sumatra, jawa, kalimantan, sulawesi, tapi lupa ada papuanya atau engga :D

    1 buku isinya kumpulan cerita rakyat dari 1 propinsi. seruuu.. serasa baca dongeng dan bener2 banyak pelajaran penting dari cerita itu. buku2 itu yang membawa saya mengenal & mencintai Indonesia, dan pengen keliling Indonesia.
    salut lah sama pengarang buku itu. informatif, menarik & walaupun gambarnya cuma dikit banget, tapi bisa membius saya sehingga ga mau berhenti baca.
    Trus ada lagi, serial santo santa *beuuhhh :))
    plus buku2 cerita tentang cinderella, putri salju, nutcrackers, dll. buku ini kecil, kotak, penuh gambar bagus & cerita yang simpel tapi mengena. dulu sampai ga mau jadi anak nakal gara2 ada cerita tentang nenek sihir yang jahat trus dipakein sepatu trompah yang panas seumur hidup. huahahahahaha

    buku2 serial itu totalnya ada ratusan. dan sekarang udah dihibahkan ke adek2 sepupu & kenalan yang punya anak kecil. :D

    • chiil says:

      oh iya kelupaan.. serial tokoh dunia! mulai dari marie curie, einstein, newton, sampai penyanyi yang meninggal gara2 leher terjerat sama slendang yang nyangkut di roda mobil.

      dan gramedia memang surga dunia!! errr.. kalo sekarang, togamas sih. abisan diskoooonn
      *mlipir* :D

  71. Ifan Jayadi says:

    Kalau masa kecil saya, penuh imajinasi2 dari karakter di Majalah Bobo dan Majalah Ananda. Pokoknya saya suka kedua majalah anak2 tsb. Kalau nggak bisa beli, saya pergi kesebuah kios peminjaman majalah. Harganya waktu itu cuma 100 perak

  72. adhiwirawan says:

    Kalau buku masa kecil saya, cerita petualangan binatang seperti beruang, penguin, angsa, landak, lumba-lumba dll. Buku-buku itu penjaman dari perpustakaan SD.

  73. matahari says:

    wah, suka baca buku :D salam kenal nona kutu bu-!! :D *kabur bawa lari buku*

  74. risdania says:

    ya ampyuuun mbk,,aq malah tertarik buat ngomentarin potonya mb yg tiduran baca buku,,lucu bangeeeeddd,,,heheheh

  75. Ceritaeka says:

    Give Away ini resmi ditutup, komentar setelah ini, tidak akan diperhitungkan untuk mengikuti Give Away yah.
    Pengumuman the lucky winner akan dibuatkan postingan khusus.
    Tunggu aja yaah ;)

  76. papadanmama says:

    Eka, kl aku paling suka baca Bobo & donald bebek :)

  77. nanaharmanto says:

    #1. Gramedia dekat bangjo: di jl. Jend. sudirman
    #2. Buku kenangan masa kecil? banyak! Lima Sekawan, Trio Detektif, serial Malory Towers, wah, uakih banget lah Ka…

    #3. Aku suka banget sama Pippy si kaus kaki panjang. asli kocak abis…

  78. Pingback: Are you the Lucky Winner? | Cerita EKA

  79. krismariana says:

    buku masa kecil yang masih terkenang2? banyak! sebutlah karangan enyd blyton, semua aku suka. karya2 astrid lindgren aku juga suka. trus serial STOP, Trio Detektif, Tintin, Smurf, Lucky Luck, komik2 Nina, dll… dsb. tapi buku2 itu dulu seringnya pinjem teman atau perpus sekolah. sekarang jadi pengen koleksi lagi buku2 lama itu.

    kalau majalah, dulu aku langganan BOBO dan Ananda. Ganti2an. Kalau bosan dengan BOBO, ganti Ananda, dan sebaliknya. sekarang majalah2 itu entah ke mana. hiks… lagi2 pengen koleksi majalah anak yang lama2. tapi mahal juga ya sekarang harganya.

  80. Pingback: 1000 Buku untuk Mereka | Cerita EKA

  81. Pingback: 1000 Buku untuk Mereka | Lisa Sugeha

  82. Pingback: 1000 Buku untuk Mereka « luthfyrizqi

  83. zuardin says:

    Hi,,salam kenal,,majalah bobo salah satu majalah favoritku,,kunjungi blog saya juga di :
    http://zonadjadoel.blogspot.com
    Trims

  84. Chandra Iman says:

    whoa saya juga suka buku, dan harus diturunin ke anak2 nantinya :) semoga indonesia makin banyak orang pinternya yah ka :)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s